Goa: Kisah Pantai

Goa: Kisah Pantai

Apabila saya memikirkan percutian terbaik, satu-satunya nama yang masuk ke minda ialah Goa. Ia adalah musim panas lepas yang saya pergi ke negara sekular ini yang boleh dipanggil mini India, berkat kepelbagaian yang ditunjukkan dalam bentuk pelancong yang datang dari semua bahagian negara. Saya sampai Goa pada waktu malam dan oleh kerana itu tidak dapat menceburi hari itu. Tetapi keesokan harinya, saya bangun dengan pemandangan indah laut dari bilik hotel saya di The Lalit. Pagi itu dibelanjakan untuk menyamak pantai Calangute, diikuti dengan sarapan pagi bersama keluarga saya.

Ketika saya berjalan-jalan di pantai pada waktu petang, saya mengumpul kerang dari pantai - sesuatu yang saya suka lakukan sejak zaman kanak-kanak saya di mana-mana destinasi pantai. Ketenangan di sepanjang pantai dengan hanya gelombang curling yang terdengar seperti muzik kepada saya. Ketika petang yang lewat saya makan bersama keluarga saya di Souza Lobo di Baga, membawa malam yang indah untuk ditutup. Pelancongan Goa lebih banyak ditawarkan daripada yang mungkin dapat dibayangkan - mempunyai makanan ringan di Bob Marley Shack pada Candolim sudah pasti menarik perhatian, sementara pantai yang meriah dengan pasir keemasan masih memegang tempat istimewa dalam ingatan saya. Adalah indah untuk bersiar-siar pada waktu senja untuk mencari lampu berkilauan di pondok dengan bermain muzik Goan, udara melembabkan kulit dan mengisi deria anda dengan aroma makanan laut. Masih banyak yang perlu dilakukan dan sedikit masa, sehingga saya rasa saya ingin sedikit Goa bersama saya ketika saya kembali.

Foto oleh kathleenjoyful

Pantai Goa adalah kemarahan untuk sukan air petualangan mereka. Saya pergi parasailing, yang memberikan saya adrenalin yang baik. Sebahagian besar perjalanan saya adalah pelayaran sungai. Selepas bersiar-siar dan membeli-belah tempatan, pelayaran ini merupakan cara terbaik untuk berehat dan berehat. Perairan biru dari Sungai Mandovi, bersama dengan melodi lembut jalur hidup adalah perkara terbaik yang berlaku kepada saya dalam perjalanan. Persembahan bertenaga di pelayaran sungai memberi gambaran yang jelas tentang nilai-nilai tradisional Goan, ketika para penghibur tempatan menyanyi dan menari dengan cara Goan dan tidak lama lagi membuat kami berdebar-debar dengan musik mereka. Keesokan harinya kami melawat ladang rempah di Goa utara. Ia adalah satu jam perjalanan dari hotel kami. Kami dialu-alukan dengan garlands diikuti dengan lawatan berpandu. Di mana kami ditunjukkan di sekitar ladang dan memberitahu tentang pelbagai jenis pokok rempah dengan ciri-ciri perubatan. Selepas lawatan kami disampaikan makan tengah hari bufet dan diberikan kantung kecil rempah sebagai selamat tinggal hangat. Selepas hari yang panjang di ladang, spa hotel disediakan kelonggaran selamat datang dan membuat saya tidur nyenyak. Hari terakhir bermula dengan lawatan ke pantai Goa yang paling indah. Palolem adalah tempat paling tenang yang saya lawati. Tali bulat, batu dan batu menandakan tepi di kedua-dua sisi, sementara hujung selatan memberikan pandangan megah. Diikuti oleh petang yang menggembirakan di mana saya mencuba nasib saya di kasino, kami pergi ke rehat-o-bar. Walaupun, nasib saya tidak memihak kepada saya pada hari itu, saya menikmati semua permainan. Saya ingin mengesyorkan lawatan ke Goa hanya untuk keindahannya yang indah, pantai keemasan dan makanan asli.

Mengenai Pengarang

Kirat Sodhi suka bepergian, membaca dan peminat teater. Anda boleh menghubungi beliau di twitter @ KiratSodhi.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add