Rahsia makam dan kuil selatan Mesir - Lonely Planet

Rahsia makam dan kuil selatan Mesir - Lonely Planet

Piramid Giza, keajaiban terakhir dunia kuno, tidak diragukan lagi tarikan Mesir yang paling banyak dikunjungi, dan untuk alasan yang baik. Tetapi lebih jauh Sungai Nil, arteri penting yang memberkati pasir sahara Sahara dengan kehidupan yang subur, kuburan dan kuil-kuil di selatan Mesir memanjakan teka-teki kompleks mereka yang sedang menunggu, siap untuk dikunci.

Melihat laman-laman web kuno ini, mereka membolehkan mereka hidup lebih lama dari yang pernah mereka dapat di belakang kaca di muzium asing. Dari Luxor, yang sering digelar 'muzium terbuka terbesar di dunia', di sepanjang Sungai Nil ke Aswan, masjid-masjid dan kubur Mesir selatan berdiri dengan pintu terbuka mereka, menjemput pengesan moden untuk membongkar rahsia-rahsia dan misteri tamadun purba ini negara yang orang Mesir hari ini masih memanggil Umm Al Dunya, ibu dunia.

Karnak

Kompleks kuil terbesar di Mesir, Karnak adalah Vatikan pada zamannya. Sepuluh katedral boleh disumbat di dalam ruang, yang meliputi lebih dari 2 km persegi dan mengandungi pelbagai kuil, rumah-rumah yang indah dan kolam suci untuk persembahan dan pengorbanan. Sesetengah pelawat tidak pernah melewati Kuil Amun-Ra yang besar, 'rumah' daratan raja tuhan dan bapa firaun, yang tumbuh dengan lajur 10m tinggi, tiang tertutup hieroglif (sesungguhnya, sesetengah mungkin masih hilang di dalam permainan ini kerana bermain hide-and-go-seek). Tetapi ada banyak lagi untuk diterokai, walaupun beberapa kawasan masih digali.

Rahsia Karnak terletak di pintu masuknya, dan ia menggoda untuk terus melangkah ke dinding hambar, tanpa didenda untuk meneroka khazanah dalam. Sepanjang 1500 tahun, Karnak telah dibina, dicincang, diubah, dibakar dan dibina semula oleh 30 firaun. Semakin jauh anda berjalan ke kompleks, semakin jauh dalam perjalanan anda, menjadikan kawasan yang pertama kali anda masukkan relatif baru. Begitu baru, pembinaannya tidak pernah siap, dan sisa-sisa landai mudbrick yang digunakan para pekerja untuk memasang pintu gerbang ini masih berada di sana menunggu untuk digunakan ribuan tahun kemudian.

Kuil Luxor

Ikuti jalan yang hampir digali dengan sphinx tiga kilometer dari Karnak ke Kuil Luxor, berlabuh oleh dua patung besar Ramses II, seorang pemimpin besar Mesir kuno yang suka menunjukkan kekuatannya dengan meletakan mukanya ke monumen kerajaan. Terletak di tengah-tengah ibukota purba Thebes, Kuil Luxor telah digunakan secara berterusan sebagai tempat ibadat sejak dibina pada abad ke-13 SM. Ia pada asalnya dibina untuk menghormati firaun dan tuhan-tuhan yang dipuja oleh orang dahulu kala, tetapi jika anda melihat dengan teliti, anda akan dapati bukti agama yang lebih moden.

Tertanam dalam struktur kuil itu sendiri adalah asas-asas Masjid Abu Al Haggag, yang dibina pada zaman pertengahan. Kuil Luxor hampir dibelenggu di bawah serpihan runtuhan dan runtuhan, yang telah membentuk paras tanah buatan baru yang penduduk tempatan mula membina, yang bermaksud bahawa pintu depan masjid kini tidak dapat dinafikan di pertengahan dinding.

Mungkin masjid itu tidak banyak rahsia, terutamanya jika anda berkunjung pada tengah hari azan (panggilan untuk doa), yang akan mengetuk gendang suara anda jika anda berdiri betul-betul di bawah menara. Tetapi jauh lebih jauh di kompleks itu lukisan-lukisan pudar dari era Kristian awal, dengan jelas melepasi hieroglif. Mati-mukanya menatap dengan malu-malu ke arah hiasan asal tuhan Mesir duduk yang dikelilingi oleh cincin cobras dan cartouches terukir.

Lembah Raja-Raja

Pada zaman dahulu, tebing barat Sungai Nil, di mana matahari terbenam melemparkan sinar terakhir ke atas pasir emas di padang pasir, dilihat sebagai rumah orang mati, manakala bank timur, yang pertama menyambut cahaya pagi, adalah rumah orang hidup. Bukit-bukit di barat Luxor menyembunyikan nekropolis faraon terbesar di Mesir, Lembah Raja. Dari luar, makam kelihatan seperti jalan masuk yang mudah dan mudah diukir ke dalam batu, tetapi langkah ke dalam untuk melihat contoh-contoh terbaik seni yang masih hidup dari dunia purba.

Lebih dari 60 kubur telah ditemui di Lembah Raja, tetapi hanya seksyen berputar sekitar 15 dibuka kepada orang awam pada bila-bila masa. Sejak dilucutkan sarkofagi mereka dan tumpukan harta karun kehidupan akhir - diambil untuk menghiasi rumah-rumah penduduk setempat dan mengisi muzium-muzium barat yang jauh - beberapa makam di Lembah Raja-raja dapat mengecewakan. Tetapi Makam Seti I yang baru diubahsuai, ditutup sejak tahun 1991 tetapi akhirnya dibuka semula pada penghujung 2016, adalah rapi dan mungkin menjadi tumpuan perjalanan anda ke Mesir.

Tidak dapat dikunjungi kerana kos masuk yang agak mata mata (LE1000, kira-kira £ 40), makam Seti I merasakan seperti rahsia di sisi biasa, dan ia bernilai hebat: ini adalah salah satu daripada Mesir yang paling tidak dibicarakan tentang keajaiban, bahkan walaupun ia penuh dengan superlatif. Makam ini adalah yang terpanjang, paling dalam dan paling lengkap di mana-mana di Lembah Raja-Raja, dan seninya menetapkan duluan bagi setiap makam berikutnya yang dibina di sini. Yang pertama mempunyai lukisan meliputi setiap jalan, Seti I's makam 137m panjang adalah monumen ke zaman kegemilangan seni di Mesir purba. Bintang dot siling, dicat sebagai hitam seperti langit malam.Adegan terang Seti I dengan tuhan-tuhan dan petikan-petikan dari Kitab Orang Mati dan teks-teks pemakaman purba yang lain disebarkan di setiap dinding dan melintasi siling kubah (yang pertama seumpamanya) di dalam ruang pengebumian. Warna itu telah dipulihkan dengan hebat, dan ia kelihatan seperti artis-artis itu baru saja selesai semalam.

Kuil Edfu

Didedikasikan kepada tuhan matahari Horus, Kuil Edfu adalah salah satu yang terbaik yang dipelihara di Mesir dan salah satu dari sedikitnya dengan bumbungnya masih di tempat, menjadikannya lebih mudah untuk merasakan apa yang menjadi suasana sanktuari dalam keadaan seperti ribuan tahun yang lalu, seperti yang anda beransur-ansur beroperasi dari matahari padang pasir yang terang menjadi sejuk dan masih kegelapan. Pembinaan lewatnya, yang bermula hanya 2700 tahun yang lalu, berkemungkinan menyumbang kepada pemeliharaannya, tetapi itu tidak mengatakan bahawa ia tidak diubah suai sejak itu.

Tersembunyi di kalangan hieroglif Mesir Mesir di dinding belakang adalah ukiran yang aneh. Dibelah jauh dari batu asal adalah simbol ikan yang mengejutkan, lencana Kristian yang memberikan sedikit petunjuk kegunaan baru kuil ini dan bagaimana jemaatnya mula menyembah 'tuhan matahari' baru, Yesus Kristus. Lihatlah ketika anda berjalan di dalam bilik dalaman Edfu untuk melihat residu hitam yang ketinggalan yang terbakar dari api yang terbakar di sini setelah Kekristianan diterima dan kuil-kuil pagan seperti ini diperintahkan untuk ditutup.

Kom Ombo

Berdiri dengan benteng di Sungai Nil, kuil Kom Ombo, satu-satunya kuil di Mesir, didedikasikan kepada dua tuhan: tuhan dewa Sobek dan Horus yang berkepala dengan Horus. Buaya buaya secara bebas akan berkeliaran di kawasan kuil dan mumia apabila mereka mati. Lebih daripada 300 mumi buaya telah digali di sekitar premis itu dan kini dipamerkan di Muzium Buaya berhampiran pintu keluar kuil.

Seiring dengan tugas ilahi yang lain, orang dahulu percaya bahawa Horus adalah seorang doktor, dan mereka akan berduyun-duyun ke Kom Ombo untuk sembuh. Hieroglyphics di dinding belakang kuil dianggap sebagai gambaran pertama alat perubatan yang pernah direkodkan. Kira-kira 40 alat perubatan diukir di sini, dari forseps dan pisau pisau untuk pisau dan pasu dengan kemenyan yang terbakar.

Philae

Di sempadan selatan Mesir purba, Kuil Isis di pulau Philae adalah salah satu kuil pagan yang terakhir untuk beroperasi selepas kedatangan agama Kristian. Perairan musiman yang semakin meningkat di Sungai Nil akan sebahagiannya menenggelamkan candi, dan banjir yang tersisa adalah kegemaran para penjelajah Victoria yang akan menyeberangi perahu mereka di antara tiang dan kiosk. Projek-projek pembinaan empangan pada abad ke-20 mengancam untuk menenggelamkan kuil sepenuhnya, jadi selepas campur tangan Unesco, ia dipindahkan blok oleh blok ke tanah yang lebih tinggi di pulau yang berdekatan.

Candi ini dianggap tempat di mana hieroglyphik terakhir tertulis, diukir pada AD 394, sebelum Kristian menjadi semakin meluas. Banyak relief dari tuhan-tuhan Mesir kuno di kuil ini rosak, dan simbol Kristian telah diukir dari beberapa, termasuk beberapa salib Koptik dan mezbah.

Abu Simbel

Terselip di sisi gunung, kuil besar Ramses II di Abu Simbel kelihatan menakutkan. Empat 20m-tinggi patung berhadapan keras yang paling terkenal pharaoh menjaga pintu masuk. Sandaran Sahara yang sentiasa berubah-ubah telah menutup struktur sehingga patung-patung patung ketika penjelajah Swiss Jean-Louis Burckhardt sengaja tersandung di atasnya pada tahun 1813, segar dari penemuan kembali Petra untuk Barat tahun sebelumnya.

Seperti kuil di Philae, kuil-kuil Abu Simbel, yang dicerna oleh perairan sungai yang semakin meningkat dari pembinaan empangan di Sungai Nil, dipindahkan ke tempat yang lebih tinggi pada tahun 1968. Candi asal itu berorientasi supaya setiap tahun pada 21 Februari dan 21 Oktober, Ramses 'hari ulang tahun dan hari penobatan, cahaya dari matahari terbit diterangi bahagian paling gelap dari kamar, di mana patung-patung tiga tuhan dan ukiran lain Ramses II duduk. Walau bagaimanapun, sejak relokasi candi, pencahayaan kini berlaku pada 22hb.

Mendapat panduan

Adalah berupaya menyewa panduan untuk penerokaan anda, kerana hampir tidak ada papan tanda pada mana-mana makam atau kuil ini. Walaupun keajaiban ini cukup luar biasa untuk berjalan, cara yang terbaik (dan mungkin hanya) untuk memahami cerita-cerita di sebalik simbol adalah untuk menyewa panduan yang mengkhususkan diri dalam Mesir untuk diterjemahkan untuk anda. Panduan tidak dibenarkan di dalam makam di Lembah Raja, tetapi mereka boleh menerangkan dengan gambar di luar sebelum anda masuk.

Berjalan sekitar

Cara terbaik untuk melihat kuil dan makam ini adalah pada pelayaran Nil. Bot-bot memancing sungai antara Luxor dan Aswan dan akan memanggil berhenti ini dalam perjalanan selama beberapa hari berlayar.

Lauren Keith mengembara ke Mesir dengan sokongan dari Exodus Travels. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add