Cara hidup seperti tempatan di Kolkata - Lonely Planet

Cara hidup seperti tempatan di Kolkata - Lonely Planet

Penulis perjalanan Anirban Mahapatra bergerak ke seluruh dunia, tetapi di antara perjalanan, dia mengetuai rumah untuk bekerja sebagai Lonely Planet Local untuk Kolkata. Setiap kali dia kembali ke bandar antara ekspedisi dunia, dia membuat satu titik untuk menghantui tempat tinggalnya yang lama, menenggelamkan dirinya dalam tenaga manusia Kolkata yang luar biasa dan meneroka litar masakan legenda di bandar itu.

Saya memulakan hari saya di Kolkata dengan ... satu pagi berjalan kaki di taman-taman tepi lereng berhutan yang membelit Rabindra Sarovar. Kawasan ini digunakan sebagai kem perubatan bersekutu selama Perang Dunia II, dan akhirnya menjadi salah satu ruang hijau terbaik Kolkata setelah bertahun-tahun dengan manicuring and beautification. Semasa saya berjoging di sepanjang landasan berturap di bawah kanopi hijau, kumpulan orang kota lain berkumpul untuk sesi yoga, latihan muzik, perarakan mendayung di tasik, dan pemerhatian burung di tengah-tengah tebal. Ia adalah tempat yang bagus untuk orang yang menonton secara umum, semasa bernafas bernafas segar, bersih.

Apabila saya mempunyai kawan di bandar ... Saya ambil mereka untuk petang malam ke Hooghly Riverbanks. Ia adalah perasaan yang indah yang berjalan di sepanjang persiaran yang berdaun mengagumi keindahan Sungai Hooghly, dengan jambatan mercu tanda dan banyak bot dan feri yang membajak melalui perairan yang berlumpur. Ghat yang tak terhitung jumlahnya (langkah-langkah tepi sungai) di sepanjang tebingnya adalah kegeraman aktiviti manusia yang berterusan, dan menawarkan op foto foto yang hebat. Rakan-rakan saya hampir selalu pergi dengan beberapa tembakan besar pada lawatan ini.

Pada malam Sabtu ... Saya memakai kemeja hitam pintar dan memukul Park Street, pusat hiburan malam Kolkata. Selepas beberapa minuman di lubang penyiraman yang popular seperti OlyPub, rakan-rakan saya dan saya berjalan-jalan untuk makan malam yang hangat di Peter Cat, dan kemudian mengakhiri malam dengan beberapa jazz, blues dan sesi rock live di Someplace Else, salah satu muzik live terbaik Kolkata tempat-tempat. Tidak seperti banyak bandar India yang lain, Kolkata mempunyai jam malam yang agak lewat, jadi kami hanya menyimpan muzik dan semangat yang mengalir!

Makanan kegemaran saya makan di Kolkata ... adalah makan tengah hari di pejabat di salah satu gerai makanan yang berlapis di Dacres Lane, di tengah-tengah daerah perniagaan di bandar. Tempat makan siang yang sangat popular untuk pekerja pejabat di kawasan ini, restoran-restoran tepi jalan di sepanjang lorong kecil sempit ini menyajikan hidangan yang menyedihkan, mulai dari mi goreng ke panas parathas (roti India goreng pan goreng) dan sos kari. Rempahan kegemaran saya adalah plat reban daging kambing dan papaya, disajikan dengan roti panggang, yang boleh dimakan kurang daripada Rs 100, kira-kira AS $ 1.50!

Musim kegemaran saya di Kolkata adalah ... musim luruh. Ia adalah musim perayaan mega di bandar raya, dan perayaan bermula dengan Durga Puja pada akhir September atau awal Oktober. Jambore empat hari itu adalah karnaval terbesar di Bengal, ditandai dengan paparan umum dan penghormatan patung-patung berwarna-warni yang menghormati dewi Durga. Berikutan dengan berturut-turut adalah Kali Puja, yang menggandakan versi Kolkata di Diwali, festival perayaan India. Sekitar masa ini, bandar ini akhirnya mendapat sambutan hangat dari panas, dan terjaga dengan sinar matahari yang cerah dan angin utara sejuk yang menyerlahkan pendekatan musim sejuk. Dikombinasikan dengan semua kegembiraan, ini menjadikan masa terbaik untuk berada di bandar.

Rahsia terbaik Kolkata adalah ... tremnya. Memandangkan pilihan pengangkutan yang lebih cepat dan lebih moden seperti teksi Uber dan Kolkata Metro, beberapa orang hari ini berhati-hati untuk melompat ke salah satu jalan pintas yang sudah usang ini di sepanjang jalan raya bandar itu. Tetapi jika saya tidak tergelincir tergesa-gesa untuk pergi ke mana-mana sahaja, saya sering mengambil trem untuk kegembiraan santai yang meluncur di jalan dan memerhatikan bandar yang pergi dengan saya dalam gerakan lambat. Trem Warisan, merangkak melepasi taman-taman Maidan dan melalui daerah-daerah utara yang pelik, adalah joyride yang dipadankan dengan beberapa pengalaman lain di bandar.

Apabila saya ingin keluar dari bandar ... Saya melawat Shantiniketan, sebuah bandar universiti yang indah yang diasaskan oleh Penyair Nobel Bengal's Rabindranath Tagore. Semua cara budaya, muzik dan ceramah intelektual ditawarkan di kampus yang mengantuk ini, yang telah melatih banyak karya seni India, kesusasteraan dan muzik selama bertahun-tahun. Shantiniketan hanya beberapa jam jauhnya dari Kolkata dengan kereta api, dan membuat percutian hujung minggu yang hebat.

Satu perkara yang saya tidak sukai tentang Kolkata ialah ... paritnya. Terima kasih kepada sistem perparitan era Inggeris, bandar ini mungkin terdedah kepada banjir yang teruk, terutama semasa musim monsun. Komuter boleh menjadi kesakitan yang nyata dengan pengairan air yang menghasilkan hanya beberapa jam hujan. Ini salah satu sebab mengapa saya sentiasa cuba bercakap dengan kawan-kawan dari melawat Kolkata semasa musim hujan bermula dari bulan Jun hingga Ogos.

Saya tahu saya seorang Kolkataite kerana ... tidak kira di mana saya pergi atau tinggal di dunia, sebahagian dari saya sentiasa tinggal di Kolkata. Seperti yang mereka katakan, anda boleh mengambil seorang lelaki dari Kolkata, tetapi anda tidak boleh mengambil Kolkata daripada lelaki itu.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add