Temui pengembara: Saba Douglas-Hamilton, pembuat filem konservasi dan hidupan liar

Temui pengembara: Saba Douglas-Hamilton, pembuat filem konservasi dan hidupan liar

Saba Douglas-Hamilton hanya berumur enam minggu ketika dia bertemu dengan gajah liar Afrika. Selamat untuk mengatakan ia adalah satu yang berkekalan - sejak bertahun-tahun sejak itu, pengembara ini telah melintasi dunia dengan pelbagai petualangan haiwan, dari menembak dokumenter hidupan liar untuk menjalankan kerja-kerja pemuliharaan.

Sekarang Saba, bersama dengan suaminya dan tiga anaknya, telah pulang ke tanah airnya di Kenya untuk membantu menjalankan Gajah Watch Elephant Watch, sebuah ekolodge di mana orang boleh belajar dan terlibat dengan pemuliharaan gajah. Kami mengejar Saba untuk mengetahui lebih lanjut tentang kehidupannya di belukar Kenya, bagaimana menjadi pelancong yang bertanggungjawab dan mengapa penjelajah perempuan yang berani harus selalu membawa 'she-pee'.

Di manakah perjalanan terakhir anda?

Saya pergi ke Turki bersama suami dan anak-anak saya pada Ogos tahun lepas. Beberapa rakan Turki yang indah saya yang tinggal di Istanbul membawa kami dalam tur angin puyuh di sekitar bandar melakukan segala cara Turki. Kehidupan di Bosphorus sangat romantis dan ia hanya indah untuk melihat bagaimana pertembungan Timur dan Barat bersama-sama dalam tenaga menakjubkan ini yang ada di Istanbul.

Di manakah perjalanan seterusnya?

Pada akhir bulan ini, saya akan kembali ke Kenya dan ke Rizab Nasional Samburu di mana saya tinggal, bekerja dan menjalankan kem yang sangat indah yang dikenali sebagai Gajah Watch Elephantwatchportfolio.com.

Apakah memori berkaitan perjalanan yang pertama?

Salah satu kenangan pertama saya adalah apabila saya tinggal di Tanzania, di Taman Negara Manyara, di mana bapa saya melakukan kajian perintis mengenai tingkah laku sosial gajah Afrika liar. Saya masih ingat duduk di belakang Land Rover yang terbuka dan didakwa oleh seekor gajah matriarch besar yang dipanggil Boadicea, yang datang bergemuruh dari semak ke arah kami di awan debu besar yang besar ini. Nasib baik kita tahu dia cenderung melakukan dakwaan-dakwaan ancaman yang menakutkan itu dan bahawa kebanyakan masa mereka telah dibohong - sebagai bersyukur ia dalam keadaan ini.

Kerusi ais atau tingkap?

Saya lebih suka kerusi lorong, berhampiran pintu keluar. Saya berada dalam kemalangan apabila berusia 12 tahun; bapa saya seorang juruterbang dan pesawat kami tiba-tiba mengalami kegagalan enjin. Sepanjang hidup saya, saya telah dilatih oleh bapa saya untuk bersiap sedia untuk kecemasan, jadi sebaik sahaja pesawat kami menyentuh dan kami terhenti, kami akan keluar secepat mungkin - tali pinggang tempat duduk, buka tingkap dan keluar. Dan itu adalah sesuatu yang masih banyak di kepala saya apabila saya masuk jet jumbo.

Adakah anda mempunyai apa-apa tabiat perjalanan atau ritual?

Saya periksa, dan semak semula dan semak tiga pasport pasport saya dan tiket pesawat saya sehingga saya berada di dalam teksi dan saya telah memeriksa mereka untuk kesekian kali dan kemudian pergi.

Bandar kegemaran atau negara atau rantau?

Saya telah melalui masa yang agak terobsesi tentang Artik dan Antartika. Setelah dilahirkan di khatulistiwa di Kenya, ia adalah sejauh yang saya dapat bayangkan. Terdapat perbatasan sebenar di kedua-dua mereka; mereka adalah tempat yang liar dan tidak ditakdirkan di mana manusia dipertahankan.

Anda telah berkembang di kalangan beberapa haiwan yang sangat eksotik, adakah anda mempunyai kegemaran?

Saya telah dibesarkan sepanjang hayat saya di sekitar gajah supaya mereka berada di sana. Tetapi saya fikir sebagai pembuat filem hidupan liar, saya mempunyai keistimewaan yang besar untuk mengenali beberapa spesies yang berbeza dan saya cenderung jatuh cinta dengan apa sahaja haiwan yang saya penggambaran - terutama apabila anda mengetahui watak yang unik mereka dan personaliti.

Apa yang mencetuskan keputusan anda untuk kembali ke Kenya dan Gajah Watch Elephant?

Camp Jagaan Gajah telah dibina oleh ibu saya pada tahun 2001 sebagai cara untuk mengembangkan apa yang kami lakukan dengan amal penyelidikan kami, Save the Elephants. Ayah saya telah mengkaji populasi gajah di utara Kenya sejak 1997, jadi idea di sebalik Gajah Watch Camp adalah untuk membuka dunia itu dan mencipta tempat di mana orang boleh datang dan mempunyai pengalaman yang diteliti oleh para penyelidik dan jatuh cinta dengan gajah dan terinspirasi untuk terlibat dalam pemuliharaan mereka.

Apabila saya mula mempunyai anak-anak saya, saya terpaksa melepaskan pembentukan filem hidupan liar, tetapi saya ingin sekali kembali ke padang gurun. Jadi sejak ibu saya memerlukan bantuan untuk mengendalikan kem tersebut, masuk akal untuk pergi dan mengambil alih. Pada masa yang sama, suami saya mula bekerja untuk Save the Elephants sebagai COO mereka, jadi ia membawa dua dunia kita lebih dekat bersama-sama.

Bagaimanakah anda menganggap pengalaman ini hebat untuk anak-anak anda?

Saya melihat mereka menyerap semua pengaruh budaya yang berbeza di sekeliling mereka, jadi mereka belajar bagaimana untuk tumbuh sebagai anak-anak Samburu muda, mereka belajar untuk berkembang sebagai anak-anak muda Eropah dan semua perkara ini mencampurkan dengan cara yang indah.

Kami pulang ke sekolah mereka, jadi di satu pihak mereka belajar tentang ruang luar dan matematik dan sedikit bahasa Perancis, dan kemudian mereka juga belajar tentang tempat sarang burung dan bagaimana mereka memberi makan anak ayam mereka - mereka hanya menyerap perkara ini sebagai fakta kehidupan. Bagi saya sebagai seorang ibu, memerhati mereka mengambil semua itu, itu sangat bermanfaat.

Apa pelajaran yang boleh belajar daripada hidup dengan budaya lain?

Saya selalu merasa sangat bertuah tinggal di Kenya. Dengan 42 puak yang berlainan, 42 bahasa yang berbeza dan budaya yang sangat tersendiri terdapat begitu banyak kepelbagaian.

Bagi anak-anak saya yang akan dibesarkan dikelilingi oleh spesies dan budaya haiwan yang berbeza, saya fikir ia akan membantu mereka menerima cara hidup yang sangat berbeza dan sentiasa ingin tahu - rasa ingin tahu adalah hadiah yang hebat.

Haiwan adalah tarikan besar bagi orang-orang yang melakukan perjalanan ke Afrika, apa yang boleh dilakukan oleh orang-orang untuk memastikan mereka berjalan secara bertanggungjawab?

Pelancongan amat penting untuk memelihara hidupan liar kerana banyak taman negara dan kawasan perlindungan bergantung sepenuhnya kepada dolar pelancong untuk terus berjalan. Dari segi pelancongan yang bertanggungjawab, adalah penting untuk memilih dengan bijak di mana syarikat anda pergi dan memastikan mereka mempunyai beberapa jenis kelayakan ekologi, bahawa mereka memberi sesuatu kembali kepada hidupan liar atau kepada komuniti yang mereka bekerjasama.

Apakah nasihat perjalanan yang terbaik atau terburuk yang anda terima?

Yang terbaik sebenarnya ialah nasihat yang saya tidak pernah terima: untuk mana-mana wanita yang pergi ke Artik, selalu mengambil dia-pee (alat yang membantu wanita membasahi kedudukannya). Saya akan senang mengetahui bahawa sebelum ekspedisi saya sendiri.

Saya telah pergi ke Artik untuk memikul beruang kutub dan kami terjebak dalam ribut salji yang dahsyat ini. Kami terpaksa menahan diri di khemah kecil ini selama 36 jam dan, tentu saja, pada satu ketika saya terpaksa mengecut. Dengan ketiadaan dia-pee, saya terpaksa keluar dari khemah dan mengambil segala-galanya dan dalam proses itu, semacam salji bank dibina di belakang saya. Saya cepat-cepat meletakkan semuanya kembali, kembali ke dalam khemah dan kemudian hanya perlu menegur di sana dalam semua genangan ais dan salji beku yang telah mencairkan saya. Saya mendapat sakit luar biasa dan kemudian terpaksa meneruskan pengembaraan penggambaran yang sangat berani ini.

Cepat, asteroid akan melanda bumi dalam satu minggu! Mana impian perjalanan yang anda akan tergesa-gesa untuk memenuhi?

Saya akan pergi ke pantai Kenya, ke Pulau Kiwayu dan menghabiskan minggu lepas di sana dengan anak-anak saya bermain di laut dan pasir.

Nasihat apa yang akan anda berikan kepada pelancong pertama kali?

Perjalanan membuka mata seseorang dan membuka hati seseorang. Bercakap dengan penduduk setempat dan dengar ceritanya kerana ini benar-benar bagaimana anda mendapat rasa negara ini.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang pemuliharaan gajah dan bagaimana anda boleh terlibat melawat laman web Save the Elephants di savetheelephants.org.

Lebih banyak 'Bertemu wawancara pelancong'

  • Temui seorang pelawat: Lola Akinmade Åkerström, penulis perjalanan dan jurugambar
  • Bertemu seorang pelawat: Laura Martin, pekerja pos Antarctic
  • Bertemu seorang pelawat: Michael Palin, harta kebangsaan yang dipinjamkan ke dunia

Share:

Halaman Yang Serupa

add