Pendapat: paradoks perjalanan mementos dalam dunia digital

Pendapat: paradoks perjalanan mementos dalam dunia digital

Sesiapa yang mengimbas rak buku saya untuk mendapatkan rasa cita dan keperibadian saya pasti akan menemui beberapa buku panduan yang lama.

Sekiranya pelayar yang ingin tahu mengambil salinan salinan Lonely Planet 1997 yang telah dibunuh saya Tahiti & Polinesia Perancis buku panduan, mereka mungkin mencatat bau yang manis samar-samar dari bunga ylang ylang yang masih ada selama satu dekad selepas saya menekan beberapa bunga di antara muka surat, atau tanda pada penutup belakang dari lipas bekas yang cuba berkongsi bilik mandi kecil dengan saya, atau sudutnya ternoda dan bergulung dari hujan, peluh dan air laut.

Saya tidak menyimpan buku untuk petua perjalanan; Saya menyimpannya kerana setiap halaman penuh dengan ingatan. Mereka mungkin juga melihat bahawa buku panduan berhenti muncul di rak saya selepas tahun 2010, ketika saya beralih lebih banyak lagi ke format digital yang tidak dapat dilihat oleh orang yang suka kasual. Ia kelihatan seperti ada jurang dalam hidup saya.

Sebagai media beralih dari ketara kepada format tidak ketara - proses yang sering disebut 'dematerialisasi' - ia membuang beberapa soalan mengenai identiti. Dalam ketiadaan koleksi muzik, buku dan album foto yang dipamerkan, bagaimana kita dapat menyatakan siapa kita di rumah kita sendiri? Apakah permulaan perbualan kami? Dan bagaimana anda menilai watak seseorang tanpa meminta mereka menyerahkan peranti mereka?

Identiti hanya sebahagian daripada isu ini, dan bahagian yang agak cetek pada itu. Objek yang kami kumpulkan adalah bentuk penyimpanan memori, peta tiga dimensi orang, tempat, dan emosi dari pelbagai titik dalam kehidupan kita. Komputer menggunakan sandaran; kami menggunakan mementos. Perkataan 'memento' berasal dari bentuk imperatif Latin meminisse, untuk mengingati. Satu tuntutan memento yang anda ingat secara aktif. Saya fikir mangkuk kayu mangga yang saya beli di Chiang Mai adalah cantik apabila saya membelinya. Sekarang saya tidak bersetuju dengan diri saya sendiri, tetapi saya menyimpannya kerana ia membawa saya terus ke saat itu, mengembara pasar malam dengan kawan-kawan, merokok dengan rokok seolah-olah saya benar-benar menyukainya, yakin bahawa poket saya akan dipilih - tetapi, untuk sekali, tidak benar-benar peduli jika ia berlaku. Itulah mangkuk hodoh yang kuat.

Untuk komputer, ingatan beralih dari kotak pada meja kami ke awan - ya, walaupun ingatan komputer kelihatannya menjadi dematerialising sekarang. Bolehkah memori manusia membuat peralihan selari ke dunia mementos semata-mata digital? Atau adakah kita berkeras untuk mengaitkan dengan salinan keras, kepada objek yang kita dapat lihat, kepada perkara yang kita dapat menjangkau dan menyentuh?

Penyelidikan mengenai soalan ini masih agak baru, tetapi nampaknya orang boleh meletakkan nilai emosi yang hebat dalam media digital, terutamanya gambar, video dan kepingan penting surat. Tetapi terdapat paradoks di tempat kerja di sini: memento perlu ditemui biasanya, atau sekurang-kurangnya secara spontan, untuk menjadi alat memori joging yang berkesan. Untuk mementos digital, ini bermakna - ingin tahu - bahawa kita perlu 'menyusun semula' mereka, suatu proses yang digariskan oleh populariti peranti seperti bingkai gambar digital.

Saya mengambil kesedaran dari fakta bahawa mementos akan sentiasa memerlukan beberapa jenis kehadiran fizikal; dinding kita tidak akan kosong, dan saya akan sentiasa mempunyai tempat untuk mangkuk kayu mango saya yang jelek.

Share:

Halaman Yang Serupa

add