Pendapat: ingin melancong pintar? Ditch telefon pintar itu

Pendapat: ingin melancong pintar? Ditch telefon pintar itu

Saya mempunyai rasa keenam untuk zon wifi percuma, kemahiran SIM-swap standard emas, dan saya telah dikenali untuk pergi 'sekolah lama' dan memuat naik gambar di kafe internet yang jauh.

Saya tidak pernah fikir saya akan menjadi seperti ini. Pertama, ia adalah aplikasi navigasi di sini, mengimbas wifi di sana, tidak berbahaya. Tetapi tidak lama lagi, saya telah melakukan perkara-perkara yang lebih sukar: tweeting setiap petualangan, makanan Instagramming di seluruh dunia, siku yang menumpukan dengan pelancong yang gila ketika saya menyentuh telefon saya untuk menangkap panorama.

Saya boleh menuntut ia adalah generasi atau 'penting untuk penyelidikan', tetapi siapa saya bercanda? Saya memeluk keterkaitan, dan perjalanan bebas teknologi tidak lama lagi menjadi konsep asing. Adakah saya pernah mematikan? Hanya untuk menjimatkan kuasa bateri.

Tetapi di Greenland minggu lalu, tinggal di kem terpencil memaksa saya untuk mencabut. Glacier Lodge Eqi (glacierlodgeeqi.com) adalah perjalanan bot lima jam dari Ilulissat, bandar ketiga terbesar di Greenland. Kem tersebut menghadap ke glasier yang terus menaburkan gunung berapi ke laut. Perjalanan bot membawa anda cukup dekat untuk mendengar groan glasier sebagai potongan ais jatuh ke dalam air, dalam letupan kabus dingin.

Seperti yang anda harapkan untuk tempat yang terpencil, kem tidak mempunyai isyarat telefon, sudah tentu tiada wifi, dan hampir tidak ada soket plug untuk mengecas alat kurang isyarat anda. Bagi mereka yang menginginkan pengasingan, ia adalah tempat percutian untuk menikmati. Bagi saya, ia adalah media sosial sejuk ayam belanda.

Pengembara datang ke Eqi untuk mendaki air terjun dan lagun yang lalu, tetapi saya tiba semasa angin ribut. Cuaca dramatik adalah rutin di Greenland, walaupun pada musim panas, tetapi kekalahan ini sangat melampau kami dinasihatkan untuk tidak jauh dari kem. Berjalan walaupun jarak yang pendek seolah-olah menghisap udara dari paru-paru kita. Tiada apa-apa yang perlu dilakukan tetapi tunggu.

Dengan seolah-olah jam yang tidak berkesudahan dan tidak ada tempat untuk pergi, perbualan di kafe kecil di kem itu tidak lama lagi bersahabat dengan pemerhatian minit. Perubahan warna air laut dari kelabu slate ke jed. Sudut air terjun telah tercatat, pengiraan mengenai kelajuan angin yang mungkin terperangkap untuk ketawa. Menonton glasier menjadi sukan penonton yang mencengkam. Pelancong bertepuk tangan jika mereka melihat berg besar. Panduan peninjau bahasa Denmark untuk kehidupan burung Greenlandic menjadi sangat kacau, bergosok gambar yang dituai dengan minat.

Menyesuaikan diri dengan kadar yang lebih lambat ini, ia mula fajar pada saya: di suatu tempat, entah bagaimana, media sosial telah berubah menjadi refleks. Saya percaya saya telah menangkap momen, tetapi pada hakikatnya jempol sibuk saya menghalang kesenangan perjalanan yang paling mendalam. Berapa sepenuhnya anda boleh menghargai glasier atau padang rumput bunga liar yang luas apabila otak anda secara sedar memilih penapis Instagram yang tepat, atau enam saat yang sempurna untuk filem?

Sekiranya saya menemui penawar untuk perjalanan bersambung hyper? Atau adakah semua pelajaran ini akan dihapuskan dengan tanda pertama isyarat mudah alih, dipahatkan menjadi 140 aksara dan dilupakan?

Sebahagian daripada saya tahu saya akan berlumba untuk soket pasang terdekat sebaik sahaja saya kembali ke Ilulissat. Tetapi tinggal di pinggir laut yang sunyi itu membuatkan saya meletakkan telefon dan memeluk pengasingan - dan saya tahu ia tidak akan menjadi kali terakhir.

Share:

Halaman Yang Serupa

add