Lima tapak untuk meneroka Edo era Tokyo

Lima tapak untuk meneroka Edo era Tokyo

Teknologi dan fesyen mungkin menjadi perkara pertama yang anda fikirkan apabila anda berfikir tentang Tokyo, tetapi ciri-ciri paling canggih di bandar ini dibingkai oleh masa lalu apabila 'Edo' (nama pra-1868 untuk Tokyo) adalah bandar terbesar di dunia dan Shogun tentera memerintah negara. Walaupun AS mempunyai Wild West, Itali Renaissance dan Mesir era firaun dan piramidnya, zaman Edo juga mendefinisikan apa yang kita anggap sebagai budaya tradisional Jepun. Ramai orang menuju ke Kyoto, pusat kebudayaan purba yang lebih selamat daripada Perang Dunia II, untuk merasai rasa Jepun yang lama, tetapi Tokyo memegang beberapa kejutan yang menonjol dengan indah melatarbelakangi latar belakang moden.

Mahu melancong ke sejarah Tokyo? Berikut adalah lima destinasi utama kami.

1. Muzium Edo-Tokyo

Mulai dari sini untuk gambaran keseluruhan yang sangat baik dari Tokyo tradisional dari permulaannya yang sederhana sebagai sebuah perkampungan nelayan kecil pada akhir 1500-an hingga ke hari ini. Kemuncak di sini adalah panduan (sering warga tua) yang mempunyai cerita dan ingatan yang penuh semangat yang dapat memimpin mereka dan tetamu mereka untuk menumpahkan air mata. Lepaskan replika Jambatan Nihonbashi untuk memasuki dewan pameran dan jangan ketinggalan model Edo yang sangat terperinci dan persembahan kebudayaan di atas kabukitahap gaya.

2. Kawagoe

Tiga puluh minit dari Tokyo pusat di Kereta Api Express Line Tobu Tojo, kota ini di Prefektur Saitama sering disebut 'Little Edo' dan sejauh ini rasa terbaik di era dalam jarak dekat ibukota (lihat www.koedo.or. jp).

Mulailah bersama Kashiya Yokosho, 'Penny Candy Alley', untuk mendekati kedai-kedai gula-gula abad ke-19 di sepanjang lorong yang ditumbuhi batu di mana tukang kraf menghiasi gula-gula keras yang berwarna-warni (kos lebih daripada satu sen pada masa kini tetapi masih lazat dan berpatutan). Lorong itu bertemu dengan Kurazuki St dan barisan gudang hitam hitam yang berlapis dua tingkat (sesetengah dating dari tahun 1700-an) yang sering dihiasi dengan fabrik kain ungu yang berbeza untuk rupa yang sangat artistik; hari ini banyak bangunan rumah restoran tradisional Jepun. Hanya dari seret utama ini, anda akan menemui (atau mendengar) menara loceng Toki no Kane yang telah membunyikan locengnya pada jam itu sejak awal hingga pertengahan 1600-an.

15 minit berjalan kaki dari daerah gudang membawa anda ke Honmaru Goten, kediaman dan pejabat Tuhan dan hanya struktur tersisa Istana Kawagoe. Semasa istana bermula pada tahun 1457, bangunan ini ditambah kepada struktur lama pada tahun 1848. Hari ini ia lebih seperti sebuah muzium. Terokai bilik-bilik berlantai kayu yang besar di mana anda boleh merasai kehidupan untuk kediaman dari tandas untuk menemui dewan. Kebun-kebun tradisional yang dipenuhi pokok itu sama-sama indah.

3. Hama Rikyū Garden

Sekarang dikelilingi oleh peningkatan yang tinggi taman era feudal ini pernah digunakan sebagai tapak falconry untuk keluarga Shogun. Hari ini ia menunjukkan kontras yang menakjubkan antara lama dan baru. Mengembara laluan yang mengelilingi kolam pasang surut yang pernah digunakan sebagai tapak pemburuan itik liar. Masa terbaik untuk melawat adalah dari pertengahan bulan Februari hingga Mac apabila sawah kuning sawit dan pokok plum merah jambu dan putih sedang mekar. Cara terbaik untuk sampai ke sini adalah dengan Sungai Sumida, di mana perdagangan tradisional digunakan untuk mengalir, menaiki orang ramai suijo-bus (bas air) yang berjalan antara Asakusa ke Tokyo Tengah dan ke Odaiba.

4. Imperial Palace East Garden

Semak parit, pintu masuk dan asas menara kastil di kawasan awam hanya Istana Imperial, rumah kepada maharaja Jepun. Taman gaya Jepun dengan kolam, pokok dan jambatan kecil terletak di dasar bukit di mana bulatan pertahanan sekunder berdiri. Walaupun orang-orang zaman Edo mungkin berjalan atau menunggang kereta kebal, hari ini anda boleh memanfaatkan basikal percuma di sini pada hari Ahad (pada asas pertama yang dilayan pertama antara pukul 10 pagi dan 3 petang). Pada hari Sabtu terdapat lawatan berjalan kaki percuma dengan panduan berbahasa Inggeris dari 1-3pm.

5. Rikugi-en Garden

Taman klasik awal abad ke-18 ini mengeluarkan semula 88 adegan dari sejarah dan Jepun waka (Puisi 31 suku kata) dan dibina untuk Tokugawa Shogun kelima; ia dianggap salah satu kawasan berjalan kaki yang paling indah di bandar ini. Taman-taman sangat menakjubkan pada akhir November hingga awal Disember apabila banyak pokok maple mengubah warna dari emas ke merah. Laluan melintasi landskap sepuluh hektar yang berpusat di kolam lumut hijau yang penuh dengan oren dan putih. Pemandangan dari bukit buatan di kawasan berhutan dan islet kolam merasakan seperti puisi visual. Berhenti di salah satu daripada beberapa teahouses di pantai barat laut kolam untuk berehat kaki anda.

Share:

Halaman Yang Serupa

add