Mengalami Hawaii lama di Moloka'i

Mengalami Hawaii lama di Moloka'i

Lonely Planet telah menghasilkan artikel ini untuk Persatuan Pelawat Moloka'i. Semua pandangan adalah Lonely Planet sahaja dan mencerminkan dasar kemerdekaan dan kesaksamaan editorial kami.

Satu kemeja Moloka'i yang popular berbunyi: 'Masa Moloka'i adalah ketika saya ingin muncul.' Dan walaupun ia meringkas kemerdekaan tempatan sengit, cobalah untuk membeli satu. Dalam keadaan di mana membeli baju-t adalah semudah mencari pantai yang cantik, pulau kelima terbesar di Hawaii hampir tidak mempunyai kedai t-shirt. Malah ia juga hampir tidak mempunyai resort, orang ramai dan kesesakan lalu lintas. (Satu lagi aphorisme tempatan yang berulang-ulang: 'Kesesakan lalu lintas Moloka adalah ketika dua pemandu berhenti bercakap.')

Pada siang hari gunung-gunung murni di pulau itu mengisi ufuk hampir sembilan batu di seberang air dari pantai Ka'anapali Maui; pada waktu malam beberapa kelainan bertaburan di sepanjang pantai Moloka'i dengan lampu terang resort Maui. Ramai orang memandang tertanya-tanya apa yang ada di Moloka'i tetapi agak sedikit yang mengetahui. (Mereka yang melakukannya, hendaklah memakai t-shirt membaca 'Yang bertuah.')

Namun sampai Moloka'i mudah. Penerbangan tanpa henti berjalan setiap hari dari Maui dan O'ahu, mengambil masa kurang dari 30 minit dan mendarat di salah satu lapangan terbang paling santai di dunia. Berjalanlah ke sewa kereta manakala orang lain menetapkan beg anda dan dalam masa 15 minit, anda sedang meneroka. Sebagai alternatif, terdapat feri harian berjalan dari pelabuhan Lahaina bersejarah Maui. Menyeberangi perairan azure Saluran Pailolo dalam masa kira-kira 90 minit, penumpang sering melihat lumba-lumba dan juga ikan paus (dalam musim) dari dek terbuka.

Di jalan raya Moloka'i, anda tidak mungkin melihat merah, sekurang-kurangnya dari segi lampu isyarat kerana tidak ada apa-apa. Sebaliknya, jalan-jalan yang lancar dan berturap mengembara melalui Hawaii tidak akan dapat ditemui di tempat lain, sekurang-kurangnya lagi. Moloka'i mempunyai peratusan tertinggi penduduk asli Hawai di mana-mana pulau, dan, melalui konsensus, tradisi memenangi lebih daripada kemodenan setiap kali. Bandar utama Moloka'i - dan hampir satu-satunya bandar - Kaunakakai seperti set dari barat tropika. Jalan utamanya melengkung di sekeliling barisan hadapan kayu. Beberapa barangan runcit dipenuhi dengan banyak buah-buahan dan sayuran di pulau serta ikan dibawa dari dermaga berdekatan. Di mana-mana orang berhenti dan berbual, kerana hanya membeli-belah adalah peristiwa sosial utama di pulau di mana semua orang tahu semua orang.

Kebenaran yang mendasar kepada moniker pelancongan lama Moloka'i, 'The Friendly Isle,' adalah jelas. Dan jika penduduk tempatan bangga dengan pulau mereka dan menentang perubahan, itu tidak menghalang mereka daripada menawarkan kehangatan tulen kepada pelawat. Semangat Aloha setempat, perkongsian gembira dan pelukan hangat, adalah titik kebanggaan dan orang suka menunjukkannya. Anda akan dengan mudah melihat gelombang yang anda terima hanya memandu di jalan raya.

Tempat yang bagus untuk memulakan perjalanan adalah hujung timur pulau itu. Pantai ini memeluk pantai berbatu dan bakau untuk 10 kilometer pertama dari Kaunakakai, dan kemudian keseronokan sebenar bermula sebagai hutan subur menutup di atas seperti kanopi. Bau biji jambu adalah di udara ketika anda melewati gereja-gereja kayu kecil dan satu siri pondok-pondok kuno yang luas, dibina berabad-abad yang lalu dari batu-batu besar yang tidak dapat dikesan menggunakan teknik-teknik yang kurang dimengerti hari ini. Pada sesetengah anda mungkin melihat penatua pulau yang bekerja pada pemulihan mereka; Berhenti, kerana mereka suka bercakap tentang khazanah arkeologi ini.

Ganjaran pemanduan sejauh 28 batu adalah Pantai Halawa, bulan sabit pasir yang sempurna berhampiran beberapa air terjun yang suci. Moloka'i dihiasi dengan jenis pemandangan, hanya bertanya di sekitar dan anda akan mendapat nama pemandu tempatan yang boleh membawa anda ke bahagian indah pulau di mana anda boleh merasakan misteri dan legenda di udara. Mesti melihat termasuk legendaris Kalaupapa, semenanjung terisolasi di mana orang suci pertama Amerika, Bapa Damien cenderung kepada orang yang kusta hampir 150 tahun yang lalu; Kamakou Preserve, yang terdiri daripada hutan hujan berkabus di puncak tebing laut tertinggi di dunia; dan Pantai Papohaku, yang merupakan pasir terpanjang di negeri ini.

Tinggal sesaat di Moloka'i - ia tidak sukar untuk ditolak - dan anda akan dapat menikmati kecantikan semulajadi, kehangatan semulajadi dan budaya Hawaii yang asli. Paling penting, anda boleh membiarkan rentak tempatan semulajadi membimbing hari anda dan masa Moloka'i tidak lama lagi akan menjadi masa, t-shirt atau tidak.

Share:

Halaman Yang Serupa

add