Pesta Kristos Samra

Pesta Kristos Samra

Jemaah haji dari pinggir Tasik Tana ke gereja Kristos Samra tidak lebih dari beberapa ratus meter, namun terasa seperti tahun 2000 drop-time.

Dengan tongkat berjalan kaki yang tinggi, selendang kapas putih dan udara rujukan, jemaah-jemaah nampaknya telah melompat keluar dari tempat bible. Perahu papirus kecil menawarkan untuk menyeberangi terusan - ada yang lebih suka melompat ke dalam perairan untuk pembaptisan dadakan.

Laluan air bukan halangan terakhir dalam usaha kami; untuk sampai ke 'tempat suci' perayaan, kawasan berhampiran gereja Kristos Samra, kita perlu menghancurkan bukit yang curam, hujung kaki di sekitar beratus-ratus jemaah tidur dan, pada masa-masa tertentu, siku cara kita dengan cara yang sangat tidak suci melalui kerumunan orang.

Seperti orang yang paling setia, saya memerah ke hadapan gereja, mendapat berkah dari imam dan mengumpulkan beberapa abu suci. Saya perlu menyemak deria saya. Di manakah semangat ibadah itu datang dari? Adakah ia semata-mata kuasa emosi massa, atau adakah saya dengan rahsia berharap bahawa doa yang dibuat di sini sememangnya dilaburkan dengan kuasa istimewa?

Kristos Samra, Saintis wanita paling penting di Ethiopia, dihormati kerana telah mengabdikan hidupnya untuk berdoa untuk orang lain - termasuk Syaitan - dan sebarang pengakuan yang dilalui olehnya kepada Tuhan hampir pasti akan dijawab - nampaknya. Saya menyelinap dalam doa, berasa seperti menipu.

Saya tidak dapat mengumpulkan jenis kepercayaan yang menjadikan wajah orang-orang di sekeliling saya berseri-seri dengan kegembiraan, memandangkan perarakan para imam yang berwarna-warni, yang memuat salinan gereja Perjanjian. Dan saya tetap menjadi pemerhati - di salah satu ritual yang paling menonjol yang pernah saya saksikan.

Katharina Kane mengembara ke Ethiopia atas tugasan untuk Lonely Planet. Anda boleh mengikuti pengembaraannya Lonely Planet: Roads Less Traveled, ditayangkan di peringkat antarabangsa di National Geographic.

Share:

Halaman Yang Serupa

add