Perjalanan ke Kaziranga National Park

Perjalanan ke Kaziranga National Park

Adelicate kabul mengalir melalui rumpun rumput. Embun embun meluncur seperti kristal topaz dalam subuh pucat. Daybreak semasa lawatan ke Kaziranga National Park adalah peralihan yang menakjubkan dari kelabu sejuk hingga emas yang cemerlang. Paya rusa, siluet anggun melawan cakrawala yang bersinar, melepaskan kerbau liar yang berlumuran di dalam lumpur terpendam. Rumput berlubang bertukar menjadi hijau, dan kelipatan di udara terkoyak, dipanaskan oleh matahari terbit. Hari baru berbunyi di padang rumput. Gajah-gajah kami bersembunyi di dalam kesunyian, menyeberang melalui kesegaran. Terdapat jangkaan yang mengejutkan apabila kita meneruskan ke dalam dataran lebat. "Kami akan melihat mereka pasti," bisik mahout kami. Keluarga yang bising di salah satu gajah dihancurkan oleh pengawal yang tidak setuju, banyak bantuan kami. Rumput di sekeliling kita semakin tinggi, kini kita dapat melihat mengapa ia dipanggil 'gajah' - jika bukan untuk orang-orang di belakangnya, kita hampir tidak dapat melihat gajah di hadapan kita. Saya menahan godaan untuk mengendalikan jari saya di sepanjang bilah dewi anggun yang melanda saya; jika anda menangkap kelebihannya, ia boleh memotong dengan teliti ke jari anda. Kami menghancurkan tampuk paya, menjatuhkan diri dengan tergesa-gesa kerana gajah kami hanya satu kaki keluar, hanya untuk menenggelamkan satu lagi. Kami tiba di sebuah lubang air yang beruap dan, kelihatan seperti, dua badak muncul di tengah rumput tinggi. Itulah Kaziranga untuk anda.

Rhinoceros di Kaziranga National Park (oleh Diganta Talukdar)

Penampakan satu tanduk

Semasa kita menonton dari jauh, mereka kembali ke buruan mereka yang suka bermain-main, satu lagi menampakkan perlahan-lahan di kepala, satu isyarat yang jarang ditemui di kalangan badak dewasa. Mereka kelihatan begitu damai; keselamatan intim kabut dan kesunyian padang rumput menenangkan semua kita, pelancong 25-aneh di belakang gajah. Matahari lebih tinggi dan warna padang rumput kini menjadi hidup. Badak seterusnya yang kami jumpai baru saja bangkit dari dinding dan merumput di rumput lembut, hidungnya dibersihkan bersih. Tanah egret di belakangnya untuk menangkap makanan ringan yang mudah. Mengamati dengan sengaja, badak ini nampak tidak terancam oleh gelang gajah dan manusia di sekelilingnya. Pada masa ini, beberapa mahouts memerlukan permintaan untuk melihat lebih dekat. Dan tidak lama lagi masanya disimpan secara selamat dalam kad memori digital! Kemudian pada hari itu, pada akhir safari jip pagi kami, kami menunggu untuk melihat apakah badak yang kami lihat di padang rumput di bawah akan menyeberang jalan; Sebaliknya, ia memutuskan untuk memanjat ke jalan raya, menurunkan kepalanya dan memberi kami mengejar. Ia hanya dalam beberapa detik yang menakutkan di belakang jip yang melarikan diri yang saya sebenarnya menyedari kuasa dan mempercepatkan haiwan-haiwan ini. Dan Taman Negara Kaziranga adalah kubu utama dunia yang terakhir dari makhluk-makhluk hebat ini.

Foto oleh Anupom Sarmah

Taman

Kaziranga, dalam bahasa kaum Karbi, bermaksud 'tempat kambing gunung mempunyai air'. Ia adalah tanah lembap yang hampir tidak dapat diakses, digunakan sebagai kawasan pemburu oleh puak-puak tempatan dan shikaris sehingga tahun 1905, apabila Lord Curzon mencadangkan untuk mengisytiharkannya hutan simpanan. Perisytiharan ini telah dimuktamadkan dan kawasan ditutup secara rasmi untuk menembak pada tahun 1908. Pada tahun 1950, ia diisytiharkan sebagai tempat perlindungan hidupan liar dan, pada tahun 1974, Kaziranga diberi status semasa sebagai Taman Negara. Padang rumput yang rata dengan sungai-sungai dan, badan-badan air yang terkunci (lebah) merupakan kawasan Kaziranga. Rumput gajah yang tinggi merangkumi sebahagian besar tanah, kadang-kadang membuka kawasan pengambilan makanan dengan rumput yang lebih pendek, beberapa pokok tinggi dan rumput tebal. Sungai dan rhinos Hampir setiap tahun di musim tengkujuh, Kaziranga terendam oleh aliran balik Brahmaputra - banjir ini membantu meremajakan hutan, mengembalikan tanah lembap dengan stok ikan, membersihkan ekor gondok dan serpihan lain, dan membawa lumpur untuk memberi kehidupan baru padang rumput. Walau bagaimanapun, dalam beberapa tahun, apabila paras banjir naik secara drastik, terdapat kehilangan hidupan liar yang meluas kerana haiwan tidak boleh sampai ke tanah tinggi dengan cepat. Mengisytiharkan Tapak Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 1985, Kaziranga diakui sebagai kepentingannya sebagai salah satu habitat terakhir yang tidak terganggu oleh badak India yang berbulu besar. Ini menambah satu lagi ke banyak Tapak Warisan Dunia UNESCO di negara ini. Terima kasih kepada usaha pemuliharaan, hari ini terdapat lebih daripada 1,500 badak di sini. Ia juga menjadi rumah kepada lebih daripada 70 peratus populasi kerbau liar di dunia. Rusa paya yang jarang ditemui juga terdapat banyak di sini. Kaziranga menyerap lebih daripada 1,000 gajah liar dan 450 spesies tanah lembap, padang rumput dan burung-burung hutan, yang 18 diancam secara global. Jumlah besar badak dan ancaman epidemik yang menghilangkan populasi, telah menyebabkan cadangan bahawa badak dipindahkan ke bahagian lain di Assam.


Beberapa fakta pantas untuk diingat

Lokasi

NP Kaziranga di Assam Tengah adalah habitat hidupan liar utama di negeri ini dan membentang ke timur ke barat di sepanjang tebing selatan Brahmaputra, yang menandakan sempadan utaranya. The Karbi Anglong Hills berjalan di sepanjang sempadan selatannya. Ia tersebar di dua daerah, Nagaon dan Golaghat.

Roller India di Kaziranga National Park (gambar oleh Peter Andersen)

Jarak

88 km W dari Jorhat, 215 km NE dari Guwahati

Laluan dari Guwahati

NH37 ke Kaziranga NP melalui Dispur, Nagaon, Jakhalabandha dan Hatikhuli. Untuk mengetahui lebih lanjut, lihat halaman ixigo di Guwahati ke Kaziranga.

Bila hendak pergi

November hingga akhir bulan Mac, awal April. Penampakan terbaik adalah pada akhir bulan Mac hingga awal April.

Park ditutup dari Mei hingga pertengahan Oktober.

Pergi ke sana untuk Badak, gajah, gumpalan hoolock.

Pejabat Hidupan Liar / Perhutanan DFO Bokakhat, Dist Jorhat; Tel: + 91-3776-268007 Kod STD Kohora 03776.

Oleh Kshitiz

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add