Kullu Dussehra: Perhimpunan ilahi

Kullu Dussehra: Perhimpunan ilahi

Bayangkan Dussehra di mana tiada sesiapa yang cuba membuktikan "Ravan saya lebih besar daripada anda"; tiada pementasan Ramlila; di mana kanak-kanak tidak bermain dengan pedang, anak panah, busur dan anak panah, dan kemenangan yang baik ke atas kejahatan tidak diterjemahkan ke dalam bising dan asap. Kemudian, pergi dan lihatlah untuk diri sendiri di Kullu. The Kullu Dussehra adalah terkenal, tetapi hanya sedikit yang tahu bahawa ia tidak seperti perayaan kebanyakan kita meraikan. Untuk satu, ia tidak berakhir pada Vijayadashami, tetapi hanya bermula pada hari itu, untuk kemudian pergi selama seminggu. Ia sememangnya berkaitan dengan legenda kejayaan Lord Ram terhadap Ravan, tetapi acara itu tidak penting. Sebaliknya, ia adalah tradisi tempatan yang telah membentuk perayaan Dussehra di Lembah Kullu untuk beberapa abad yang lalu. Kisah itu mengatakan bahawa seorang ksatria Vaishnav, Krishnadas, menasihatkan Raja Jagat Singh (1637-62) Kullu entah bagaimana mendapatkan berhala-berhala Lord Ram dan Sita, yang telah termaktub di Kuil Tretanath Ayodhya, jika dia ingin sembuh kusta.

Raja mengusir Pandit Damodardas Gosain dalam misi ini, dan setelah menunggu selama setahun Pandit dapat mencuri patung-patung itu. Patung-patung itu mula-mula dipasang di Manikaran, dan Raja dengan penuh belas kasihan mengerjakannya dan meminum aroma mereka, lalu ia sembuh. Tidak lama selepas itu, dia meletakkan patung-patung di atas takhta dan mengisytiharkan dirinya sebagai hamba Tuhan Ram. Pada tahun 1660, beliau membina Kuil Raghunathji di Sultanpur (Kullu), dan berhala-berhala itu datang ke sana. Pada tahun yang sama, gram devtas atau dewa-dusun kampung Kullu (lihat 'The devtas Lembah Kullu' pada halaman 282), berjumlah sama 365, juga berkumpul untuk menyembah Tuhan Ram pada kesempatan Dussehra. Dan sejak itu, Dussehra di Kullu mempunyai watak yang berbeza.

Perkara untuk dilihat dan dilakukan

Kebanyakan pelancong mengaitkan Kullu Dussehra dengan rath yatra di Dhalpur Maidan pada hari pertama perayaan. Tidak syak lagi peristiwa yang paling menarik dalam seminggu tetapi bukan satu-satunya yang patut disaksikan. Pada Ram Navami, sehari sebelum Dussehra, bandar Kullu terbaring hidup dengan bunyi gendang dan tanduk yang mengumumkan kedatangan pembantunya. Perarakan yang berwarna-warni memasuki bandar dari semua pihak dan menuju ke Dhalpur Maidan, di mana pelbagai deva memiliki kem-kem yang telah ditetapkan. Acara Ram Ramami yang paling penting berlaku di Kuil Raghunathji di Sultanpur. Pada waktu petang, berhala-berhala Lord Ram dan Sita dibawa keluar dari tempat suci dan ditempatkan di ayunan para penganut untuk menyembah mereka. Legenda mengatakan bahawa berhala-berhala ini adalah sama seperti Ram Ram digunakan semasa Ashwamedh Yagna. Mereka adalah kecil kerana mereka melambangkan semangat, dan mereka sentiasa disimpan di belakang tirai kerana semangat tidak dapat dilihat. Jadi malam ini adalah satu-satunya peluang untuk melihat berhala-berhala itu.

Dussehra di Kullu (Gambar oleh Kondephy)

Hari Dussehra bermula dengan devtas yang membuat garis besar untuk Kuil Raghunathji. Kuil ini adalah perhentian pertama mereka tetapi mereka menghabiskan lebih banyak masa di Rupi Palace yang berdekatan, di mana mereka disambut oleh anggota keluarga diraja. Penerimaan di istana berlangsung selama berjam-jam dan ia sangat menyeronokkan. Tiada siapa yang menghalang para pelancong dari masuk ke dalam istana. Pada waktu petang, berhala-berhala Lord Ram dan Sita dibawa dalam palanquin ke Dhalpur Maidan untuk rath yatra. Bukan sahaja tanah tetapi juga bangunan-bangunan di sekelilingnya ditutup dengan orang-orang yang ingin melihat seketika acara itu. Tetapi walaupun kereta kayu itu seolah-olah siap untuk bergerak setiap minit, ritual-ritual dan dewa-dewa yang tidak teratur memastikan yatra tidak bermula sehingga hampir pukul 5 petang. Tetapi apabila ia berlaku, ia berakhir dalam sekelip mata. Kordon polis jatuh terpisah apabila para penipu membuat gerbang gila selepas kereta, dan tiba-tiba tanah yang tenang menjadi lautan kepala. Ia adalah momen adrenalin, yang menjelaskan mengapa ia telah menjadi imej yang kekal dari Kullu Dussehra. Untuk empat hari yang akan datang, tidak banyak yang dapat dilihat, melainkan jika anda mengambil berat tentang acara kebudayaan yang dianjurkan setiap malam di tempat yang adil.

Pameran ini adalah peluang untuk penduduk kampung membeli apa sahaja yang mereka perlukan, dari bangle hingga kereta, tetapi ia tidak semestinya memberi semangat kepada penduduk bandar besar. Hari ke enam adalah penting lagi kerana ketika dewan gram mengadakan pertemuan tahunan mereka dengan Lord Ram. Terdapat juga beberapa muzik pahari yang baik untuk jiwa. Tetapi hari terakhir sekali lagi menarik kerana kereta kini ditarik ke tepi Beas, di mana semak kering dibakar untuk menandakan pembakaran Ravan's Lanka. Kemudian kereta itu dibawa kembali ke Dhalpur, dan Lord Ram dan Sita dibawa kembali ke kuil mereka di Sultanpur. Ini berakhir dengan perayaan selama seminggu. The devtas menyebarkan dan penduduk kampung mengikutinya.

Membeli-belah

Selendang Kullu yang terkenal mempunyai asal-usulnya di sepanjang Sungai Sutlej, dalam masa yang sama Negeri Bushehr (Shimla dan Kinnaur moden). Sejak Kullu berbaring di beberapa laluan perdagangan, banyak penenun pakar dari Bushehr menetap di kerajaan. Lembah kini menjadi rumah kepada kira-kira 20,000 penenun; pada pandangan pertama Kullu nampaknya sebuah emporium selendang yang luas. Jalan Raya Nasional 21 dipenuhi dengan kedai-kedai yang menjual syal selama beberapa batu. Banyak ini adalah perangkap pelancong, dilengkapi dengan tenun atau dua di belakang fesyen mewah: banyak 'selendang Kullu' yang dijual di bandar Kullu adalah tiruan yang diperbuat daripada benang viscose di Amritsar atau Ludhiana.Sekiranya anda mahukan selendang utilitarian yang murah, sekalipun palsu, cubalah kedai-kedai di Dhalpur Bazaar. Di sinilah kedai tempatan, jadi harga jujur.

Selendang serat sintetik yang dibuat oleh mesin akan dikenakan biaya kurang daripada INR 150, manakala selendang buatan tangan bulu tulen bermula sekitar INR 350. Bagi selendang yang lebih kaya, anda boleh mencuba emporia besar seperti Trishla Shawls (di Ramshila, 1 km dari bandar Kullu) dan Bhuttico, nama paling dihormati dalam selendang Kullu. Koperasi ini sekarang menghasilkan antara 80,000 dan 1,00,000 selendang setiap tahun, ecofriendly dan dibuat menggunakan pewarna azo bebas. Bhuttico mempunyai kedai-kedai di Bhutti Colony (7 km ke arah Mandi), Akhara Bazaar dan Sarvari Bazaar. Selendang mereka berharga antara INR 300 dan 10,000.

Oleh Abhilash Gaur

Abhilash Gaur telah melihat banyak Himachal tetapi masih terlalu tayar dari keadaan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add