Ladakh: Pegunungan yang dicat, padang pasir yang subur

Ladakh: Pegunungan yang dicat, padang pasir yang subur

Khaana khaaaya ...? Gaana gaaaya ...? menyanyi Phuntsog, kelihatan seperti cahaya matahari, melangkau ke arah kami, ketika kami berbaring di antara bunga-bunga yang berwarna-warni yang berwarna-warni, dengan lembut mencerna makan siang kami. Sekiranya saya melihat ke kiri saya, ada bunga matahari yang cerah sehingga matahari tidak tahu cara untuk beralih. Sekiranya saya melihat ke arah yang betul, terdapat puncak-puncak gunung yang berkilauan sehingga penyesat duduk dan mengeluh dalam kepuasan. Di sekeliling kita adalah epal yang begitu besar dan merah dan mengundang pokok-pokok mereka bahawa mereka benar-benar kurang ajar. Sungguh sukar untuk mempercayai bahawa saya berada di tanah yang digambarkan sebagai 'gurun gunung'. Oriental Guest House Phuntsog biasanya tidak menawarkan makan tengahari. Tetapi Amit telah memutar pergelangan kakinya dan tidak dapat berjalan ke restoran berdekatan. Phuntsog telah meminta dapur untuk memberi makan kami dari makan tengah hari keluarga, makanan tanpa had seperti yang anda akan berkhidmat kepada mana-mana tetamu rumah. Saya bertanggungjawab untuk makan tengah hari ini dengan bil rasmi kami.

Di Oriental mereka tidak menyimpan rekod yang teliti mengenai apa yang telah anda makan. Pada permulaan penginapan anda mereka memberikan lembaran yang diketik dengan mengatakan 'sarapan', atau 'Internet' atau 'teh flask'; sepanjang penginapan anda, anda semak semua kemudahan yang anda gunakan, dan pada akhir penginapan semuanya ditambah, lebih baik kerana kami semua tertawa dalam matematik kami. Kali pertama saya berjumpa dengan informal yang tidak takut ini, yang begitu bebas dari ketakutan "bagaimana jika mereka makan lebih banyak tetapi tidak membayarnya?", "Bagaimana jika mereka keluar untuk menipu saya?" Saya memikirkannya untuk hari. Tetapi sekarang saya terbiasa dengan kemudahan yang tidak bersifat kontraktual yang terus muncul di Ladakh, kekurangan tekanan untuk menghasilkan wang sepanjang masa dari segala-galanya. Saya digunakan untuk anak-anak dan ibu mereka di kampung-kampung pinggir jalan yang menampakkan kami dengan kacang-kacangan manis yang pernah kami makan, atau anak bakeri yang memberitahu kami dengan benar bahawa semua keknya berasal dari hari ini ("Aaj tooooo", cek, kelihatan pada setiap kek, cuba ingat, kemudian ... "koi bhi segar nahin hai," dia melafazkan dengan kepuasan).

Tso Kiagar Lake (Gambar oleh Prabhuk)

Apabila saya meninggalkan rumah tetamu, saya menyerahkan lembaran bil saya kepada Phuntsog. Dia datang menyentuh saya tentang makan tengah hari ini, grimaces, melihat saya seolah-olah untuk mengatakan, "bagaimana boleh anda?" Dan memotong dengan tegas. "Oh-ho," kataku. "Oh-ho," katanya. Dan kekeliruan kami membungkus pertukaran di bawah bendera doa biru pudar. A 'tanah yang berbeza' Hati saya terletak di Ladakh tetapi di kawasan-kawasan di India bahawa tubuh saya mendiami terdapat konsensus bahawa tempat itu 'berbeza'. Saudara-saudara saya sering mengelirukan 'Leh' dan 'Ladakh', pelawat kali pertama bimbang jika mereka secara fizikal sehingga membuat perjalanan, dan rakan-rakan tahu menyebutnya Tibet. Di tengah-tengah perbezaan ini terletak geografi semata-mata, yang Ladakh berubah dari subjek sekolah yang membosankan menjadi drama yang luar biasa ketinggian dan rupa bumi.

Sebuah drama di mana anda boleh mengasyikkan ke mana-mana titik rujukan rambang: The Great Himalaya, Zanskar Range, Sungai Indus, Glasier Siachen .... Ladakh terletak di luar pergunungan yang begitu tinggi (begitu tinggi bahawa awan monsun tidak dapat menyeberang untuk menyuburkan tanah itu), mengalami cuaca sejuk yang teruk dan untuk sekian lama (gunung melangkah ke Ladakh disebarkan di antara akhir Oktober dan Jun), nampak begitu jauh dan tidak boleh diakses (hanya dua laluan lebuh raya yang betul, menghubungkan Leh ke Srinagar (melalui Kargil) dan Leh ke Manali (melalui Rohtang Pass) yang selama ini kelihatan seperti sebuah dongeng yang mustahil atau mimpi buruk logistik. penerbangan bermula.

Sungai Indus (Gambar oleh Jiten Mehra)

Ladakh terletak di bahagian paling atas India, berkongsi sempadan timurnya dengan Tibet (atau China, jika anda akan) seperti tasik itu Pangong Tso jatuh sebagian di Tibet dan sebahagiannya di India. Kawasan barat Ladakh adalah yang terkenal dengan jarak dekat dengan sempadan Pakistan, seperti bandar Kargil - tidak menjadi tempat pelancongan. Utara adalah rantau Siachen yang banyak ditentang dan Pak-Diduduki-Kashmir (POK). Leh dan kampung-biara Buddha yang terkenal di sekitar - anda boleh mengaksesnya di dalam teksi sewa anda - terletak lebih kurang di sepanjang Sungai Indus, di bahagian tengah Ladakh. Leh, serta biara-biara ini, adalah oasis di bahagian tengah padang pasir ini. Kampung-kampung kebanyakannya ditulis sepanjang laluan Indus ketika dia mengalir dari Tibet dan ke Pakistan, yang diberi makan oleh banyak aliran glasier kecil.

Pergi ke mana-mana kampung dan anda akan terpesona oleh kualiti oasis ini: menggambar bersama sejak selamanya manusia di mana terdapat air dan kemungkinan hidup, bunyi air meliuk ke saluran pengairan, hijau yang sangat kuat dari tanaman yang berdiri, diam, dan potensi diri anda menjadi tenang. Anda akan melihat bidang barli, rumah putih dengan pintu dan tingkap dicat, bendera doa berwarna-warni, dan di puncak gunung, sebuah biara Buddha, menjaga keseluruhannya. Biara dan perkampungan itu berkongsi nama mereka, dan ia adalah biara-biara ini dengan korpus tradisi dan khazanah mereka yang menjadikan kampung-kampung begitu terkenal: Hemis, Thiksey, Basgo, Alchi, Lamayuru .... Kebanyakan apa yang saya sayangi tentang Ladakh muncul dari kawasan ini, iklim ini dan ini sangat jauh.Seperti dalam banyak tempat, geografi mentakrifkan sejarah serta gaya hidup.

Kekurangan tanah pertanian (kerana, jika tidak ada hujan, hanya aliran sungai glasial atau perairan Indus dapat mengairi padang pasir ini) bermakna rumah-rumah dibina berpaut secara dramatik dan fotografer ke bukit-bukit di atas bidang, agar tidak membazir produktif tanah. Kekurangan sumber seperti air bermakna orang harus bekerjasama dan berkongsi. Berjalan melalui padang kita masih dapat melihat bagaimana saliran saliran air glasier digunakan bersama oleh petani. Setiap petani menghalang saluran itu dengan batu, perairan ladangnya sampai mencukupi, dan kemudian dengan teliti menghilangkan batu sehingga air bergerak ke medan lain di hilir.

Leh Valley (Gambar oleh Dan Hobley)

Secara sejarah, kekurangan sumber bermakna tiada apa yang dibuang. Sebagai Ladakh ulama Helena Norberg- Hodge menulis, "Apa yang tidak boleh dimakan boleh diberi makan kepada haiwan, apa yang tidak dapat digunakan sebagai bahan bakar dapat menyuburkan tanah .... Ladakhis merangkul jubah rumah mereka sehingga mereka tidak boleh ditambal lagi. Akhirnya, jubah wornout dibungkus dengan lumpur ke bahagian lemah saluran pengairan untuk membantu mencegah kebocoran .... Hampir semua pokok renek atau semak - apa yang kita panggil 'rumput' - berkhidmat beberapa tujuan "(sebagai bahan bakar, makanan, bahan bumbung, bahan pagar, pewarna, tenunan keranjang dan sebagainya). Malah najis manusia tidak sia-sia. Setiap rumah mempunyai tandas kompos kering dengan lubang jauh di bawah. Bumi dan abu dapur ditambah ke sisa "untuk membantu penguraian, menghasilkan baja yang lebih baik dan menghilangkan bau". Kompos kompos kering ini digunakan di ladang.

Secara harfiah tiada sisa, menulis cendekiawan, dan hari ini, ketika saya duduk di tengah-tengah sungai-sungai tercemar saya, sampah bandar yang tidak terurus, kekurangan sumber, pemanasan global - saya tertanya-tanya apa yang kita telah hilang. Waktu Leh Di Leh, kita berjalan di Changspa kawasan, jauh dari pusat bandar dan pasar raya. Kami berada di 11,500 kaki, ia adalah bulan September dan warna musim luruh yang berapi-api sedang berada. Kecuali untuk beberapa kenderaan tentera dan keldai dengan kesedihan rahsia, kami cukup banyak untuk kebanyakan berjalan kaki. Kami telah membuat keputusan, dengan bijak, untuk tidak berjalan di jalan utama yang membawa dengan selesa ke pasar tetapi untuk zigzag melalui medan bertanah. Ini bermakna bahawa kita memanjat batu-batuan yang menghalang sempadan lapangan, menyeberangi aliran air, baru cair, anggun membenarkan beberapa keldai cara yang betul, dan berteman dengan Tsering, yang berusia dua tahun, yang menjejakkan kaki ke kamera saya.

Pada satu ketika, kita hanya hilang di ladang. Pandangan stok Kangri Range bersalji adalah ilahi apabila didahului oleh tanaman hijau yang sengit. Saya boleh menghabiskan berjam-jam hanya melihat bagaimana sinar matahari memoles air yang mengalir, bagaimana cahaya memberi warna kepada batu-batu kecil, bagaimana aliran sungai itu jatuh ke dalam kanvas senyap dari oasis tersebut. Tetapi kita menyegerakan untuk melihat dokumentari Niaga Hadapan yang dibuat oleh NGO scholaractivist Helena, mengenai masyarakat harmoni ekologi-ekonomi-sosial yang Ladakh dulu, dan setakat masih ada. Kita terkejut dengan perubahan landskap psikologi Ladakh yang dia menarik. Pada tahun 1975, Helena, semasa melakukan penyelidikan antropologi di sebuah kampung, meminta seorang lelaki berapa ramai orang yang dia panggil 'miskin' di kalangan penduduk kampung.

Ladakh (Gambar oleh Karunakar)

Dia berfikir dan berkata, "Tidak ada." Dalam saling bergantung, tidak sihat, cara yang tidak menyenangkan, idea-idea yang mencukupi dan perkongsian masuk akal tetapi 'kemiskinan' tidak. Tidak perlu dikatakan, semua Ladakh, terutamanya Leh, di mana orang terpaksa mendapatkan pendapatan mereka dalam beberapa bulan musim pelancongan, bukanlah tempat yang tidak bersalah terhadap nilai-nilai tersebut. (Filem dokumentari terus mengatakan bahawa apabila Helena melawat kampung yang sama selepas bertahun-tahun, selepas 'pembangunan' dan pelancongan telah datang ke Leh, budak lelaki itu memberitahu dia "tolong lakukan sesuatu untuk kami, kami sangat miskin". Masih lagi. Kami agak tidak dapat memisahkan kejelasan udara dan kebesaran bunga dan kedamaian rumah-rumah yang bercat putih dan kesunyian di mana rivulet bergemuruh dan cara cahaya menari dari batu-batu yang berwarna-warni ... dari kecantikan yang wujud dari cara-cara ini hidup, apa sahaja yang tersisa. Itulah sebab terbaik untuk pergi ke Ladakh.

The Gompas Gompa: Tempat yang bersendirian. Gompas Ladakh (biara-biara Buddha) yang indah di samping mengekalkan aura mereka yang mencerminkan semangat dan daya tarik mereka untuk pelancong, terutamanya pada masa perayaan. Ladakh Tengah adalah rumah kepada tradisi lama bentuk Vajrayana Buddhisme, terutamanya menarik kepada pelawat untuk unsur Tantra, seni berwarna terang, rasa mistik dan imej erotis. Secara sejarah, Buddhisme datang ke kawasan yang kita panggil Ladakh sekitar abad ke-2 atau ke-1 SM (praktik shamanistik awal, pantheistic dipanggil Bon-chos). Ladakh Tengah menyaksikan kebangkitan Buddhisme sepanjang milenium pertama, jatuh di bawah pemerintahan raja-raja Tibet - menyaksikan banyak penghijrahan Tibet, terutama pada abad ke-8 dan ke-9 CE - dan dari abad ke-11 (ketika Buddhisme merosot di India), bermula mencari inspirasi dalam Buddhisme Tibet. Gompas yang kita lihat hari ini kebanyakannya dibina dari abad ke-16 dan seterusnya, apabila Raja Tashi Namgyal (kira-kira 1555-1575) menyatukan kerajaan Ladakh.

Kami melawat beberapa perkara ini. Suku lama Leh dan saluran terowongnya terletak di dalam bayang-bayang yang memaksakan sembilan tingkat Istana Raja Sengye Namgyal, dan Tsemo Gompa di atasnya. Hemis (48 kilometer tenggara Leh) adalah yang paling terkenal di Ladakh's gompas, kerana ia mempunyai festival tahunan pada musim panas apabila pelancong boleh melawat dengan mudah.Perayaan ini didedikasikan kepada Guru Padmasambhava dan setiap 12 tahun harta karun gompa terbesar, Thangka Padmasambhava yang bertingkat tiga, yang dipenuhi dengan mutiara dan batu permata, diumumkan. Tetapi untuk wang kami, Hemis paling baik dikunjungi dalam sebulan seperti bulan September, ketika pohon-pohon emas dan tarian angin bersama-sama.

Dibina pada tahun 1630-an, Hemis adalah biara terbesar dan terkaya Ladakh. Thiksey (19 kilometer tenggara Leh), yang dibina pada pertengahan abad ke-15, merupakan satu lagi gompa besar, yang mengagumkan di atas bukit di atas kampung. Kuil utama atmosfera yang gelap, seperti dewan perhimpunan besar, mempunyai mural tua di dinding, kebanyakannya dewa-dewa tantrik yang kelihatan menakutkan, selalunya dalam penipuan seksual. Terdapat buku-buku kayu yang memegang manuskrip purba dan bau mistik minyak dan dupa yang mistik di mana-mana. Bumbung menawarkan pemandangan yang menakjubkan. Kedua-dua biara Hemis dan Thiksey adalah tipikal gompas di sini, dengan dinding-dinding besar, tingkap-tingkap kecil, bendera doa, dan dari dalam, sebuah lorong-lorong kecil dan ruang gelap.

Anda juga boleh melawat Stok Palace (berhampiran dengan Thiksey), tempat kediaman Dinasti Namgyal sejak tahun 1843, di mana sebuah muzium memaparkan thangkas lama, patung-patung dalam gangsa dan emas, perhiasan, dan pedang berputar bentuk, dikatakan, oleh legenda Tashi Namgyal sendiri! Basgo (utara-barat Leh) pernah menjadi ibu cawangan Dinasti Namgyal Ladakh, dan sementara kubu-kubunya kini hancur, beberapa mural abad ke-15 yang indah dapat dilihat. Likir Gompa (60 km barat laut Leh) menikmati lokasi yang indah, berada di luar lebuh raya dan mempunyai koleksi indah thangkas, imej dan manuskrip. Bangunan sekarang bermula pada abad ke-18.

Perkampungan Alchi, dengan populasi seratus orang, dan chos-khor abad ke-11 (kawasan keagamaan) adalah permata di antara gompas Ladakh, dengan mural abad ke-12 yang dipelihara (mereka tidak dicat semula, atau tidak dimakan oleh jelaga dari lampu ) kerana sebab tertentu penyembahan aktif berhenti di sini pada abad ke-16. Melangkah ke mana-mana tempat ini, kami ditawarkan kacang polong segar apabila kami berhenti, dan berlaku pada pandangan yang paling fotogenik dari penampilan emas-hijau, dan menemui senyuman tersenyum, dan masuk ke dalam suasana keheningan angin yang tak dapat diterima .... Kami bersetuju bahawa apabila kita membesar, kita mahu menjadi Ladakh.

Oleh Juhi Saklani

Berbeza dengan peminat dalam siri Harry Potter, yang membahagi jiwanya menjadi beberapa keping untuk mengelakkan kematian, Juhi Saklani mengalikan dirinya dengan perjalanan, di bawah kedok sebagai penulis perjalanan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add