Mandu: Hujan di Runtuhan

Mandu: Hujan di Runtuhan

Jika Madhya Pradesh terletak di tengah-tengah benua India, kita ada di dalamnya hati yang berdegup - kerana semua hati perlu - lembut, lembut dan damai. Hati tanpa tekanan, tanpa kebimbangan, tanpa tergesa-gesa. Terdapat keharmonian dan kemudahan dalam ruang dan waktu cara meluahkan perasaan mereka di kota-kota yang kontemplatif Omkareshwar dan Maheshwar, yang menyerap keindahan Sungai Narmada ketika dia mengalir; di hutan Kanha dan Bandhavgarh; dan di languidness berbukit kecil dari Amarkantak dan Mandu.

Oleh itu, kita sedar bahawa apabila kita mencapai Ujjain dalam perjalanan ke Mandu - untuk menyiasat mengapa Mandu dipanggil tempat yang paling romantis di monsun - kereta api berhenti di platform yang dihiasi oleh pokok yang indah. Platform Keretapi India hanya akan mengesahkan kami sebagai penulis perjalanan yang mengantuk, tetapi pohon tak terduga, di pagi yang malas, menjadikan kami pembaca Kalidas. Ini adalah tempat penyair tinggal dan bekerja, ini adalah Ujjain yang dia sayangi, begitu lancar dalam puisi liriknya Meghdoot dan di sinilah ia menggambarkan hujan dengan cara yang masih cukup, satu milenium-dan-setengah kemudian, untuk semua daripada kita pencinta fenomena India ajaib ini - monsun.

Hindola Mahal, Mandu (Foto oleh Muk Khan)

Kami mendapati ia lebih sesuai apabila perjalanan terakhir kami melalui jalan raya, deria kami merangsang di udara berat kerana bukit-bukit tablet kecil Vindhyas memandang, kami datang ke garpu yang memberi kami dua pilihan - cara ini untuk Mumbai; seperti itu untuk Mandu. Dan walaupun pandangan, hamil dengan hasil musim hujan, adalah kabur, kita dapat melihat pilihan dengan kejelasan yang sempurna. Ia bukan hanya kuasa Kalidas dan penerangannya mengenai pergunungan Vindhya yang kita ada di pihak kita.

Terdapat juga Maharaja Jehangir, yang berkata, "Saya tidak tahu ada tempat lain yang sangat menyenangkan dalam iklim dan dengan pemandangan menarik seperti Mandu pada musim hujan." Dan kemudian ada Sharma, pengurus hotel kami yang menggambarkan Sagar Talao, oleh yang mana hotelnya terletak, pada masa monsun: "Kabut datang sampai ke sini (menuding jari), sampai ke sini (berdiri dan menusukkan jarinya lebih tepat), di sini (berdiri di tempat yang sangat), saya memberitahu anda ini pokok menjadi tidak dapat dilihat dalam kabus .... "Orientasi Berfikir bahawa," gunung tinggi ini adalah tempat perlindungan kita ketika kita ditunduk oleh berat air ", awan menggembirakan Pergunungan Vindhya yang dahsyat oleh api panas musim panas, dengan menghembuskan nafas mereka dengan pancuran mandian ... Keindahan Mandu yang menarik sangat banyak ke lokasinya.

Jahaz Mahal (Gambar oleh McKay Savage)

Semasa kami naik bukit, tasik yang tidak dijangka semakin berkilat selepas setiap belokan, dan pokok-pokok berbumbung bunga membentangkan pandangan jauh dari beberapa darwaza benteng lama, berdiri dengan kecantikan yang sangat besar. Anda perlu gambar tanah datar yang dipanggil Plateau Malwa, yang mana terdapat beberapa bukit yang membentuk puncaknya Vindhya Range. Salah satu daripada ini, Mandu, dipisahkan dari tiga sisi dari dataran di sekitarnya oleh sebuah jurang yang dipanggil Kakra Khoh. Di sebelah selatan, di mana khoh tidak hadir, anda dapat melihat dataran yang mereka panggil Nimar bermula tepat di bawah hidung anda, dan setelah jatuh sebanyak 1,200 kaki, menghulurkan jauh ke cakrawala. Raja-raja berturut-turut dengan banyaknya menghargai pesona serta kemungkinan benteng di tapak tersebut.

Milenium terakhir melihat raja-raja Parmar, Sultan Malwa dan Mughals mengubahnya menjadi palimpsest kubu tanda tangan dan istana. Mereka nampaknya telah dibina dengan mata yang tidak menentu, dengan menggunakan ketinggian bergelombang dan ketebalan badan air sebagai ciri seni bina utama. Dan sebagainya - Mandu di dalam hujan. Kelebihan lokasi berbukit itu menyuarakan hati mereka, warna-warna pastel monumen berabad-abad lamanya diimbangi oleh persekitaran hijau semulajadi yang cemerlang, dan kecantikan itu berlipat ganda kerana ia dicerminkan dalam badan air yang mengagumkan yang mendakwa benteng bukit itu sendiri - talaos, baolis, kunds, sungai, torrents, rivulets .... Dan kemudian, terdapat awan dan kabut.

Rani Roopmati Mahal, Mandu (Gambar oleh Rat Raghuwanshi)

Sebuah pengantar Dan bahkan di jalanan yang dibuat gelap oleh awan ... wanita meneruskan untuk bertemu dengan kekasih mereka dalam keghairahan mereka, jalan mereka ditunjukkan oleh kilat kilat ... Kami meneruskan dengan hampir rindu seperti yang wanita akan bertemu dengan kekasih mereka. Kami telah ke Mandu sebelum ini, kekasih ini biasa dan intim; kami telah menunggu masa ini untuk jangka masa panjang. Pinggul kita menuju ke arah chhatris Rupmati. Legend mempunyai Rupmati sebagai gembala dari Dharmapuri berdekatan dan Sultan Baz Bahadur menyaksikannya ketika keluar memburu; mereka jatuh cinta. Rupmati tidak dapat makan tanpa menyembah Sungai Rewa (Narmada) yang dicintainya, jadi Baz Bahadur membina chhatris (pavilion) di pinggir selatan Mandu, dari mana sungai itu akan terlihat sebagai jalur perak. Ketika mereka pergi ke astaka, "dia tidak boleh menahan rasa kagum, lebar dan keindahan tempat kejadian". Anda juga tidak boleh. Bukit bukit chhatris, dengan gerbang mereka yang berbentuk halus, berpaut ke pinggir lereng bukit Mandu, di atas sekurang-kurangnya sedikit 1,000 kaki, kerana Nimar Plains yang rata rata merentang ke cakrawala.

Pada hari-hari yang jelas, anda boleh melihat sejauh 30 km jauhnya.Dataran ini terletak di barat daya. Dan kita tahu bahawa musim monsun akan bergerak melintasi dataran ini dari barat daya. Menurut penduduk setempat, setiap minit sekarang. Ketika kita berjalan jalan yang sinis, angin bertambah kuat. Di bahagian atas, kita berpaling untuk melihat Mandu tersebar di kaki kita. Ia menyerupai batu-batu hijau dan hutan hijau yang terang, hutan, runtuhan istana Baz Bahadur yang ditetapkan secara menyeluruh dengan kesempurnaan lapidarian. Kami memanjat untuk melihat di sisi yang lain, di dataran yang tidak terhingga itu. Langit telah dicat dengan awan, awan perak-kelabu-hitam, yang didorong ke arah kami dengan ketegangan yang jelas oleh angin penggerak. Saya perlu berpaut kepada pokok untuk berasa selamat. Kami memanjat ke arah chhatris dan mencari hinggap, sehingga kaki kami dapat menjulur di atas bidang di bawah. Kemudian, dengan semua kesabaran seorang kekasih yang mempunyai keyakinan penuh bahawa semangatnya disumbangkan, kami menetap di dalam kesenangan menunggu.

Gerbang ke Mandu (Gambar oleh Abhishek Mishra)

Pada masa yang lain, ia akan menjadi rumit untuk duduk di laman halus ini, walaupun keindahannya, kerana ini adalah di mana gadis muda itu sepatutnya menghabiskan masa kesepiannya. Rupmati berkahwin dengan cintanya pada usia muda, ditinggalkan olehnya ketika diserang oleh jeneral Akbar, Adham Khan, mengambil racun berlian serbuk dan mati, sebelum dia berusia 21 tahun. Di sinilah dia duduk, ketika Baz Bahadur mengabaikannya untuk wain, atau kecantikan baru, kata sejarawan kontemporari. Saya tidak boleh duduk di sini dengan penuh peninggalan, saya selalu mengintip sedih di bahunya ketika dia menatap sungai dan tanahnya, tetapi hari ini angin dan awan telah menguasai semua deria saya. Mereka sangat dekat sekarang. Malah beberapa benang cahaya matahari yang lemah yang menguruskan untuk meledak melalui kelabu dikalahkan. Ketika mereka masuk, cepat dan bersemangat, kelembapan di angin gembira, hujannya halus, dan kabut awan semua-merangkumi. Kami direndam, semua orang di sekeliling kita gembira, seseorang berteriak untuk melihat apakah ruang awan ini akan kembali gema. Ia hampir berlaku. "Penglihatan awan Sawan kering," kata satu ayat pengasingan yang dikaitkan dengan Rupmati. Tetapi kita akhirnya tahu apa yang 'kemunculan monsun' bermakna.

Drama Monumental

Sungai mengalir ... Hujan awan ... Hutan meluncur ... Pencinta bermeditasi pada pencinta yang tidak hadir ... Tarian merak ... Semua ini berjaya berlaku di kawasan seluas 6 km dengan 8 km yang meliputi Mandu. Kita berjalan kaki jauh di Mandu - sepanjang kawasan hutan berhutan, reruntuhan, tasik dan kolam, dan penempatan penduduk tempatan - dalam jerebu yang mabuk. Secara harfiah, sejak musim monsun tiba di sini, miasma dan penglihatan sering kali hanya beberapa kaki. Monumen-monumen Mandu, tidak disekalkan dengan baik atau dicat baru, tetapi kebanyakannya ditinggalkan untuk menyerap kelewatan masa, mendapat manfaat daripada kelebihan mereka dan warna pastel mereka diperkaya oleh air. Mereka kini boleh dilihat bukan sebagai 'bangunan' tetapi seni bina batu dengan landskap, alam, suasana, rasa dan rasa.

Enclave Diraja

Yang terkenal Jahaz Mahal mencerminkan keharmonian alam dan seni bina ini. The playfulness unik struktur ini dipadankan dengan baik oleh pembangun Sultan Ghiyasuddin (1469-1500). Raja itu, tidak puas hati untuk menjaga 15,000 wanita di seraglio, dikatakan telah mengekalkan dirinya dikelilingi oleh "500 perempuan Turki yang cantik dan muda dalam pakaian lelaki dan jumlah yang sama dengan wanita Abyssinian, semuanya berseragam dan bersenjata ... sebagai pengawal" . Ghiyasuddin tidak melakukan peperangan. Perdamaian zamannya dibentuk ke dalam sebuah istana yang luar biasa panjang dan sempit ini, bertenggelisan di antara dua kolam air besar (Munja dan Kapur talaos), yang tercermin pada keduanya. Jadi, 'Jahaz Mahal', kerana istana yang elok itu kelihatan seperti sebuah kapal di tengah-tengah perairan ini. Hujan sedang mengisi talaos sekarang, walaupun mereka akan mengisi kekosongan sedikit kemudian, pada bulan Julai Tetapi itu adalah kegembiraan untuk duduk di sini dan dengan senang hati membuang-buang dalam cahaya ini, jika telanjang, seni bina chhatris, kubah, tingkat dan kelapangan , angin dan air. Jahaz Mahal menganjurkan Jehangir pada waktu petang ketika, menurut maharaja, "mereka menyalakan lampu-lampu di seluruh tangki dan bangunan .... Ia kelihatan seolah-olah permukaan keseluruhan tangki itu adalah api biasa.

Hiburan besar berlaku dan pemabuk memanjakan diri! "Kami hanya berpesta di atas awan. Kami bersiar-siar untuk mempunyai petang yang menyenangkan di kompleks bersebelahan. Hindola Mahal, 'istana berayun', dinamakan sempena kecondongan dindingnya, yang menjadikan monumen itu bergoyang. Ia adalah permata kecil yang unik di sebuah bangunan. Hujan menghangatkan istana berkabung berhantu. Saya boleh membayangkan ia bergegas ke sana ke masanya musim monsun. Kami berkeliaran di belakang Hindola Mahal, dalam mimpi istana-istana yang dilarikan ke kubur, tehkhanas (bilik bawah tanah), teater yang hancur, dan Jal Mahal, terletak di Munja Talao. Kemudian, kita pergi untuk menyiasat pelbagai peringkat yang indah di Ujali Baoli. Kanak-kanak tempatan melompat ke puncak yang tinggi dari stepwell. Anda tidak boleh mempunyai banyak perkara yang baik, jadi mereka bogel dan berenang walaupun ia mengalir kabut dan hujan.

Apabila hujan lebat menjadi terlalu kuat, kita perlu tergesa-gesa ke Gada Shah ki Dukaan, satu lagi kawasan kecil yang kecil, di mana pokok-pokok mangga lama yang cantik tersenyum dengan nikmat pada ketakutan yang diakui. Kumpulan Sagar Talao Dikatakan bahawa Maharaja Mughal Humayun mengembangkan tabiat candu semasa penginapan Mandu. Kami menghabiskan banyak pagi-pagi segar di tepi Sagar Talao, bermandikan awan, dan bertanya-tanya mengapa dia memerlukan opiate sama sekali. Talao adalah badan air terbesar dan paling mandu di Mandu.

Mandu (Gambar oleh Abhishek Mishra)

Lembu putih lembap biasanya gulung di atas tasik di waktu malam dan kita boleh berjalan di jeti yang menonjol ke dalam tasik, cuba untuk membezakan beberapa penduduk tempatan yang sedang memancing di perairan tangkapan ikan, atau kren yang terbang ke irama mereka sendiri muzik. Berhampiran Sagar Talao adalah kelompok bangunan jauh, yang terletak di tengah-tengah air dan kehijauan, menarik keindahan mereka dan kekurangan kehebatan tertentu. Terdapat Dai ka Mahal (istana perawat basah) dan yang dinamai Dai ki Bahen ka Mahal (istana saudara saudara basah), sebuah struktur yang sangat indah.

The Masjid Malik Mughith, yang dibina pada tahun 1432, mempunyai teras 'inovatif' yang dibuat secara inovatif di hadapan dan tiang kuil Hindu yang banyak, yang memberikan kesan yang indah. keindahan di dunia boleh datang memohon di depan pintu anda tetapi ada kalanya hujan hanya bermaksud pakodas panas. Untuk mengatasinya, kami berjalan ke pasar raya, yang, dengan kedai STD, kedai runcit, restoran, pokok beringin besar dan teksi, mempunyai pelbagai tugas sebagai pasar, dataran desa, pusat bandar dan titik gosip. Bazaar dikuasai oleh Jami Masjid Besar dan Makam Hoshang Shah, kedua sultan Mandu, raja besar yang memerintah selama 27 tahun. Makam putih semua mempunyai 'dharamshala' yang melekat padanya, di mana terowong yang menakjubkan tiang simetri lantai pelawat.

Oleh Juhi Saklani

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add