Sanjauli- The Buddhist Haven

Sanjauli- The Buddhist Haven

Melalui kepercayaan Buddhis, Sanjauli, kira-kira 3 km jauhnya dari stesen bukit Shimla, diberkati dengan murah hati. Beribu-ribu bendera yang berwarna-warni yang membawa doa-doa Buddha yang dicetak dan imej-imej kuda Kuda Mistik, berkibar di atas bukit yang menghadap bandar ini.

Tradisi Bendera Doa

Bendera telah ada sejak 1962 ketika Lama Jinpa, seorang biarawan pelarian Tibet yang terkenal menubuhkan biara Jonang di puncak bukit Sanjauli. Seperti tradisi Tibet, para bhikkhu dan ratus orang lain Tibet yang ganjil, yang tinggal di kawasan kejiranan, mengikat tali panjang bendera doa di puncak bukit ini. Bendera-bendera datang dengan warna biru, putih, merah, hijau dan kuning. Para penganut menyempurnakan bendera-bendera ini dari semasa ke semasa sebagai tanda penghargaan selama beberapa waktu - sama ada dalam ingatan orang yang disayangi, atau pada hari yang menyenangkan seperti Losar (Tahun Baru) atau sebagai persembahan rutin kepada dewa-dewa.

Suatu pagi esok semasa saya baru-baru ini tinggal di biara, saya berjalan ke bukit untuk menyaksikan bendera doa tergantung di antara dua tebing yang bersebelahan. Dari sini, sebahagian besar bandar Sanjauli dapat dilihat dari jarak jauh. Angin kencang membuat bendera kelihatan seperti armada yang berwarna-warni pelican yang terbang dalam formasi busur yang sempurna. Selama bertahun-tahun, satu platform doa yang dapat dikelilingi oleh deretan roda doa Tibet di satu pihak dan hutan mini pain di pihak yang lain, telah datang untuk memberi persembahan kepada pelbagai bendera doa.

Roda Doa Tibet

Roda doa Tibet adalah drum silinder berwarna-warni yang membawa gulungan kertas dengan doa yang ditulis pada mereka. Biasanya gendang ini berdiri tegak pada paras pinggang pada paksi pegun sehingga mana-mana penyembah lulus boleh memutarkan gendang.

Roda Doa (Gambar oleh Carol Mitchell)

Setiap putaran dram dipercayai membawa kebaikan doa-doa ini demi kepentingan para penyembah. Beberapa roda berada di tahap yang lebih tinggi dan motor angin dipasang pada mereka untuk memastikan bahawa mereka terus berputar secara automatik oleh angin lewat.

Bagaimana untuk sampai ke Sanjauli

Sanjauli dulu menjadi bandar kembar Shimla. Tetapi terima kasih kepada Shimla yang terus berkembang, kini menjadi sebahagian daripada bandar. Dengan kereta api, seseorang boleh mencapai Shimla dengan gabungan Kalka Mail dan kereta api mainan Queen Himalaya, salah satu perjalanan kereta api paling indah di India.

Sekali di Shimla, anda boleh mengambil teksi atau bas tempatan ke jejak langkah Dhingu Mata Mandir yang terkenal. Berjalan kira-kira dua kilometer ke biara yang terletak berhampiran kuil.

Oleh Kavita Gaba

Mengenai Pengarang

Kepentingan Kavita dalam perjalanan hanya dibuat oleh cintanya untuk melakukan perjalanan. Beliau sangat terlibat dengan isu ekopelancongan dan pemuliharaan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add