Beruang kutub: pertemuan dekat dengan jenis furred di Kanada

Beruang kutub: pertemuan dekat dengan jenis furred di Kanada

Di tebing Teluk Hudson, penduduk di bandar Churchill yang terpencil di Kanada tinggal dalam ketakutan berterusan serangan beruang kutub, namun bergantung kepada karnivor yang hebat untuk mata pencaharian mereka.

Setiap Halloween, Bob Windsor menggerakkan traknya ke batu-batu yang mengalir air Hudson Bay dan mengimbas garis pantai untuk beruang kutub. Seorang bandolier kartrij senapang diletakkan di atas tempat duduknya.

Bob membawa tiga senjata dan pelbagai peluru: cangkang kerang untuk menakutkan beruang dengan bunyi bising, pusingan paintball yang menyengat nyengat dan, untuk keadaan yang paling terdesak, memimpin slug saiz bateri AA. Ini hanya tepat pada jarak pendek, tetapi salah satu daripadanya boleh menghalang bongkol setengah ton manusia untuk mengambil nyawa manusia. Bob telah menugaskan program peringatan beruang kutub Churchill selama enam tahun dan dia terpaksa menggunakannya dua kali.

'Apa yang luar biasa tentang beruang adalah kelajuan dan silapnya,' katanya. 'Mereka berbaring di suatu tempat dan anda tidak melihatnya.'

Kompak dan whiskered, Bob memperlihatkan kewaspadaan dan keyakinan fizikal pemburu semulajadi, tetapi dia melihat sesuatu yang menyusahkannya. Seorang lelaki dalam topi oren dipenuhi antara dua batu di pantai, kira-kira 50 meter di luar tanda-tanda yang memberi amaran kepada sesiapa sahaja yang berjalan di kawasan itu. Bob telah mengejar dua beruang di luar bandar dalam tempoh 24 jam yang lalu, kedua-duanya hampir ke titik ini, di mana tradisi inukshuk, penanda Inuit, berdiri sebagai bantuan navigasi untuk kayakers dan pemburu.

Saya melihat lelaki itu melalui teropong saya. Dia menyedari bahawa saya memerhatikannya dan tidak dapat melihat ke dalam batu. Saya memberitahu Bob bahawa lelaki itu seolah-olah bertekad untuk menjadi makanan beruang. 'Itulah yang saya fikirkan juga,' kata Bob. 'Jika dia akhirnya diambil, sekurang-kurangnya kita akan jumpa token orennya.'

Menjaga populasi manusia Churchill selamat dari beruang adalah usaha sepanjang tahun, tetapi puncaknya musim beruang. Pada bulan Oktober dan November setiap tahun, beruang kutub yang dipaksa keluar dari kawasan pemburu meterai oleh lebur lebat di Hudson Bay tiba di kawasan itu untuk menunggu pembekuan musim sejuk. Sebaik sahaja ais cukup kuat untuk membawa mereka, mereka lenyap ke teluk. Tetapi pada minggu-minggu ketika es membentuk, 800-900 beruang berada di kawasan sekitar bandar.

Tarikh kritikal di buku harian Bob adalah 31 Oktober, ketika 200 atau lebih anak-anak Churchill dibawa ke jalan-jalan di kostum Halloween. 'Tumpuan besar adalah trick-or-treating - itulah yang kami buat,' kata Bob. Beliau mempunyai 15 unit dalam rondaan: lima daripadanya sendiri dan 10 diambil dari polis, perkhidmatan kecemasan dan syarikat utiliti. Tugas mereka adalah untuk menghalang pertemuan antara kanak-kanak yang lapar untuk gula-gula dan beruang kutub yang lapar untuk apa-apa.

Hanya selepas jam 3:30 petang, sebuah helikopter membuat litar di bandar dan menyatakan ia beruang. Kira-kira sejam kemudian, kumpulan pertama kanak-kanak muncul di jalan-jalan bersalji di dalam kumpulan kecil, ada pula dengan ibu bapa mereka, ada yang tidak. Lampu berubah warna dan pudar, suhu jatuh. Emily Robertson yang berusia empat tahun adalah seorang lanun, kakaknya Natalie adalah Winnie the Pooh; ada seorang lelaki berpakaian seperti Ron Weasley; badut menakutkan; seorang gadis dalam kostum labu; pelbagai jenis Vampire dan ghouls. Apabila kegelapan jatuh, ada rasa takut yang mengetahui bahawa di suatu tempat di luar sana ada sesuatu yang benar-benar layak mendapat ketakutan kita.

Churchill mempunyai hubungan rumit dengan beruangnya. Mereka adalah peluang ekonomi dan bahaya eksistensi. Pekan kecil - penduduk 900 - ditubuhkan pada abad ke-18 dan telah pelbagai jawatan perdagangan bulu, pangkalan tentera dan pelabuhan. Hari ini ekonominya bergantung kepada pelancongan alam. Churchill adalah 'modal kutub dunia' yang diterangkan oleh diri sendiri. Ia menjadi tuan rumah sebanyak 10 kali penduduknya dalam kalangan pelancong, yang datang untuk melihat beruangnya. Di mana-mana di Bumi anda boleh melihat beruang kutub begitu dekat, dengan begitu yakin dan dalam jumlah yang begitu banyak. Sehingga tahun 2005, sebuah tempat pembuangan terbuka yang besar menarik ke bandar, dan pelancong boleh mendapatkan safari murah - dan berbahaya - beruang kutub dengan menyewa kenderaan dan memandu ke sana ('Mereka gemuk, beruang kosong,' adalah Bob penilaian). Pembuangan sampah kini telah ditutup dan satu-satunya cara untuk melihat beruang secara rasmi adalah untuk menyertai lawatan ke Kawasan Pengurusan Hidupan Liar Churchill, atau ke Taman Negara Wapusk.

Haiwan-haiwan ini boleh dilihat dari udara dengan helikopter, atau pada kereta-kereta tundra yang dibina khas yang menjalar 15 batu dari bandar ke dalam lanskap unsur salji, batu, selat artik Artik dan air beku.

Semasa tiga hari yang saya habiskan di Kawasan Pengurusan Hidupan Liar Churchill, saya menghitung 48 pertemuan berasingan dengan beruang kutub: melukis diri di atas semak willow, melayang secara comel di atas katil kelp, bermain-main, menusuk di bawah salji dengan lidah hitam panjang mereka, berdiri pada kaki belakang mereka untuk peer ingin tahu di dalam kereta. Saya melihat beruang saudara, ibu beruang dengan anak-anak yang berkembang, dan anak-anak beruang besar dengan wajah yang mengalami kecederaan parah untuk pasangan. Pesona pelik menonton mereka tidak pernah terlepas.

Haiwan-haiwan ini mempunyai daya tarikan yang luar biasa - saya dapati mereka besar, berkarisma, di dunia lain. Malu dan menacing, komik dan melankolis, mereka adalah Tony Soprano mamalia.Menonton mereka berjam-jam, kerana mereka melarikan diri, santai, memerah kelp, dan sparred perlahan dengan satu sama lain, saya tidak dapat memadamkan diri saya dari pemikiran bahawa saya melihat orang yang memakai pakaian beruang. Terdapat sesuatu yang sangat luar biasa tentang mereka: saiz mereka, gaya kaku yang tegar, kaki besar, dan tapak kaki lima kaki manusia yang aneh. The Inuit secara tradisional mengiktiraf nanuq, kerana mereka memanggil mereka, dengan kuasa ghaib dan, walaupun hari ini, pemburu Inuit akan mengelakkan bercakap tentang beruang kutub, takut keupayaannya untuk mendengar dan memahami perbualan manusia jauh.

Industri keseluruhan telah berkembang di sekitar beruang Churchill. Tundra buggies di mana pelawat melihat haiwan-binatang besar dan dipanaskan, dibina tinggi pada gandar besar, dengan melihat platform di belakang. Pada bulan Oktober dan November, hotel-hotel mewah mudah alih ditempatkan di tundra, seperti kombinasi pelayaran safari dan asas bulan.

Dalam pengasingan yang mewah di pondok-pondok, tetamu menggosok bahu dengan para saintis yang menjalankan penyelidikan, membuat perjalanan ke tundra, dan kembali untuk makan di daging rusa direbus dan char Arktik. Saya secara peribadi mendapati pengalaman hidup di dalam kapal selama beberapa hari mendebarkan, tetapi sedikit sesak. Menonton beruang lope melepasi tingkap tempat tidur saya pada waktu malam dan pada waktu pagi, saya tertanya-tanya sama ada saya adalah peserta di safari beruang, atau penghuni zoo manusia. Usaha logistik secara besar-besaran membolehkan pelawat melihat beruang kutub dalam keselamatan dan keselesaan di luar Churchill. Kepintaran yang sama dibelanjakan untuk menghalang mereka menghadapi polar beruang semasa mereka berada di dalamnya.

Secara umum, dikatakan bahawa beruang kutub adalah pemangsa terbesar di Bumi - tetapi pernyataan itu memerlukan beberapa kelayakan. Orcas sudah tentu lebih besar, tetapi akuatik. Dan sesetengah saintis mencadangkan agar lebih tepat memikirkan beruang kutub sebagai mamalia laut. Di hujung bahagian utara mereka, beruang kutub dikandung, dilahirkan dan hidup sepanjang hidup mereka di atas ais.

Beruang kutub di kawasan Teluk Hudson barat adalah satu daripada hanya dua populasi yang menghabiskan musim panas mereka di darat. Kerana mereka disesuaikan untuk memburu dari ais, mereka melewati bulan-bulan musim panas dalam keadaan 'berjalan hibernasi', memelihara tenaga, membakar lemak tersimpan mereka, dan menunggu teluk membeku. Sesetengah orang mungkin bernasib baik untuk mencari meterai yang dilahirkan. Mereka juga boleh menjadi sumber daya: juruterbang helikopter Erik Polzin menyifatkan saya bagaimana dia melihat beruang yang menunggu jam di atas batu yang terendam secara beransur-ansur sehingga ia dapat menarik seekor ikan paus beluga ke dalam cakarnya. 'Dia mengoyakkan wajahnya dan memakannya seperti Slim Jim,' kata Erik.

Tetapi beruang kutub bukanlah sekadar objek ketakutan. Di jalan-jalan di Churchill, saya bertemu dengan Vonda McPherson yang sedang berjalan anjingnya, Chocolate - seekor serigala separuh serak. Vonda memberitahu saya bahawa dia mempunyai keturunan Cree Pertubuhan Pertama di kedua-dua belah keluarganya, dan kaum leluhurnya menganggap beruang itu dengan kagum dan rasa hormat. "Saya tahu bahawa dalam budaya saya, beruang kutub itu dilihat sebagai penjaga," jelasnya.

Masyarakat bandar Churchill berpengalaman dengan bahaya hidup di kalangan pemangsa yang lapar ini. Mereka tidak berjalan bersendirian pada waktu malam. Mereka mengelakkan pemotongan antara rumah-rumah pasang siap rendah yang membentuk bandar. Mereka tetap jauh dari pantai, di mana batu-batu dan salji dengan mudah dapat menyembunyikan beruang yang mengintai. Lelaki dengan topi jeruk itu, hampir pasti, seorang yang bodoh - dan beruntung - pengunjung.

Bandar ini mempunyai rondaan beruang polar biasa, perangkap beruang kutub (tiub logam panjang yang dibangkitkan dengan daging meterai) dan hotline beruang kutub yang penduduk diarahkan untuk memanggil tanda pertama beruang. Pasukan Bob bertindak balas terhadap panggilan keluar dan menakutkan haiwan keluar dari bandar, mengejar mereka dengan berjalan kaki dan menembak peluru kerangka atau peluru cat paintball untuk memastikan mereka bergerak.

Sesetengah beruang memerlukan pencegahan yang lebih kuat. Penyerang yang degil tidak dapat bergerak dan dibawa ke penjara beruang kutub - sebuah hangar yang bergetar, tanpa jendela di pinggir bandar. Di sini mereka disimpan dalam sel yang berasingan dan hanya diberi air selama 30 hari. Sebaik sahaja waktunya sudah habis, atau ketika es terbentuk, mereka dibawa ke teluk oleh trak, atau diterbangkan ke utara dengan helikopter. Pada hari saya berjumpa dengan Bob, pusat penjara beruang penjara atau kutub, sebagaimana diketahui secara rasmi - mempunyai 12 banduan berbulu. Beliau secara mutlak enggan membenarkan saya masuk. 'Kami tidak mahu haiwan menjadi terbiasa dengan manusia, dan itu adalah masalah liabiliti. Kami mengalami kematian terakhir kami pada tahun 1983, dan itulah rekod yang kami mahu bertahan lama. "

Kemudian malam Halloween adalah giliran orang dewasa untuk pesta. Bar yang dipanggil Dark Side penuh dengan penduduk tempatan dalam kostum. Orang-orang menandakan peristiwa itu dengan semangat yang anda harapkan di sebuah bandar kecil di mana tidak banyak berlaku. Setengah dozen peminat berpakaian seperti batu bata Lego, seorang lelaki yang sangat tinggi telah datang sebagai Kematian, terdapat beberapa penguin, Wolverine, Indiana Jones, Troopers Storm, lanun, Waldo, Cat dalam Hat, tetapi dengan menariknya, tiada beruang kutub .

Erin Greene telah datang sebagai ballerina Nina Sayers dari Black Swan. Ia adalah Halloween ketiga di Churchill. Tahun lepas dia datang sebagai Cyndi Lauper. Dalam perjalanan pulang dari parti itu dia diserang oleh beruang kutub.

'Ketika dia berlari ke arah saya, pemikiran pertama saya adalah, "Ah, dia sangat comel!",' Erin memberitahu saya. Petite dan elfin, Erin memaparkan tiada kecederaan yang nyata dan mengulangi peristiwa dengan senyuman, tetapi ia adalah pemulihan yang panjang. 'Beruang menawan di atas saya. Saya tahu saya kacau. Ini beruang yang mahu dibunuh.Saya telah banyak membaca tentang perkara ini hanya untuk memahami perkara-perkara dan mengatakan bahawa apabila seekor beruang cuba membunuh seseorang, mereka tidak berminat dalam mauling, mereka hanya mahu mengambil kepala anda. Inilah yang dia cuba lakukan kepada saya. '

Haiwan itu mengangkat Erin lima kaki dari tanah dengan kepalanya, sementara dia mengayunkan pukulan di wajahnya. Mendengar jeritannya, seorang jiran berlari keluar dari rumahnya dan melawan beruang dengan sekop, menanggung kecederaan serius sendiri dalam proses itu. Beruang tidak melarikan diri sehingga jiran lain masuk ke traknya dan mengecamnya. Pagi itu, Bob Windsor menembak mayat itu.

Kedua-dua Erin dan Bill Ayotte, lelaki yang menyelamatkan nyawanya, masih tinggal di Churchill. 'Saya fikir ia bagus untuk orang melihat kami,' kata Erin. 'Jika anda suka bandar ini, dan jika anda menikmati bandar ini, anda perlu terus berjalan,' katanya kepada saya. 'Yang pertama yang saya lihat selepas itu adalah dengan teluk. Saya masih mencintai mereka, saya fikir mereka hanya sejenis makhluk ajaib, anda tahu. Mereka kuat, mereka cantik. Sukar untuk dimasukkan ke dalam kata-kata, tetapi kerana itu berkaitan dengan haiwan itu, saya rasa saya lebih memahami tentang haiwan secara umum dan apa yang perlu mereka lalui, kerana saya merasakan apa yang mereka suka menjadi mangsa dan berjuang untuk hidup saya '.

Serangan Halloween 2013 adalah bandar paling serius selama beberapa dekad. Ramai orang di Churchill bekerja keras untuk memastikan pengalaman menakutkan Erin tidak pernah diulangi. Berdiri dalam perjalanan adalah kecenderungan manusia untuk menjadi cavalier atau leka - fenomena topi oren - naluri semula jadi beruang kutub dan, semakin perubahan iklim.

Seminggu selepas perbualan saya dengan Erin, musim sejuk terasa lebih dekat. Menjelang 5 November, angin mengalir. Di tundra di luar bandar, kolam cetek telah meluncur dan beruang sedang menguji ketebalan dengan kakinya yang besar dan dulang. Di sepanjang garis pantai, es gris membentuk - lumpur yang mendahului pembekuan yang betul - tetapi tiada apa yang akan menyokong berat beruang. Ia sejuk, tetapi belum cukup sejuk.

Di rumah tundra buggy, saya bertemu dengan ketua saintis Polar Bears International, seorang lelaki bernama Steven Amstrup. Dia belajar di Artik sepanjang hidupnya dan memberitahu saya bahawa, terima kasih kepada pemanasan global, beruang membelanjakan rata-rata 30 hari lebih lama di darat daripada 20 tahun yang lalu. Bagi Churchill, yang masih boleh memanjangkan musim beruang melebihi pertengahan November. Ia juga akan menjadikan pekerjaan Bob Windsor lebih sukar. Bagi Bob dan penduduk Churchill lain, harga kemakmuran adalah kewaspadaan berterusan.

Artikel ini muncul dalam edisi majalah Lonely Planet Traveler edisi November 2015. Marcel Theroux mengembara ke Kanada dengan berkat Travel Manitoba (travelmanitoba.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add