Kejayaan bayi? Melawat bandar-bandar dengan kanak-kanak yang bertanggungjawab - Lonely Planet

Kejayaan bayi? Melawat bandar-bandar dengan kanak-kanak yang bertanggungjawab - Lonely Planet

Bukankah lebih baik untuk menatap kampung halaman anda dengan keajaiban mata seorang kanak-kanak? Di mana bandar itu bukan koleksi blok pejabat dan tempat letak kereta, tetapi satu taman permainan besar yang menunggu diterokai. Dengan perjalanan masa yang sedih belum lagi pilihan yang boleh dipercayai, kami memilih untuk mencuba perkara terbaik yang akan datang.

Bertepatan dengan pembebasan Lonely Planet Pengembaraan Setiap Hari - antologi 50 cara untuk meneroka bandar anda dari perspektif baru - kami meminta pemilihan penulis Lonely Planet yang berani untuk membiarkan anak-anak mereka mengambil reins untuk hari penerokaan di sekitar bandar mereka. Adakah satu hari selepas pemandu pelancongan yang berukuran pintar merasakan rasa ingin tahu atau hanya menyebabkan kekacauan?

Mengikuti Alice through Wonderland (aka Exeter)

Segala-galanya akan berjalan sehingga Alice - bos berusia enam tahun saya - memutuskan dia mahu kita menari. Di tengah-tengah High Street yang sibuk di Exeter. Semasa jam makan tengahari pada waktu makan siang. Untuk bersikap adil, basker itu mengecilkan sedemikian layaknya saya merasa sedikit ringan. Selain itu, peraturan adalah peraturan, dan saya mesti patuh, jadi pemalu dibuang dan kita lepaskan.

Saya tidak mempunyai ilusi. Saya kelihatan gembira. Tetapi ia adalah yang paling bebas yang saya rasakan dalam usia. Kami berdua melambung dengan tawa sehingga muzik berhenti, maka saya memohon maaf kepada artis yang terkilan itu, Alice mengusung beberapa duit syiling pampasan ke dalam kes gitarnya, dan kami tertawa dan bergegas untuk meneruskan pengembaraan kami.

Sudah sibuk pagi. Dari ayam makan di dermaga dan mengejek kue di kafilah kafilah, memanjat pokok-pokok di dinding tembok purba dan menarik wajah di gargoyle yang turun dari katedral Gothic, Alice telah membuat sebahagian besar harinya di kerusi memandu.

Sekarang nampaknya kita sedang menuju ke bawah tanah kerana Alice memimpin saya ke dalam mulut sistem terowong abad pertengahan. Dibina lebih dari 500 tahun yang lalu untuk mengangkut air, wormholes warren ini memanjat batu di bawah jalan-jalan di bandar. Sesetengahnya sangat ketat bahawa walaupun pemimpin kecil saya dipaksa untuk membungkuk - tiba-tiba kelihatan kurang pint bersaiz dan lebih seperti Alice lain yang parsial untuk meneroka tanah-tanah ajaib di bawah tanah sambil menghiasi bentuk-pergeseran kek.

Curiouser dan curiouser.

Setelah melarikan diri dari katakombe dan memasuki Cathedral Green, kami menemui nota tulisan tangan tersembunyi di sekeliling pergelangan pokok, bertanya: 'Jika anda boleh, apa yang akan anda lakukan?'

Satu soalan yang misteri dan penting, yang mana Alice mempunyai jawapannya. 'Saya mahu menunggang motosikal saya,' dia mengumumkan, sebelum melihat laluan kanal mesra alam yang menghubungkan Exeter ke tepi pantai.

'Pertama, saya mahu kita menari ...'

Patrick Kinsella adalah seorang penulis bebas yang berpusat di Devon. Ikut tweet Patrick @paddy_kinsella

Hari sukan di Dublin

Anak-anak kita tidak selalunya terlibat dalam proses membuat keputusan mengenai bagaimana mereka menghabiskan masa mereka. Jadi apabila saya memaklumkan kepada Charlie (11) dia bertanggungjawab terhadap apa yang sedang kita lakukan hari ini - dengan syarat PS4 dan Fifa 18 berada di luar jadual perjalanan - ia ditemui dengan sukacita yang hebat.

Dia memutuskan dengan segera: 'Ayo pergi ke Croke Park'.

Croke Park, di tengah-tengah Dublin, adalah ibu pejabat Persatuan Athletic Gaelic, yang kerap menjadi tuan rumah kepada pertandingan sukan antarabangsa dan konsert muzik.

'Tetapi tidak ada permainan pada hari ini?' Saya terangkan dengan ungkapan kosong.

'Anda berkata saya dapat membuat keputusan!' dia meneriakkan menantang.

Memakai jersi bola sepak dan bersenjata dengan penanda tetapnya (anda tidak pernah tahu, dapat mencari pemain pada hari), kami tiba di stadium kosong.

Nasib baik, lawatan stadium berjalan setiap hari dan kami berjaya merampas beberapa tiket.

Kami melawat lounge dan bilik persalinan pemain, Saya menguji jalan Presiden Presiden kerusi Ireland di tempat duduk dan kami berdua bersetuju pandangan dari kotak korporat tidak semestinya yang dialami oleh peminat sebenar di Hill 16.

Selanjutnya kita dapati diri kita di atas stadium di Skyline tour, berjalan di perimeter penuh Croke Park di laluan pejalan kaki yang vertigo. Pada hari yang cerah, anda dapat melihat laut, gunung, dan hampir setiap mercu tanda, kren dan taman belakang bandar rendah.

Siapa yang tahu ada yang perlu dilakukan di stadium kosong?

Selepas masa tambahan di Zon Permainan interaktif, Charlie mempunyai satu lagi perhentian perjalanan kami.

'Saya fikir kita perlu pergi ke pantai,' katanya, melengkapkan kuasa baru yang ditemuinya.

Walaupun ia lewat petang, kami menuju ke Donabate, sebuah bandar pantai di pinggir Dublin. Charlie mengamalkan kemahirannya yang melontar di pasir yang sepi, dan kami menghabiskan hari itu dengan lawatan ke salon es krim Scrumdiddly untuk epal krim epal dengan Nutella cair di atas. Kerana selalu setiap hari sukan hebat mesti termasuk beberapa jenis makanan keselesaan yang enak.

Fin McCarthy adalah Penyunting Berita Global Lonely Planet yang berpusat di Dublin. Ikut tweet Fin @ finmccarthy1

Semasa berlari di New York City

'Superhero City!' mereka menafikan, bersama, melompat ke dalam tindakan. Rohan, berumur 11 tahun, memilih sikap superman dalam penerbangannya. Kai, hampir lapan, tergelincir ke dalam sikap tidak bersenjata yang bersenjata dengannya.

Di bandar raya saiz New York, kami telah memutuskan untuk menghadkan aktiviti ke Brooklyn dan menetapkan tema panduan untuk jadual perjalanan anak-anak saya akan mereka bentuk.Walaupun risiko pemandu meletus turun ke huru-hara, mereka dengan cepat melanda subjek di mana terdapat ketidaksepakatan sedikit.

Selepas penyelidikan internet, Rohan dan Kai sangat berjaya dalam mendefinisikan hari pahit yang bermula dari membaca tentang perbuatan superhuman (sebuah kedai komik) dan memberi makanan kepada mereka (sebuah restoran burger bertemakan permainan) untuk menjadi wira kehidupan sebenar dinding mendaki) dan aksesori seperti satu (sebuah kedai superhero dan pakaian kostum).

Perhentian pertama adalah tembok batu bebas di Brooklyn Bridge Park. Masih ditutup untuk musim ini, ia tidak menghalang kita daripada masuk ke dalam (Spiderman) ayunan perkara.

Feri NYC cepat (petunjuk Aquaman rujukan) mengapung kita di bawah Jambatan Brooklyn dan ke Timur River untuk Williamsburg yang bergaya, di mana Action Burger menanti, 'Bar olahraga sci-fi di Amerika, buku komik dan restoran bertema permainan video retro percuma'.

Ia dibuka lebih awal daripada yang dijangkakan, masih sebagai egos kami, kami berkongsi sandwic kecemasan di deli berdekatan. Anak-anak lelaki berperang sebentar sebelum menetap di satu yang dipanggil Incredible Hulk. Apa jenis sandwic itu? Baiklah pahlawan, tentu saja. Apabila burger bersama dibuka, calorific 'super penjahat burger' menyediakan tenaga untuk permainan tanpa had percuma. Pemain sedia ada!

Pada ketika ini saya berharap ia mungkin akan berakhir, namun pengembaraan kami berterusan kerana saya diketuai ke Kedai Buku Komik Pulau Gurun yang dihias secara ecliptik, sebelum membuat lekuk letih ke Syarikat Bekalan Brooklyn Superhero, jenayah dan barang dagangan jenayah, untuk mencuba beberapa capes dan sampel vintage Reading Reading Minda.

Walaupun pemandu pelancong bersaiz pint saya telah berjaya mengalirkan saya dari kuasa saya, saya tidak boleh menafikan ia menjadi hari yang hebat.

Ethan Gelber adalah seorang penulis Lonely Planet yang berpusat di New York. Ikut tweet Ethan @thetravelword

Mencari bintang-bintang kecil di London

Saya merenung dua gadis yang bingung (umur sembilan dan 10) selepas mengumumkan: 'Anak-anak, anda bertanggungjawab hari ini!'.

'Maksud anda boleh buat apa-apa kami mahu? "mereka bertanya tersenyum antara satu sama lain dengan gembira, mungkin bermimpi gula-gula gula dan unicorn sundaes.

'Dalam akal ...' saya tambah dengan lelah.

Saya meminta pemandu pelancong berukuran pint yang mana mereka ingin pergi sehari. Mereka memberi kurang dari satu minit.

'Pasti LA!'.

Kami tinggal di London.

'Mengapa LA?' Saya bertanya.

Ternyata City of Angels adalah rumah bagi bintang YouTube kegemaran mereka. Tetapi apabila saya memaklumkan kepada mereka anggaran mereka adalah tidak - kecuali pengangkutan awam dan makanan - rancangan cepat berubah.

Mereka menghabiskan satu jam melihat laman ikon ibu negara Inggeris dari Westminster Abbey ke Muzium Docklands. Tetapi apabila mereka mendapati Space Hub Pencipta YouTube kini mengagumkan bandar, pemandangan pelancong yang lebih tradisional akan dibuang segera.

Kami melompat di Tube dan mencari Space YouTube berhampiran Stesen Kings Cross. Kami tidak dibenarkan di Cafe Pencipta (pelanggan minimum 10K untuk menjadi ahli) tetapi kami menyemak kedai 'merch' kecil - satu-satunya di dunia - dan polaroid bintang kegemaran mereka dalam talian.

Diilhamkan oleh vlogstars ini, kanak-kanak perempuan membuat dash melalui stesen ke Platform 9 ¾, sebuah mercu tanda yang terkenal dengan buku-buku Harry Potter.

Apabila ketibaan, anak-anak perempuan merebut telefon bimbit saya dan mula membuat video 9 ¾ Platform Shop - di mana mereka mencontohi beberapa 'Setiap Kacang Kacang' dan 'Jelly Slugs' ('itu makanan; anda berkata kita boleh membeli makanan!') - dan neo St Pancras Renaissance Hotel-gothic Hotel bahawa Harry dan Ron terbang lalu di Weasleys 'Ford Anglia.

Sama ada atau tidak mereka berjaya menarik pelanggan 10K yang diperlukan untuk masuk ke kafe, hari ini telah berjaya; lebih-lebih lagi daripada pengembaraan saya yang lebih bersungguh-sungguh yang dirancang untuk galeri seni dan tapak bersejarah. Nampaknya ada banyak yang dapat diperoleh daripada membiarkan anak-anak memanggil tembakan setiap sekali-sekala.

Tasmin Waby adalah Editor Destinasi Lonely Planet untuk Australia dan Pasifik. Ikut tweets Tasmin @ TravellingTaz

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add