Langkah terakhir Van Gogh: ziarah ke Auvers-sur-Oise

Langkah terakhir Van Gogh: ziarah ke Auvers-sur-Oise

Genteel, Auvers-sur-Oise yang damai, hanya 34 kilometer dari Paris, sudah mempunyai silsilah sebagai sebuah kampung artis ketika Vincent van Gogh tiba pada musim bunga tahun 1890. Walau bagaimanapun, dalam masa yang singkat, 70 hari - kegilaan produktiviti yang akan berakhir dengan kematiannya dari luka tembakan di bilik kecilnya di jalan utama auberge (penginapan).

Sebagai pameran multimedia baru mengenai Impresionisme dibuka di Château d'Auvers-sur-Oise, kami menjejaki semula hari-hari akhir genius yang diseksa melalui komuniti yang tenang, tetapi sekarang terkenal.

Van Gogh bukan artis pertama yang menemui daya tarikan desa Auvers. Pada pertengahan 1800-an, kereta api itu membuka lembah Oise ke persekitaran seni Paris yang berkembang pesat. Kurang dari sejam dari metropolis, bidang bergulir, sungai yang indah dan penduduk ladang yang berceranggah menyediakan pelukis Impressionist dengan perkara yang mereka sukai: landskap dan kehidupan di luar rumah.

Warisan artistik yang hebat ini disambut dalam pameran blockbuster di Château d'Auvers-sur-Oise yang baru dibuka semula. Bersama dengan tarikan bandar yang lebih bersahaja, ia melukis potret menarik ketika sebuah kampung kecil ini berada di tengah-tengah pusat inovasi seni, dan seorang artis yang tidak diketahui adalah lukisan canvass yang pada suatu hari akan menjadi antara pengkritik yang paling disukai.

'Auvers sangat cantik'

Atau 'graviti beau ', sebagaimana Vincent akan menulis kepada saudara lelakinya Theo, sebaik sahaja tiba. Dia segar dari penginapan yang bergelora di Provence, yang telah berakhir dengan tugas selama setahun di sebuah institusi kesihatan mental, dan Theo telah menganjurkan untuk doktor Auvers tempatan, Paul Gachet, untuk mengawasi artis yang bermasalah agar ia dapat mengekalkan keseimbangannya dan cat.

Pada mulanya, pesona bucolic kampung, pondok bumbung yang terbuat dari bumbung dan menetap di Sungai Oise yang cantik, terbukti inspirasi. Ambisius untuk menjadikan semua yang dia lihat dalam istilahnya sendiri - kawasan pedalaman, cahaya semulajadi, penduduk setempat - Vincent menjadi perlawanan akrab di bandar ini, berkeliaran di seluruh dunia. Dia akan bermula setiap pagi dengan palet dan minyaknya, dan bekerja dalam semua keadaan - hujan, panas yang panas, malam.

Hari ini anda boleh mengikuti jejaknya, dan secara literal melihat apa yang dilihatnya. Bertitik di sekitar lorong dan laluan bandar itu adalah panel yang menghasilkan semula karya-karya Van Gogh, dicat di hadapan tabir yang mereka gambarkan. Peta pejabat pelancongan adalah seperti memburu harta karun sendiri, membolehkan pelawat untuk mengembara trek-trek di mana-mana bandar, mencari tempat-tempat suci kecil ini. Pembiakan lukisan Van Gogh Gereja di Auvers berdiri di depan kapel krim gothic itu sendiri. Ia menawarkan masa pemahaman nafas dan penghargaan baru tentang hadiah artis - bagaimana dia membetulkan realiti, kecantikan aneh yang dia lihat.

Hari terakhir Van Gogh

Keindahan itu mempunyai bahagian gelap. Foto kontemporari perayaan Hari Bastille di dewan bandar Auvers-sur-Oise pada tahun 1890 menunjukkan penduduk tempatan, muzik dan meriah; Versi yang dicat Vincent menggambarkan pihak yang sedih dan terkejut. Padang-padang yang damai, cantik di luar bandar kelihatan seperti dunia lain dari kemurungannya yang melanda mereka, selalunya dibayangi oleh langit yang penuh kegelapan.

Satu malam Ahad pada bulan Julai 1890, artis itu kembali ke biliknya auberge dengan peluru yang diserahkan di dadanya. Katanya, ia telah dilakukan sendiri awal petang itu, walaupun terdapat lebih banyak teori jahat tentang bagaimana peluru itu tiba di sana. Keluarga Ravoux yang dimiliki penginapan itu memanggil Dr Gachet dan berwayar Theo di Paris. Artis meninggal dunia pada awal pagi hari Selasa dengan abangnya di sebelah katilnya.

Auberge Ravoux telah dikembalikan dengan penuh cinta; ruang makan dengan panel kayu dan kaunter zinknya kelihatan seperti pada lewat 19 tahunth abad, ketika Van Gogh mengambil makanannya di sini sebagai bagian dari 3.50 franc per malam penginapannya. Selepas kematiannya, biliknya di atas tangga tidak pernah disewa lagi. Anda boleh melawat hari ini: pada tujuh meter persegi, dengan langit-langit kecil dan dinding retak, udara monastik hanya menambah rasa sedih.

Warisan Impresionis

'Visi Impresionis', sebuah pameran multimedia baru yang bertempat di Château d'Auvers-sur-Oise, menunjukkan Van Gogh dalam konteks post-Impresionis. Sukar untuk mempercayai bahawa dalam dunia di mana Monet Air Lili dicetak ke tuala teh dan di mana lukisan oleh Cezanne mengambil beratus-ratus juta dolar pada lelongan, Impresionisme pernah dijauhi dunia seni.

Dengan unjuran bilik penuh dinamik, skrin video terapung dan narasi headset geo-terletak, pameran menceritakan bagaimana sekumpulan artis renegade merevolusikan lukisan dan mengajar semula kami untuk melihat. Ia juga merupakan perendaman deria ke dalam karya-karya itu sendiri - anda tidak akan pernah mendekati berdiri di dalam lukisan Impressionist seperti yang anda boleh di sini.

Kembali dalam masa

Musium kecil dan tapak bersejarah Auvers menyusun naratif besar ini dengan sentuhan peribadi yang jelas. Maison Atelier Daubigny adalah bekas rumah seniman asal Auvers, Charles-François Daubigny, seorang pra-Impresionis yang terkenal di sini dari tahun 1861 hingga kematiannya pada tahun 1870.Dengan dinding dalamannya yang ditutupi dengan mural yang menawan oleh Daubigny, anak-anaknya, dan teman-teman seniman Corot dan Daumier, ia menawarkan satu lagi jenis rendaman kepada bagaimana seniman tinggal di sini, dan pengalaman masa yang menarik.

Vincent adalah tetamu yang kerap kawannya Dr Gachet yang kini menjadi Maison Docteur Gachet, melukis pelbagai karya di taman serta potret doktornya sendiri. Watak menarik sebelum zamannya, Gachet adalah seorang pencinta seni dan penyokong awal Impresionis yang juga tertarik dengan diagnosis dan rawatan penyakit saraf (dia adalah salah seorang yang pertama bereksperimen dengan terapi elektro-kejutan, di Paris klinik).

Pada masa itu, absinthe adalah lagu terpilih dari bohemian Paris yang ditetapkan dengan minuman yang menyalahkan kehidupan emosi yang tidak menentu beberapa artis. Bagi pihaknya, Vincent adalah teetotal semasa hari Auvers, setelah bersumpah minum selepas pecahan di Provence yang membawa kepada kemasukan ke hospitalnya. Walau bagaimanapun, Musée d'Absinthe di bandar itu mencatat trajektori minuman dari kehidupan parti Belle Époque dengan pasport yang ditakuti (dan dilarang) untuk kegilaan melalui poster iklan kartun, kartun dan sememangnya karya seni. Di halaman indah muzium ini, anda boleh mencuba minuman (sekarang sah) dengan cara tradisional, dengan air menetes dari air pancut absinthe antik.

Sebuah perkuburan kecil di luar Auvers

Nasib Auvers-sur-Oise telah berubah selama-lamanya oleh kematian ganas pelukis asing yang aneh pada musim panas 1890. Insiden ini hanya mendapat sebutan kecil dalam kertas tempatan kerana Van Gogh masih tidak diketahui di luar kalangan seni. Itu akan berubah pada tahun 1901 dengan pameran solo pertamanya di Paris. Dalam dekad berikut, jenius visi dan kisah tragis hidup dan kematiannya menjadi legenda.

Tempat peramahnya yang sederhana di kuburan kecil di luar bandar membawa haji ke hujung yang mengejutkan. Batu nisannya yang sederhana duduk di pipi-pipi dengan saudaranya Theo, yang meninggal hanya enam bulan selepasnya. Ivy menyusun selimut di atas kedua kubur itu, mengikat mereka bersama-sama, di tanah perkuburan kecil ini yang dikelilingi oleh ladang-ladang yang dibawa oleh Vincent untuk beberapa minggu yang dahsyat.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add