Percubaan dan capitulations: kecelakaan perjalanan solo - Lonely Planet

Percubaan dan capitulations: kecelakaan perjalanan solo - Lonely Planet

Bas-bas yang salah, barang-barang yang tidak dijangka, untuk keluar dari rompi itu: perjalanan tidak dapat dielakkan kadang-kadang salah. Tetapi daripada meninggalkan parut emosi sepanjang hayat ini, 'kecelakaan' sering dapat meningkatkan pengalaman perjalanan, menggembirakan pengembaraan baru, memperdalam hubungan dengan negara dan rakyatnya atau, sekurang-kurangnya, memberikan anekdot yang baik.

Untuk meraikan pembebasan Buku Panduan Perjalanan Solo, kami telah memilih segelintir cerita dari kakitangan Lonely Planet mengenai kesilapan perjalanan solo mereka, yang menunjukkan bahawa kadang-kadang ia baik apabila keadaan menjadi salah.

Berpusat di Vietnam

Sama ada balok koktel yang lain yang menjijikkan atau melihat seorang backpacker muda menampakkan kebakaran pada bahagian anatominya, pada pukul 9:30 petang pada petang Selasa, saya memutuskan sudah tiba masanya untuk meninggalkan Nha Trang.

Keselamatan, saya yakin, menanti saya di Hanoi, tetapi ketika saya tiba di stesen kereta api, saya diberitahu bahawa semua kereta api semalaman telah ditempah sepenuhnya. Dengan penentuan tekad yang bertentangan dengan kecemasan, saya melompat naik teksi dan menuju lapangan terbang bandar.

Satu jam kemudian, saya tiba di sebuah kemudahan terpencil yang jelas ditutup untuk malam itu. Mengutuk kebodohan saya, saya bergulung di tempat letak kereta yang terpencil untuk tidur, hanya untuk digerakkan oleh pengawal keselamatan yang menjalani pusingan di atas basikal yang usang. Dengan penuh belas kasihan meninggalkan tanggungjawabnya, dia menghabiskan malam bercakap dengan saya. Namanya adalah Duc, seorang yang merokok Hanoian yang telah beralih ke Nha Trang untuk mengejar karir yang masih segar. Between drags ditarik keluar dia menjelaskan bahawa keluarganya masih memiliki sebuah restoran di kampung halamannya, di mana dia menegaskan saya makan pada ketibaan saya. Dia juga memanggil ibunya supaya dia mengharapkan saya.

Selepas mendarat di Hanoi pada keesokan harinya, saya mengikuti arahan Duc ke restoran desanya yang berkubang di dalam lorong Old Quarter lorong. Di sini, saya telah merawat hidangan yang terbaik dan paling banyak yang pernah saya makan sepanjang masa di Vietnam. Bahagian yang terbaik: bukan baldi koktail yang kelihatan.

Jack Palfrey adalah Penolong Editor lonelyplanet.com. Ikut tweet Jack @ jpalfers

Hilang dan kesepian di Laos

Semasa perjalanan bersendirian di Laos, saya menangkap bas tengah hari menuju selatan dari ibu kota Vientiane ke bandar Savannakhet yang kurang dikunjungi. Malangnya, bas itu menjatuhkan saya di luar bandar pada pertengahan malam. Tiada siapa yang ada di sekeliling. Saya memeriksa peta saya dan menyedari bandar lama di mana saya dapat mencari tempat penginapan sekurang-kurangnya 2 km berjalan kaki, jadi saya meletakkan ransel saya dan menuju ke timur.

Lampu jalan adalah tempat yang jarang ditemui di bahagian dunia ini dan saya dengan cepat mendapati diri saya berkeliaran di jalan pinggir bandar yang gelap. Bark yang menakutkan anjing pengawal menenggelamkan cengkerik yang menjaga roh saya dan tidak lama sebelum air mata mengalir di wajah saya ketika saya merenung tidur di parit untuk malam itu.

Tiba-tiba, saya mendengar teriakan tinggi skuter yang datang terus ke arah saya. Saya tidak dapat melihat penunggang itu tetapi berlari keluar dan menandakannya. Seorang lelaki muda, yang mungkin berusia kira-kira 16 tahun, tertarik melihat kelihatan sangat keliru dengan melihat seorang gadis putih yang gemuk menangis di tengah-tengah mana-mana. Saya menunjukkan kepadanya peta saya dan memberi isyarat bahawa saya memerlukan katil. Dia meletakkan saya di belakang basikalnya dan kami melangkah ke bandar melalui udara malam yang hangat. Saya berpegang kepadanya untuk kehidupan yang sayang. Saya begitu lega dengan kebaikan orang asing ini yang sebenarnya saya mula ketawa dengan kuat. Dan kemudian dia juga.

Ketika dia sampai di sebuah asrama, dia membanting pintu sehingga seseorang keluar untuk membiarkan saya masuk. Itu adalah isyarat kecil tetapi pelajaran telah tinggal dengan saya pada semua perjalanan saya sejak. Dan setiap kali saya mempunyai peluang, saya telah melakukan perkara yang sama untuk jiwa yang hilang - membayarnya ke hadapan.

Tasmin Waby adalah Editor Destinasi Lonely Planet untuk Australia dan Pasifik. Ikut tweet Tasmin @TravellingTaz

Marooned di Gurun Mojave

Dengan penuh pelayaran melintasi Lebuh Gurun Mojave di California dengan kereta laju, saya berhenti lebih jauh dari jarak berjalan kaki ke bandar Twentynine Palms yang mengusik debu untuk menimbulkan kaktus. Ketika kembali ke Chevrolet Corvette yang saya meminjam, saya mendapati pintu-pintu itu terkunci. Blok fob utama dan semua percubaan lain untuk membukanya gagal.

Saya menyeru bantuan pecah dan diberitahu akan ada tujuh jam untuk datang, dan - walaupun kurang membantu - bahawa aktiviti-aktiviti pangkalan tentera rahsia yang berdekatan dapat memancarkan elektronik kereta saya. Pada tengah hari, dengan suhu musim panas memuncak pada 48 ° C (120 ° F), saya mula memasak. Berpeluh dan tertindas, saya menerima tawaran tempatan yang dilepaskan ke restoran terdekat.

Saya mempunyai kenangan paling hangat pada waktu petang yang dibelanjakan di tempat yang berhawa dingin itu, memakan gumpalan wafel dan ais krim yang luas, mendengar negara vintaj dan barat di jukebox dan membuat kawan-kawan baru.

Akhirnya lelaki yang memandu lori rosak mengutip saya, dalam perjalanan untuk mendapatkan Corvette up-and-run sekali lagi dalam beberapa saat. Kelewatan utama membawa kepada pemacu terbesar dalam hidup saya, berliku melalui Joshua Tree National Park dengan bumbung berlipat dan langit meletup di matahari terbenam padang pasir.

Peter Grunert adalah Editor Kumpulan majalah Lonely Planet. Ikut tweet Peter @peter_grunert

Biru dan tidak bermata di Mozambique

Saya baru sahaja melintasi Malawi ke Mozambique dan merasa agak tersesat apabila saya cuba mengubah mata wang dengan peniaga pasaran gelap tempatan. Beberapa saat kemudian, hanya selepas saya meletakkan beg saya di belakang trak flatbed yang saya hendak naik ke timur untuk beberapa ratus kilometer, saya menyedari bahawa kalkulator peniaga mestilah telah dicuri - Saya telah ditolak AS $ 20. Saya dengan cepat mengesannya dan kerana kami mempunyai perselisihan sopan, trak - dan beg saya - ditarik balik. Saya mengejarnya, tetapi pemandu itu tidak berhenti.

Dikejutkan, saya duduk di tepi jalan dan tertanya-tanya apa lagi yang boleh menjadi salah. Secara ajaib, trak itu kembali dengan beg saya 15 minit kemudian - ternyata pemandu itu hanya meronda untuk lebih banyak penumpang! Sayang, saya melompat ke tempat letak kereta trak. Pelepasan saya pastinya jelas kepada penumpang lain yang, setelah merasakan hari yang saya stres, pergi ke atas dan di luar untuk mengangkat semangat saya.

Ketika kami melangkah ke arah pantai dengan tangan terkunci dan kaki menggantung di sisi trak, mereka menawarkan saya tebu - bersama-sama dengan pelajaran penting tentang bagaimana untuk mengunyah dengan betul - dan apabila kami berhenti di gerai pinggir jalan untuk ayam panggang, sesama penumpang yang dibayar untuk makan saya. Dari perasaan dieksploitasi untuk merasakan seperti sebahagian daripada keluarga - ia agak hari; Sejak itu, kemurahan hati dan keramahan orang Afrika tidak pernah berhenti memukau saya.

Matt Phillips adalah Editor Destinasi Lonely Planet untuk Afrika Sub-Sahara. Ikut tweet Matt @ Go2MattPhillips

Ketinggian ketiga di laluan air Venice

Lawatan tempahan boleh menjadi cabaran bagi pengembara solo. Tempahan pendahuluan mengehadkan pengembaraan spontan, tetapi menunggu untuk membentuk kumpulan kawan yang baru ditemui mungkin bermakna anda terlepas pengalaman tiket panas. Dan tentu saja, para pelancong solo selalu menerima belas kasihan 'orang minimum yang diperlukan'.

Begitulah nasib saya apabila saya mengadakan lawatan berkayak di Venice. Tidak mahu berisiko melancarkan lawatan, saya melompat ke perjalanan yang telah mencapai tempahan minimum dua orang. Sedikitnya saya sedar bahawa kedua-dua orang itu pasangan. Meraikan pertunangan baru-baru ini.

Pasangan itu sangat malu untuk mencari gadis Britain yang memukau itu disemai dengan pakaian wetsuit pada permulaan tarikh panas mereka yang mereka bertukar dengan cepat dengan kanu tandem mereka untuk kayak individu. Jika dua syarikat itu, tiga adalah orang yang paling canggung yang pernah ada, dan kami pergi ke dalam air dengan diam-diam, bertukar-tukar senyuman paksa.

Nasib baik kita semua mendapat yang hebat, dan pelancongan itu sendiri - yang saya tidak akan mampu untuk bersendirian - adalah kemuncak perjalanan saya. Walaupun saya kadang-kadang merasa rasa bersalah apabila saya fikir mereka menyaring cuti percutian mereka untuk mencari escapades berperawakan mereka yang lucu dengan photobombed oleh seorang gadis Inggeris yang bertembung bertembung dengan sebuah gondola.

Louise Bastock adalah Penolong Editor lonelyplanet.com. Ikuti tweet Louise @LouiseBastock

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add