Alam writ besar: melarikan diri hebat ke Chile - Lonely Planet

Alam writ besar: melarikan diri hebat ke Chile - Lonely Planet

Peregangan dari perut Amerika Selatan ke kaki, Chile adalah alam semula jadi pada skala besar. Perjalanan di sini sangat mudah jika anda tidak tergesa-gesa. Mulailah di tengah-tengah pijar granit Taman Negara Torres del Paine di Patagonia, dan kemudian perjalanan ke utara ke Valparaiso, sebuah pekan tepi pantai yang berseri-seri dan berseri-seri. Tunduk kepada kemagnetan rohani Lembah Elqui sebelum menarik ke lembah dan gunung berapi gurun Atacama.

Artikel ini muncul dalam edisi A.S. majalah Lonely Planet edisi Musim Sejuk 2017.

Taman Negara Torres del Paine

Kepala ke padang gurun Patagonia untuk mendayung di kalangan gunung es di bayangan puncak granit perkasa.

Andes melewati banyak landskap yang menakjubkan di perjalanan sepanjang 4000 mil di sepanjang tulang belakang Amerika Selatan. Terdapat teres di Machu Picchu di Peru, bukit-bukit hijau yang naik dari Caribbean di Colombia, dan anak sungai pertama di lembah Amazon. Tetapi ia adalah di titik paling selatan di benua di mana gunung sampai ke puncak grand mereka - dan menyimpan yang terbaik untuk terakhir.

Taman Negara Torres del Paine adalah karya geologi dari Andes; ia adalah tempat di mana corak cuaca di Pasifik dan Atlantik berkumpul, memusnahkan khemah-khemah pejalan kaki dan menghancurkan gunung granit menjadi bengkok, melarang bentuk.

Sekali air bawah tanah ternakan lembu jauh, ternakan guanaco dan puma ganjil, taman ini kini membawa petualang untuk trekking, mendaki gunung dan menunggang kuda di Mordor kecil ini di akhir dunia. Antaranya ialah Cristian Oyarzo, seorang penduduk tempatan dengan senyuman berjangkit dan janggut garam dan lada, yang telah mempelopori cara yang berbeza untuk menerokai taman itu.

'Dengan kayak anda boleh sampai ke tempat-tempat yang tidak ada orang lain,' katanya, melepaskan diri dari pantai kecil di tepi Danau Grey. 'Anda mendapat perspektif yang berbeza apabila anda berada di atas air.'

Kami meluncur ke tasik, melewati hutan bic di Antartika yang sampai ke pantai. Kemuncak salji muncul di antara jurang di awan ribut; antara mereka adalah menara menara batu menegak, atau 'torres' - yang meminjamkan namanya sebagai taman. Di hadapan lebih tinggi berliku-liku: gunung berapi melayang di atas tasik, berlayar ke arah selatan, dibawa oleh angin.

'Setiap kali anda mendayung di kalangan gunung berapi ia berbeza,' kata Oyarzo. 'Mereka sentiasa mengubah bentuk dan warna. Sebaik sahaja anda mendayung di antara mereka, anda tidak akan kembali ke tanah. '

Iblis adalah kapal-kapal yang terbuat dari ais beribu tahun: pecahan pecahan Glacier Grey yang besar, yang bermula di Patagonian Andes ke barat dan berakhir di utara tasik. Glasier - salah satu taman yang paling hebat - adalah cabang dari Lapangan Es Patagonian Selatan, salah satu daripada es terbesar di dunia.

Di 6500 batu persegi, ia adalah padang gurun beku yang begitu luas dan belum dipetakan sehingga Chile dan juga jiran Argentina tidak boleh menentukan dengan tepat di mana wilayah mereka berakhir dan bermula. Walau bagaimanapun, ia berada di bawah ancaman: Glacier Grey semakin berkurang, menurunkan lebar dan ketebalan akibat perubahan iklim.

Lebih dekat dengan gunung es, derak ais dapat didengar di atas percikan kayak paddle. Bentuk-bentuk bilah bongkah ais mengingatkan skrip Salvador Dali atau penutup album Pink Floyd. Ada yang putih bersih; yang lain mempunyai lapisan biru yang mendalam. Sesetengahnya adalah saiz bas dua tingkat, walaupun beberapa masih hidup lebih lama daripada beberapa hari sebelum mereka cukup kecil untuk disesuaikan dengan gelas bir.

Lazimnya, mereka boleh dilihat sebagai anak lembu, atau berpecah belah. Pada lebih daripada satu kali, Oyarzo mendengar suara yang menggerutu di atas dan terpaksa melayang dari jalan menara runtuh ais.

'Ini adalah cara untuk melihat ais di Patagonia,' katanya. 'Apabila anda datang begitu dekat, anda boleh menyentuhnya.'

Gelombang es berkilau pada cahaya matahari petang, seperti gelombang kecil melompat ke dasar mereka. Oyarzo meletakkan dayungnya, dan untuk beberapa saat menyertai mereka dalam perlahan, hanyut senyap di sepanjang perairan sejuk tasik.

Dari Torres del Paine, ia berjarak 90 minit pemanduan ke lapangan terbang Puerto Natales, penerbangan selama tiga jam ke Santiago dan perjalanan 90 minit ke Valparaíso. Sebagai alternatif, bungkus makanan ringan untuk perjalanan selama 40 jam tanpa henti ke utara melalui Chile dan Patagonia Argentina.

Valparaíso

Skala bukit dan bersiar-siar di tepi pantai Valparaíso, Bandar pelabuhan Chile yang gatal.

Luis Segovia memegang tuas, dan kekecohan bermula di bawah kakinya. Ia bermula dengan pengatup yang lembut, sebelum berkembang menjadi simfoni gelang-gelang berderak, roda berliku dan enjin yang tersusun - lagu untuk kehidupan Valparaíso, dalam satu bentuk atau yang lain, sejak pertengahan abad ke-19.

'Sungguh gembira melakukan tugas saya,' kata Segovia ketika dia melihat sebuah kereta yang penuh dengan penumpang-penumpang yang menari di lereng bukit di hadapannya. 'Kehidupan saya tergolong dalam funiculars ini; mereka adalah semangat kota kita. '

Selama empat dekad, Segovia telah menjadi penggerak di Valparaiso, sebuah bandar yang mendakwa perbezaan kepelbagaian yang mempunyai konsentrasi tertinggi dari perputaran ini di mana saja di dunia. Kewujudan mereka sebahagiannya terhutang kepada lokasi bandar - mengatasi pelbagai bukit curam di tengah pantai Pasifik Chile. Tetapi dalam pelbagai cara mereka mencerminkan watak bandar yang mereka berkhidmat: tidak senonoh, berantakan, penuh dengan legenda.

Pelabuhan Valparaíso pernah dikenali sebagai Jewel of the Pacific.Keluarga dari seluruh Eropah berhijrah untuk membuat kekayaan mereka di sini pada abad ke-19, yang semakin kaya dengan penghantaran emas emas dan gedung-gedung bangunan di mana beranda mereka dapat melihat kapal-kapal kargo melayang di laut. Pembukaan Terusan Panama pada tahun 1914 tiba-tiba menyebabkan Valparaiso tidak berguna sebagai pelabuhan, dan sejak saat itu kota telah mengalami keadaan busuk.

Hari ini, rumpai dan kucing liar menduduki rumah bandar besar di mana pedagang sejahtera pernah tinggal, dan tingkap kaca tanpa melihat dermaga kosong. Aura kemurungan di bandar ini telah memberi inspirasi kepada pelukis, ahli muzik dan penyair. Tiada pemastautin yang lebih terkenal daripada penulis Chile, Pablo Neruda yang memanggil Valparaíso 'kekacauan yang indah,' sambil menambah, 'Betapa tidak masuk akal anda ... Anda tidak menyisir rambut anda, anda tidak pernah mempunyai masa untuk berpakaian, Kehidupan selalu mengejutkan anda. '

Sekali simbol kemodenan dan kemajuan, kegilaan Valparaíso juga jatuh pada masa-masa sukar. Daripada sekitar 40 yang dibina (tiada siapa yang seolah-olah tahu berapa banyak), hanya sembilan yang beroperasi hari ini. Nasib baik, proses pemulihan yang lambat sedang dijalankan. Seruling yang Segovia beroperasi, Ascensor Barón, telah menjalani pengubahsuaian penuh lima tahun yang lalu yang memulihkan jentera Jerman abadnya kembali kepada perintah kerja penuh.

'Setiap kejiranan mengenal pasti kegigihannya sendiri,' Segovia menerangkan sebagai satu lagi kereta terpandang. 'Operator Funicular tahu semua pelanggan mereka juga. Banyak pertemuan romantis telah berlaku di sini. Pasangan kadang-kadang bermesraan di dalam kereta funikular dan pergi cara berasingan mereka. Saya juga berjumpa dengan isteri saya dengan kata-kata lucu. '

Semasa menaiki Ascensor Barón, pemandangannya dengan cepat berkembang dari jalan-jalan bandar yang huru-hara ke ketinggian yang tenang di mana angin laut mengalir melalui tingkap terbuka. Frigat Tentera Laut Chile muncul di jauh; lebih dekat, pandangannya merangkumi istana di puncak bukit dengan menara, menara gereja dan ribuan rumah berwarna pastel yang mengalir di lereng bukit.

Gantian lain menawarkan pandangan yang lebih intim dari bandar: anda boleh mengetuk di antara garisan dobi dan puncak cerobong asap, menyelinap ke ruang tamu di mana keluarga menonton TV. Tidak ada tempat yang lebih baik daripada yang menggembirakan untuk merenungkan nasib Valparaiso, sebuah bandar yang mampu meninggikan tinggi, tetapi juga terdedah kepada peningkatan mendadak dan jatuh.

Dari Valparaíso, mengambil perjalanan enam jam ke utara di Lebuhraya 5, sebelum menuju timur di Lebuhraya 41 selama 90 minit di antara bukit-bukit Lembah Elqui.

Elqui

Terokai laluan berdebu yang Lembah Elqui, sebuah rumah untuk kebun-kebun anggur yang tenang, bandar-bandar pasar yang mengantuk dan tenaga tenaga kosmik.

Winemaker Marcelo Remetal berdiri di bawah piramid yang terbuat dari batang pokok, matanya ditutup dan telapak tangannya terbalik dalam meditasi senyap. Sinaran pertama sinar matahari pagi menyingkirkan gunung-gunung yang tandus di atas, menyiramin barisan anggur yang menyusuri lereng di sekelilingnya.

'Terdapat tenaga yang anda rasa di tangan anda ketika anda berdiri di sini,' katanya, berbuka dari meditasi untuk memilih beberapa buah anggur. 'Saya rasa daya rohani yang kuat. Ia berada di hujung jari saya. Saya fikir anda boleh menemuinya dalam wain yang kami buat juga. '

Dalam lima abad sejak pengkultur Spanyol mula-mula mengimport anggur dari Iberia, Chile telah menikmati tradisi winemaking yang terkenal. Bukit-bukit yang subur di sekitar Santiago telah menghasilkan vintaj yang memenangi anugerah untuk membuat pembuat wain Dunia Lama tercekik di Bordeaux mereka.

Walau bagaimanapun, Lembah Elqui mewakili sempadan baru untuk perintis wain Chile: kawasan yang hampir memenuhi syarat sebagai padang pasir, dengan tanah longgar, cerun curam dan kekurangan hujan yang hampir tidak mencukupi. Namun secara ajaib, pecahan kehijauan muncul di antara kawasan kering ini. Terdapat pokok-pokok pokok cemara langsing, ladang-ladang buah-buahan yang rendang dan aliran sungai yang misterius muncul dari pergunungan.

'Lembah ini hidup kerana salji,' kata Remetal, memberi isyarat ke arah pergunungan timur. 'Meltwater dari High Andes menyaring melalui batu dan mengairi tanaman anggur kita. Saya fikir wain terbaik berada di tempat-tempat yang melampau seperti ini. '

Kilang wain Remetal, Vinedos de Alcohuaz, telah menjadi salah satu yang paling dihormati di Chile sejak pertama menghasilkan botol lima tahun lalu. Ia menduduki sebidang tanah yang pernah dipunyai oleh seorang penyembuh dukun (oleh itu piramid kayu) dan dijalankan dengan penghormatan yang jelas untuk Pachamama, dewi bumi dalam kosmologi Andes. Ini bukan model perniagaan yang luar biasa di Lembah Elqui, Amerika Selatan New Age heartland.

Di sepanjang jalan negara berliku adalah rumah ladang yang berbumbung-bumbung di mana bendera doa Tibet digantung di taman-taman, dan bandar-bandar pasar yang mengantuk di mana aroma herba eksotik mengerumuni, Bahagian gelap bulan bermain di kafe, dan van kemping VW diletakkan di jalanan.

Ada yang mengatakan aura rohani Elqui berasal dari harta magnetik di dalam tanah, atau kuasa yang mengalir dari Himalaya di seberang bumi yang tepat. Cynics mungkin menganggapnya sebagai potongan pisco, brendi yang kuat yang telah disuling di Elqui selama berabad-abad dan dimakan secara bebas di pisco sours dan koktel lain di seluruh Chile. Ada yang mengatakan ia turun ke ketinggian Elqui dan berdekatan dengan bintang-bintang yang cukup - cukup teleskop dan pemerhatian astronomi di puncak bukit, mengambil kesempatan dari beberapa langit yang paling jelas di bumi.

Walau apa pun pun, getaran kosmik tidak dapat dibantah sebagai bukti di Artisan Village of Horcon, yang ditetapkan oleh sungai bergegas dekat dengan titik tertinggi lembah. Di sini, buaian dan bayang-bayang angin bergoyang di angin hangat sementara tukang cat melukis mandala dan penangkap impian fesyen menghormati landskap di sekeliling mereka.

'Segala sesuatu di sini mempunyai tenaga tersendiri,' kata Andrea Riviera Stefanini, perancang yang bekerja di sebuah koperasi artisan di puncak Lembah Elqui. Dia membuat perhiasan dari kuarza tempatan, dan selendang dan gaun yang diilhami oleh selera warna lanskap. 'Ini semua sihir: keheningan, biru langit, putih bulan, bunyi air di sungai. Ia menjadikannya syurga. '

Dari La Serena, tangkapan penerbangan ke utara ke Calama. Dari sini, ia berjarak 90 minit pemanduan sepanjang Lebuhraya 23 ke bandar San Pedro de Atacama.

Gurun Atacama

Pengalaman landskap surreal yang Atacama, tempat paling kering di planet ini.

Peregangan 2653 batu dari utara ke selatan dan rata-rata 110 batu, Chile dilihat pada peta boleh kelihatan kurang seperti sebuah negara dan lebih mirip dengan sekatan salib iklim Amerika Selatan. Wilayahnya meliputi padang rumput subpolar, hutan hujan lebat, gunung bersalji dan bukit-bukit yang terbakar dalam suhu Mediterranean. Di lintangnya yang lebih rendah adalah perkampungan nelayan dibanjiri oleh hujan es, hujan dan salji. Dan di bahagian atas adalah hamparan luas Atacama, tempat di mana beberapa stesen cuaca tidak pernah mengenal setitik hujan.

'Di tempat seperti ini, anda mesti duduk dan mendengar keheningan,' kata penjaga taman Manuel Eric Silvestre Gómez, melihat keluar Laguna Chaxa, sebuah tasik garam di Los Flamencos National Reserve. 'Anda harus merenungkan pegunungan, bukit dan gunung berapi, memerhatikan langit dan bulan. Anda akan menyedari betapa kecilnya kita di dunia ini. '

Terdapat banyak padang rumput yang melarang di dunia, walaupun di sekeliling kita berjaya untuk mencari-cari dalam banyak cara. Di sebelah timur, gunung berapi sullen-abu-abu naik di sepanjang sempadan Bolivia, secara berkala hujan lava di lanskap sekitarnya. Di utara dan barat tebing tebing dan tebing-tebing, di mana para geyser menghantar baling-baling stim ke langit tanpa awan. Dan di sini, di tengah-tengah semua itu, adalah luas kekosongan, landskap landskap di mana makhluk-makhluk ciptaan nampaknya telah berehat. Garam tanpa garam memanjangkan warna salji yang baru jatuh sejauh mata yang dapat dilihat oleh mata.

Tidak semacam itu, kecuali untuk penambahan flamingo, makhluk yang kehadirannya kelihatannya aneh. Silvestre, seorang pelukis lembut dengan rambut hitam jet, dipertanggungjawabkan dengan melindungi tiga spesies flamingo yang mendiami Gurun Atacama: flamingo Andean, flamingo Chile dan flamingo James, yang semuanya menghabiskan masa mereka melalui kolam salin dan gobbling crustaceans kecil. Di Laguna Chaxa, flamingo muncul sebagai pecahan merah jambu di tengah-tengah keputihan.

'Flamingos adalah kudus kepada orang-orang Andean asli,' kata Silvestre, mengintip melalui teropong. 'Mereka membawa simbolisme khas: bulu mereka digunakan untuk melakukan ritual dan penghormatan tertentu kepada Pachamama, Ibu Bumi. Kita mesti melindungi mereka, kerana mereka adalah adik-beradik kita. '

Flamingos adalah antara beberapa spesies yang telah disesuaikan dengan kehidupan di padang pasir ini, habitat yang unik di planet ini; Rubah Andean dan rajah Darwin juga berkeliaran di sini, sementara kondensor roda tinggi di atas.

Atacama adalah sebahagian dataran tinggi dataran tinggi, diapit antara Andes dan Range Pantai Chile. Dua rentang ini bertindak sebagai penghalang kepada sistem cuaca, membantu menjadikan Atacama tempat yang paling kering di bumi di luar kawasan kutub. Ia juga merupakan padang pasir panas yang paling tinggi di dunia, sambil menguruskan untuk kelihatan seperti tempat yang tidak berada di planet sama sekali. Ia bukan kebetulan bahawa peluru Marikh diuji di sini sebelum dibebaskan ke luar angkasa.

Orang-orang Atacamaño yang asli memberitahu banyak legenda yang menjelaskan pembentukan landskap yang beraneka ragam ini: raja-raja cemburu yang kemarahan menyebabkan gunung berapi meletup, dan 40 hari hujan lebat yang menghilangkan semua kehidupan di padang pasir (berakhir hanya apabila tidak ada hujan yang tersisa di langit ). Namun, entah bagaimana, memandang flat di garam, ini terasa seperti sebuah planet pada saat-saat pertama penciptaan.

Oliver Smith mengembara ke Chile dengan sokongan dari Journey Latin America. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add