Meneroka Delapan Kota Bersejarah Delhi

Meneroka Delapan Kota Bersejarah Delhi

Pada pandangan pertama, Delhi merangkum semua yang menggangu dan huru-hara mengenai India moden. Ia boleh mengambil saraf keluli untuk menghadapi kadar kegilaan di mana ia berputar melalui kehidupan seharian. Tetapi memberi Delhi pandangan yang lebih bijak dan anda akan dapat melihat pelbagai ciri penebusan.

Mengatasi senarai itu adalah warisan sejarah Delhi, dengan runtuhan lapan bandar purba mengintip melalui jalan-jalan di bandar, dari citadels Islam dan makam para kudus Sufi, kepada penjajahan kolonial Edwin Lutyens di New Delhi. Mengambil Pelancongan Delhi HoHo Bus adalah cara yang berguna untuk perjalanan masa melintasi oktet purba ini, tetapi Metro berjalan hampir dengan kebanyakan tempat bersejarah.

Dasar pertama Delhi di Lal Kot

Rekod awal menghubungkan Delhi ke kota mistik Lal Kot, yang diasaskan oleh raja Hindu Anangpal Tomar pada abad ke-8, tetapi selain dari sisa-sisa dinding kubu yang mudah diluar melampaui Qutb Minar, sedikit jenazah kota yang berkembang di sini selama lebih dari 300 tahun. Lebih banyak dapat dilihat dari Qila Rai Pithora, yang ditubuhkan oleh Raja Prithviraj Chauhan, yang merampas, meremajakan dan memperluas Lal Kot pada abad ke-11. Dihulurkan oleh benteng-benteng, dinding yang tidak dapat ditembusi hari ini melampirkan taman awam yang terawat dengan baik di sepanjang Jalan Saket-Mehrauli. Bangunan bulat di seberang pintu utama mengandungi sebuah perpustakaan kecil, dimahkotai oleh patung besar penguasa Rajput yang legenda.

Qutb Minar dan Mehrauli perkasa

Pada abad ke-12, Mamluk, yang pertama dari empat dinasti Turkik berturut-turut untuk memerintah Delhi, tiba di tempat kejadian, menubuhkan satu lagi modal baru di Mehrauli. Untuk merayakan, Sultan Qutbuddin Aibak yang dimenangi bermula dengan pembinaan Qutb Minar, menara bata tertinggi di dunia pada 73m, sayangnya, ia tidak dapat lagi naik setelah mencemarkan maut pada tahun 1981. Salah satu pelancong di Delhi tarikan, reruntuhan runtuhan juga termasuk Quwwat ul Islam, dilaporkan utara masjid pertama India. Lebih banyak bangunan-bangunan era Mamluk dipenuhi di sekitar Kompleks Qutb Minar, tetapi kawasan Mehrauli akan naik, dengan kedai-kedai reka bentuk fesyen yang tinggi, butik gaya hidup, merapatkan kafe-kafe kasual dan pinggul. Pada bulan September, Mehrauli adalah titik tumpuan bagi Phoolwalon ki Sair, ketika penjual bunga menawarkan persembahan bunga di kuil-kuil, berdoa untuk Spring bunga.

Mencari Siri di Hauz Khas

Sultan Alauddin Khilji dikreditkan dengan membina kota ketiga Delhi, di timur laut Mehrauli, pada akhir abad ke-13. Siri telah lama dimakan oleh kawasan bandar, tetapi beberapa runtuhan yang masih wujud, mengingatkan benteng Turki, dapat dilihat di sepanjang Khel Gaon Marg. Anda akan lulus mereka dalam perjalanan ke Auditorium Siri Fort, tapak banyak perdana perayaan filem. Kampung jiran Shahpur Jat menawarkan banyak restoran-restoran yang bergaya. Untuk jejak jejak Khilji yang lebih menonjol, anda perlu pergi ke takungan kuno dan seminari Islam kampung Hauz Khas. Apabila anda tayar menjelajah runtuhan, kembali ke kafe-kafe, butik-butik, kelab-kelab malam dan lubang-lubang penyiraman di kawasan pinggul dan kejiranan yang berlaku.

Dinding Tughlaqabad yang menjulang tinggi

Mengambil kuasa pada permulaan abad ke-14, pengasas dinasti berikutnya, Ghiyas-ud-din Tughlaq, membina sebuah kubu lain di bukit-bukit di tenggara Delhi. Runtuhan hari ini terlalu banyak dan dilupakan; bahkan Kota Tughlaqabad yang memaksakan "rumah untuk makam-makam era Tughlag yang mengagumkan," ditimpa oleh kambing dan rumput. Sultan seterusnya, Mohammad bin Tughlaq, terdedah kepada penerbangan mewah, dan mengalihkan modalnya ke Maharashtra tidak lama selepas itu, tetapi dia kembali membina Jahanpanah, satu lagi kota besar yang kini hilang dalam sejarah. Masjid Khirki, sebuah marvel geometri yang diakses dari lorong sempit di jalan raya dari Select Citywalk Mall di Saket, adalah salah satu peninggalan yang masih hidup.

Firoz Shah Kotla yang menarik

Firoz Shah, yang terakhir dari raja Tughlaq, berpindah ke tebing Sungai Yamuna pada pertengahan abad ke-14, tetapi tidak seperti di kebanyakan bandar Delhi yang hilang, runtuhan yang ditinggalkannya masih menjadi tempat penyembahan aktif . Setiap hari Khamis, taman-taman yang menyelubungi istana di atmosfer runtuh dengan para jemaah menuju ke masjid di tengah-tengah kompleks itu. Sebuah tiang yang diukir pada perintah Maharaja Ashoka pada abad ke-3 BCE menunjukkan pada sejarah yang jauh lebih lama. Dalam jarak bowling di Bahadur Shah Zafar Marg, tanah Cricket Feroz Shah dibina pada tahun 1883, menjadikannya tempat kriket tertua kedua di India, selepas Taman Eden di Kolkata.

Menjelang akhir abad ini, Tughlaqs menjadi jalan bagi Sayyid dan Lodis, yang meninggalkan warisan yang indah dari makam-makam dan makam yang elegan, yang tersebar di sekitar kawasan damai di Lodi Gardens berhampiran Pasar Rakyat. Perhatikan makam Ibrahim Lodi yang tidak biasa, yang kekalahannya di tangan Babur akhirnya memasuki era Mughal pada tahun 1526.

The Purana Qila, jantung pendek Shergarh

Peraturan Humayun, Maharaja Mughal kedua, terganggu secara ringkas oleh Sher Shah Suri, seorang askar Afghan yang menyerbu ke bandar pada tahun 1540. Benteng separuh siap Humayun, Dinpanah, ditawan dan dinamakan semula sebagai Shergarh, tetapi hanya 15 tahun kemudian , Sher Shah menundukkan tangga perpustakaan pribadinya dan meninggal dunia akibat kecederaannya, meletakkan Mughals tegas kembali ke pelana.
Upaya seni bina Sher Shah, yang secara kolektif dirujuk sebagai Purana Qila, kebanyakannya dalam pembaikan yang baik, yang terletak di kawasan yang luas di Mathura Rd, berhampiran Stadium Nasional.

Kotak permata segi tiga dari Sher Mandal adalah tapak kejatuhan Sher Shah, dan berdekatannya adalah Masjid Qila-e-Kuhna yang indah, selesai dengan batu pasir merah dan berkilauan marmar putih. Pertunjukan bunyi dan cahaya menerangi reruntuhan setiap hari (kecuali Jumaat) dari Februari hingga April. Di sini, anda boleh membelok ke selatan ke kawasan hijau di Zoo Delhi, atau lihat apa yang sedang berlaku di Pragati Maidan, ruang pameran seluas 150 ekar yang menganjurkan Pameran Perdagangan Antarabangsa India setiap November.

Mencari Shajahanabad di jalan-jalan di Old Delhi

Pada tahun 1648, Shah Jahan, maharaja Mughal kelima, membina bandar Delhi yang ketujuh dan menamakannya Shajahanabad, yang kini dikenali sebagai Old Delhi. Sejujurnya, dia mewarisi Delhi banyak monumen yang paling megah. The Red Fort, dari batu pasirnya yang mengepalai Perdana Menteri India mengetuai negara pada Hari Kemerdekaan, adalah bangunan tandatangan Delhi, tempat duduk Mughals sehingga kaisar terakhir diasingkan oleh British pada tahun 1858.

Untuk melihat lagi keajaiban Shajahanabad, itik ke dalam bazar Chandni Chowk. Di tengah-tengah maze lorong-lorong yang sibuk dan pasar borong adalah Jama Masjid mercu tanda, boleh dikatakan masjid yang paling sempurna di India, dan juga yang terbesar. Makanan jalanan Chandni Chowk adalah legenda di antara Delhi, dengan Karim menduduki tempat senarai makan makanan Mughlai yang gemuk, dan Gali Paratha Wali untuk sarapan pagi paratha Punjabi.

Menavigasi sudut penjajah New Delhi

Jika Old Delhi adalah jiwa bandar Mughal, New Delhi adalah di mana Inggeris mencopot identiti mereka ke India. Kuasa Mughal sudah berkurangan apabila Residen British tiba di 1803, tetapi hanya pada tahun 1911 bahawa Raja George V mengurapi Delhi sebagai ibu negara British India, obelisk agak sunyi di dalam Taman Coronation menandakan tempat di mana dia membuat pengumuman itu. Tidak lama selepas itu, pembinaan New Delhi, bandar kelapan dan terakhir yang dibangunkan di bawah pemerintahan asing, bermula.

Dinamakan untuk arkitek British yang dikreditkan dengan fesyen seni bina Delhi, Lutyens Delhi adalah tempat kerusi demokrasi India terletak pada hari ini. Kebanyakan pengunjung mengetahui Connaught Place dan Gerbang India, tetapi daerah sekitarnya adalah penyebaran jalanan berdaun yang penuh dengan banglo yang elegan, rumah mewah, pejabat besar, muzium dan galeri seni. Dengan keluarnya British pada tahun 1947, ahli politik India mengambil alih kawalan gedung sivik di Rajpath. Hari ini, bendera India merangkumi bangga di Rumah Parlimen dan Rashtrapati Bhawan, tetapi terletak di belakang adalah satu lagi peringatan mengenai sejarah berlapis Delhi, Mughal Gardens, yang dicipta oleh Lutyens tetapi diilhamkan oleh taman-taman sivik besar kerajaan Mughal.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add