Di tengah-tengah Borneo: panduan kepada taman negara Sarawak

Di tengah-tengah Borneo: panduan kepada taman negara Sarawak

Di rumah untuk beberapa gua terbesar di dunia dan ekosistem yang paling pelbagai, superlatif berlimpah apabila menghuraikan taman negara Sarawak. Begitu diberkati negeri Malaysia ini dengan banyak keajaiban semula jadi yang sukar untuk menentukan taman-taman mana yang akan dikunjungi. Untuk membantu anda membuat keputusan, kami telah menemui beberapa petunjuk mengenai apa yang ditawarkan di mana, menggunakan bandar-bandar Kuching (di bahagian barat Sarawak) dan Miri (di pusatnya, dekat dengan Brunei) sebagai titik melompat untuk beberapa yang menakjubkan penerokaan.

Sekitar Kuching

Flora dan fauna: Taman Negara Bako

Jika anda datang ke Borneo untuk melihat haiwan hutan hujan di habitat semulajadi mereka, Bako National Park adalah tempat yang tepat untuk memulakan, terletak kurang dari satu jam memandu dari ibu negeri Kuching, di semenanjung berbatu yang menjelajah ke Laut China Selatan . Taman ini menarik minat para pengunjung untuk melihat penduduknya yang paling terkenal, monyet proboscis merah yang berbulu, yang duduk di sekitar pantai. Tetapi ada lebih banyak hidupan liar yang ditawarkan, dengan peluang untuk melihat monyet perak-daun, monyet ekor panjang, cemilan monitor cirit-birit dan babi berjanggut, yang sering dilihat menggeram di sekitar taman HQ. Bakau di sini adalah rumah buaya air masin, dan sebanyak 190 jenis burung telah dikenal pasti dalam sempadan taman.

Sebaik sahaja anda telah mengisi fauna anda, giliran flora untuk menarik perhatian anda - Bako adalah tempat yang hebat untuk mengalami hampir semua jenis tumbuh-tumbuhan yang terdapat di Borneo. Dari terminal di Kampung Bako, perjalanan bot selama 30 minit membawa anda ke taman HQ, dari mana pelbagai laluan mendayung memimpin melalui pelbagai medan, termasuk pantai dan tumbuh-tumbuhan tebing, hutan hutan, hutan dipterokarp campuran, padang rumput dan hutan paya gambut . Ia mungkin untuk mendaki laluan dalam gelung atau mengatur untuk dijemput dengan bot dari salah satu teluk tersembunyi taman.

Bako boleh dilawati sebagai perjalanan sehari dari Kuching, tetapi bermalam di penginapan taman bermakna anda boleh melakukan berjalan kaki malam yang dikendalikan oleh orang ranger: makhluk malam yang tinggal di sini termasuk lemur terbang, rusa tikus dan beberapa spesies buah dan kelawar makan serangga .

Di laluan Rafflesia: Taman Negara Gunung Gading

Taman Negara Gunung Gading adalah tempat terbaik di Sarawak untuk melihat bunga terbesar di dunia, Rafflesia, yang berukuran sehingga 75cm. Taman ini terletak 85km barat laut dari Kuching yang memungkinkan untuk melawat sebagai hari perjalanan - bas yang berjalan antara Kuching dan Lundu, kira-kira 3km dari taman. Jalan-jalan Shady mengetuai hutan hujan utama yang padat, air terjun dan sungai lalu, sehingga puncak Gunung Gading. Tetapi sementara pejalan kaki yang membuat pendakian itu diberi ganjaran yang hebat, ia adalah bunga terkenal taman yang menarik orang ramai.

Rafflesias jarang berlaku dan hanya berbunga sehingga satu minggu pada satu masa, tanpa musim yang ditetapkan, jadi peluang untuk melihatnya adalah sebahagian daripada nasib. Panggil pejabat taman terlebih dahulu untuk melihat apakah bunga mekar; apabila Rafflesia telah dikesan, panduan bebas yang berdaftar akan berada di HQ taman untuk mengambil pengunjung untuk melihatnya.

Palma dan katak: Taman Negara Kubah

Sekiranya anda seorang peminat kelapa sawit atau sangat tertarik pada katak, anda tidak akan terlepas dari Taman Negara Kubah, rumah kepada banyak spesies yang berlainan. Jejak berjalan palmetum mempamerkan pelbagai spesies sawit yang ditemui di hutan Kubah, manakala koresponden senja pada croak katak terdengar seperti konsert hutan hujan (untuk pencerela mendengarkan rakaman ini). Walaupun pokok palma dan katak bukanlah semangat anda, taman ini patut dikunjungi untuk laluan hutan, air terjun dan kemudahannya - ia terletak hanya 22km ke barat Kuching.

Sekitar Miri

Gua, gunung dan puncak: Taman Negara Gunung Mulu

Di negeri yang dikagumi banyak taman negara yang menakjubkan, Gunung Mulu adalah pilihan tandannya. Anda perlu terbang ke sini (terdapat penerbangan harian dari Miri) dan bayaran panduan dan penginapan tidak murah, tetapi kebanyakan pelawat akan bersetuju bahawa sistem gua yang luas, kembara berjalan kaki dan pilihan trekking dan keindahan semulajadi keang, sungai dan hutan hujan semulajadi -uk gunung-gunung dari Tapak Warisan Dunia UNESCO ini lebih daripada menafikan masa dan perbelanjaan yang terlibat.

Banyak gua - yang termasuk Dewan Sarawak yang luas (yang terbesar di dunia mengikut kawasan) - boleh diterokai di dalam lawatan berpandu, sementara penumpang yang serius datang ke Mulu untuk mengembara pengembaraan. Sekiranya anda fizikal dan sesuai untuk perjalanan pelbagai hari, pilihan (yang akan ditempah terlebih dahulu) termasuk Pinnacles, pendakian yang mencabar, curam dan berkeringat untuk melihat pecahan batu kapur ini yang luar biasa, pecah batu kapur yang meletup dari pergunungan seperti pancang di belakang landak, dan mendaki Gunung Mulu itu sendiri.

Mendapatkan trek dan pengembaraan yang menuntut secara fizikal, terdapat banyak aktiviti yang lebih santai untuk mengisi hari-hari anda di Mulu: berjalan kaki kanopi pagi yang membawa mata anda ke mata dengan tanduk dan monyet; mendaki siang yang lembut bersama-sama dengan mudah mengikuti jejak laluan laluan melalui hutan; peninggalan senja yang tidak dapat dilupakan dari berjuta-juta kelawar dari Gua Rusa, terbang bersama-sama dalam awan berliku-liku untuk melindungi mereka dari pemangsa; dan mengesan serangga kayu, labah-labah dan makhluk-makhluk malam pada waktu malam yang berpandukan.

Gua, kelawar dan burung walet: Taman Negara Niah

Taman Negara Niah terkenal dengan gua-gua batu kapur yang luas, termasuk Gua Besar, salah satu yang terbesar di dunia. Jika anda merancang untuk melawat Mulu, jangan salahkan gua-gua Niah sebagai lebih sama - taman ini juga merupakan tempat penting dalam arkeologi. Pada tahun 1958 satu pasukan yang diketuai oleh Tom Harrisson menemui tengkorak manusia dipercayai berusia 40,000 tahun, sisa manusia tertua yang terdapat di rantau ini. Hari-hari ini gua-gua adalah rumah kepada sejumlah besar kelawar dan burung walet, yang sarangnya dikumpulkan untuk membuat sup sarang burung. Terletak kira-kira pertengahan antara Miri dan Bintulu, Niah boleh dilawati sebagai perjalanan sehari dari sama ada.

Pantai dan kancah: Taman Negara Similajau

Hutan primer sempit Similajau membentangkan 30 km di sepanjang pantai berhampiran Bintulu dan menawarkan laluan mendaki, pantai berpasir dan hidupan liar. Di rumah dengan gibbons, monyet ekor panjang, rusa dan babi hutan, dan dengan ikan lumba-lumba kadang-kadang terkeluar dari pantai, ia juga merupakan tempat di mana tanda-tanda memberi amaran kepada pejalan kaki untuk menghindari sungai-sungai dalam hal mengamuk buaya air asin. The berair daun dan gemetar pokok semasa anda berjalan memberikan rasa bahawa taman ini hidup dengan makhluk hutan pemalu - anda mungkin hanya cukup bernasib baik untuk menangkap sekilas lulus.

Berjalan dan air terjun: Taman Negara Lambir Hills

Sekiranya anda mempunyai masa untuk berehat semasa di Miri, Lambir Hills membuat lawatan hari yang baik. Kawasan hutan yang kaya dengan spesies taman ini menarik para saintis penyelidikan dari seluruh dunia, dan terdapat beberapa laluan yang ditandai dengan baik untuk membuat kenaikan hari yang baik, membawa air terjun dan pokok-pokok yang tinggi sehingga anda muncul dari hutan dengan pemandangan panorama landskap sekitarnya.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add