Pulau Utara New Zealand: di jalan di pinggir dunia

Pulau Utara New Zealand: di jalan di pinggir dunia

Māori memanggil mereka mākutu, atau sihir, kerana di New Zealand jalan-jalannya adalah ajaib. Satu minit mereka muncul, berjalan di kaki bukit pastoral; seterusnya mereka lenyap, menjerut jauh ke dalam hutan zaman Triassic sarat dengan pakis perak. Ia adalah sudut yang tidak dikenali di alam semesta yang memberi penghargaan kepada mereka yang mengembara di bawah stim mereka sendiri.

Dengan kekunci untuk campervan, pemandu boleh - sesuka hati - pergi mencari sebuah tasik yang melihat melalui tingkap, atau berhenti untuk memanjat bukit yang kelihatan di cermin pandangan belakang - kerana katil mereka untuk malam tidak pernah jauh di hadapan , tetapi sentiasa kira-kira dua kaki di belakang mereka.

Menangkap gelombang liar di Piha

Menetapkan di lebuh raya dari Auckland ke bandar pantai barat Piha, pesona Kiwi mula memegang. Sesiapa yang memandu ke berundur surfer mesti terlebih dahulu berunding dengan Waitakere Ranges, Eden yang menetap di hutan hutan kauri subtropika yang bertindak sebagai penghalang di antara lampu-lampu peradaban yang kecil dan pantai yang tidak dikenali.

Selepas memandu selama 30 minit ke barat, pembalakan jalan ke bukit berkarpet dengan pokok kelapa sawit, sesetengahnya sebagai gergasi pantomim beanstalks, maka kerjaya ke bahagian lain untuk menemui tebing-tebing Piha, yang ditandai dengan tempat bersarang untuk ikan camar. Pagi tengah hari ketika campervan mengalir ke Piha, menyebarkan rumah papan cuaca yang bertaburan dan tempat letak kereta di depan pantai yang ditumbuk oleh gelombang. Ini pasir gunung berapi mempunyai kekuatan Marvel-superhero, begitu kaya dengan besi ia akan berpegang pada magnet.

Pelancongan New Zealand juga disediakan di sini, dan membincangkannya dalam istilah puisi yang dipadankan hanya dengan nama tempat itu sendiri - Piha adalah kata Maori untuk retak onomatopoeik yang dihiris oleh busur kanu. Pekan ini begitu santai dan rendah sehingga jika kelab melayari ditutup, ia pasti akan menghilangkan peta sepenuhnya. Berikutan jam yang berbeza ke seluruh New Zealand, peluncur naik dengan pasang surut dan jalan-jalan kosong pada waktu matahari terbenam.

Dengan rambutnya yang dilapisi rambutnya, juara longboard kebangsaan Zen Wallis merangkumi ideal surfing Piha. Dia keluar di atas air hampir setiap hari, menangkap rehat selepas rehat ketika mereka meletup di Laut Tasman, sebelum kegelapan akhirnya menghantarnya ke darat. (Dia juga mengaku tidur dengan dewannya sebelum pertandingan, untuk nasib.)

Juga jurulatih melayari, Zen mempunyai pengetahuan yang mendalam tentang Piha dan ceramah tentang ombaknya dalam metafora yang penuh hormat. Angin di darat yang dominan, dia menerangkan, mencetuskan kekukuhan, hanya menarik penonton melayari keras ke bandar. 'Kehidupan wujud dalam warna hitam dan putih sebelum sukan tiba di sini,' katanya, langit bertukar ungu berminyak di belakangnya. 'Sekarang kita bangun setiap hari untuk gelombang kaleidoskopik, kelas dunia, tetapi tanpa orang ramai. Ia seperti dadah. '

Lihat glowworms di Gua Waitomo

Campervan menggulung ke selatan dari Piha dalam keadaan jerebu pagi. Bank tebal awan bergeser melintasi bukit-bukit berkilat dan ladang di mana petani-petani kambing domba berkumpul mengumpul kambing-kambing yang berukuran lebih daripada seribu.

Sama ada ternakan atau kawasan di pinggir barat Pulau Utara akan kelihatan di lembah Welsh. Valentin Evergreen dan padang rumput yang mengelilingi mengelilingi bandar Waitomo, satu-jalan, di seberang jalan raya, ladang-ladang dan arnab bulu adalah gambar ketenangan. Kuda-kuda berkeliaran di atas kapal-kapal berlubang berlumpur ketika petani tempatan menonton permainan ragbi di bandar. Tenang, aman dan seolah-olah tidak biasa, tempat ini tidak memberikan apa-apa harta karun preternatural yang tersembunyi di bawah tanah atas.

Malah di negara yang secara geografi diberkati sebagai New Zealand, Gua Waitomo menguasai status istimewa. Rangkaian fathomless, petak-petak hitam, mereka adalah tempat suci lama untuk Māori, tetapi juga kepada para ahli speleologi seperti Angus Stubbs, petani generasi ketiga yang berbalik. Selama 20 tahun yang lalu, gua-gua zaman moden ini telah menemui tempat perlindungan di gua-gua dan sarang lebah mereka. Mereka adalah katedral Pulau Utara, katanya, yang dicipta oleh ribuan tahun hakisan air dan kini rumah kepada sungai bawah tanah dan terowong labirin.

Suku Kawhia tempatan menggunakan kubur batu kapur kawasan sebagai tapak penguburan untuk mengakses kehidupan akhirat, tetapi orang-orang Victorian lebih berminat dengan apa yang dapat mereka ambil. Mereka merampas gua satu demi satu, menggali curiositi muzium dan tulang burung raksasa moa. Makhluk terbang yang tidak diburu dibasmi oleh Māori, tulangnya diambil dengan harga yang baik di lelongan di London.

Angus memimpin jalan ke Gua Ruakuri, matahari tengah hari menghilang di belakang snap dari sebuah pintu jalan. Memerah melalui jurang sempit ke dalam gantung hangat obsidian-hitam, mata kita menyesuaikan diri dengan kegelapan. Dan kemudian mereka muncul: beribu-ribu bintang bawah tanah menyalakan galeri berkubah seperti kisi langit bawah tanah.

'Orang-orang kecil ini sama seperti saya,' kata Angus, yang menyinari obor pada cacing kilau, yang pertama kali diketahui oleh Māori sebagai 'titiwai' - bintang air. 'Tidak cantik apabila lampu berada, tetapi cantik apabila gelap.'

Hujan di Lake Taupo

Untuk memacu Pulau Utara adalah menemui jalan masuk yang menceritakan kisah New Zealand, perpaduan bandar-bandar yang dinamai oleh penjelajah Scotland dan orang Inggeris - Hamilton, Hastings, Cambridge, New Plymouth - dan desa-desa Maori yang menyanyi: Matamata, Whatawhata, Mangatangi .

Dari Gua Waitomo, jalan ke Tasik Taupo bertukar tenggara ke Lebuhraya Negeri 30. Ia bergelora di atas bukit-bukit konsertina dan peternakan ternak ke kawasan pertanian Pulau Utara, berdaun dan hijau dengan tumbuh-tumbuhan. Tidak lama kemudian yang dikepung oleh gunung berapi dan bukit-bukau tanpa jejak, jalan itu muncul di Tasik Taupo, salah satu waterbod yang paling besar di hemisfera selatan.

Mengisi kaldera gunung berapi prasejarah, tasik itu dicipta oleh salah satu letusan terbesar dalam sejarah - satu yang meletupkan begitu banyak detritus yang akan membuat Krakatoa kelihatan tidak sepele. Apabila Taupo mula-mula muncul di atas papan pemuka, ia kelihatan lebih banyak laut daripada tasik. Ia adalah badan yang begitu besar sehingga air dan langit bercampur seperti cat air; satu begitu luas sehingga Bumi melengkung melintasi permukaannya seperti sudu.

Di luar Taupo, di pinggir utara bandar, adalah bengkel Delani Brown, pengukir tuan yang menghiasi totem alegoris yang diilhami oleh tasik dan oleh mitos penciptaan Māori Ranginui, bapa langit, dan Papatūānuku, ibu bumi.

'Kayu boleh membawa saya ke mana-mana arah,' katanya, mengetatkan blok lumpen paya rumput yang dibersihkan di atas naungan. 'Jadi saya perlu mendengarnya dengan teliti.' Semasa petang lewat, slab secara beransur-ansur mengalami metamorfosis menjadi jimat rumit. Delani menggunakan pahatnya seperti cat kuas yang halus, tanda-tanda etsa yang bagus dan menyusun semula blok yang dicukur pada satu masa. Mendekatinya, ia telah merapatkan tatu di alisnya; setiap alur menyerupai sinergi kawasan sungai, canyon dan garis kesalahan.

Bangga dengan pencapaiannya, Delani melihat ke arah Lake Taupo. 'Ko wai koe?' Dia bertanya kepada saya. 'Perairan mana yang kamu berasal?' Ini adalah ucapan tradisional yang lahir dari whakapapa, prinsip asas silsilah yang merangkumi semua budaya Māori. Dia ragu seketika sebelum menunjuk ke tasik. 'Itulah alam semesta saya,' katanya. 'Di situ.'

Ia bukan hanya Māori seperti Delani yang telah dikalahkan oleh rantau Great Lake Taupo. Sejak suku pertama tiba pada abad ke-13 dengan kanu, kampung-kampung yang terselubung rendah di sepanjang tasik telah menarik perhatian pendatang baru. Hari-hari ini, pinggir-pinggan akasia diisi dengan rumah tamu, galeri, perkebunan anggur organik dan kilang pembuatan kraf yang menyimpan pelancong di sini selama beberapa hari. Ramai yang akan membuat perjalanan keluar dengan bot ke tebing tinggi di Teluk Mine, untuk menunggang di hadapan tuhan yang menghadap batu yang indah yang diukir ke tebing.

Sebelum gelap, campervan kembali di jalan raya dan 30 mil zip seterusnya dengan tempo lagu pop radio. Kami melintasi selatan ke bandar Turangi di pinggir bandar, tempat letak kereta di tepi sungai dan menyalakan brazier di bawah langit setengah bulan. Makan malam adalah daging domba yang dimasak di atas barbeku, dibasuh dengan bir sejuk.

Terokai keajaiban mengerikan di Rotorua

Sudah tiba masanya, jalan raya mencetuskan utara sebelum sampai ke bandar spa Rotorua. Hunkered di antara tasik kawah keperakan dari pelbagai bentuk dan saiz, bandar ini terkenal dengan air mandi kaya sulfur dan legenda Māori yang fantastis.

Kisah rakyat yang paling mengesankan di Rotorua diberitahu oleh Auntie Josie Scott yang berusia 71 tahun, seorang penatua Maori dalam suku Ngāti Whakaue. Bercerita adalah sebahagian besar kehidupan di Rotorua, dia menerangkan, dan sedikit memberitahu mereka lebih baik daripada dia. Dia memimpin lawatan berjalan-jalan kebudayaan di sekitar perkampungan bersejarah Ohinemutu di pinggir Rotorua - dengan perhitungannya, tempat paling bertenaga di Bumi.

'Ada kekuatan magnet yang menjadikannya mustahil untuk pergi,' katanya, seorang geyser di belakangnya yang mengeluarkan stim. 'Tanah itu masih hidup, dan yang mengikat kami di sini.' Berjalan-jalan di sekitar desa Maori, melewati Gereja Anglikan St Faith's merah-putih dan merah, dia menunjuk ke gudang mandi luar dan kolam termal di hujung taman jiran. 'Ia 300 darjah di sana,' katanya. 'Haba itu adalah garis hidup yang membawa suku kita ke tempat pertama. Hanya jangan terlalu dekat; anda tidak mahu mendapatkan apa-apa aktiviti haba pada roti anda. '

Rotorua mempunyai hubungan rumit dengan perairannya - kehidupan di sini bukan tanpa bahayanya. Terdapat lebih daripada 1,200 ciri panas bumi panas di kawasan itu, dan 500 kolam renang dan 65 geyser di Lembah Whakarewarewa sahaja. Mata air panas boleh pecah lebih tinggi daripada bangunan enam tingkat. Walau bagaimanapun, penduduk tempatan menghayati hasil pelancongan yang mereka hasilkan - terdapat orang ramai setiap hari di Lady Knox Geyser yang berbentuk meringue di Wai-O-Tapu, di mana bengkak banjir lebat ke langit dan kebocoran wap dari tanah, mengalir melintasi lereng bukit dan meniup dengan hujung -dengan kemarahan dunia.

Di tempat lain di Wai-O-Tapu, para geyser - yang paling liar di hemisfera selatan - nampaknya menari dan menyanyi. Sesetengahnya mengeluarkan gelembung, yang lain meniup puff-gula-gula kapas ke dalam udara yang selalu berbau harum. Terdapat kapur-kapur hijau (telur ayam), kolam-kolam lumpur keropok (ham minggu lalu) dan gua-gua yang merokok (pengurap kacang yang hilang). Khususnya, Kolam Champagne membuat gurau-gurau yang tidak wajar, memudaratkan seperti ubat penghilang rasa sakit yang mungkin diperlukan selepas malam keluar pada barang-barang yang baik.

Keesokan harinya, landskap beralih dari beruap ke matahari-mencium di lebuh raya kembali ke Auckland. Selama dua jam jalan itu melintasi hutan-hutan yang lalu, adegan pastoral dan laluan air berliku.Sebagai bandar pada akhirnya menampakkan pandangan dan bangunan dekat di sekitar kampervan, cuba minit terakhir U merasakan seperti hal yang betul untuk dilakukan.

Artikel ini muncul dalam edisi Mei 2017 Majalah Lonely Planet Traveler. Mike MacEacheran mengembara ke New Zealand dengan sokongan dari Lembaga Pelancongan New Zealand (newzealand.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add