Mesti melihat pemandangan di barat laut China yang liar

Mesti melihat pemandangan di barat laut China yang liar

Lanskap yang tidak bergerak di Silk Road, yang melepasi hulu barat laut China, mempunyai pelancong yang terpesona selama beribu tahun. Pemandangan di sepanjang laluan telah berlangsung sejak zaman, sejak saat para bhikkhu mengembara jalan-jalan ini membawa Buddhisme kembali dari Asia selatan, dan para pedagang menukar sutera untuk barang dan rempah-rempah.

Dibuat dari satu siri jalan raya yang menghubungkan ibu kota Cina dengan Asia Selatan, Eropah dan Mediterranean, pelayaran di Jalan Silk menjadi salah satu perjalanan paling epik di China. Mengembara melalui barat liar di China - wilayah Gansu dan Xinjiang - lalu berlalu gunung berapi merah, bukit-bukit pasir pasir dan tasik alpine, masih menawarkan pengertian yang sangat nyata tentang peniaga-peniaga kuno. Dan pada 2014, UNESCO menyenaraikan Koridor Tian Shan sepanjang 5000km sebagai Tapak Warisan Dunia.

Nasib baik, Jalan Sutera akan lebih mudah diakses dari seluruh negara-negara lain di China berikutan pembukaan jalur kereta api berkelajuan tinggi baru melalui Xinjiang dan Gansu. Kereta api ini akhirnya akan menghubungkan wilayah barat laut China ke Xi'an, Beijing dan seterusnya. Di sini, kita dapat melihat senarai pemandangan timur ke barat.

Tentera Terracotta Warriors

Tentara yang dilayan dengan teliti sebagai penjaga bagi Qin Shi Huang - maharaja pertama China - laluan selamat ke akhirat, Tentera Terracotta Warriors ditemui pada tahun 1974. Sejak itu, beribu-ribu pahlawan, pemanah dan kereta telah digali dan terus dipamerkan di luar bandar Xi'an di wilayah Shaanxi. Xi'an adalah perhentian pertama di sepanjang perjalanan Silk Road dari timur ke barat - ia adalah ibu kota empayar Cina pelbagai dalam zaman purba dan lokasi strategik tengah-tengahnya di Dataran Guangzhong menjadikannya pintu masuk dari timur China ke barat liar. Hari ini, Xi'an adalah rumah ibu kota yang sibuk dengan banyak etnik minoriti, terutamanya Muslim Hui.

Biara Labrang

Salah satu biara yang paling penting dalam mazhab Yellow Hat Buddhisme Tibet, Biara Labrang di Xiahe pernah menjadi rumah kepada 4000 biarawan dan gema masa ketika Buddhisme melewati bahagian dunia ini dalam perjalanan hebatnya melalui China, dari Asia Selatan ke Timur Jauh. Hari ini, Biara Labrang adalah rumah kepada 1800 biarawan dan dewan doa besarnya dan patung yak-mentega yang rumit kekal menarik bagi pelawat dan sami.

Mogao Grottoes

Salah satu tapak seni Buddha yang paling penting di dunia, Mogao Grottoes berhampiran bandar oasis Dunhuang adalah apa yang kekal sebagai biara kuno yang berkembang pesat biasanya bertarikh 366 AD. Gua-gua itu adalah repositori lukisan dinding, skrol, ukiran dan teks yang ditinggalkan oleh para biarawan dan biarawati yang melewati perjalanan mereka ke atau dari tempat-tempat Buddha di Asia Selatan. Walaupun banyak barangan gua yang paling berharga dijarah pada awal abad ke-20, mereka tetap terbuka untuk pelawat untuk mengagumi lukisan dalamannya yang rumit.

Menempatkan Tembok Besar & Kubu Jiayuguan

Tembok Besar bukan satu batu yang tersusun, tetapi satu siri kecil yang tidak terhingga yang membentang dari Laut Bohai di timur laut China ke sebuah pos di padang pasir sepanjang Jalan Sutera China: Jiayuguan. Ini, hujung paling barat Tembok Besar yang pernah menjadi kubu terakhir tamadun Cina dan menandakan berakhirnya China dan permulaan di mana-mana sahaja. Dinding lumpur gergasi Jiayuguan Fort menonjol dari luar padang pasir. Berdekatan, Tembok Limbah Tembok Besar yang menumbuk Tembok Besar menaikkan panjang gunung gurun pasir yang curam dengan pemandangan lembah kering di bawah. Jiayuguan sendiri membuat persinggahan yang menarik untuk menerokai pemilihan Han, Hui Muslim dan Uighur budaya dan makanan, yang boleh dinikmati di pasar malam Jingtie dan Fuqiang.

Menyanyi Sands Dune dan Crescent Lake

Dunhuang mempunyai rasa kota pos yang terkenal kerana lokasinya yang luar biasa di pinggir harimau Gurun Taklamakan yang keras. Di samping menjadi titik melompat untuk melawat Grotto Mogao, Dunhuang juga menjadi rumah kepada Lake Crescent yang luar biasa. Kolam berbentuk setengah bulan ini terletak di bahagian bawah pasir gergasi gergasi dan, mengikut kawasan tempatan, memiliki sihir khas kerana tasik itu sendiri tidak pernah ditutup dengan pasir walaupun angin tempatan yang menimbulkan bukit yang menjulang tinggi, Menyanyi Sands Dune. Menaik ke puncak bukit, hanya untuk mengintip ke atas laut yang tidak berkesudahan pasir di sebelah barat, benar-benar memberikan rasa saiz dan skala padang pasir ini dan panjang Jalan Sutera.

Jiaohe Ruins

Asal-usul bandar Jiaohe yang hancur telah dikesan seawal 108 SM, ketika ia dikenali sebagai Yarkhoto. Ia merupakan perhentian Sutera penting di padang pasir antara pergunungan Tian Shan dan oasis Dunhuang. Hari ini anda boleh menerokai sisa-sisa arkeologi Jiaohe, dengan dinding lumpur dan bangunan runtuh di atas sebuah tambak yang curam yang menghadap ke arah dua sungai. Ia adalah 10km mudah teksi atau menunggang basikal di sepanjang jalan berturap dari Turpan, satu lagi Bandar oasis Silk Road yang kini terkenal dengan pengeluaran wainnya.

Tian Chi Lake

Tasik Syurga, seperti yang diketahui dalam bahasa Inggeris, adalah cakera sempurna air biru yang dikelilingi oleh semua sisi oleh pergunungan Tian Shan yang mengalir. Bogda Feng, puncak tertinggi dalam lingkungan itu, memikat 5445m di atas tasik.Bot-bot berkunjung ke seluruh tasik dan keluarga Uighur tempatan menawarkan khemah-khemah mereka untuk menginap semalaman, tetapi buzz tidak dapat menghalangi pemandangan luas di sini.

Flaming Mountains

Nama romantis batu-batu pasir yang terhakis ini menjadikan mereka keadilan yang sempurna. Pergunungan Flaming telah menjadi subjek dari banyak ungkapan artistik, termasuk dalam novel klasik Ming-dinasti Perjalanan ke Barat, dan mereka memberikan latar belakang dunia untuk filem epik Jet Li 2002 Hero. Bukit-bukit ini memanjangkan 100km di seluruh Kemurungan Turpan - tempat yang paling panas, paling kering di China dan titik terendah di Asia Tengah (154m di bawah paras laut) - dan mencapai tinggi 800m.

Emin Minaret

Tidak ada perjalanan sepanjang Jalan Sutera akan lengkap tanpa melihat menaikkan menara tertinggi di China, Emin Minaret berhampiran Turpan. Dibina pada tahun 1770-an untuk menghormati jeneral tempatan, reka bentuk bunga rumit dan bentuk pin bowling yang terbentuk daripada lumpur kering menjadikannya menonjol di antara tapak Jalan Silk.

Bazar Grand Ahad Kashgar

Kashgar adalah pusat bandar utama yang terakhir di sepanjang Jalan Sutera sebelum ia menyusuri jalan raya Tian Shan dan ke Asia Tengah. Grand Bazaar di bandar ini telah beroperasi lebih dari dua abad. Ia adalah maze yang memabukkan: bau rempah, hewan dan tekstil apak bercampur dengan Uighur tradisional muqam melodi dan bunyi vendor membujuk pembeli untuk mempertimbangkan kotak kayu mereka yang diukir dan selipar manik.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada bulan Disember 2015 dan dikemaskini pada Mei 2017.

Share:

Halaman Yang Serupa

add