Mewah dan kehidupan tempatan: mencampurkannya di Maladewa

Mewah dan kehidupan tempatan: mencampurkannya di Maladewa

Sekitar 1800 tahun yang lalu, peniaga Arab memberikan Maldives sebagai moniker yang tetap relevan dengan hari ini: 'Money Isles'. Pada masa itu, kerang lembu yang banyak di kepulauan ( boli) adalah mata wang antarabangsa yang kuat, dan pulau-pulau paradilieri ini telah berkembang menjadi taman permainan untuk orang kaya dan bahkan lebih kaya.

Bagi kebanyakan, resort mewah bertaraf dunia masih menjadi kad grafik utama, tetapi terdapat dua sisi untuk setiap syiling, atau kulit lembu. Menggabungkan kelonggaran resort dengan pertemuan budaya di salah satu pulau Maldives yang berpusat di pulau-pulau yang didiami boleh membuat perjalanan di sini semua lebih memperkaya.

Menghargai kekayaan alam Maladewa

Nama samaran yang diketepikan, etimologi perkataan 'Maladewa' merujuk kepada geografi yang luar biasa dari kepulauan yang tersebar ini. 'Pulau-pulau garland' memang terbungkus seperti kalung di seluruh Lautan Hindi, tergantung di bawah anting-anting berbentuk mata air Sri Lanka. Dan ini adalah harta yang dibuat dari bahan-bahan terbaik sahaja: pasir putih-emas dengan pirus biru, air berlian yang jernih dan matahari terbenam yang dibingkai oleh tirai telapak tangan. Setiap detik yang dibelanjakan di sini adalah masa yang kemas.

Maladewa adalah negara paling rendah di dunia dari segi ketinggian, dan oleh itu pertama dalam garis penembusan perubahan iklim, yang menjadikan keajaiban semulajadinya kelihatan lebih berharga, terutama ketika anda memenuhi hidupan liar. Spotters, snorkelers dan penyelam skuba harus menuju ke selatan atoll, Addu (juga dikenali sebagai Seenu), untuk melihat lumba-lumba pemutar, penyu laut, jerung paus dan tern putih - seekor burung toba yang menarik tidak dapat ditemui di mana-mana di Maldives.

Addu juga merupakan rumah kepada beberapa tempat paling terkenal di pulau itu - padang golf sembilan lubang dengan pemandangan laguna, salah satu jalan terpanjang di Maldives (16 km keseluruhan, yang paling baik dikunjungi oleh basikal) dan gunung tertinggi di negara itu, yang tenun di atas Villingili, tinggi lima meter yang mengejutkan.

Rasa kepulauan yang dihuni

Menginap di resort mewah untuk 24/7 memanjakan adalah sebahagian daripada pengalaman Maldives, tetapi rawatan spa dan makan malam lima bintang hanya separuh daripada cerita. Untuk benar-benar merasai kehidupan pulau, anda perlu melawat salah satu pulau yang didiami secara rasmi, di mana sebahagian besar pulau '345,000 orang membuat rumah mereka. Sehingga tahun 2009, sekatan kerajaan bermakna pelawat ke Maladewa memerlukan permit untuk meneroka dan tinggal di pulau-pulau yang bukan resort, tetapi hari ini, banyak pulau yang didiami terbuka untuk perjalanan sehari atau bahkan menginap semalaman, dan 50% kakitangan resort dikehendaki oleh undang-undang menjadi setempat, menjadikan budaya pulau jauh lebih mudah diakses.

Selepas tinggal di Shangri-La Villingili Resort & Spa di selatan Addu, saya menyertai pemandu tempatan Azmy untuk lawatan kitaran Addu City - sebuah pulau yang didiami penduduk di seberang lagun dari gelembung saya yang bahagia - untuk pengenalan lembut kepada Maldives 'sebenar'. Dalam suasana 'bandar' ini, sebuah gegaran pulau yang tidak rancak meresap (hanya ada satu langkah yang dapat mengumpulkan hampir ke khatulistiwa) tetapi seni jalanan politik, banyak masjid, kedai teh yang sibuk dan sambutan hangat mengungkapkan buzz masyarakat yang tidak dijangka.

'Kami tidak mengunci pintu kami di sini - semua orang tahu semua orang,' jelas Azmy dengan senyuman ketika kami meletak motosikal kami di luar rumah keluarganya. Saya telah mencium jemputan untuk melihat - dan cuba - an undholi, kerusi swing Maldivian tradisional yang terdapat di kebanyakan rumah di atolls. Isteri dan ibu mertua Azmy seolah-olah merasa bersemangat untuk mencuba buaian kayu yang mewah di ruang tamu mereka, tetapi mereka sangat ramah. Dan ya, ia sama baiknya dengan bunyi.

Kekayaan sejarah dan budaya

Orang-orang di Addu biasanya berbahasa Inggeris yang sangat baik, kerana Inggeris menjalankan pelbagai pangkalan tentera di pulau Gan antara tahun 1940-an dan 1970-an. Kakek Azmy bekerja di sana sebagai tukang masak dan bapanya, ahli dewan tempatan, berharap untuk membuka sebuah muzium tentera suatu hari untuk menceritakan kisah pangkalan itu, yang dianggap sebagai kesusahan untuk penyiar British kerana lokasi terpencil dan terpencil.

Tetapi terdapat banyak sejarah untuk ditemui walaupun tanpa muzium. Ketika kami melayari, kami melepaskan sebuah pejabat pos yang disused dalam lukisan lumut, peringatan poppy-strewn, pawagam retro (masih digunakan sekali-sekala), dan pusat kuarantin lama yang mengerikan untuk penghidap 'kaki gajah', penyakit kelahiran nyamuk hanya secara rasmi dihapuskan pada 2016. Tidak perlu dikatakan, saya enggan melihat dengan lebih dekat kemudahan-kemudahan terkini ini.

Kini, barak RAF merupakan sebahagian dari Village Equator, salah satu pusat peranginan bajet yang melintasi kepulauan, dan landasan kapal terbang telah menukar pengebom pesawat komersial. Lapangan Terbang Gan menerima penerbangan penumpang antarabangsa pertama dari Colombo pada akhir 2016 dan pelancongan dijangka melambung di atoll selatan, jadi sekarang adalah masa yang baik untuk datang dan mengalahkan tergesa-gesa.

Buat masa untuk Malé

Walaupun kehidupan pulau adalah apa yang dikatakan oleh Maladewa, ibukota, Malé, kekal sebagai hub pengangkutan pusat dan ia berharga persinggahan untuk melihat miniatur mengambil kehidupan 'bandar besar'. Ia hanya boleh meliputi 5.8 km persegi, tetapi berbanding dengan kepulauan yang jauh, spesies ini padat penduduk di lautan secara kosmopolitan positif.Penduduk sering menyulap dua pekerjaan, berulang-alik melalui moped melalui jalan-jalan tersumbat yang dibayangi oleh bank tinggi dan bangunan pejabat. Kesibukan pasaran. Tarmac mendesis. Panggilan untuk doa memotong melalui thrum bandar.

Sekiranya anda melakukan satu perkara di Malé, buatlah masa untuk Masjid Jumaat Lama. Dibina dari batu karang pada tahun 1656, dindingnya dihiasi dengan rumit, dan - seperti karang yang anda akan dapati di lautan - kasar ke sentuhan. Batu permata zaman pakai (puncak yang ditujukan untuk lelaki, licin untuk wanita) berdiri tegak, seperti ramai penonton bersaing untuk melihat sekeliling masjid yang abadi. Makam sederhana Abdul Barakat Yoosuf Al Barbary, orang yang dikreditkan dengan menukar Maladewa dari Buddhisme ke Islam pada abad ke-12, dapat ditemukan tepat di seberang jalan.

Limpah lautan untuk pencinta makanan

Berjalan di jalan-jalan di matahari tropika boleh menjadi kerja lapar - dan juga spa-penonton dan mandi matahari perlu makan. Wilayah Maladewa meliputi laut seluas 90,000 km persegi, jadi jangan mengejutkan bahawa makanan laut adalah makanan utama di sini, dan ikan tuna adalah hari, setiap hari. Dapatkan ikan flavoursome ini mas huni, hidangan sarapan yang menggabungkan cili, kelapa, bawang dan tuna, dimakan roti roti rata. Tuna juga merupakan bahan utama dalam pelbagai 'makanan pendek' yang pedas - makanan ringan goreng yang terkenal - dan dalam kari tuna yang penduduk tempatan bersemangat pada pagi, tengah hari dan malam.

Banyak pusat peranginan dan pengendali pelancongan menawarkan perjalanan memancing - peluang untuk menyaksikan teknik tiang dan garis tradisional yang masih digunakan dalam industri perikanan Maldives hari ini dan mencuba tangan anda pada pemutus untuk ikan permainan besar. Sebagai alternatif, ayun oleh ikan Malé dan menghasilkan pasaran awal untuk melihat tangkapan yang dibawa untuk pembeli lapar dan memburu cenderahati. Jika crisps yang mencurigakan, tuna salai atau pasta tuna tidak sesuai dengan selera anda, 'karunia', sejenis makanan ringan yang dibuat dari kelapa, gula dan madu, menjadikan alternatif yang manis.

Emma Sparks mengembara ke Maldives dengan sokongan dari Shangri-La Villingili Resort & Spa (shangri-la.com/male/villingiliresort). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add