10 pengalaman terbanyak di Tbilisi

10 pengalaman terbanyak di Tbilisi

Gabungan pengaruh Eropah dan Asia yang menarik, ibu kota Georgia adalah destinasi yang padat dan mengejutkan dengan mudah dijelajahi dalam beberapa hari. Laneways berliku-liku dari tepi Old Town menuju ke bukit puncak bukit yang luar biasa, dan kaunter reka bentuk moden yang mengagumkan di jalan-jalan mewah dan seni bina warisan. Sementara itu, pengaruh masakan dan rasa dari penapis kawasan sekitar melalui restoran dan pasar di bandar. Berikut adalah sepuluh pengalaman yang anda tidak patut ketinggalan dalam lawatan ke Tbilisi.

Mengamuk di pandangan mendatar

Meraih keretapi yang menggelegak yang mengalir ke permukaan tebing yang memuncak, pemandangan terbaik Tbilisi adalah dari puncak Gunung Mtatsminda. Dari terminal itu, kebun-kebun yang baik dan laluan pejalan kaki terus ke Mtatsminda Park di mana tindakan taman hiburan termasuk roda ferris, tetapi sama-sama menghiburkan adalah makan tengah hari di geladak besar di bonggol Chela. Dari sini, sangat mudah untuk mengambil seni bina yang pelbagai di bandar itu, gabungan unik gereja-gereja Georgia yang indah dan reka bentuk kontemporari.

Terlibat dalam senibina moden

Kolaj seni bina Tbilisi yang dipenuhi Art Nouveau, bangunan kayu abad ke-19 dan blok menara zaman Soviet telah dimeriahkan sejak beberapa tahun kebelakangan ini dengan struktur moden yang berani. Berjalan perlahan-lahan di seberang Sungai Mtkvari di Jambatan Keamanan (dibuka pada tahun 2010) dan dikomputerkan di dalam keluli dan kaca web yang elegan, sebelum meneruskan ke Rike Park untuk melihat dua struktur tiub yang menakjubkan yang direka oleh arkitek Itali Massimiliano Fuksas. Bangunan logam berkembar digunakan sebagai pusat pameran dan dewan konsert. Fuksas juga membuat Dewan Perkhidmatan Awam Tbilisi berdekatan, yang menampilkan bumbung panel yang berinternet yang inovatif.

Pertemuan Ibu Georgia

Dari tebing utara Mtkvari, sistem gondola berubah malas di atas sungai dan mengalir di atas Kota Lama ke Kubu Narikala. Susunan istana kastam adalah gabungan dari Parsi ke-4 dan 8thkubu kubus Arab, dan jalan raya atas tebing terus melepaskan jus buah delima baru kepada Kartlis Deda (Ibu Georgia). Menawarkan cawan anggur - tetapi juga bersenjata dengan pedang yang mengancam - patung 20m tinggi adalah metafora klasik untuk watak Georgia - menyambut pengunjung tetapi juga bersedia untuk mempertahankan terhadap penceroboh.

Mengembara jalan-jalan yang melayari Old Town

Berputar malas dari Dataran Kebebasan, Bandar Lama Atmosfera Tbilisi mempunyai ciri-ciri struktur kayu dengan beranda yang diukir dan kedai muka sempit yang dipenuhi dengan kafe, bar wain dan galeri seni. Sesetengah gentrifikasi tentatif sedang berlaku, tetapi jalan pintas halus hanya beberapa blok mendedahkan adegan yang lebih tradisional: aroma roti bakar baru dari kedai roti kejiranan bawah tanah, dan vendor menubuhkan pasaran trotoar di bawah pokok kapal terbang dekad yang lama untuk menjual rempah , wain buatan sendiri dan hasil bermusim dari pedalaman pertanian di Tbilisi.

Membongkar tradisi wain berabad-abad lamanya

Dengan budaya pembuatan wain yang menyegarkan 8000 tahun, Georgia terkenal sebagai salah satu tempat asal viticulture. Wain masih berumur di dalam gua-gua terukot yang dipenuhi beeswax qvevri, yang dikebumikan di dalam tanah untuk mempromosikan penapaian di bawah keadaan yang stabil secara semula jadi, dan amalan menggabungkan kulit buah anggur menghasilkan aroma wangi dan arak dengan warna yang berkarat. Ruang bawah tanah yang dikelilingi bata di Old Town Vino Underground adalah tempat yang tepat untuk memulakan meneroka ciri-ciri unik wain Georgian, dan ahli masakan tempatan Taste Georgia (tastegeorgia.co) boleh mengatur lawatan ke ladang anggur milik keluarga di Kartli dan Kakheti kawasan.

Mencicipi masakan Silk Jalan yang diilhamkan

Terletak secara strategik di laluan perdagangan purba yang menghubungkan Eropah dan Asia, makanan Georgia menggabungkan pengaruh kuliner dari negara-negara jiran. Secara tradisinya dimakan dengan bir, khinkhali adalah kuih muih yang sihat sama seperti yang dihidangkan di Shanghai, sementara roti tradisional dan khachapuri (pai keju) sering dimasak dalam ketuhar kayu yang serupa dengan India tandoor. Pengaruh Iran memberitahu harum chakapuli (stew daging) dimakan dengan dill, tarragon dan plum masam. Di Old Town Tbilisi, Cafe Gabriadze yang selesa menyajikan masakan tradisional Georgia dengan putaran moden.

Berhenti untuk refleksi yang dibakar kemenyan

Pertama dibina dalam 6th abad lamanya dan dibingkai oleh taman tepi sungai di Old Town Tbilisi, Anshiskhati Basilica adalah gereja yang paling indah dan atmosfer di bandar ini. Aci cahaya petang menerangi khazanah seni lama, ikon dan lukisan dinding di dalam kawasan kompak yang mengejutkan, sementara kemenyan yang membakar secara perlahan mewujudkan suasana yang harum. Sekiranya anda bernasib baik, kemungkinan anda akan menyembah penyembah berhala tiga suara suara polifonik muzik suci Georgia.

Memburu harta karun di Pasar Jambatan Kering

Peringatan peringatan era Soviet tersebar di selimut dan tarpaulin yang dibentangkan setiap hari di Pasar Jambatan Dry Tbilisi.Banyak lencana enamel yang memperingati kejayaan besar dan kecil di sebelah kamera retro. Sementara album pudar merangkumi ejaan Rolling Stones dan Pink Floyd dalam watak Cyrillic yang berkotak di samping potret Josef Stalin, diktator Soviet dilahirkan sejam dalam jarak bandar Gori. Hujung minggu menawarkan pemilihan terbesar pasaran tambang flea yang menarik, tetapi masih banyak yang dapat dilihat dari hari Isnin hingga Jumaat.

Mengambil perjalanan melalui masa lalu Georgia

Kepala ke Museum Georgia untuk dua pameran penting yang menerangi sejarah purba dan terkini. Di tingkat bawah, Perbendaharaan Arkeologi mempunyai paparan emas yang halus - beberapa 5th abad SM BC menguatkan mitos Jason dan Golden Fleece ketika rantau ini dikenali sebagai Colchis - sementara Muzium Pengkajian Soviet di atas menyatakan dalam detail terperinci kisah pencerobohan 70 tahun (dari tahun 1921 hingga 1991) oleh pembesaran Georgia jiran utara. Rakaman televisyen perang 2008 di Abkhazia antara Georgia dan Rusia - rantau yang masih mendakwa oleh Georgia - memperkuatkan perkaitan kontemporari pameran itu.

Menghidupkan kembali pada mandi sulfur

Tbilisi boleh menjadi destinasi berbukit - terutamanya di sekitar jalan-jalan sempit dan lorong-lorong belakang Old Town - dan coda yang sempurna untuk menjelajah bandar ini berehat selama beberapa jam di mandi sulfur Abanotubani terkenal Tbilisi. Di dalam kompleks yang dihiasi oleh kubah bata yang elegan, pengalaman ini terdiri daripada mandi awam, berkongsi dengan pilihan peribadi termasuk sauna dan sesi urut. Pastikan untuk memerintahkan teh supaya tetap terhidrat di tengah-tengah kolam yang disiram sulfur.

Share:

Halaman Yang Serupa

add