Kesempatan terakhir: ke St Helena pada RMS

Kesempatan terakhir: ke St Helena pada RMS

Hari pelayaran ke pulau Atlantik di St Helena di atas kapal Royal Mailnya bernombor. Lapangan terbang pertama di pulau itu dibuka pada tahun 2016 dan secara rasmi akan menandakan berakhirnya era perjalanan maritim ke tempat kesepian yang terasing di Napoleon. Oleh itu, jika ada masa untuk berlayar di Darwin dan Kapten Masak, inilah dia.

Charles Darwin diganggu. Dia telah melihat tempat-tempat yang pelik dalam perjalanannya, tetapi tiada apa-apa yang sama seperti tanah liat yang bersebelahan di hadapannya di padang belantara abu-abu Atlantik Selatan.
"Dunia kecil, dalam dirinya sendiri, yang mengasyikkan keingintahuan kita," tulisnya. "Bahagian yang dihuni dikelilingi oleh satu kumpulan luas batu yang sepi, seolah-olah seluruh halangan luas lautan tidak mencukupi untuk menjaga tempat yang berharga."

Oleh itu, Darwin meletakkan jarinya pada kualiti istimewa dan keindahan St Helena - keindahan terpencilnya. Sidang kemuncak gunung berapi yang sudah pupus lebih dari seribu batu dari Afrika dan hampir dua ribu kilometer dari Amerika Selatan, ia adalah sejauh jauh dari orang ramai yang mungkin untuk mendapatkan tanpa meninggalkan planet ini. Dan tidak ada cara yang lebih baik untuk benar-benar menyerap pengasingan pulau ini daripada dengan tiba di laut. Sehingga pertengahan 2016, anda masih mempunyai peluang itu.

The Royal Mail Ship St Helena, atau RMS kerana dia diketahui penduduk pulau, akan membuat perjalanan lima hari ke St Helena dari Cape Town setiap tiga minggu sehingga Mei. Setelah beberapa hari berlalu dia terus ke Pulau Ascension dan kembali, membolehkan penumpang menghabiskan seminggu di St Helena sebelum memulakan perjalanan pulang. Oleh itu, kapal penumpang kargo bercampur itu merupakan peluang terakhir untuk melihat tempat pembuangan Napoleon kesepian sebelum pelancong terbang. Dibina pada tahun 1989 sebagai laluan hidup untuk pulau tersebut, dia direka untuk membawa 156 penumpang dalam keselesaan dan gaya, bersama dengan pelbagai bahagian kereta, mesin basuh, ayam, ayam belanda, kambing dan enjin kebakaran sekali-sekala. The RMS adalah hampir unik, satu-satunya kapal yang mengandungi tajuk Royal Mail adalah Queen Mary 2, tetapi kedua-dua kapal tidak boleh lebih berbeza. Pelayaran pada RMS St Helena disemai dengan rasa pengembaraan yang tidak boleh dipadankan pelayaran pelayaran. Berdiri di geladak ketika dia membajak cara kesepiannya melalui laut kosong, mudah dibayangkan mengalir kembali ke masa untuk era mereka yang sebelum ini - Kapten Cook, Darwin dan Napoleon. Seolah-olah kapal kecil adalah sedikit dari Empayar Britania di mana matahari belum ditetapkan.

Terdapat, tentu saja, kepelbagaian di papan. Hiburan pada RMS adalah pelbagai amatur, dan semua lebih menyeronokkan untuknya. Pertandingan kriket di dek matahari adalah urusan yang meriah, memerlukan bekalan bola yang banyak, dan untuk lebih tenang ada dek quo yang baik. Deckhands dalam seret adalah penglihatan biasa apabila kru peringkat pantomimes, dan kuiz pub kumulatif diperdebatkan dengan hangat.

Kapal ini mempunyai dasar jambatan terbuka, yang membolehkan penumpang mengalami intipati di laut. Tenang, malam berbintang adalah masa yang baik untuk ditugaskan oleh pegawai bertugas - menonton busur busur melalui air yang gelap, dan muse pada belayar berikutan pelaut zaman purba. Buang di perpustakaan yang lengkap, penceramah tetamu, kolam renang yang dipanaskan, dan syarikat pegawai kanan kapal makan malam, dan pelayaran lima hari dari Cape Town melewati terlalu cepat. Ekspresi nautika lama 'menaikkan' tanah menggambarkan pemandangan pertama kami, semakin perlahan dari cakrawala.
Pantai suram yang diperhatikan oleh Darwin masih memuncak kepada pengembara seperti kubu geologi, menjaga rahasia dataran tinggi subur dan lembah yang tersembunyi melampaui benteng batu yang mandul. Tanda-tanda kehidupan yang pertama adalah bot-bot memancing kecil yang melayang di sekeliling Atlantik. Sebuah rumah berwarna putih kelihatan tinggi di sebuah tanjung, dan kemudian sebuah kampung dengan gereja Inggeris yang nyata tersebar ke pantai dalam jurang sempit yang dibatasi oleh membesarkan dinding batu coklat.

Dalam beberapa minit kedatangan kapal, dermaga dipenuhi dengan kumpulan ceria ketika rakan-rakan dan saudara-mara disatukan kembali dan pengunjung disambut dengan baik. Orang-orang Suci, seperti penduduk pulau itu sendiri, adalah orang-orang yang bersemangat yang hidup dalam kebiasaan lama dan mudah dikenali. Berabad-abad pengembaraan maritim telah menghasilkan periuk tentera penjajah dan kelasi penjajah, yang selamat dari Kebakaran Besar London, hamba Afrika, buruh Cina, tawanan perang Boer, dan sesiapa lagi yang berlalu. Setiap pulau adalah Bangsa Bersatu yang berjalan, dan setiap anak adalah berenang yang beruntung dalam loteri gen. Racisme nampaknya tidak wujud di sini, dan St Helena adalah `Rainbow Nation 'yang dikehendaki oleh jirannya yang jauh dari Afrika Selatan.

Masa berlalu untuk 'menaikkan' pulau istimewa ini dengan cara lama, dengan belayar terhad yang tersisa di atas kapal yang telah berkhidmat dengan komuniti kecil setia selama beberapa dekad. The RMS'pelayaran akhir ke St Helena dijadualkan berlepas dari UK pada 14 Jun 2016, dengan kaki terakhir ke Cape Town setting berlayar pada 10 Julai.

Share:

Halaman Yang Serupa

add