Pada mulanya: Ethiopia

Pada mulanya: Ethiopia

Ethiopia adalah rumah kepada salah satu helai kekristian tertua di dunia - tradisi yang mengesan asal-usulnya pada masa Perjanjian Lama. Terokai landskap epik negara dengan Pengembara Lonely Planet untuk mendengar cerita para nabi yang tidak berani, cubaan kematian menentang pendakian ke gereja-gereja puncak dan mendekati Ark Arkib daripada Indiana Jones yang pernah diuruskan.

Cerita Bapa Yemata dan gerejanya di langit

Suatu hari pada abad ke-5 AD, Bapa Yemata memutuskan untuk berjalan-jalan di selatan dari rumahnya di Mesir. Angin Laut Merah di punggungnya, dia berjalan hingga pasir Sahara berpaling ke sayuran hijau Afrika. Di sini, di kalangan pergunungan utara Ethiopia, dia mengasaskan salah satu gereja-gereja pertama Kristianom, menguburkannya dari batu.
Gereja itu dikenali sebagai Abuna Yemata Guh - 'Guh' yang bermaksud fajar, bagi penduduk tempatan mengatakan ia bermula pada waktu pagi sepanjang masa. Melangkah masuk hari ini, gereja itu kelihatan seperti yang pernah ada, para rasul yang dicatatkan mengawasi antara satu sama lain melalui kabut kemenyan, lumpur lilin cair lilin di lantai dan angin mengeluh di bawah pintu kayu kecil. Ia adalah tempat suci dan ketenangan. Iaitu, tetapi untuk satu pertimbangan yang kecil - mengambil hanya tiga langkah di luar pintu kayu yang sama bermaksud kematian tertentu.
Abuna Yemata Guh adalah sebuah gereja yang tidak seperti yang lain: bertengger di puncak bukit batu menegak, dengan kepalanya, serentak 200 meter di semua pihak. Bapa Yemata, nampaknya, menyukai dos sukan ekstrem dengan ketuhanannya. Mendapatkan ke gereja bermakna menaiki pukat (tali minus), berkilau di sepanjang tebing sempit, sambil cuba untuk tidak menjatuhkan jatuh cenderung untuk mendorong permintaan mencicit untuk pulang ke rumah.

Saya memulakan berjalan kaki ke Yemata Guh, dan pemandangan landskap Perjanjian Lama yang luas melebar ke cakrawala. Bayang-bayang awan bergeser merentasi tanah ladang, dan para gembala membimbing kawanan di atas tanah berbatu. Pada waktu malam, mereka tidur di gua-gua yang menjadi gelap akibat berabad-abad lamanya.
Mengagumi pandangan itu, sudah tentu, penglibatan dialu-alukan dari bahagian terakhir dan paling sukar pendakian itu, memanjakan diri anda dengan dinding batu yang tinggi, enam meter tinggi, seperti sepupu Spiderman yang kurang cekap. Kelewatan adrenalin pendakian ini melangkah masuk ke dalam gereja yang lebih tinggi, denyutan nadi anda dan mata menyesuaikan diri dengan kegelapan, menyaksikan malaikat dan arkangel muncul dari bayang-bayang. Cukup mengapa Yemata membina gereja di sini tidak jelas. Ada yang mengatakan ia adalah untuk mengelakkan penyerang; lain hanya supaya dia boleh berdoa bersendirian di awan. Hebatnya, mayat telah dibawa ke sini untuk dikebumikan di atas gunung; bayi-bayi yang diikat di sini untuk dibaptiskan.
Menurut imam, Kes Haile Silassie, dalam 15 abad sejak Bapa Yemata naik ke sini, 'tidak pernah ada yang jatuh'.

Debre Damo dan ular yang membantu

Matahari tengah hari berdegup tanpa belas kasihan di biara puncak Debre Damo, dan Abba Tekle Haimanot duduk di bawah naungan pokok zaitun, sambil bersiul dengan jurang di dalam giginya, berhenti menembak sepasang pertempuran tomcat. Di bawah dunia berlaku mengenai perniagaannya - ladang tuang petani, orang yang pulang dari pasar.
Dia mengangguk ke tepi tebing. 'Saya belum turun gunung selama dua tahun,' katanya bangga. 'Tetapi ini tidak luar biasa. Sesetengah rahib di sini tidak tinggal selama 30 atau 40 tahun. Tidak ada sebab untuk pergi. Di sini kita lebih dekat ke syurga. '
Selama hampir 70 tahun, Abba Tekle telah menjadi seorang sami di Debre Damo: tiga jam perjalanan utara dari Abuna Yemata Guh. Dia menceritakan kisah bagaimana biara itu diasaskan: Malaikat Malaikat memerintahkan orang suci yang berlalu untuk membina sebuah gereja di atas gunung. Apabila lelaki tersebut tidak dapat dinafikan, seekor ular yang besar tidak merosakkan dirinya sendiri dan memanfaatkan perkhidmatannya sebagai tali sementara. Semenjak itu, sebuah komuniti bhikkhu yang kecil dan tidak berdaya telah hidup di puncak itu, berdoa sepanjang malam di gereja abad ke-10. Ia adalah salah satu yang tertua di Afrika, dan dihiasi dengan gambaran ular yang membantu.
Ular itu telah merosot, tetapi penggantian simboliknya mungkin menjelaskan mengapa sedikit tergesa-gesa turun. Menerusi di sini bermakna merebak dengan tebing tebal setinggi 15 meter, berpaut pada tali kulit yang kaku ketika para wiku melaungkan nasihat yang bersemangat, bertentangan di mana untuk meletakkan kaki anda.
'Saya berumur 17 tahun ketika saya mula-mula naik ke Debre Damo,' menyeringai Abba Tekle. 'Saya bersama bapa saya.Saya ketakutan, tetapi saya meletakkan iman saya kepada Allah. Selepas itu, saya naik seperti monyet. '

Tabut Perjanjian dan bumbung yang bocor

Kelemework Gebrehiwot debu tangannya, meletakkan kakinya dan memeriksa groutingnya dengan kebanggaan tidak berani. Dia berdiri di dalam bilik yang boleh menjadi cawangan B & Q provinsi - penuh dengan alat kuasa, periuk cat yang kosong dan bau pelunturan kekuatan perindustrian. Walaupun penampilan, ini adalah tempat yang sangat suci.
'Apabila saya bekerja di sini saya rasa saya berdiri di kaki tangga yang hebat,' katanya, tersenyum lebar menyeberang mukanya. 'Dan tangga ini sampai ke langit.'
Kelemework adalah salah satu daripada banyak pendeta di Aksum yang membina sebuah kapel baru yang akan lama menyimpan relik yang paling suci di Habsyah - Tabut Perjanjian. Ia dipercayai sebagai dada yang mengandungi tablet batu yang tertulis dengan Sepuluh Perintah, yang diberikan kepada Musa oleh Tuhan di Gunung Sinai, seribu batu di utara sini. Menurut Alkitab, dan yang pertama kali dijelaskan dalam Kitab Keluaran, Ark mampu memisahkan sungai dan menghancurkan tentera; pandangannya boleh buta anda dan sentuhannya yang sedikit boleh menyebabkan anda mati sejuk. Walau bagaimanapun, ia tidak kebal kepada resapan struktur. Dua Christmases yang lalu, kebocoran muncul di bumbung kapel yang kini menempatkan Ark - memandangkan pembinaan kapel kecemasan yang kedua ini.
Ia tidak akan menjadi kali pertama Ark telah dipindahkan. Orang-orang Kristian Ethiopia percaya peninggalan itu mula-mula dibawa ke negara mereka dari Bait Suci Yerusalem 3.000 tahun yang lalu oleh Raja Menelik I - yang pertama dari raja-raja Ethiopia, dan anak Salomo dan Ratu Seba. The Ark berakhir di Aksum - ibu kota Ethiopia utara purba. Ia dikebumikan di sini hari ini di kalangan sisa-sisa kekaisaran pagan: obelis aneh yang melambangkan bayang-bayang panjang di atas gereja-gereja pada waktu matahari terbenam, dan istana-istana hancur runtuh di bukit-bukit yang berkerut di sekelilingnya.
Relik masih menimbulkan rasuk traktor pelik pada orang Kristian Ethiopia. Di bawah sinaran matahari di luar, jemaah berhias putih bergumam ke Ark di bawah pokok jacaranda berbunga; yang lain mencium pagar yang berkarat, kandungan yang akan datang seperti itu kerana ia dibenarkan. Tidak seorang pun boleh melihatnya - kecuali seorang penjaga dara yang dilantik untuk hidup. Dia bersumpah tidak pernah meninggalkan tempat kapel, dan dia bukan lelaki yang diluangkan untuk menganggur perbualan. Atas alasan ini, tiada seorang ahli sejarah boleh mengatakan dengan pasti apa yang disimpan di peti besi di Aksum. 'Saya tahu bahtera itu benar,' senyum Kelemework, bersiap untuk menyambung semula groutingnya. 'Saya dapat merasakannya ketika saya berdiri di sini. Ia berada di atmosfera. '

Raja Lalibela dan Yerusalem Afrikanya

Ia hanya sebelum fajar pada pagi Ahad, dan jalan raya Lalibela diselubungi dengan kegelapan hitam. Secara beransur-ansur, udara malam mula mengaduk dengan bunyi-bunyi - ayam-doodle-doos dari ladang jauh dan muzik lembut dari sebuah perkhidmatan gereja, hallelujahs dan loceng-loceng yang kelihatan seperti berasal dari Bumi itu sendiri. Matahari naik ke langit dan, satu demi satu, jemaah berkulit putih muncul dari mulut terowong suram - melangkah semula pada langkah-langkah siang yang mereka ambil beberapa jam sebelum dalam kegelapan.
Ia boleh menjadi satu set dari epik pedang dan sandal. Charlton Heston boleh mula melepaskan diri dari puncak tebing dan kilat mungkin menjadi garpu dari langit. Walau bagaimanapun, adegan seharian di sini di Lalibela, bandar suci di jantung Ethiopia.
Lalibela bukan sahaja tanah Ethiopia yang paling suci, ia boleh dikatakan tapak arkeologi terbesar di Afrika, sebuah bandar purba setanding dengan Machu Picchu, Angkor Wat atau Pompeii. Tetapi di sini persamaan berakhir. Di mana seluruh umat manusia menghormati tuhan-tuhan mereka dengan bangunan yang lebih tinggi - dengan menyusun batu bata di atas batu bata - tukang batu Lalibela melakukan sebaliknya. Cerita rakyat mengatakan bahawa Tuhan melawat Raja Ethiopia Ethiopia Raja Lalibela dalam mimpi dan memerintahkan dia membina replika Yerusalem di sini di Afrika (untuk menolong subjeknya haji yang sukar untuk perkara sebenar). Daripada mencapai langit, Raja Lalibela melanda ke Bumi: 11 gereja telah dihancurkan, dilonggarkan dan dibubarkan keluar dari dasar gunung berapi. Ia adalah satu kaedah yang tidak digunakan oleh mortar dan tiada kesilapan yang dapat dibatalkan.

Memasuki bandar yang sunk, magnitud pencapaian menjadi jelas. Menyambungkan semua gereja adalah labirin bawah tanah: laluan dan langkah-langkah merapikan dan tunduk pada tahun-tahun berjalan kaki. Menginjak tanpa alas kaki melalui labirin ini datang kesesakan lalu lintas orang. Antaranya ialah Awetu Getawey, seorang jemaah yang telah mengembara empat hari bersama ibu saudaranya untuk melawat Lalibela, tidur di gereja-gereja di tepi jalan dan bangun pukul 4 pagi setiap pagi untuk berjalan.
'Perjalanan itu melelahkan,' katanya, memegang salib di lehernya, 'tetapi apabila saya masuk Lalibela semua kesusahan berjalan lupakan.'
Saya mengikuti Awetu ke Bet Maryam - mungkin yang paling tua dan paling indah dari semua jemaat Lalibela. Berdiri di nave, senibina seolah-olah hampir organik, seolah-olah lajur dan lengkungannya memanjat dan mencelup seiring dengan strata batu itu. Sarung Jerry yang penuh dengan air suci disusun di lorong, dan lukisan-lukisan kuno adalah setengah tersembunyi di dalam ketinggian gereja.
Di tengah-tengah Bet Maryam berdiri tiang besar yang dikatakan dicatat dengan suatu catatan mengenai kapan dan bagaimana Lalibela dibina, bersama dengan nubuatan untuk akhir semua manusia. Sebaliknya kerengsaan, semua rahsia ini telah dianggap sangat kuat bahawa lajur itu telah dibalut kain selama lima abad.
Ini bermakna bahawa sejarawan masih tidak bersetuju betapa Lalibela kuno sebenarnya - paling tarikh hingga akhir abad ke-12, tetapi ada yang lain mencadangkan kerja boleh bermula di sini beratus tahun yang lalu. Cara unik gereja-gereja telah dibina menjadikan mereka agak sukar untuk membuat keputusan dengan tepat. Mereka adalah bangunan yang ditakrifkan oleh ketiadaan daripada kehadiran batu, jadi tidak ada lapisan sedimen yang dibina.
Tetapi ada cara lain untuk melihatnya: bahawa lajur, cupolas dan gerbang Bet Maryam benar-benar sudah tua seperti mana struktur di Bumi, kerana batu yang mereka terbentuk dari tidak bergerak satu inci sejak hari itu diciptakan.

Ini adalah petikan daripada 'Pada permulaan', satu artikel ciri yang ditulis oleh Oliver Smith untuk majalah Lonely Planet Traveler.

Share:

Halaman Yang Serupa

add