Jangan melangkau pemandangan yang tidak dapat dilihat Tehran

Jangan melangkau pemandangan yang tidak dapat dilihat Tehran

Tehran adalah pelancong bandar yang suka benci, dengan banyak mengelakkan tinggal di sini sama sekali dalam perjalanan ke destinasi pelancongan Iran yang lebih popular. Tetapi sebagai Mike Milotte mendapati, galeri-galeri cantik di ibu negara, penduduk tempatan yang berkepentingan dan tahap yang menggembirakan menjadikannya juga bahagian yang indah.

Rakan-rakan Iran dan pemandu / jurubahasa kami sama-sama fikir kami marah, tetapi kami bertahan dengan rancangan kami untuk menghabiskan 10 hari lawatan selama sebulan ke Iran di ibu kota Tehran yang tercemar dan tidak senonoh. Ia adalah lawatan bandar yang paling teratur melupuskan dalam satu atau dua hari dengan lawatan cepat ke Museum Perhiasan yang penuh sesak dan sesak, sekilas Menara Azadi, dan berhenti di salah satu istana yang berkilauan di bekas Shah. Untuk bahagian saya, sebelas muzium, enam galeri seni dan tiga bazar kemudian - tidak menyebutkan dua perjalanan gunung, satu lawatan pawagam dan malam yang tidak dapat dilupakan di rumah dengan keluarga Tehrani - saya gembira kerana kami bertahan.

Plaza di luar bazar utama adalah tempat yang bagus untuk menonton orang ramai. Jalan-jalan yang penuh, bukan dengan mullah atau polis meriam seperti yang saya jangkakan, tetapi dengan pembeli yang kelihatan tidak selesa, bersenjata dengan telefon bimbit. Terdapat banyak chadors hitam kepala ke kaki, tetapi sama seperti ramai wanita memakai tudung longgar yang kenyal, jeans ketat dan solek dramatik. Barang-barang pengguna banyak dan restoran ramai

Sudah tentu, penampilan bukan semuanya, dan penindasan masih menjadi sebahagian daripada kehidupan di sini. Kami menangkap sekilas kecil wajah wajah Republik Islam ketika itu, dari tingkap bas kami menonton skuad Ershad, polis moral, memujuk seorang wanita muda ke dalam van polis untuk memakai 'hijab yang buruk' - sebuah jilbab yang menunjukkan terlalu banyak rambut dan leher - dan sepasang anting besar.

Seorang penumpang lain menerangkan dalam bahasa Inggeris yang sempurna apa yang sedang berlaku. Tidak lama selepas itu, apabila bas itu melewati panggung wayang, dia mendedahkan bahawa dia seorang pelakon, dan menunjuk kepada billboard besar yang mengiklankan filem terbarunya dengan malu, 'Adakah anda ingin datang dan melihatnya?' Oleh itu, kami pergi ke sebuah pawagam besar untuk menonton komedi pintar yang melancarkan keseronokan lembut pada fanatik agama. Tiada tempat duduk kosong di dalam rumah. Sudah tentu di Farsi, tetapi di atas sayap ayam pedas di outlet makanan segera panggung wayang, sahabat baru kami telah menjelaskan plotnya, dan kami tertawa dengan selebihnya.

Mesyuarat Tehranis adalah sangat mudah dan bermanfaat. Apabila kami cuba membeli safron, menimbun tinggi di bazar Tajrish yang sangat tidak menarik, seorang wanita muda meminta bahasa Inggeris yang patah jika kami memerlukan bantuan. Kita boleh bercakap. 'N' adalah seorang artis, dan salah seorang temannya mempunyai pameran di galeri seni Seyhoun yang terkenal. Kami dijemput bersama-sama, dan tidak lama lagi berbual-bual dengan setengah dozen pelukis muda yang paling terang di bandar ini, kawan-kawan N, yang dengan gembira menunjukkan kerja mereka pada telefon pintar dan tablet. Kami menangguhkan ke studio kerja, rumah untuk kelas lukisan nyawa yang haram, di mana kita minum teh dan pergi dengan lukisan landskap yang hebat yang akan memberi rahmat kepada ruang tamu kami.

Pada hari berikutnya, di galeri seni Muzium Seni Kontemporari, seorang ahli kakitangan memberitahu kami 3,000 karya oleh pelukis barat seperti Picasso, Van Gogh, Bacon, dan sebagainya - semuanya dianggap degenerate - merendahkan di ruang bawah tanah manakala 'selamat' seni Iran membusuk dinding. 'Itulah sebabnya tiada seorang pun yang datang,' tegas pemberi maklumat kami. Kemudian, di Muzium Karpet di sebelah, seorang atendan bersemangat menunjukkan beberapa karpet Parsi abad ke-18 yang menggambarkan imejan erotik di mana lebih daripada kepala wanita diletakkan kosong. 'Kenapa mereka masih dalam persembahan?' Saya bertanya. Dia hanya senyum kembali.

Sebagai satu-satunya warga asing di kebanyakan tempat yang kami lawati, kami adalah sumber yang tidak berkesudahan kepada Tehranis yang malu-malu. Satu perjumpaan seperti itu, semasa berjalan kaki gunung yang menghidupkan semula di Darband, berakhir dengan jemputan untuk makan malam di rumah keluarga. Semua wanita memakai pakaian parti dan mempunyai kepala dan lengan mereka yang terbongkar, menyalahi undang-undang, walaupun di rumah, apabila seorang lelaki asing hadir. Wain Perancis dan vodka Rusia, yang diseludup dari Iraq, ditawarkan, dan selepas makan yang tidak dapat dilupakan kambing dengan walnut dan delima, kami menetap untuk menonton televisyen.

Video pop Iran meletus, dihiasi dengan penari gyrating yang minimally berpakaian. Sekali lagi, saya hairan. 'Tehrangeles', tuan rumah kami menerangkan - diaspora Iran di Los Angeles yang menyebarkan saluran satelit yang tidak disenarai ke Republik Islam. 'Penerima diharamkan di sini pada tahun 1995.' Kami diberitahu, 'tetapi kebanyakan orang mempunyai perlengkapan terselindung, dan jika dirampas dalam serbuan rasmi,' tuan rumah kami menambah ketawa, 'orang teknis yang mengambilnya akan kembali kemudian dan memasang gear yang lebih baik. Tetapi ia akan dikenakan bayaran. '

Zigzag kembali ke hotel kami dengan teksi yang mengguncang tulang tanpa tali pinggang keledar, pemandu kami, seorang lelaki yang cerdas dengan bahasa Inggeris yang munasabah, menunjukkan kedudukan SUV yang hebat - Porsches, Merc, BMW dan Audis yang berkilauan - menunggu pemiliknya meletus dan restoran mahal di bahagian utara Tehran. 'Sanksi', katanya, 'telah membuat sebilangan kecil ahli perniagaan dengan rakan politik yang kaya dengan hebat.'

Adakah saya membayangkannya, atau adakah ia mula merasa lebih seperti di sini?

Lima Tertinggi Tehran

Muzium Kaca dan Seramik
Artefak yang menakjubkan dari 2nd milenium SM dan seterusnya, dipaparkan dengan indah dan dijelaskan. Kami adalah satu-satunya pelawat yang bermakna kita boleh ooh dan aah tanpa rasa malu.

Muzium Reza Abbasi
Ekspo, bermula dari sekitar 2000BC, tanpa pengecualian yang sangat indah - terutamanya kerja emas - dan seperti yang dilihat oleh orang ramai, anda mungkin mempunyai sepenuhnya kepada diri anda sendiri.

Jameh Bazaar
Pasar lambak besar Asia diadakan pada hari Jumaat sahaja, apabila bazar utama ditutup. Datang bersedia untuk membeli barang yang anda tidak perlukan atau tidak, tetapi akan menghargai untuk selama-lamanya. Meningkatkan keseronokan dengan menanti keras.

Muzium Permaidani daripada Iran
Perhatikan dua karpet besar yang menggambarkan (antara lain) Napoleon, dan lihat jika anda dapat melihat perbezaan dalam bagaimana dia digambarkan. Permaidani cantik tapi tidak seperti yang setara Turki di Istanbul, papan tanda ini tidak bagus.

Menaiki teksi di seluruh bandar
Anda mungkin akan bertahan dan anda pastinya tidak akan melupakannya. Lalu lintas Tehran kelihatannya huru-hara tetapi ia mengalir lancar. Rahsia itu adalah dalam menenun dan mengelakkan yang dilakukan oleh pemandu yang kelihatan gila tetapi tidak pernah kehilangan tekanan mereka, apalagi bumper mereka.

Share:

Halaman Yang Serupa

add