Misteri Pulau Paskah: perayaan Tapati Rapa Nui

Misteri Pulau Paskah: perayaan Tapati Rapa Nui

Easter Island, sejenis kecil di Lautan Pasifik, diketahui dunia untuk patung-patung batu. Biarkan entiti-entiti penuh ini menarik anda ke Tapati Rapa Nui tahunan, perayaan yang meriah meraikan budaya Polinesia di pulau itu, dengan panduan ini dari Majalah Lonely Planet.

Peraturan untuk Haka Pei, yang paling dinanti-nantikan dalam perayaan Tapati Rapa Nui tahunan, adalah mudah: berdiri telanjang tetapi di seberang gunung berapi yang tinggi 300m, berpegang pada dua batang pokok pisang yang dibuang bersama-sama membelit dan melancarkan diri anda kaki pertama menuruni bukit, mencapai kelajuan 50mph sebelum menghindari berhenti di depan orang ramai.

Di dalam pembina, penonton meletakkan selimut piknik dan peti sejuk di mana-mana tempat teduh mereka dapat mencari, bersedia untuk hiburan sehari. Sebagai perayaan tradisional dijalan, dengan penganjur perayaan menanam ikan yang cukup untuk memberi makan 1500, sebuah komuniti sementara melonjak: sebuah band akordion dimainkan di bawah gazebo, keluarga dijual empanada, Corona dan Sprite dari belakang Jeep mereka, dan anak-anak bermain muzik pop Polynesian melalui pembesar suara mudah alih.

Di kaki Maunga Pui, permainan Tapati diteruskan. Pesaing melemparkan tombak panjang di pos yang jauh, setiap pemogokan disambut dengan gendang liar, menari dan bersorak dari orang ramai. Mengembalikan dari keriuhan, khemah hijau menonjol melawan langit biru terang. Lelaki dan perempuan datang dan pergi, membawa alat atau mengunyah kepingan semangka.

Keajaiban yang ada penduduk tempatan untuk dirayakan di sini semuanya menjadi jelas dari puncak Maunga Pu. Dari sini, pulau itu terbentang. Bukit-bukit hijau yang terang-terangan meluncur turun ke pantai berbatu - dan di luar itu, tiada lautan dan kelebihan ufuk yang tidak berkesudahan. Tidak ada jisim tanah yang lain untuk 1200 batu. Chile, yang mana Pulau Paskah adalah wilayah, adalah 2300 batu ke timur. Bagaimana titik kecil ini di tengah-tengah Pasifik Selatan yang dihuni adalah subjek perdebatan, tetapi teori yang paling banyak diterima ialah pelaut Polinesia tiba dari barat sekitar 400 AD, mungkin dari jiran terdekat mereka, Kepulauan Pitcairn. Navigators yang mahir, mereka merancang perjalanan mereka oleh bintang-bintang, lautan dan awan, pada masa ketika orang-orang Eropah yang takut kepada Tuhan masih percaya bahawa Bumi adalah rata dan mereka mungkin jatuh jika mereka berlayar terlalu jauh.

Sisa-sisa kehadiran awal Polynesian didapati di seluruh pulau, dari menara batu yang digunakan oleh para imam untuk mencatat bintang-bintang, kepada takhayul purba yang berterusan dalam jiwa tempatan. Namun warisan yang paling lama - satu yang membawa 85,000 pelancong setahun ke pulau yang paling jauh dihuni di planet ini, adalah moai. Kepala batu ini, dengan kening yang lebat dan ekspresi yang menggembirakan, sudah biasa dengan orang-orang di dunia walaupun pada kenyataannya hanya sedikit yang dapat menempatkan Pulau Paskah pada peta.

Sesungguhnya, selama-lamanya, mereka lebih diingini di luar negara daripada yang lain: dengan kedatangan Katolik pada abad ke-19, makna rohani moais 'semakin merosot dan mereka dengan senang hati dijual untuk melepasi para penangkap ikan paus, penjelajah dan pelancong. Muzium British London mempunyai kepala batu sendiri - Hoa Hakananai'a diambil oleh Tentera Laut British dalam perjalanan tinjauan pada tahun 1868. Hainai'a pernah memimpin kampung suci Orongo.

Banyak 887 moai Easter Island pada asalnya diukir dari batu lunak yang terdapat di kuari Rano Raraku di timur Orongo. Hari ini, ia adalah sejenis tanah perkuburan moai, dengan kepala batu menyemburkan tanah di sudut-sudut yang tajam dan badan-badan yang terperosok di tengah-tengah lereng-lereng di lereng-lereng berumput. Kenaikan terbesar melebihi 20 meter. Kening hidung atau kaku secara beransur-ansur muncul di dalam dinding batu yang kelihatan tidak sempurna, bukti pekerjaan yang berlaku di sini dari abad ke-14 dan seterusnya. Walaupun amalan di Ranu Raraku adalah meninggalkan patung-patung di mana mereka berbohong, laman-laman lain telah dikembalikan kepada anggaran kemuliaan mereka yang terdahulu. Di atas teluk angin di bayang-bayang kuari itu, sebuah platform batu, atau ahu, memegang 15 moai, dibangkitkan pada 1990-an. Seperti di tempat lain, moai di sini di Tongariki adalah demonstrasi kekuatan setiap suku, yang mewakili semangat, dan mungkin juga rupa fizikal, nenek moyang mereka.

Dalam cahaya petang yang lembut, trek yang menuju ke tapak itu menyala oren dari habuk yang ditendang dengan melewati lembu. Shadows sidle di lereng bukit, lipat ladang kecil dan barisan pokok kayu putih ke dalam kegelapan ketika mereka menghadap ke lautan. Moai berdiri diam-diam menonton langit, seperti yang telah mereka lakukan selama berabad-abad.

Share:

Halaman Yang Serupa

add