Mengambil peringkat di Shaxi

Mengambil peringkat di Shaxi

Sekali berhenti penting di laluan perdagangan teh lama, Shaxi tenang telah dipelihara dengan berhati-hati, dan dataran bandar purba itu patut dikunjungi - ketika opera berada di bandar.

Pada tahun 2001, Dana Monumen Dunia meletakkan pasaran Shaxi dalam senarai 101 Tapak Paling Terancam, dan projek pemulihan bernilai AS $ 1.3 juta menghembuskan nyawa ke dataran bandar. Pusat tengah persegi ini adalah peringkat Dinasti Qing, sebuah platform kayu kecil yang dibina dengan kubah siling dan sokongan yang dicat dengan rumit, dibina pada tahun 1795-1850.

Terdapat kegembiraan di Shaxi sebagai Shilong Chun Opera Troupe yang dijadualkan untuk melaksanakan opera Yunnan di peringkat lama. Kami menuju ke Shibaoshan untuk sampai ke Shilong Chun, di mana para pemuzik menunggu kami di dataran kampung. Orang-orang ini (pelik, tidak ada wanita) adalah minoriti Bai dan mempunyai pandangan yang tidak disengajakan tentang mereka. Mereka adalah pro lama dan menyerang saya sebagai jawapan Yunnan ke Buena Vista Social Club. Mereka duduk, paip ringan, asap dan mula bermain muzik. Ia tidak mengambil masa lama bagi saya untuk diseret ke dalam prosiding, cawan kertas diisi dengan teh dalam satu tangan, rokok di pihak yang lain.

Sejujurnya, mereka tidak begitu hebat. Para pemuzik membuat kekurangan kemahiran mereka dengan semangat dan mereka lebih dari sekadar pergi sedikit demi sedikit. Pelakon-pelakon berpindah ke fesyen yang tenteram dan tidak menghafal seluruh baris mereka. Namun, mereka sangat mesra dan sanggup membiarkan saya mencuba apa-apa. Mereka sabar-sabar cuba mengajar saya (menggunakan isyarat tangan dan bahasa Mandarin yang pecah) bagaimana untuk tidak menelan instrumen mereka.

Nyanyian bukanlah tumpuan saya, jadi saya akhirnya mengambil gong. Ia kelihatan cukup mudah: bangkan batang kayu di tengah-tengah gong. 'Jangan terlalu cepat atau terlalu perlahan dan ambil isyarat saya,' ahli perkusi utama memberitahu saya.

Kami bertolak dengan konvoi minivan ke peringkat lama Shaxi. Ini adalah kali pertama rombongan di pentas, dan roh tidak terjejas oleh hujan yang mula jatuh ke atas dataran. Penghibur memulakan persediaan mereka dan berpakaian, membuat dan semua. Mereka menolak saya dalam kostum am yang telah diserahkan lebih daripada 100 tahun (dan bau seperti itu juga). Ketika kita mula melakukan, hujan berhenti dan matahari terbenam melalui awan.

Ramai orang berkumpul. Krim muzik naik. Saya melakukan kejayaan dan menyerang gong saya mengikut petunjuk percussionist utama. Para pemuzik lain memberi kelulusan saya. Saya bersyukur saya boleh menyimpan irama asas. Para pengarah bercakap dengan lembut, pelaku jeda dan mendengar sebentar sebelum merelakan mereka. Mereka canggung dan sentiasa bertemu dengan saya (pada satu ketika mengetuk gong saya). Prestasi selesai selepas empat puluh lima minit. Setengah orang bertepuk tangan dengan keseronokan, separuh lagi mempunyai pandangan yang membingungkan di wajah mereka: seolah-olah mereka tidak pasti jika persembahannya sangat buruk itu bagus.

Rombongan itu tidak peduli. Penghibur mengambil tepukan mereka, wajahnya berseri dengan adrenalin pasca-prestasi. Mereka membungkus secepat mereka menubuhkan. 'Kamu kini secara rasmi sebahagian dari Shilong Village Opera Rroup,' pemimpin itu memberitahu saya dan menggelengkan tangan saya. Mereka semua berpindah selamat tinggal dan mengikat instrumen mereka dan batang yang dipenuhi kostum di atas jalan-jalan batu besar kembali ke van yang menunggu.

Shawn Low mengembara ke China dalam tugasan untuk Lonely Planet. Anda boleh mengikuti pengembaraannya Lonely Planet: Roads Less Traveled, ditayangkan di peringkat antarabangsa di National Geographic.

Share:

Halaman Yang Serupa

add