Meneroka Gunung Fuji: Panduan Pelawat

Meneroka Gunung Fuji: Panduan Pelawat

Gunung Fuji

Gunung Fuji - atau Fuji-san di Jepun - adalah puncak tertinggi di rantau vulkanik Fuji di tengah Jepun dan merupakan gunung tertinggi dan paling indah di negara ini. Hampir sempurna bulat, bentuk simetri telah lama dirayakan dalam puisi dan lukisan, terutamanya dalam ayat-ayat abad ke-12 Yamabe Akahito dan siri potongan kayu, Pandangan Fuji, oleh Hokusai pada kurun ke-19. Simbol dan lambang Jepun yang sangat jelas, Gunung Fuji yang sering dilitupi salji dapat, pada hari yang jelas, dapat dilihat dari sejauh Tokyo kira-kira 100 kilometer ke timur. Sebahagian daripada Taman Negara Fuji-Hakone-Izu, Gunung Fuji menarik lebih dari satu juta pelancong setiap tahun ke gunung dan bandar sekitar. Beratus-ratus ribu pendaki berusaha untuk memuncak Gunung Fuji antara bulan Julai dan Ogos, yang kebanyakannya mengukur gunung itu sebagai perbuatan hampir keagamaan, kemuncaknya adalah pemerhatian matahari terbit pada sidang kemuncak itu. Salah satu Mountains Tiga Kudus Jepun, atau sanreizan, Gunung Fuji menyertai barisan Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2013 sebagai lokasi budaya yang penting, dan mendaki gunung kini menjadi pengalaman yang memuaskan dan mudah diberikan memandangkan banyak kemudahan yang disediakan untuk memberi makan dan menampung pendaki. Berhampiran gunung ini banyak tarikan budaya dan perkara-perkara yang menyeronokkan untuk melakukan itu menawarkan sebab-sebab lain untuk melawat selain puncak puncak.

Lihat juga: Tempat tinggal berhampiran Gunung Fuji

Gunung Fuji: Fakta dan Angka

Gunung Fuji: Fakta dan Angka

Gunung Fuji adalah stratovolcano dengan sejarah geologi kompleks yang merangkumi ribuan tahun dan penampilan yang sempurna. Pangkalannya mempunyai diameter antara 40 dan 50 kilometer, manakala puncaknya adalah 3,776 meter tinggi dan dihadkan oleh salji selama beberapa bulan dalam setahun. Dipercayai telah dinamakan sempena perkataan Ainu untuk api, Gunung Fuji telah memiliki sejarah aktif sebagai gunung berapi yang meletus, dengan letusan rekaman terakhir yang terjadi pada tahun 1707. Semasa letusan itu, yang dikenal sebagai letusan Hoei, kota Edo (sekarang ini Tokyo), kira-kira 100 kilometer jauhnya, ditutup dengan lapisan abu tebal. Pada masa yang sama, kawah sebelah barat Hoeizan terbentuk. Mujurlah, gunung berapi itu tetap tidak aktif sejak itu, walaupun terdapat orang-orang yang membuat spekulasi bahawa letusan lain mungkin berlaku pada masa hadapan.

Mendaki Gunung Fuji

Mendaki Gunung Fuji

Dengan lebih daripada 300,000 pelawat yang tiba setiap Julai dan Ogos untuk membuat pendakian kira-kira lapan jam, pendaki yang mendaki Gunung Fuji kadang-kadang kelihatan sedikit menakutkan (begitu juga, jalan-jalan yang menuju ke Gunung Fuji terkadang terkunci). Ini terutama berlaku pada waktu matahari terbit pada sidang kemuncak, sebab majoriti pelawat Jepun membuat ziarah, satu upacara penting yang perlu ditangani sekurang-kurangnya sekali dalam seumur hidup (kata-kata Jepun lama mengatakan bahawa hanya orang bodoh yang membuat pendakian untuk kali kedua ). Ia telah menjadi tradisi yang dikatakan bermula pada abad ketujuh, ketika para biarawan pertama mula memanjat gunung itu.

Terdapat empat laluan ke Gunung Fuji, masing-masing dibahagikan kepada 10 peringkat atau "gome" yang bervariasi panjang, dengan yang paling popular ialah Yoshida Trail. Jalan-jalan berturap mencapai sejauh stesen ke-5, dan di antara stesen-stesen Yoshida ke-7 dan ke-8, banyak Mountain Huts menyediakan kemudahan gaya penginapan yang menawarkan makanan, minuman, dan penginapan semalaman. Sementara pondok selalu dibuka pada bulan Julai dan Ogos, pastikan untuk memeriksa terlebih dahulu lokasi yang dibuka pada bulan-bulan yang lebih sejuk tahun ini.

Kebanyakan pendaki memulakan pendakian mereka pada waktu petang dari Stesen Ke-5 untuk sampai ke Stesen 7 atau 8 sebelum waktu malam, menghabiskan malam di sebuah pondok sebelum membuat puncak puncak mendaki awal pagi berikutnya. Sekali di sini, pendaki berehat, berjalan-jalan di sekitar Kawah Summit (Naiin, atau "tempat suci") sebelum memulakan keturunan mereka sekitar tengah hari, kembali ke pangkalan pada lewat petang.

Varian yang semakin popular adalah untuk membuat pendakian dalam satu perjalanan, bermula selepas pukul 4 petang dan mencapai puncak pada saat matahari terbit. Pilihan kedua ini juga menawarkan pemandangan hebat dari puncak sebelum awan menghalang pandangan ke lembah, biasanya selepas 9 pagi, dan memastikan peluang menangkap sekilas gunung Fuji yang terkenal (matahari terbit)goraikō). Pendaki yang ingin membuat sidang kemuncak dalam sehari seperti ini perlu dapat mengenali gejala ketinggian penyakit dan merubah rancangan sewajarnya, jika perlu.

Satu lagi pilihan yang popular adalah dengan mengambil salah satu bas kerap berlari dari kaki Gunung Fuji ke Stesen Ke-5 (atau memandu dan meletak di sini) dan meneruskan pendakian, mengurangkan banyak kerja keras yang diperlukan untuk membuat pendakian, dan membenarkan pulangan perjalanan ke puncak akan dilakukan dalam sehari. Sebagai alternatif, pendaki berpengalaman dan pejalan kaki mungkin tiba di musim yang lebih tenang pada musim bunga lewat dan awal musim gugur untuk membuat pendakian mereka, walaupun bahaya salji dan suhu beku yang lebih tinggi menjadikan ini bukan tindakan yang paling disyorkan. Mereka yang ingin mengelakkan orang ramai tetapi masih mendaki dalam keadaan yang lebih selamat, sepatutnya bertujuan untuk hari kerja dalam beberapa minggu pertama bulan Julai. Permulaan dan berakhirnya musim pendakian rasmi disambut pada 1 Julai dan 31 Ogos dengan upacara suci.

Untuk cara yang cepat dan mudah untuk sampai ke stesen ke-5 dari Tokyo, Mt. Fuji, Lake Ashi dan Bullet Train Day Trip berlepas dari bandar dan menyediakan pemandangan yang sangat indah di gunung. Setelah menghabiskan waktu dikelilingi kuil-kuil, kedai-kedai cenderamata, dan pendaki di Stesen Fuji Subaru ke-5, lawatan ceramah ini mengetengahkan pengalaman dengan menaiki bot di seluruh Lake Ashi dan pemandangan Taman Negara Fuji-Hakone-Izu. Pada penghujung hari, pelancong menangkap kereta api peluru ke Tokyo.

Laluan Gunung Fuji

Laluan Gunung Fuji

KTT Gunung Fuji boleh diakses dengan empat laluan yang mengetuai Stesen 5 yang berbeza: laluan Yoshida, Subashiri, Gotemba, dan Fujinomiya. Dari laluan-laluan dari Stesen-stesyen ke-5, laluan Yoshida dan Fujinomiya adalah yang paling popular kerana banyak pondok-pondoknya yang besar dan tempat letak kereta yang lebih besar, dan popularitinya di kalangan ramai pengusaha pelancongan yang basnya berhenti di sini. Walaupun kebanyakan pelawat merujuk kepada "mendaki gunung", lerengnya cukup lembut sehingga tempat paling curam dapat ditangani tanpa memanjat gear. Laluan adalah luas dan selamat dan mudah mengendalikan bilangan pendaki yang banyak - walaupun pada titik tercekik seperti puncak.

Alternatif untuk memanjat ke puncak ialah mengambil Laluan Ochudo-meguri - laluan dikenali sebagai "sempadan antara syurga dan bumi" - yang mengelilingi gunung antara Stesen-stesen ke-5 dan ke-6 pada tanda 2,500 meter. Litar lengkap meliputi jarak hampir 20 kilometer dan mengambil antara lapan hingga sepuluh jam. Yang paling sukar adalah Hoeizan, di sebelah timur, dan Gua Osawa - jurang terbesar Gunung Fuji - di sebelah barat.

Kawah Summit

Kawah Summit

Jejak kilat kawah sekitar puncak Gunung Fuji, Ohachi-meguri, mengambil dalam lapan puncaknya, termasuk Puncak Kengamine, titik tertinggi di Jepun. Lebih mudah daripada laluan terus yang curam di sepanjang puncak adalah jalan empat kilometer yang lebih pendek di sekitar rim kawah, dengan faedah melewati Kuil Fujisan Sengen dan Gimmeisui Spring, yang juga dikenali sebagai "air berkilauan perak". Di kaki puncak Hakusan, di sebelah utara kawah, naik ke Kimmeisui Spring, "air berkilauan emas." Layak usaha, pendakian ke kawah menawarkan pemandangan yang menakjubkan ke hampir seluruh tanah besar Jepun. Petua Panas: Pastikan untuk melawat Kusushi-jinja Shrine, di mana setem istimewa boleh dibeli (dan poskad yang dihantar) memperingati pendakian anda ke puncak.

Fujiyoshida

Fujiyoshida di bawah Gunung Fuji

Disebabkan populariti yang semakin meningkat di kalangan pendaki "kasual" hanya ingin mengatakan bahawa mereka telah "melakukan Gunung Fuji," sejumlah tempat kuil, pondok dan teahouses yang lebih tua di sepanjang laluan yang lebih rendah sekali lagi menjadi popular. Laluan ini, seperti yang lama Jejak Murayama di kaki bukit selatan, sering dilangkau oleh mereka yang menuju ke puncak. Dari sudut pandangan yang berbeza ini, anda tidak hanya akan mendapatkan perspektif yang lebih baik dari sejarah kebudayaan Gunung Fuji yang telah lama wujud, anda juga akan menikmati pemandangan yang hebat ke atas gunung dari lereng bawah.

Bandar Fujiyoshida berfungsi sebagai tempat yang baik untuk menerokai kawasan-kawasan yang lebih rendah di Gunung Fuji, dan sebagai tambahan kepada pemandangan gunung, ia menawarkan sejumlah tarikan pelancong yang menarik. Sorotan termasuk Kitaguchi Hongū Fuji Sengen Jinja, kuil penting Shinto dengan sejarah hampir dua milenien yang berfungsi sebagai titik permulaan untuk menunaikan haji ke Gunung Fuji, dan kini juga menjadi rumah kepada muzium yang berurusan dengan kehidupan penduduk tempatan yang tinggal di bayang-bayang gunung berapi. Fujiyoshida juga di mana anda akan dapati Oshino Hakkai, sebuah kampung kecil dengan pemandangan Fuji Gunung Fuji yang dikelilingi oleh kolam yang tenang dan pengaturan landskap.

Fuji Lima Tasik

Tasik Kawaguchi dan Gunung Fuji pada musim gugur

Di sebelah utara Gunung Fuji adalah wilayah Fuji Lima Tasik, kawasan kecantikan semulajadi yang luar biasa yang juga memberikan pemandangan gunung yang luar biasa. Lima tasik itu sendiri - Lakes Shoji, Kawaguchi, Saiko, Yamanako, dan Motosuko - bernilai perjalanan dan menawarkan beberapa aktiviti yang menyeronokkan, dari memancing hingga berkayak atau perjalanan yang menyenangkan di atas kapal pelayaran bertema bajak laut. Satu lagi tarikan nota di rantau Five Lakes adalah Kampung Penyembuhan (Saiko Iyashino-Sato Nenba), sebuah kampung tradisional Jepun yang mempamerkan kehidupan penduduk tempatan sejak beberapa abad yang lalu.

Lake Ashi

Lake Ashi

Untuk persekitaran berair yang menakjubkan dengan pemandangan Gunung Fuji yang indah, Lake Ashi, kira-kira 50 kilometer di tenggara sidang kemuncak itu, adalah hari perjalanan popular dari Tokyo. Ia dikenali sebagai salah satu badan air yang paling indah di dunia. Bersempadan dengan semua sisi tasik lapan kilometer ini adalah gunung dan lanskap hutan yang subur. Aktiviti-aktiviti popular di Lake Ashi termasuk tunggangan bot yang indah, menginap di pusat peranginan berdekatan, dan hanya menikmati pemandangan dan ke atas air. Cara yang paling mudah untuk sampai ke pantai Tasik Ashi ialah Hakone Ropeway, sebuah perjalanan gondola yang memberikan pemandangan yang tinggi. Untuk pengembaraan penuh hari dan rasa sihat landskap Gunung Fuji, Mt. Fuji, Lake Ashi dan Bullet Train Day Trip dari Tokyo menjaga semua logistik melawat Lake Ashi (termasuk menaiki Ropeway) dan stesen ke-5 Gunung Fuji dalam satu hari dan diakhiri dengan perjalanan Bullet Train kembali ke bandar. Perhatikan bahawa bulan-bulan yang lebih sejuk pada tahun ini cenderung mempunyai pandangan yang terbaik dari latar belakang gunung yang tasik itu.

Hutan Aokigahara

Hutan Aokigahara

Juga dikenali sebagai Pokok Laut, Hutan Aokigahara di lereng utara Gunung Fuji memiliki sedikit persatuan yang mengerikan. Mitos dan monikers yang lain, hutan tebal, pokok lumut, dan pokok penebangan yang padat ini merupakan daya tarikan yang ketara di kawasan ini, banyak terima kasih kepada gua-gua yang dapat ditemui dan peluang mendaki yang ditawarkan di sini. Salah satu tarikan pelancong yang paling popular di dalam hutan dan wilayah Lima Lakes sekitarnya, Gua ais adalah gua bulat dengan pembentukan ais yang sentiasa berubah. Gua Angin, di seberang hutan, menyediakan lawatan bawah tanah yang mudah 15 minit dengan maklumat interpretif.Kedua-dua gua ini mempunyai pusat pelawat sendiri yang terletak berhampiran pintu masuk mereka, di mana pelancong boleh mencari cenderamata, gerai makanan pelbagai, dan juga beberapa es krim pada hari-hari musim panas.

Tempat tinggal berhampiran Gunung Fuji untuk Sightseeing

Kami mengesyorkan hotel-hotel unik ini berhampiran Gunung Fuji dengan pemandangan gunung yang indah:

  • Konansou: mewah Jepun asli, pemandangan Gunung Fuji yang indah, bilik tatami, kolam renang dalaman, rawatan spa, arcade hiburan.
  • Fujisan Onsen Hotel Kaneyamaen: Hotel 3.5-bintang, kakitangan yang indah, taman Jepun yang indah, mata air panas, upacara minum teh, pameran dram tradisional.
  • Fuji View Hotel: harga berpatutan, lokasi yang selesa, perkhidmatan yang membantu, sarapan bufet yang hebat, tab mandi panas.
  • Oike Hotel Honkan: kadar harga mesra bajet, bilik gaya tradisional Jepun, perkhidmatan bas ulang-alik.

Share:

Halaman Yang Serupa

add