Muzium Rumah Misi, Honolulu

Muzium Rumah Misi, Honolulu

Muzium Rumah Misi cliff1066 (TM) / foto diubah suai

Ketiga rumah ini, yang berasal dari zaman awal para mubaligh, dilindungi sebagai mercu tanda bersejarah negara dan terbuka kepada orang ramai sebagai muzium. Mereka adalah bangunan gaya barat tertua yang masih berdiri. Ciri-cirinya termasuk Rumah Misi (1821), karya percetakan (1841) dan House Chamberlain (1831), yang dibina oleh Levi Chamberlain untuk dirinya sendiri dan keluarganya lapan ketika mereka sampai ke Honolulu dari Vermont pada tahun 1823. Di sinilah buku-buku dalam bahasa Hawaii, yang digunakan oleh para mubaligh sebagai bahasa bertulis, dicetak terlebih dahulu.

Muzium Rumah Misi norskehookele

Di satu pihak para mubaligh menyumbang kepada budaya Hawaii dengan mewujudkan abjad yang penting untuk pemeliharaan bahasa Hawaii, sebelum ini hanya bahasa yang dituturkan. Sebaliknya mereka membantu menghapus budaya Hawaii dengan menyebarkan agama Kristian. Kamehameha II, yang pada tahun 1819 telah mengambil bahagian dalam kemusnahan kapus tradisional, melihat misionaris dengan rasa tidak percaya. Beliau membatalkan perjalanan mereka untuk satu tahun dan memperuntukkan tempat yang tandus di mana-mana di antara Waikiki dan hari ini Downtown Honolulu di mana untuk hidup. Mereka hanya boleh membina beberapa pondok rumput di sana, yang memberikan mereka tempat perlindungan yang sedikit, dan tanah kering membuat pertanian secara besar-besaran mustahil.

Muzium Rumah Misi cliff1066 (TM)

Tidak lama sebelum Krismas 1820 bahagian rumah kayu tiba di atas kapal kargo dari Boston. Para mubaligh tidak dapat mendirikannya, bagaimanapun, kerana mereka memerlukan izin dari raja untuk tinggal di mana mereka selama lebih dari satu tahun. Sebelum penghujung tahun, raja datang untuk membuat pemeriksaan. Beliau melawat sebuah kelas yang dipunyai oleh sekolah yang diadakan di salah satu pondok rumput, memakan makanan mewah, membenarkan dirinya dipujuk oleh idea-idea mubaligh, dan memberi mereka kebenaran untuk tinggal lebih lama.

Akibatnya, kerja bermula dengan segera di rumah pertama, yang kini boleh dikunjungi. Hanya beberapa perabot asli yang terselamat walaupun dua meja besar dari tahun 1830-an, dihantar ke Honolulu dari Boston, dan kerusi goyang yang direka untuk raja dan ratunya oleh pemimpin misionaris, Bapa Hiram Bingham, masih wujud. Dua pertengahan tahun 1800-an lampu taufan dari New England juga dapat dilihat.

Akhbar percetakan, yang sekarang terletak di rumah percetakan, bukan asli. Walau bagaimanapun, salinan sebenar akhbar asal yang mana perkataan Hawaii pertama dicetak. Akhbar cetak kedua dari waktu itu berada di Lahaina, di Maui, di kampus Seminari Lahainaluna.

Share:

Halaman Yang Serupa

add