Litar Talathmane

Litar Talathmane

Kodagu (juga dipanggil Coorg) berada di senarai harapan saya untuk masa yang lama dan ia sudah tentu memenuhi impian saya. Sekitar 1,220m di atas paras laut, ini adalah negara bukit kabanjukan yang meluas sepanjang puncak dan lereng Ghats Barat dan berselerak dengan rangkaian sungai. Sebahagian besar daripadanya adalah tanah dara dan hampir 60 peratus daripada daerah ini masih ditutup dengan hutan hujan. Daerah ini memberi kesan kepada ladang-ladang yang tidak pernah berakhir, bunyi dan aroma hutan dan aliran yang mempesona yang sering anda rindukan. Kami menghabiskan satu petang yang tidak dapat dilupakan di perairan Kotte Abbi. Selepas kami membersihkan kotoran dari kenaikan pagi, seseorang mempunyai idea yang cemerlang, yang telah dipersetujui sebulat suara: makan tengah hari akan dimakan di dalam air.

Kami masing-masing mendapati diri kita sebagai batu cetek dan, duduk pinggang dalam air, membongkar makan tengah hari. Nikmat puliogare (beras asam) dibuat untuk hidangan yang sempurna. Satu lagi sumber kegembiraan adalah tapak perkhemahan. Dipilih untuk berdekatan dengan sungai-sungai yang berlimpah di daerah, masing-masing adalah lecet dan teliti. Satu sungai tertentu dilaporkan kegemaran dengan sekumpulan gajah dan kami diberi amaran untuk tidak keluar dari khemah kami jika kami mendengarnya pada waktu malam. Tetapi alam semula jadi campur tangan dan kami ditangkap dalam ribut hebat yang terancam untuk meniup tenda kami. Tidak perlu dikatakan, gajah tidak menuntut kita dengan penampilan.

Coorg (Gambar oleh Philip Larson)

Sebaliknya, terdapat banyak lintah. Makhluk-makhluk yang lembab ini sangat banyak, cepat dan berterusan; mereka juga kelihatan mempunyai kuasa penembusan yang mengagumkan, meremukkan melalui kasut dan kain dengan mudah berlendir. Garam atau garam biasa menewaskan makhluk, tetapi kami tidak bersedia. Sebelum setiap peregangan darah, bahagian bawah akan muncul dari para pendahulu dan kami akan mula bergerak dengan cepat, menjaga penampilan yang tajam. Sekali di bawah sinar matahari, kami akan mengangkat kasut dan kaus kaki untuk memeriksa di antara jari kaki kami untuk yang masih tidak dapat dikesan.

Persatuan Asrama Pemuda India (YHAI), bersekutu dengan pengendali tempatan V-TRAK, menganjurkan lawatan ini sekali setahun. Ia adalah yang agak mudah: mereka membekalkan panduan, khemah-khemah, mengatur tempat perkemahan dan makanan. Apa yang perlu anda lakukan adalah mendapatkan ransel dan trudes anda. Sekiranya anda memilih untuk melakukan ini dengan sendiri, masih dinasihatkan untuk menyelaras dengan pengendali tempatan untuk mencantumkan laluan tepat anda dan menyusun kebenaran dengan pemilik ladang untuk menggunakan tapak perkhemahan. Hubungi VTRAK Friends Tours and Travels, College Road, Madikeri, Tel: + 91-8272- 229102/229974

HARI PERTAMA

TALATHMANE-DEVASTUR

DISTANCE 15 KM WAKTU 7-8 JAM

LEVEL MODERATE

Kem bas V-Trak di Talathmane adalah 500m dari persimpangan Bhagamandala. Hari bermula awal dan ada buzz di udara. Pondok-pondok yang kami habiskan malam itu menarik. Semua orang sibuk, membungkus makan tengah hari dan mengisi botol. Yashwant, seorang lelaki dengan senyuman yang siap, adalah panduan kami untuk tiga hari pertama. Dia tahu tanah seperti pepatah tangannya. Kumpulan kami terdiri daripada kerumunan motley hampir 15 orang: beberapa pengembara berpengalaman dan beberapa orang pertama. Kami bermula sedikit selepas 8.30 pagi, berjalan kaki pertama melalui ladang.

Coorg adalah negara rempah yang ideal dan anda akan melalui banyak ladang lada dan buah pelaga dan juga ladang kopi terkenal di dunia. Hancurkan lebuh raya negeri SH88 dan ikutinya selama kira-kira setengah kilometer sebelum melencong ke jejak kaki. Kami mengembara ke utara Abbi Falls hari ini. Air terjun ini terletak kira-kira 4-5 km dari Talathmane tepat di tengah-tengah sebuah estet kopi milik persendirian. Ia mengambil masa 3 jam dan sedikit tenaga untuk sampai ke musim gugur pada waktu makan tengahari. Tetapi saya kecewa, sebagai tempat, dengan aliran pelancong yang stabil, tidak menjadi tempat yang paling tenang.

Ini adalah di mana Madikeri atau Aliran Muttaramutta jatuh secara semula jadi dari jurang tinggi 21m. Cascades air dari antara batu-batu besar ke lembah yang berbatu dan subur. Tempat ini adalah kegemaran penduduk tempatan, pelancong dan krew filem. Perairan di sini adalah dalam dan berbahaya, bagaimanapun, dan duduk di bawah air terjun untuk dunking spontan adalah berbahaya dan tidak disyorkan. Katarak memekakkan telinga dan terdapat banyak flora semulajadi. British menamakan tempat Jessie Falls sebagai ingatan kepada anak perempuan kembar pertama Madikeri, tetapi nama 'Abbi' (Kodava untuk air terjun) telah berjaya.

Abbi (Abbey) Falls (Gambar oleh Nmadhubala)

Walau bagaimanapun, kaki yang seterusnya adalah sangat mulia. Kini kita bergerak ke arah timur laut, dan menyeberangi sebatang kayu kayu sempit yang dibuang ke sungai dan memasuki hutan. Pokok-pokok megah yang tinggi mengalir jejak kami. Saya mendengar panggilan burung, tetapi dedaunan terlalu tebal untuk melihat apa-apa. Kami masih belum melangkah ke hutan hujan, tetapi hutannya tebal, bagaimanapun. Setiap setengah jam atau lebih, kami gembira dapat menemui aliran lain. Jejak itu menyusuri satu dan ia mengalir ke sungai yang sempit, menggelegak dengan lembut kerana ia membuatkan kami syarikat sedikit. Jalan kemudiannya melebar ke landasan lumpur, yang menandakan permulaan perladangan.

Ia hampir lima petang sebelum kita masuk ke perkhemahan Devastur. Ia terletak di sebelah aliran, yang semua orang melompat.Air mengalir lebih banyak untuk melegakan otot yang memprotes. Selepas makan malam, yang termasuk kenang-kenangan nangka "khusus di bahagian-bahagian ini," Yashwant mendapat api unggun yang menderu dan memperlakukan kami untuk memanaskan susu almond. Api adalah hipnosis, tetapi banyak kekecewaannya, kami melepaskannya dua kali dan bertiga ke khemah kami untuk malam yang awal.

HARI DUA

DEVASTUR-MUKKODLU

DISTANCE 14 KM TIME 6 JAM

LEVEL MUDAH-MODERATE

Tidur telah melakukan sihirnya: Saya sedang berusaha untuk pergi. Cabaran pertama hari ini adalah untuk menyeberangi aliran yang kita batuk masuk. Saya menolaknya tanpa alas kaki, seluar yang dilancarkan sehingga pertengahan. Setelah melancarkan, saya berangkat dan datang ke jambatan log yang menarik di seberang aliran bergelora. Itulah Indiana Jonesish yang memerlukan masa untuk menyeberang: semua orang mahu keseronokan pandangan dari sana, dan untuk mendapatkan gambar. Jejak itu kemudiannya menjatuhkan ke selatan dan bertukar ke timur sepanjang jalan yang jelas. Hutan-hutan hutan adalah tenang dan indah. Aliran Devastur merosot dan kami mendaki bukit.

Jambatan Gantung (Gambar oleh sreejith Kenoth)

Laluan-laluan, kadang-kadang, sangat sempit sehingga anda perlu berpaut pada dinding-dinding berlian ketika anda melintasi mereka. Saya diberitahu bahawa gajah-liar liar kerap kali kawasan ini, yang membuat saya bersemangat untuk bertemu dengan mereka. Itu bukanlah kerana kita memukul jalan tar selepas 2 jam. Jalan ini menghubungkan Makkandur kepada Mukkodlu dan kami berjalan sepanjang kira-kira 4 km. Panas yang meningkat dari tar tidak selesa dan seseorang terpaksa berhenti di banyak dusun yang ramah untuk air. Selepas 11/2 jam, kami meninggalkan jalan dan berpaling ke laluan. Bergerak ke arah timur selama sejam, jejak itu membawa satu ke lubang penyiraman yang paling menarik yang dipanggil Kotte Abbi. Perairan aliran Hattihole adalah jelas dan cukup mendalam untuk membolehkan menyelam cerai dan percikan. Bahagian seterusnya melalui hutan pergi dengan cepat. Kemudian jejak ke perkhemahan di Mukkodlu. Ini adalah tempat yang benar-benar indah. Aliran berada dalam aliran penuh dan sawah pockmarked dengan tapak kaki gajah. Senja jatuh dengan indah dan hutan yang semakin meningkat di sekeliling kita dinyalakan dengan menari kunang-kunang.

HARI TIGA

MUKKODLU-KALOOR VIA MANDALPATTI

DISTANCE 13 KM TIME 61/2 HOURS

LEVEL MODERATE

Hari ini berjalan kaki kerana barat dan saya mendapat rasa pertama saya mengenai hutan shola asli. Mereka benar-benar cantik: kanopi tebal biarkan hanya dalam helai sinar matahari yang tipis. Cicadas menyanyi dengan mengumpul daya ketika kita melangkah di atas permaidani tebal daun luas. Walau bagaimanapun, kami juga diperkenalkan kepada lintah yang ditakuti. Jalan melalui hutan bukanlah trek tetap dan walaupun kita tidak meretas melalui semak belukar, kita sedang berkembang terutamanya kerana rasa arahan Yashwant yang luar biasa. Berkhidmat melalui hutan harus membawa anda kira-kira 11/2 jam, kurang jika anda cuba melepaskan lintah, lebih lagi jika anda berhenti untuk menangani masalah itu.

Kaki seterusnya adalah bebas lintah tetapi curam. Saya memanjat untuk mengabaikan Jalan Mandalatti dan pemandangan indah bukit. Antaranya ialah Pushpagiri, puncak kedua tertinggi di Kodagu (1,725 ​​m) dan Kottebetta, ketiga tertinggi (1,650 m). Apabila kita menukar arah ke arah selatan, terdapat perbezaan yang mendalam dalam landskap, "hutan memberi jalan kepada bukit-bukau, gumpalan kering dan batu. Kami menyeberangi beberapa bukit kecil sebagai berkumpul gelap awan. Bukit-bukit itu kelihatan menarik di dalam cahaya ungu. Kami berhenti untuk makan tengah hari dengan cepat di bawah pokok dan mengalir di bawah gerimis cahaya.

Pushpagiri Trek (Gambar oleh wikitravel)

Keturunan 2 jam ke Kallur tidak menentu. Reruntuhan dan lumpur dilonggarkan di bawah kakiku dan saya genggam putus asa pada apa yang dilihat. Sekali di ladang kopi dan pelbagair, perkhemahan masih hampir sejam berjalan kaki. Kami kemudian mencari satu vanila kecil sebelum kami tiba di Mr Prasanna's Farmhouse (Mob: + 91-98450-04668; Tarif: Rs 3,000, dengan sarapan pagi). Ia mempunyai 5 bilik dan sebuah dewan dan boleh menampung seramai 15 orang. Kumpulan yang lebih besar boleh mendirikan khemah berhampiran sungai.

EMPAT HARI

KALOOR-VANACHALU

DISTANCE 14 KM WAKTU 7 JAM

LEVEL MODERATE-TOUGH

Panduan baru kami Vijay Kumar akan membawa kita ke Ajjimotte hari ini. Saya menampar penolak serangga dan taburkan garam dengan murah hati ke atas kasut saya. Satu jam di utara-barat laut, kami berkumpul di mulut hutan shola yang padat, menarik nafas panjang dan masuk ke wilayah lintah. Kami meliputi apa yang biasanya akan membawa kita 45 minit dalam kira-kira 20, dan tergesa-gesa keluar ke dalam cahaya matahari. Matlamat seterusnya: Ajjimotte (1,048m). Kecondongan itu curam dan ia mengambil masa kira-kira 1 jam 20 minit untuk sampai ke puncak, tetapi pandangan adalah berbaloi. Puncaknya menyaksikan beberapa puncak gunung berapi kabut yang lebih kecil dan lembah ladang hijau yang subur.

Keturunannya, tentu saja, adalah rumit dan lambat, dan kami mengambil masa hampir 45 minit untuk sampai ke kaki bukit dan menuju selatan. Perhentian makan tengah hari adalah ringkas dan, sebenarnya, ia tidak jauh dari Jalan Madikeri-Subramanya. Kami pergi ke selatan selama kira-kira satu jam, melewati bukit-bukit kering yang diselingi dengan hutan dank. Selepas itu, kita kembali ke utara-barat laut untuk mencapai teh dan kapul buah yang cantik Vanachalu Plantations. Tapak perkhemahan itu menyenangkan, lengkap dengan air terjunnya sendiri yang dibuat hebat dengan skrin dedaunan. Sebagai alternatif, anda boleh tinggal di Ramesh di seberang ladang teh, berhampiran sekolah.

HARI LIMA

VANACHALU-TALATHMANE VIA NISHANEMOTTE

DISTANCE 15 KM WAKTU 7 JAM

LEVEL MODERATE

Ladang Rempah (Foto oleh Philip Larson)

Jejak Vanachalu pergi ke tenggara dan kedua-dua berlumpur dan curam. Hujan telah meninggalkan haba dan kelembapan. Kami meninggalkan laluan selepas kira-kira 15 minit dan belok kanan untuk memulakan memanjat bukit. Hampir setengah jam kemudian, kami sedang berjalan ke selatan di sepanjang rabung Barat Ghats. Selama hampir 1 jam dan 20 minit, landasan yang paling tinggi dan sangat menyenangkan.Mendaki yang curam ke Nishanemotte (1,337m), bagaimanapun, mengkompensasi apa-apa kekurangan latihan yang lebih awal, bukannya kami mengadu. Pandangan lembah dan ladangnya cantik tapi keturunan ke arah sebelah timur, yang hanya mengambil masa hanya 15 minit, benar-benar khianat kerana Vijay Kumar menetapkan kadar hukuman.

Seterusnya, masih bergerak ke arah selatan, adalah sepanjang 3 jam melalui lembah rimbun yang benar-benar luar biasa. Jalan lumpur melalui hampir semua jenis rempah dan perladangan buah yang terdapat di daerah ini - kami dapati buah pelaga, lada, tumbuhan kopi dari kedua-dua jenis arabica dan robusta, taman jeruk, tumbuhan jambu, padang halia dan taman sayur-sayuran; sebuah mikrokosma Kodagu, jika anda mahu. Laluan kami menyertai SH88 di Katakeri dan kami menjelajah semula ke kem asas di Talathmane. Kem untuk malam dan pulang ke rumah pada keesokan harinya selepas sarapan pagi.

Oleh Sheetal Vyas

Mengenai pengarang: Sheetal adalah seorang wartawan / penulis / editor lepas di Hyderabad.her kerja awal termasuk televisyen, dokumentari, penerbitan dan kewartawanan. Pengembara yang berminat, peminat dan peminat sukan pengembaraan, dia mempunyai rancangan besar untuk novel atau skrip, yang mana lebih awal.

l

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add