Lembah Kehidupan Abadi

Lembah Kehidupan Abadi

Dikenali sebagai salah satu lembah yang paling menarik di Nagaland, yang Lembah Dzukou adalah pemandangan visual yang menakjubkan dari bukit hijau zamrud, hutan subur, sungai serpentine yang membekukan di musim sejuk, dan pelbagai bunga berwarna-warni yang menampung kaldera luas lembah dan padang rumputnya. Ia adalah kawasan trekking yang paling terkenal di Nagaland dan, selepas satu telah selesai pendakian curam tanpa henti dan seterusnya 2-3 jam berjalan melalui scrub buluh rendah, seseorang mula memahami mengapa.

Topografi menunjukkan bahawa lembah adalah dasar kawah besar atau kaldera gunung berapi yang telah lama hilang, dan seseorang dapat melihat ke bawahnya dari tepi kaldera. Pada 2.400 m, terdapat keindahan khas, hampir hancur, terutama dalam bayang-bayang panjang pagi atau lewat petang. Di atas lembah adalah pondok gunung yang besar (lebih banyak bangsal). Di sebalik pondok terdapat saku kecil sisa ek dan hutan rhododendron, dengan Magnolia campbellii sekali-sekala. Di luar ini terdapat beberapa bukit kecil yang curam yang menggoda seseorang untuk memanjat pandangan yang lebih baik. Setengah jalan, tanda-tanda trek hilang dan satu ditinggalkan melawan bungkuk buluh yang tidak berkesudahan. Satu-satunya perkara yang perlu dilakukan adalah dengan menurunkan laluan mudah 150m ke dalam kaldera, yang begitu besar dan terbuka yang kelihatan seperti lembah gunung tinggi. Ia sangat hijau, dengan kawasan yang luas dan tumbuh-tumbuhan rumput dan air yang dipenuhi dengan primelas.

Lembah Dzukou (Foto oleh Mongyamba)

Pada musim tengkujuh, brosur-bancian pelancong dapat dimengerti mengenai padang rumput berbunga dan bunga merah jambu yang berwarna merah jambu tempatan. Malangnya, buluh dan apa saja yang akan dibakar akan dibakar, jadi terdapat sedikit hutan yang tinggal di sekitar Lembah Dzukou hari ini. Terdapat burung, tetapi mereka dikondisikan supaya takut kepada manusia bahawa mereka jarang dilihat. Penduduk tempatan pakar dengan katapel dan senapang; Sesungguhnya, kami mendapati salah satu kuli kami membakar pelet-pelet tanah di atas api memasak kami untuk peluru peluru, dan kemudiannya menemui burung beling yang lengkap dengan bulu yang perlahan-lahan melanda.

Pada masa ini, ia adalah tempat yang mengagumkan untuk golongan muda, melancong secara berasingan, untuk mendapatkan pengalaman trekking. Sebagai warga asing, kami sangat gembira melihat popularitinya. Sudah jelas bahawa laluan akses yang lebih baik dikendalikan, kawalan ke atas kebakaran dan memburu sangat diperlukan. Sebaik-baiknya, ada seorang warden pemastautin yang berpusat di sana, sepanjang tahun. Maklumat tafsiran mengenai geologi dan sejarah semulajadi rantau ini akan memperkaya pengalaman pelawat dan meningkatkan status lembah.

HARI PERTAMA

KOHIMA-DZUKOU TREKKERS 'HUT

DISTANCE 9 KM MASA 5 JAM

LEVEL MODERATE

Mulakan awal pagi dan ikuti NH39 dari Kohima ke Cek zakhama- Post (15 km dengan jalan), ditandakan dengan gerai teh kecil. Di sini, bayaran INR 60 dikenakan untuk tujuan yang baik - Kesatuan Pelajar Kohima Utara menggunakannya untuk menjaga dan menjaga kawasan itu bersih. Dari Zakhama Check-Post, berjalan di sepanjang sungai di jalan jip 2 km (jip tidak dibenarkan), melalui hutan buluh dan deodar. Di mana jalan itu berakhir, jalan naik dengan tajam ke arah kiri di sepanjang sungai, selama 1 km. Ikuti bank kiri yang kemudian bertemu dengan bangsal berehat. Ini dikenali sebagai Menang Lembah Anak sebagai tragopan burung gagak yang cantik, dengan tangisannya mirip dengan tangisan anak, mendiami kawasan ini. Berjalan di sepanjang tebing sungai yang betul. Dari sini dan seterusnya, jalannya curam dan, di tempat-tempat, anda mungkin perlu turun ke empat. Ia berjarak 5 km dari tempat rehat hingga lorong 2,550m tanpa nama, yang menawarkan pemandangan panorama yang menakjubkan ke Lembah Dzukou.

Jalan ke Kohima (Gambar oleh Jackpluto)

Rumpai yang kelihatan lembut dan padang rumput yang berumput muncul dari kaldera luas lantai lembah, yang berlimpah dalam mekar yang berwarna-warni semasa bulan-bulan monsun. Dari pandangan 180 darjah yang ditawarkan, 160 darjah adalah Dzukou Valley sahaja. Dari sini anda berada dalam hutan buluh kerdil, yang menyerupai rumput tinggi dari jauh. Di seberang pasang rambut, skirt jejari di bawah rabung selama 200m sebelum berpecah. Ambil yang betul, yang merupakan keturunan pendek yang agak mudah. Selepas setengah jam anda akan menemui aliran kecil. Lintas untuk sampai ke Hutan Dzukou Trekkers, di mana chowkidar boleh menyerap hidangan selamat datang yang baik. The Dzukou Trekkers 'Hut adalah kira-kira saiz kilang kecil atau hangar pesawat, dan sebagai mengalu-alukan. Ia mempunyai lantai konkrit yang luas dengan beberapa platform kayu yang berfungsi sebagai katil, di mana seseorang boleh meletakkan beg tidur untuk malam. Dapur kecil yang berasingan, blok tandas yang kecil tetapi berfungsi dan bekalan air yang baik melengkapkan kemudahan. Kelab-kelab trek tempatan kelihatan sering pengunjung ke pondok pengembara.

HARI PELAYAN (OPTIONAL)

Kem di Trekkers 'Hut dan meneroka Lembah Dzukou yang luas dan indah. Di hadapan Hut Trekkers, anda boleh melakukan berjalan kaki ke Gua hantu atau 'Bhoot Gufa' kerana mereka diketahui secara tempatan. Ingatlah untuk membawa obor apabila gua meluas hingga hampir satu kilometer. Atau hanya turun sekitar 30m dari pondok, ke bahagian bawah kaldera luas lembah. Anda boleh menerokai padang rumput yang luas dan padang rumput yang bergelora, penuh dengan bunga pada bulan-bulan monsun.

HARI DUA

DZUKOU VALLEY-VISHWEMA VILLAGE

DISTANCE 14 KM TRAIL DAN 9 KM ROAD WAKTU: 6-7 JAM

TAHAP: MUDAH MUDAH

Lihat dari trek (Gambar oleh Jim Ankan Deka)

Bawa bersama makan tengahari yang dibungkus dan air minuman yang mencukupi dari Trekkers 'Hut untuk hari itu, kerana tiada apa-apa yang tersedia di laluan hingga laluan. Balik semula langkah anda kembali ke perpecahan di laluan dan kali ini mengambil jejak yang betul (ia akan menjadi kiri ketika datang dari Zakhama). Ia adalah laluan yang agak mudah dan mudah yang berjalan di sepanjang rabung sebelah kiri lembah melalui buluh kerdil, yang kerap perlu berpisah untuk dapat melihat jalan di depan. Selepas satu siri pendek zig-zags, anda akan mencapai laluan lain di rabung dari mana anda dapat melihat lebuh raya ke Imphal dan penyebaran luas Vishwema Village. Ini adalah titik di mana anda keluar dari Lembah Dzukou. Pada laluan itu, anda akan mencari garis paip air, sumber air untuk Vishwema Village. Ikuti semua jalan ke bawah. Buluh ini akan berguna sebagai sokongan untuk sedikit permulaan bukit ini, yang sangat curam. Di bahagian bawah bukit, jejak itu menemui sebuah jalan yang bertanda 'Titik Trekkers ''. Dari sini, melainkan jika anda telah mengaturkan terlebih dahulu untuk kenderaan untuk menjemput anda, berjalan jalan sejauh 9 kilometer yang memenuhi NH61 di Kampung Vishwema. Anda boleh bermalam di dewan komuniti kampung (percuma), dan mendapatkan makanan dari kedai-kedai.

HARI TIGA

VISHWEMA VILLAGE-JAPFU PEAK BASE

DISTANCE 10 KM WAKTU 4-5 JAM

LEVEL MUDAH

Membawa air, khemah dan bekalan makanan dari Vishwema. Tiada air boleh didapati sehingga pangkal Japfu Peak. Dari kampung itu, kepala 3 km di jalan utama yang menuju ke utara-barat. Jalan raya itu menjadi jejak yang jelas yang dikelilingi oleh hutan yang subur sepanjang hamparan sepanjang 7 kilometer menuju pangkalan puncak. Jejak itu perlahan-lahan menjulur di sekitar rabung, yang menghadap anda, menjadikannya suatu pendakian yang beransur-ansur dan mudah. Ada rancangan untuk membina sebuah pondok walaupun tidak ada tanda-tanda yang jelas. Hutan-hutan di sini berlimpah dengan rhododendron pelbagai warna. Pembersihan kecil di dalam hutan dan musim bunga air segar menjadikan tapak perkhemahan yang baik di pangkalan, ditandakan dengan papan tanda 'Japfu Peak'.

EMPAT HARI

JAPFU BASE CAMP-JAPFU PEAK

DISTANCE 5-6 KM TIME 4 JAM

LEVEL TOUGH

Sebuah pondok cantik di jalan (Gambar oleh Tluanga Colney)

Sebaiknya keluar dari kem pada jam 2 pagi untuk mendapatkan pemandangan matahari terbit yang luar biasa dari puncak, yang pada dasarnya adalah titik tertinggi di rabung. Jejak itu ditakrifkan dengan baik hingga ke puncak. Pada mulanya mengetuai hutan tebal dengan beberapa pandangan, pendakian itu curam. Ruas jalan sepanjang 150m yang lepas membuka laluan di atas jejak dan naik lancar ke puncak. Dari Japfu Peak (3,050 m), anda dapat melihat penyebaran luas lembah, bukit dan kampung. Separuh dari Nagaland dapat dilihat dari sini, selain dari kampung-kampung di sebelah Arunachal Pradesh, dan Dibrugarh di Assam yang berdekatan. Selesaikan perjalanan anda kembali ke laluan, kembali ke Kampung Vishwema dan pergi ke Kohima.

Ditulis oleh David Sayers dan Mukul Azad

Mengenai Penulis: David Sayers adalah seorang ahli hortikultur botani yang, selepas kerjaya antarabangsa di taman botani, telah menubuhkan David Sayers Travel, sebuah syarikat UK yang khusus dalam perjalanan botani. Dia adalah pengarang Bradt Travelguide kepada Azores.

Mukul Azad, perancang dan pengembara pelancongan pengembaraan, telah melakukan perjalanan yang luas di India, dan mengembara dan memanjat seluruh Himalaya. Dia juga menikmati sukan air, ski dan fotografi alam.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add