Cherrapunjee: Memandu di Awan

Cherrapunjee: Memandu di Awan

Apabila saya berangkat berjalan-jalan pagi, langit adalah kelabu gemuruh yang gelap, mengancam untuk menyerang saya setiap minit. Saya perlahan ketika saya sampai ke tebing Sungai Brahmaputra, kini semakin meningkat dalam kemuliaan monsun penuh. Berdiri di sana, menonton sungai, saya dapat merasakan gatal-gatal yang sangat biasa untuk mengusir hujan. Suami saya, anak perempuan saya dan saya telah melakukan ini berkali-kali, di Gujarat dan Rajasthan, dan di seluruh Kerala, Karnataka, Goa, Bengal Barat dan Sikkim. Tidak ada yang lebih mendebarkan daripada perjalanan panjang di dalam hujan, diselingi dengan cawan teh yang mengukus, masing-masing menggunakan rasa yang unik dari rantau itu.

Cherrapunjee (Gambar dengan membetulkan-bayang-bayang)

Sekarang kita tinggal di Guwahati, apa cara yang lebih baik untuk merayakan musim monsun daripada memandu ke Sohra, lebih dikenali di seluruh dunia sebagai Cherrapunjee, salah satu tempat paling basah di bumi? Dan dengan itu kita mulakan pemanduan yang menarik ini. Hidup di pinggir Guwahati, seperti yang kita lakukan, mempunyai kelebihannya, dan kami berjaya memanjat di sekitar bandar dan masuk ke NH40, yang dikenali secara tempatan sebagai Guwahati-Shillong Road atau Jalan GS, dengan cepat. Pada 9th Mile, yang dipanggil kerana jaraknya dari jantung bandar, kita melemparkan syiling ke Ganesh Mandir yang berdiri di sebelah jalan raya, dan berdoa untuk perjalanan yang selamat. Ia dipercayai bahawa jika anda berdoa di sini, Ganesha akan mengawasi anda semasa perjalanan anda. Upacara itu, kami duduk di tempat duduk kami, menantikan percutian yang baik.

Hujan adalah hujan renyai, dan semasa kami bersiar-siar, anak perempuan saya Shyama dan saya sibuk membaca nama papan kedai dan kilang. Kami suka jalan raya ini - Assam ke kiri, Meghalaya ke kanan, walaupun ia sama-sama dibasuh hujan, dedaunan padat di kedua-dua belah pihak. Pam petrol menyusuri lebuh raya dan kami berhenti di tempat kegemaran kami - NRL atau Penapisan Numaligarh ke kanan, kerana bahan api lebih murah di Meghalaya. Kami melayari Nongpoh, sebuah bandar kecil di Malaysia Meghalaya. Ia adalah kira-kira 50 km dari Guwahati, dan agak popular di tengah-tengah halt untuk pelancong dalam laluan ini. Kami berhenti di Café Sweetday di Saiden, beberapa kilometer di jalan. Kami tidak benar-benar lapar, tetapi tidak mahu ketinggalan pada momos yang lazat, yang kami menggali pada setiap perjalanan ke Shillong.

Duwan Sing Syiem View Point Dympep (Gambar oleh PP Yoonus)

Tidak lama kemudian kami kembali ke jalan raya dan hujan menjadi hujan lebat ketika kami memandu ke Shillong. Awan gelap dan hujan lebih banyak melihat kami pagi esok. Kami mengusir Shillong, melewati kawasan tentera, turun jalan penggulungan malas, melewati dusun-dusun yang kecil seperti cantik seperti gambar. Aliran berjalan selari dengan jalan ini, membentuk kolam semula jadi di sepanjang jalan. Kami melewati kenderaan sekali-sekala tetapi sebaliknya mempunyai jalan yang cukup untuk diri kita sendiri. Kami bertukar-tukar senyuman gembira sebagai awan datang jalan kami, dan memandu perlahan melalui. Kami kembali ke tempat duduk kami untuk menontonnya terapung. Dari sini, ia adalah perjalanan yang menggembirakan apabila kita bergerak ke awan selepas awan. 'Selamat datang ke tempat awan', mereka semua nampaknya berkata.

Sebuah jambatan merangkumi dua dunia

Kira-kira separuh ke Sohra berdiri Duwan Sing Syiem Bridge, yang hampir seperti jambatan antara dua dunia. Di hadapan kita adalah Lembah Mawkdok yang dalam, dibatasi oleh dua baris bukit yang tidak pernah berakhir yang kelihatan meregang selama-lamanya. Pandangan itu menakjubkan dan anak perempuan saya fikir ia adalah lokasi menembak yang ideal untuk filem-filem jenis "James Bond". Walaupun kita berdiri di sana menghirup teh dari salah satu daripada banyak gerai di sini, kabus itu bergolek, dan penglihatan dikurangkan kepada beberapa meter.

Semasa kami memandu jalan berliku, saya rasa bersemangat untuk memikirkan apa yang akan berlaku jika seseorang terlepas satu lengkung di jalan raya. Kami sampai ke bandar Sohra dan mengambil lencongan Nohkalikai Falls. Dengan ketinggian kira-kira 1,100 kaki, ia adalah air terjun tunggal yang paling tinggi di India. Setelah menonjolkan keindahannya, kami menunggu kabus untuk membersihkan, sementara itu menghirup sedikit lagi teh dari salah satu gerai yang menghadap sudut pandang. Selepas apa yang kelihatan seperti keabadian, kita dapat melihat sekilas air terjun yang muncul dari dedaunan hijau yang rimbun, jatuh ke bawah. Ini pemandangan yang menakjubkan, tetapi pada masa puncak monsun, anda harus benar-benar bertuah untuk mendapatkan pandangan yang baik. Semasa kami kembali ke belakang, hujan gerimis perlahan-lahan bertukar menjadi hujan lebat.

Air Terjun Nohkalikai (Gambar oleh Rishav999)

Kami memandu di bandar Sohra lalu, lulus jalan ke Gua Mawsmai, yang mana kita perlu melangkaui hujan. Mawsmai adalah salah satu daripada banyak gua batu kapur yang terdapat di rantau ini. Dibentuk sejak beberapa tahun sebagai akibat daripada hujan lebat dan kehadiran deposit batu kapur yang besar, gua mempunyai stalagmit dan stalaktit yang paling menakjubkan. Krem Mawmluh di Mawmluh, 12 km dari Cherrapunjee Resort, dan Krem Umshyrpi di Mawlong, 14 km dari resort, adalah antara banyak gua di rantau ini yang popular dengan peminat caving dari seluruh dunia. Di dekat Gua Mawsmai, anda akan mendapati monopati Khasi kuno yang didirikan untuk mengenang nenek moyang mereka. Kami tidak boleh berhenti di mana-mana tempat ini, bagaimanapun, dan meneruskan ke Cherrapunjee Holiday Resort, di mana kami bercadang untuk berhenti. Setelah berhenti sebentar untuk makan tengah hari di Saitsohpen, sebuah dusun 3 km dari Sohra, kami kembali lagi.Papan tanda yang menunjukkan jalan ke Cherrapunjee Resort muncul setiap saat dan kemudian, seolah-olah untuk memastikan kami berada di landasan yang betul.

Terletak di pinggir Kampung Laitkynsew, Cherrapunjee Holiday Resort terletak kira-kira 18 km dari bandar Sohra. Keadaan akan menjadi perlahan apabila kita mengambil lencongan di luar Kampung Mawmluh, 10 km sebelum resort. Jalannya sempit dan berliku, dengan lembah yang mendalam di satu pihak. Saya melihat ke bawah dan semua yang saya dapat lihat adalah jurang yang dalam diselubungi kabut dan saya dengan cepat mengelakkan mata saya. Anda boleh dengan mudah memandu ke mana-mana. Nasib baik, dewa-dewa hujan berehat, tetapi kabus tetap berat. Ini adalah satu jalan yang pasti tidak akan diambil selepas gelap. Mesej dari Cherrapunjee Holiday Resort dicat di atas batu di sepanjang jalan. "Saya akan berjalan bersama anda dalam hujan," kata satu. "Romantik dalam hujan," kata seorang lagi. Setiap tanda nampaknya memberitahu kita bahawa kita hampir ada. Ketika kita melipat bengkok, kita dapat melihat air mengalir ke jalan seperti pancuran semula jadi. Kami turun dan menguji air dengan lancar. Ia beku. Beberapa kilometer lagi dan kami sampai ke resort. Ini mungkin satu-satunya destinasi pelancongan yang telah saya capai tanpa perlu berhenti dan meminta arahan.

Mawsmai (Gambar oleh Ppyoonus)

Kami tiba di resort untuk sambutan hangat dari pemilik Denis Rayen dan pasukannya - semua gadis - berpakaian kostum Jainsen tradisional orang Khasi. Gadis-gadis itu semua dari kampung. Resort ini mempunyai penampilan 'jauh dari rumah', dengan sebuah dewan besar yang berfungsi sebagai ruang makan-ruang makan. Kesemua enam bilik tetamu di resort dibuka. Kami memeriksa bilik kami, yang selesa dan selesa, berehat dengan teh panas dan makanan ringan, dan duduk dan menonton hujan. Apabila kabus mengangkat dan hujan berhenti, kami diperlakukan dengan pemandangan menakjubkan bukit, lembah dan air terjun di sekeliling, jangan lupa awan terapung. Kita juga boleh melihat dataran Bangladesh. Seiring kegelapan, saya bercakap dengan Denis dan isterinya, Carmelia, yang telah menjalankan resort ini selama lapan tahun yang lalu. Denis mengikuti corak hujan dengan semangat, dan merupakan gudang maklumat mengenai rantau ini. Beliau memberitahu kita bahawa hari sebelumnya telah melihat jumlah hujan tertinggi pada musim ini. Kami tidak dapat memilih masa yang lebih baik untuk mengalami hujan Cherrapunjee.

Akar di atas Sungai Umunoi

Kami membuat perancangan untuk mengembara ke bawah untuk melihat 'jambatan akar hidup' pada waktu pagi. Denis memberitahu kita bagaimana pada zaman purba, orang Khasi menuntun akar pokok getah India yang tumbuh di tebing sungai untuk mewujudkan jambatan semulajadi. Selama bertahun-tahun, jambatan-jambatan ini telah bertambah kuat dan masih digunakan oleh penduduk tempatan setiap hari. Jambatan yang terdekat adalah 3 km jauhnya, di atas Sungai Umunoi, dan trek boleh mengambil masa 3-4 jam. The Jambatan Double Decker, dinamakan kerana ia mempunyai dua peringkat, di atas Umshiang, adalah jarak 10 km jauhnya Kampung Nongriat dan mengambil masa 8-9 jam dari resort. Tetapi ia masih menuang ketika kita bangun dan kita perlu membatalkan rancangan kami untuk perjalanan. Apabila terdapat sedikit kesedihan di dalam hujan, kami merampas jaket hujan dan payung kami dan berjalan keluar melalui kampung Laitkynsew, berhenti untuk mengagumi pemandangan menakjubkan bukit, air terjun dan awan terapung, dengan bunga liar dan kupu-kupu menambah gambar cantik. Melalui kampung dan seterusnya, kita berjalan sampai jalan raya berakhir di kampung Nongwar.

Di hadapan, tanah jatuh secara tiba-tiba ke Bangladesh. Kanak-kanak yang pulang dari perhentian sekolah untuk menyapa dan mahu difoto. Apabila hujan mengancam untuk turun, kami kembali ke resort. Selebihnya petang dibelanjakan untuk mendengar anak kampung menyanyikan lagu tradisional Khasi. Pagi keesokan harinya, kami memasuki jalan pulang ke rumah, setelah melihat hujan lebih banyak daripada yang kami tawarkan. Denis dan Carmelia melihat kami dengan coklat dan senyuman yang hangat. Dalam perjalanan, kami berhenti di Gua Mawsmai. "Gua sebenar, seperti dalam buku-buku dan filem-filem pengembaraan!" Kata anak perempuan awestruck saya. Sudah tentu, yang ini dinyalakan, tetapi basah dan menitis pada masa ini tahun ini. Ketika kami mengusir, saya melihat ke belakang dan berjanji akan kembali tidak lama lagi.

Cherrapunji (Gambar oleh Spingle_Creations)

JALAN Guwahati-Nongpoh (50 km) -Bara Paani (35 km) -Shillong (18 km) -Mawkdok (24 km) -Sohra bandar / Cherrapunjee (28 km) -Laitkynsew village (18 km) -Sohra town (18 km) Mawkdok (28 km) -Shillong (24 km) -Bara Paani (18 km) - Nongpoh (35 km) -Guwahati (50 km).

THE DRIVE GUWAHATI TO SHILLONG NH40 (Guwahati-Shillong Road) berada dalam keadaan yang baik, dan banyak gerai teh dan pam petrol memasuki lebuh raya ini. Ia adalah pemanduan lurus, sepanjang laluan yang indah dengan jalan penggulungan yang naik ke Shillong. Nongpoh, pertengahan jalan raya, terkenal dengan acarnya dan mempunyai beberapa restoran, pam petrol, kedai-kedai pembaikan tompok dan stesen servis. Beberapa kilometer ke hadapan adalah Café Sweetday, yang menawarkan makanan yang baik dan tandas yang bersih.

Umiam Lake di Bara Paani (85 km dari Guwahati) adalah berhenti menarik di jalan ini. Resorts bersebelahan dengannya mempunyai kemudahan yang baik. Semak penjajahan Shillong (padang golf, Shillong Club, Raj Bhavan, dan sebagainya) sebelum membeli-belah di pasaran tempatan untuk barangan Khasi tradisional. Kraftangan Meghalaya, Khadi Gramodyog dan Purbashree baik untuk handlooms dan kraf tangan. Beli peralatan hujan di Bazaar Polis di tengah-tengah bandar. Pasar mempunyai restoran yang menyajikan makanan Cina dan India, yang akan anda temukan di kebanyakan restoran sepanjang laluan.

Cherrapunji (Gambar oleh Spingle_Creations)

Shillong ke Sohra Jalan Sohra membawa anda melalui kawasan desa yang luar biasa dan menawarkan tarikan tambahan memandu melalui awan. Jalannya sempit dan berkelok-kelok, tetapi lalu lintas jarang berlaku.Memandu dengan teliti di luar Mawkdok sebagai kabus yang berat dapat mengurangkan keterlihatan ke tahap yang sangat rendah. Elakkan memandu lewat petang dan malam. Dari Sohra, anda perlu mengambil lencongan ke Air Terjun Nohkalikai; cari papan tanda ketika anda masuk ke bandar Sohra. Kembali ke lebuh raya dan teruskan lagi untuk air terjun Nohsngithiang dan Kynrem, Gua Mawsmai, monopoli Khasi, jambatan akar hidup dan Jambatan Double Decker. Pam petrol dan kedai pembaikan dapat dijumpai pada jarak yang kerap pada regangan ini. Bagi mereka yang merancang untuk menginap di Cherrapunjee Resort selama beberapa hari, Saitsohpen, 3 km dari bandar Sohra, akan menjadi titik terakhir untuk bahan api dan pembaikan.

FAKTA TRIP

Semasa memandu di musim monsun mempunyai keseronokan sendiri, anda juga boleh merancang perjalanan ini semasa bulan kering antara bulan Oktober dan Mac. Langit akan menjadi lebih jelas, tetapi satu-satunya kelemahan ialah air terjun tidak akan begitu penuh dan beberapa di antaranya menjadi kering. Semasa musim monsun, anda boleh menggunakan lampu kabus. Pemandu 4-roda tidak semestinya diperlukan. Kebanyakan teksi yang memasuki laluan ini adalah Maruti 800s dan Altos yang lebih kecil. Jangan lupa untuk mengemas kasut berjalan kaki / trekking, topi, jaket, jaket hujan dan payung. Semasa musim sejuk, anda perlu pakaian hangat.

Shillong (Gambar oleh sarit2006)

Shillong mempunyai ketumpatan kenderaan yang tinggi, kedua hanya ke Mumbai, dan dengan itu anda tidak akan mendapat kekurangan pam petrol dan garasi sepanjang laluan itu. Mungkin bahagian paling baik memandu adalah trafik yang sangat berdisiplin di dalam dan di sekitar Shillong, perubahan besar dari kebanyakan bahagian lain di negara ini. Lebih baik membawa makanan dan air untuk memandu di luar Shillong. Walaupun teashops boleh didapati dengan banyak, makanan ringan adalah terhad kepada cip, kek dan telur rebus.

Mengenai Pengarang:

Poornima Anand suka bepergian dan bersama keluarganya telah berpindah ke banyak bahagian negara. Beliau percaya bahawa cara terbaik untuk menerokai tempat-tempat adalah dengan menggunakan jalan raya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add