Lembah Bunga

Lembah Bunga

Setiap bunga adalah senyuman, dan terdapat ribuan daripada mereka. Lembah itu tersenyum senyuman bunga bunga. Hijau sutera yang kaya mengalir dengan mudah ke sungai yang berpuas hati. Angin menyentuh bunga dan menjadi gelombang ungu-merah jambu-kuning-biru di lautan hijau yang berkilauan. Awan, gelisah dan main-main, menambah kelembapan sejuk mereka, menukar cahaya setiap sekarang dan kemudian, mencipta mistik dari tompok cahaya dan teduh.

Jerebu kabut bergegas naik dari salji musim sejuk yang masih bersembunyi di dekat tebing sungai, menyaring segala-galanya dari pandangan, sehingga saya menjadi bebas dari berat waktu, tersembunyi dari dunia, kosong dari semua yang tidak kabut, angin, rumput, sungai, salji. Hingga itu hanya lembah dan aku, sampah dengan kebahagiaan. Setelah mengatakan semuanya, saya masih cemas bahawa saya tidak dapat menyampaikan pengalaman kecantikan yang Lembah Bunga itu.

Mencapai lembah

Ia telah menjadi perjalanan panjang. Perjalanan kereta api semalaman dan perjalanan jalan raya sepanjang hari di NH58 telah membawa saya tinggi di Garhwal Himalaya, berhampiran Joshimath, di jalan yang membawa kepada Badrinath. Tetapi semua kerja ini tidak cukup untuk dewa bunga. Tidak dapat difahami. Sesuatu yang dipanggil sebagai nama yang menarik dan romantis seperti Lembah Bunga tidak boleh - tidak boleh - hanya dapat didapati dengan mudah dari lebuh raya. Jadi keesokan paginya terdapat satu lagi perjalanan, kenaikan yang curam dari satu titik di lebuh raya yang dipanggil Govindghat. Dan apa kenaikan. Saya melintasi jambatan gantung di Alaknanda, dan berhenti, dan kagum: berjalan kaki ke Lembah hampir tidak bermula dan ia sudah begitu indah indah, dengan gunung-gunung besar, latar belakang salji, sungai berlumpur, dan 50 warna hijau.

Lembah Bunga (Gambar oleh Pranab Das)

Mereka tinggal bersamaku ketika saya menyeberang Alaknanda, bertemu dengan anak sungai Lakshman Ganga, dan berjalan bersama-sama selama 4-5 jam, jauh dari dunia seperti yang baru. Saya merangkumi lebih daripada 13 bukit berbukit semasa perjalanan itu, dan akan pergi ke mana-mana hari perjalanan dari Delhi untuk melawat mana-mana 100 meter di laluan itu. Portal ke dunia baru ini merupakan penyelesaian yang dipanggil Ghangharia, yang merupakan semalaman yang terhenti untuk lembah itu. Oleh itu, terdapat satu lagi perjalanan keesokan harinya apabila saya terbangun segar kerana bau pokok pain di sekeliling saya. Dan pergi, dengan panduan, akhirnya, untuk Lembah Bunga.

Lembah, tetapi belum

Di atas dan di atas pokok-pokok ini, akhirnya dan di atas semua pokok, sepanjang gurgling Sungai Pushpawati dengan tompok salji yang tertinggal di pinggirnya. Jauh ke kanan adalah jisim salji yang di bawahnya Lakshman Ganga hilang beberapa saat selepas jatuh dari awan sebagai air terjun feisty. Untuk Hemkund Sahib Gurudwara yang terkenal, anda pergi ke laluan stonepaved di luar air terjun. Jalan ke Lembah Bunga, jejak gunung yang sempit, pergi ke pintu masuk rasmi. Di sini landskap adalah lebih hijau daripada apa-apa lagi, hijau kaya bertenaga.

Bahagian yang lebih dalam Lembah (Gambar oleh Kushaal)

Pada ketinggian ini, pokok pinus gelap yang membolehkan tumbuhan semulajadi kecil memberi laluan kepada kanopi yang tebal dari pohon oaks, cemara, maple dan pokok-pokok birch yang indah dengan kulit kayu keperakannya, tadpatra yang terkenal digunakan sebagai kertas pada zaman purbakala. Di bawahnya adalah pokok renek yang kaya dan menarik dengan bunga kuning dan merah muda yang pucat yang besar, dan Morina longifolia yang mudah dibezakan dengan bunga panjangnya yang mempamerkan semua warna yang mungkin dari putih hingga merah jambu pada satu ketika. Lembah ini mempunyai bunga, dan merupakan sebahagian daripada taman nasional yang ditetapkan, tetapi masih bukan Lembah Bunga. Ketika kami berjalan melintasi bukit ini dan melintasi jambatan, lembah itu menyempitkan ke jurang halus, memampatkan hutan di antara dinding batu besar. Kami berjalan di atas cerun yang hampir menegak, sedangkan di sisi lain adalah gunung yang lebih tinggi, yang pada hakikatnya melampaui kami, memberikan pandangan yang tegas dan keras ke lembah lain yang subur yang membawa bunyi berair yang berair yang mengalir melaluinya .

Di luar jurang itu naik puncak yang lebih tinggi dan tetapi untuk panduan, saya mungkin menyimpulkan bahawa lembah itu berakhir di sana, dan mungkin telah kembali. Malah, banyak orang datang sehingga ke sini dan kembali kecewa kerana tidak melihat mana-mana bidang bunga. Seolah-olah untuk membuktikan perkara itu, kita terpaksa merompak di atas runtuhan yang longgar dan kemudian berjejer di atas glasier kecil sehingga kita sampai ke tempat yang dipanggil Bamini Dhar, di mana jejak itu berakhir dan di mana lembah menjadi bugyal - padang rumput dataran tinggi Garhwal. Saya berpaling dari sudut batu kelabu besar dan tersungkur dalam ketidakpercayaan ....

Lembah

Seluruh lembah itu tebal dengan awan; perlahan-lahan, gambar yang kabur menjulang di hadapan kita - dari seluruh cerun gunung yang ditutupi dengan ais, dibingkai oleh dua bukit gelap, dan sebuah sungai turun secara senyap di sebelahnya. Apabila awan ditarik, vista dibuka dengan warna sebenar dan kemuliaan tersenyumnya yang tiada tandingan, dengan latar belakang hijau padat yang dihiasi dengan bunga merah jambu, kuning, biru, putih, dan ungu. Bunga-bunga menjunam dari batu-batu gelap dan semakin berkembang di kalangan rumput hijau di atas setiap inci ruang, memakan setiap potongan tanah dan minum dalam setiap jejak cahaya matahari.Kuning kuning fritillaria, lily hijau muda, warna coklat kebiru-biruan, anemones snowwhite, potentillas merah terang, dan ungu delphiniums - hari ini, Lembah Bunga adalah kanvas yang benar-benar berseri. Terdapat lebih banyak bunga daripada yang saya harapkan untuk belajar atau lihat dengan betul.

Lembah Bunga (Gambar oleh Amit Mogha)

Lembah ini adalah rumah kepada pelbagai spesies tanaman yang membingungkan; dalam beberapa kilometer persegi terdapat seratus spesies yang berbeza dapat dilihat. Berjalan melalui padang rumput yang penuh dengan bunga, memegang buku saya, menggelar nama-nama Latin di lidah saya - arenaria bryophylla, viola biflora, sorbus aucuparia dan, dengan tepat, garhwalium, dan sepadan dengan warna mereka ... putih, kuning, , putih kekuningan - pada awal petang, kami sampai ke ujung lembah. Ia adalah kawasan yang tersebar dengan batu dan batu dan memberi laluan ke dataran di mana Pushpawati menyebar ke dalam banyak sungai dan membawa komuniti bunga epilobium merah jambu pada bahagian kering tempat tidurnya. Di sini, kami memakan makan tengah hari yang kami makan semasa saya sedang sibuk mengintip bayang-bayang untuk rusa merah dan rusa musang yang kadang-kadang terlihat di kawasan ini. Walau bagaimanapun, kemungkinan ini terletak pada bulan September, apabila hujan berakhir. Sekiranya anda datang pada awal Mei, sebahagian besar lembah penuh dengan primelas biru.

Pada bulan Jun, ia adalah geranium ungu-merah yang menguasai, tetapi memberikan cara untuk ternakan bunga poligonum yang wangi-wangian pada bulan September. Tetapi bagi saya ia adalah puncak monsun. Musim ini, seperti yang saya dapat lihat, untuk jumlah bunga yang maksimum untuk mekar dan untuk kehijauan yang berkilauan ini. Awan berkumpul di sekeliling kita, dan kemudian ditukar menjadi gerimis seperti yang berlaku pada kebanyakan monsun hujung minggu. Ia adalah basah tetapi tidak menggigit sejuk dan saya menikmati kelelahan air yang lembut di rambut saya, tetapi bunga-bunga nampaknya menderita dalam hujan. Sesetengah orang tersandung, yang lain layu, ada yang menutup sayap mereka, seolah-olah menafikan penonton dengan matahari. Mereka kelihatan lebih masuk ke dalam, menarik diri, dan tidak berseri.

Lebih daripada lembah

Walaupun begitu malu-malu kekayaan, orang datang ke sini dan berjaya kecewa. Kepada saya ini menggariskan bagaimana orang-orang yang terputus ke padang gurun, keaneka ragamnya, irama dan keindahannya. Kami hanya digunakan untuk bunga-bunga yang dijinakkan, spesimen berwarna-warni besar yang diambil dari konteksnya dan diatur dalam corak geometri yang kemas. Fenomena ini diperkuat lagi dengan fotografi promosi di mana lagi bunga tunggal dibingkai, tetapan mereka disunting, warna mereka dipertingkatkan dan saiz mereka ditiup, seperti orang menjangkakan pengalaman 'Mughal Gardens' ketika mereka melawat Lembah.

Oleh itu, mereka sering kecewa dengan kehijauan hijau yang ditaburi dengan biru kecil yang melupakannya. Ia adalah di alam liar bahawa keagungan sebenar bunga sebenarnya dilihat. Anda melihat penjajahan menyeluruh dari seluruh cerun dengan bunga ... mendiami tanah, naik dari antara batu dan batu, menduduki puncak dan gulma. Bunga adalah bukit. Ia adalah keseluruhan kolektif, seluruh komuniti yang hidup bersama dan bercakap dengan anda sebagai satu, di mana setiap individu berbeza tetapi ia adalah keseluruhan yang anda fikirkan sebagai bunga. Kemudian anda boleh mengezum pada satu bunga dan perhatikan kerumitannya dan lupa selebihnya, hilang dalam kedudukan daunnya, batang, kelopak, stamen, warna ...

Mengenai Lembah Bunga

Lembah Bunga sebelum ini dikenali sebagai Lembah Bhyundar. Orang-orang, yang mana lembah itu berada di rumah, dan padang rumput yang musim panas untuk haiwan mereka, telah memungut bukit, sungai, bunga dan hutan di lembah dengan mitos dan cerita mengenai dewa-dewa dan peri, tentang Pandawa, dan Shiva dan Ram. Pada tahun 1931, gunung gunung Frank S Smythe dan rakan-rakannya melangkah ke atas lembah ini dalam perjalanan pulang dari ekspedisi gunung, dan terpesona.

"Tidak mustahil untuk mengambil langkah tanpa menghancurkan bunga .... The Lembah Bhyundar adalah lembah yang paling indah yang pernah dilihat oleh mana-mana. Kami berkhemah di sana selama dua hari dan kami teringat kemudian sebagai Lembah Bunga. "Dan itulah bagaimana patch Garhwal Himalaya ini mendapat nama yang eksotik. Pada tahun 1937, Smythe mendapat peluang untuk kembali ke sini, kali ini sebagai ahli botani untuk mengumpul bunga dan biji.

Reminiscences beliau diterbitkan sebagai buku The Valley of Flowers, nama yang terperangkap dan lembah berubah selama-lamanya. Ia menjadi sebahagian daripada dunia yang lebih besar, yang saintis mengkajinya secara terperinci, dan pentadbirnya menjajahnya. Pada tahun 1982, ia telah diisytiharkan sebuah taman negara, di luar sempadan untuk penduduk dan haiwan tempatan, habitat yang dilindungi dan pemeliharaan pelancongan. Oleh itu rakyat lembah terpaksa berubah dan sekarang menjalankan kedai, rumah tamu dan tempat makan, yang ingin lebih banyak pengunjung. Kawasan seluas 87.5 km persegi telah dimaklumkan sebagai sebuah taman nasional. Ketinggiannya melebihi 10,500 kaki dan rantau ini di bawah salji dari bulan November hingga April. Di dalam sempadannya, lembah ini mengandungi pelbagai ketinggian dan jenis tanah dan tumbuh-tumbuhan. Hanya 19 km persegi adalah jenis bugyal atau tanah padang rumput yang saya jelaskan di atas.

Lembah Bunga (Gambar oleh Amit Mogha)

Semasa di Lembah Bunga

Dari Ghangharia anda boleh melakukan perjalanan lain (6 km / 4 jam, satu hala) untuk melawat ketinggian tinggi yang indah Lake Lokpal atau Hemkund (14,203 kaki), gurudwara terkenal di sana dan kamal Brahma yang sama ilahi. Pendakian ke Hemkund lebih sukar, jalannya berbatu dan curam tetapi juga bertanda. Lereng sering berbintik-bintik dengan bunga-bunga, yang tumbuh di mana saja mereka dapat menemukan sedikit pun lapisan atas; jika tidak, bukit-bukit adalah tinggi, gelap dan memaksakan, kadang-kadang membuat jalan untuk aliran menggelegak atau ditutup dengan salji yang masih mencair.Hemkund Sahib telah menjadi ziarah penting bagi Sikh dalam beberapa dekad terakhir dan mereka percaya ini menjadi tempat yang digambarkan oleh Guru Gobind Singh di mana dia bermeditasi dalam kelahiran terdahulu.

Hemkund Sahib Gurudwara (Gambar oleh Le Retroviseur)

Sekiranya anda boleh melarikan diri dari pembesar suara yang berterusan (kerana mereka memainkan muzik kebaktian tanpa henti), anda juga akan mendapati ia sesuai untuk meditasi. Di sini anda akan dapat mendengar kejatuhan air ke dalam tasik, titisan manis titisan yang hilang ke kedalaman kolam yang tenang. Tasik dikelilingi oleh bukit-bukit di semua pihak kecuali satu. Salah seorang daripada mereka diberkati dengan bunga yang dikenali sebagai Brahma Kamal, kegembiraan yang jarang berlaku. Brahma Kamals biasanya dilihat secara tunggal, atau dua atau tiga. Mereka kelihatan putih, sebenarnya adalah hijau yang sangat terang, dan seolah-olah seperti seseorang telah sangat menonjol tangan mereka untuk memegang sesuatu di dalam, tangan yang secara bersamaan menaikkan syurga dalam pujian atau doa. Apa yang anda dapat lihat adalah bracts bunga: daun yang diubah suai. Bunga sebenar, secara biologi, berwarna merah atau ungu dan tersembunyi di dalamnya. Ia mekar jarang.

Oleh Amit Mahajan

Amit Mahajan telah memperoleh wang sebagai jurutera, refleksologi, penulis perjalanan, penterjemah, dan telah melakukan beberapa pekerjaan lain. Dia berharap dapat menambah senarai, jika dia perlu terus berpendapatan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add