Hidup Waters

Hidup Waters

Meninggalkan panas dan debu Rajahmundry di belakang kami memandu ke timur pada petang yang panas. Jalan itu bukannya halus tetapi bandar-bandar kecil yang menarik yang kami lalui menarik perhatian kami. Salah seorang daripada mereka, Kadiyapulanka, yang terkenal sebagai syurga floriculturist, memaparkan hiasan bunga dari pelbagai warna. Apabila jalan-jalan menyempit, lebih banyak dan lebih banyak ladang hijau menyambut kami. Kami menuju ke Coconut Country Resorts, sebuah unit dari Jabatan Pelancongan Andhra Pradesh. Kawasan yang terletak di daerah Godavari Timur adalah sebahagian daripada lembah Godavari yang luas, tanah yang subur. Tidak hairanlah bahawa daerah itu dikenali sebagai 'Bowl Padi India’.

Sebuah rumah api di tepi-tepi Godavari

Dengan sungai yang bercabang dan mengelilingi jalur tanah di semua pihak, rantau ini dinamakan Konaseema, yang bermaksud sudut tanah. Resort ini terletak di tengah-tengah ladang subur di tebing Sungai Godavari. Menjangkau destinasi pada waktu petang, kami menyedari mengapa ia dipanggil negara kelapa. Terdapat sebatang pokok kelapa tinggi di sekelilingnya. Walaupun bagasi kami dibawa ke bilik-bilik, kami berjalan ke pinggir sungai dan diberi ganjaran dengan pemandangan hebat sungai yang mengalir dengan anggun. The houseboats berlabuh di sini meminjamkan keindahan estetik kepada pemandangan. Ketenangan lokasi itu semata-mata memanjat kami. Melihat warna langit yang berubah ketika petang cair pergi, kami berundur ke bilik.

Resort ini mempunyai 32 bilik berhawa dingin, enam daripada mereka suite mewah, mereka dibina sedemikian rupa sehingga setiap bilik mempunyai pemandangan sungai dari tempat duduknya. Di bawah, di tengah-tengah rumput adalah kolam renang dengan kolam kanak-kanak berhampiran. Swing dan tangga tali mengundang anak-anak untuk bersenang-senang.

Pada waktu subuh, kita perhatikan rumah perahu. Sama seperti kettuvallams Kerala, setiap houseboat mempunyai dua bilik kecil namun selesa dengan ruang makan dan mandian yang dilampirkan. Beberapa bot rumah boleh diambil pada pelayaran. Tetapi orang-orang yang kami pelajari telah berlabuh dan tidak berlayar. Cabutan besar resort ini adalah pelayaran di sungai. Konsep yang cukup baru di bahagian-bahagian ini, perjalanan kapal pesiar dianjurkan di pelbagai sungai. Sememangnya, itulah yang kami memutuskan untuk lakukan; pelayaran kami sepanjang hari di Godavari membawa kami ke persimpangan dengan laut di Antarvedi. Sebuah bot pelayaran terbuka telah diatur untuk lawatan kami.

Selepas snek pesarattu pedas (moong dal dosa), tipikal ke Andhra, dengan dadih, kami berjalan-jalan di padang yang tidak sabar menunggu permulaan pelayaran sungai. Pembajak kami tiba dengan jaket keselamatan, yang mesti dipakai semasa perjalanan sungai. Puluhan sandwic dan sebotol kopi disimpan dalam perjalanan untuk perjalanan seharian. Pada pukul 9.30 pagi kami berangkat. Sungai Godavari, kita diberitahu, mempunyai arus yang kuat dan cepat yang kita tidak dapat rasakan kerana lebar dan kedalaman sungai. Bot itu sentiasa disimpan di tengah-tengah sungai. Jarak pelayaran ke Antarvedi adalah kira-kira 40 km, jarak yang dijangkakan untuk ditutup pada tengah hari. Tidak lama kemudian, sawah padi memberi laluan kepada pokok-pokok kelapa di kedua-dua belah pihak. Cara mereka membongkok bank-bank dan membongkok ke atas air, mengingatkan kita tentang latar belakang Kerala!

Pelbagai bot nelayan dan pukat tunda di Antarvedi

Apa yang kita lihat adalah sebuah pondok terpencil sekali-sekala di sini dan seorang nelayan sekali-sekala di sana. Selepas perjalanan sejauh 10 km, kita melihat orang ramai dan kenderaan berkerumun di kedua-dua belah sungai. Ini adalah persimpangan Narsapur dari mana orang dari kedua-dua belah pihak diangkut ke seberang. Secara kebetulan, Narasapur adalah bandar yang terkenal dengan produk renda berwarna-warni yang ditenun dalam reka bentuk cantik oleh wanita tempatan. Ketika bot kami melonjak ke hadapan, kami melewati poket pokok casuarina - tempat berkelah ideal di tepi sungai. Di bahagian terakhir pelayaran, bot itu menggegarkan gelombang ketika kami mendekati laut. Hutan di sepanjang tebing juga berubah menjadi hutan bakau dengan pantai berpasir coklat hitam yang melapisi mereka.

Bot itu tidak memasuki laut kerana sungai meluas dan menjadi cetek tetapi dermaga di Antarvedi di tebing kiri. Pelbagai bot nelayan yang beraneka ragam dan pukat tunda meletakkan sauh untuk memunggah tangkapan ikan mereka. Kami berjalan melepasi kereta menunggu kami.

Antarvedi adalah bandar yang mempunyai kepentingan agama. Dikatakan bahawa ia adalah penebusan dosa Vasishta yang membawa sungai di sini, itulah sebabnya ia dipanggil Vasishta Godavari. Malah, sebuah kuil di sini menempatkan semua tujuh rasis suci, termasuk Vasishta. Antarvedi menganggap lebih penting lagi untuk kuilnya Lakshmi Narasimha. Dibina pada abad ke-15 ke-16 CE. kuil itu telah diubahsuai dua kali. Menara lima tiang di atas pintu masuk memaksimumkan. Di dalam, barisan artistik tiang menghiasi petikan antara pelbagai kuil yang lebih kecil. Dikenali sebagai Dakshin Kashi atau Varanasi di selatan, Antarvedi dianggap oleh banyak orang sebagai tempat ibadah haji yang sangat penting.

Kuil Lakshmi Narasimha berwarna-warni

Kami berangkat untuk melihat laut. Sagara Sangamam adalah tempat yang menawan di mana sungai menggabungkan dengan laut. Pantai terpencil dan kecuali beberapa nelayan tidak didiami. Kita dapat melihat banyak terusan yang terbentuk oleh laut semasa air pasang. Dan ketika laut mengundurkan pola-pola bergelombang yang tertinggal di atas pasir muncul artistik. Perhatian kami tertarik kepada runtuhan apa yang pernah menjadi sebuah rumah api.Mercusuar baru hanya beberapa langkah dari laut.

Pelayaran kembali bermula tidak lama lagi dan kami melepasi mercu tanda dan gua yang sama sekali lagi. Dengan matahari di belakang kami, cahaya petang membakar cahaya pada kelapa kelapa hijau. Ini adalah banyak aktiviti burung, dengan egrets, lapwings, sandpipers dan kingfishers pengakap untuk makanan. Pada waktu senja, pelayaran memuncak dengan matahari terbenam yang mulia. Apabila kegelapan turun, tapak kelapa tidak lebih daripada siluet di kaki langit. Pemandangan itu memenuhi kita dengan perasaan damai. Akhir yang hebat untuk hari yang indah.

TRIVIA

♦ Rajahmundry diasaskan pada abad ke-11 oleh Raja Raja Narendra. Ia adalah ibu kota budaya Andhra Pradesh dan tempat kelahiran Nannayya, penyair Telugu. Rajahmundry juga dipanggil Southern Bombay kerana ia adalah ibu kota komersial dua daerah Godavari. Bandar ini terkenal dengan perniagaan tekstilnya.
♦ Pesta keagamaan Antarvedi diadakan di Bheeshma Ekadasi, yang pada umumnya pada bulan Januari atau Februari. Ia menarik ribuan orang ke kampung ini yang biasanya mengantuk yang terletak di pertemuan anak sungai Sungai Godavari dan Teluk Bengal. Lord Narasimha Swamy's Kalyanam dilakukan pada dasami dan rath yatra yang dilakukan pada ekadasi.

NAVIGATOR

MELAKUKAN DI SINI
Melalui udara: Rajahmundry, 80 km jauhnya adalah lapangan terbang terdekat.
Dengan kereta api: Stesen kereta api terdekat adalah Narasapur, 15 km jauhnya, kereta api semalaman, Narasapur
meluahkan setiap hari dari Hyderabad. Rajahmundry juga berada di garisan utama.
Dengan jalan raya: Narasapur, bandar terdekat, adalah berkaitan dengan Rajahmundry di timur
dan Vijayawada di barat.

TINGGAL DI MANA: Haritha Coconut Country Resorts, Dindi, Malkipuram Mandal, Razole, Konaseema, diskriminasi East Godavari, Andhra Pradesh, Tel: 08862 227991/92

Oleh Supreet Cheema

Mengenai Pengarang

Supreet suka melancong dan masuk ke kulit destinasi. Aktif dalam forum perjalanan, dia suka membaca dan menari dalam masa luangnya.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add