Di sebalik tirai Cuba: belakang pentas Havana

Di sebalik tirai Cuba: belakang pentas Havana

Denyutan jantung Havana adalah bunyi gendang. Muzik rumba dan salsa yang berjangkit sentiasa ada, bersama-sama dengan bunyi setiap hari: jeritan penjaja kacang - 'Mani, mani!' - dan bunyi karikulum di atas cobbles. Wanita berteriak kepada jiran-jiran mereka sambil menghirup basuh warna-warni seperti bunting, anjing yip dari balkoni, dan bunyi tinny dari permainan besbol yang disiarkan dari tingkap di mana seorang lelaki berdiri bercukur dagu dengan pisau cukur cut-throat.

Selalunya nampaknya semua drama kehidupan di sini hidup di jalanan. Lagipun, Havana muncul sebagai set filem bersaiz bandar, dengan bangunan penjajahnya yang runtuh dan kereta klasiknya menghamburkan asap ekzos bluish ke udara. Tetapi di belakang façade yang dilukis pastel di bandar dan hiasan besi tempa berhias, terdapat seluruh dunia yang dapat ditemui - yang diperlukan hanyalah untuk menarik balik tirai ...

Berputar di jalanan seni dan tarian

Callejón de Hamel adalah kurang jalan daripada kaleidoskop warna. Sebuah pusat seni jalanan terkenal di Havana, dindingnya tertutup dalam mural cerah ukuran gelanggang tenis, dan setiap sudut dipenuhi dengan patung-patung yang dibuat dari bahagian-bahagian enjin, horseshoes atau bathtubs.

Muzik mengisi udara. Ia adalah nyanyian berirama bernyanyi yang menyerupai tippity-thump yang berakhir dua kali batá gendang dan bunyi gemerincing a shekere - labu yang digilap dengan kerang cowrie.

Di sebuah halaman kecil di luar Callejón de Hamel, seorang wanita muda di tudung berpusing dalam pakaian merah, hitam dan putih. Dia merangkul kakinya di tanah yang bertubuh kasar, wajahnya hidup dengan senyuman yang menular. Tidak lama kemudian dia disapu dalam kalangan penari lain. Mereka semua berputar dalam pakaian sutera mereka, mengangkat tangan mereka di udara.

Pukulan kaki dan pukulan drum ini lebih daripada prestasi yang mudah. Callejón de Hamel adalah pusat masyarakat Afro-Cuba Havana, dan paparan ini adalah doa yang sungguh-sungguh, persekutuan dengan orisha, dewa-dewa yang dibawa ke Cuba pada abad ke-16 oleh hamba dari apa yang kini Nigeria.

Thairumy Rangel Chirino muncul dari tarian dan tenggelam ke dalam kerusi plastik, dengan gembira kerana nafas.

'Anda lihat di sini,' katanya, 'dalam tarian ini setiap orang bukan hanya orang. Mereka mewakili tuhan, unsur alam. Sebagai contoh, warna biru saya mewakili air laut. "Dia menunjukkan rok nilam dan tudung yang menjulang tinggi - dia adalah Yemayá, ibu kepada semua makhluk hidup dan dewi lautan.

Nenek dan ibu Thairumy melepaskan lagu-lagu dan irama-teriakan ini kepadanya ketika dia berumur tiga tahun, sebagai sebahagian daripada agama Santeríanya - sebuah Kuba yang unik dari iman Barat Yoruba Barat dengan Katolik Roman.

Muzik itu menarik penumpang yang ingin tahu melalui pintu pagar besi tempa. Dia memanggil mereka di dalam. 'Saya suka berkongsi ini dengan orang lain,' katanya. 'Tarian ini adalah hidup saya. Bagaimana saya boleh menerangkannya? Ia membuat saya sangat marah apabila orang menari tanpa hati, tanpa semangat. Apabila saya menari, saya rasa ia menyanyi dalam darah saya. '

Callejón de Hamel berjalan antara jalan-jalan Espada dan Aramburu di Old Havana. Adalah lebih baik untuk melawat pada petang Ahad untuk muzik dan tarian.

Temui Olimpik di kelab tinju bersejarah Havana

Ia adalah hari yang lembut di Havana, tetapi Emilio Correa Bayeux Jr adalah peluh dengan peluh. Manik-manik itu di mukanya dan dada, berlari di rivulets ke bawah tulang belakangnya. Selepas permulaan pagi, dia baru sahaja selesai sesi latihan pagi - yang pertama dua hari itu - dan dia menarik nafasnya, bersandar pada dinding biru di Gimnasio Rafael Trejo.

Gimnasium tinju ini di tengah-tengah Old Havana tidak ada urusan dalaman; ia ruang terbuka di mana orang ramai berkumpul untuk menyaksikan pertembungan berdarah pada malam-malam Jumaat, melapisi bangku-bangku kayu yang terdedah yang naik di atas cucuk sama ada sisi cincin tinju yang dipakai. Tidak ada pertarungan hari ini, tetapi pasangan peninju muda bergilir-gilir untuk memanjat dan menumpuk di beg, mengamalkan kelembutan dan jab dengan huffs nafas kecil, bising.

Gim mula dibuka pada tahun 1930-an, dan telah hampir tidak berubah sejak. Setiap permukaan dipenuhi dengan lembap atau menunjukkan bukti penolakan sedozen, dan tali di sekeliling cincin ditampal dan digerudi. Tetapi walaupun penampilannya yang rendah hati, gim ini adalah ikon Havana yang dikasihi dan tapak ziarah untuk peminat tinju dari seluruh dunia.

Kuba berminat dengan sukan ini - dan berjaya, dengan mengalahkan 38 medali tinju emas Olimpik. Banyak juara Havana telah dilatih dalam cincin ini, dan Emilio adalah salah satu daripada mereka. Pemain berusia 31 tahun itu adalah pingat perak Olimpik, mengikuti jejak langkah bapanya, yang memenangi gelaran emas berwibawa pada tahun 1972.

'Tinju adalah cara hidup di Cuba, ia sangat istimewa untuk kami,' kata Emilio. Dia adalah seorang tokoh yang mengagumkan - hampir enam kaki otot pepejal yang mampu melakukan kegilaan kilat di dalam gelanggang - tetapi dia percaya ia adalah pertembungan tulangnya yang mendalam yang menjadikannya juara. 'Orang Kuba disesuaikan dengan perjuangan,' katanya."Sejak kecil, kita tahu bahawa kita perlu berjuang untuk masa depan kita. Kita hidup dengan semangat dan kita berjuang untuk prinsip, berjuang untuk kebanggaan - dan itu benar bukan hanya dalam tinju, tetapi untuk setiap Cuba. '

Gimnasium adalah tahap yang sesuai untuk kata-kata seronok Emilio - ia dinamakan sempena seorang martir revolusioner Kuba, Rafael Trejo, yang ditembak dalam protes pelajar pada tahun 1930. Ketika Emilio mengemas sarung tangannya dan bersiap-siap untuk pergi, sekumpulan lelaki muda merayau dalam, masing-masing mungkin berusia 14 atau 15 tahun. Mereka mengangguk berhubung dengan veteran Olympian, kemudian memulakan squats mereka dan terbentang, semua lithe dan ringan - walaupun dengan berat reputasi negara mereka untuk kemuliaan tinju berehat tepat di bahu mereka.

Gimnasio de Boxeo Rafael Trejo terletak di Calle Cuba 815. Pra-tempahan tidak mungkin; sebaliknya, hanya siasat (baik) di pintu.

Dapatkan rambut anda di jalan tukang gunting rambut

Seorang wanita muda duduk stok masih, mata tertutup, sebagai tukang gunting meluncur guntingnya di alisnya, meremas kemas pinggangnya. Dia dikelilingi oleh sebuah makhluk yang mengilhami artefak abad ke-19. Perapi antik bertaburan di rak di antara kuas yang disokong pewter, pisau cukur yang berkarat dan pengeringan gaya steampunk. Ini adalah Papito, salah satu salon yang paling terkenal di Havana, yang berfungsi sebagai muzium dan galeri unik.

Papito sendiri - dikenali secara rasmi sebagai Gilberto Valladares - menggunakan gunting itu, ditarik dari kulit holster adat di pinggangnya. Dia menjenguk ke arah kliennya sebelum berhati-hati memotong rambut di sana-sini, seolah-olah menamatkan sebuah karya. 'Tukang gunting adalah seniman,' katanya. 'Untuk memotong rambut adalah untuk membuat patung, dengan bentuk, tekstur, warna - itu adalah cara ekspresi.'

Kecenderungan Papito terhadap seni itu ditulis dengan besar di dinding, di mana lukisan berwarna-warni memenuhi setiap inci, semua diilhamkan oleh penata rambut - dari pelaut duyung renang kepada pelaut yang berduel dengan gunting bukannya pedang.

Namun ia adalah keghairahan tukang gunting untuk komuniti beliau yang memacu nasib sudut ini dahulunya dihancurkan Havana. Lereng berturap di luar kini dikenali sebagai Callejón de los Peluqueros (Barbers 'Alley) - sebuah jalan panjang yang memakai pakaian kebal, dipahat dengan ukiran bertema, mural, dan tiang-tiang tukang gunting yang berwarna merah, putih dan biru. Apa yang bermula sebagai perniagaan kecil di ruang tamu Papito pada tahun 1990-an telah menjadi projek sosial yang luas. Terdapat sekolah hairdressing percuma untuk kanak-kanak tempatan yang kurang bernasib baik, kafe dan restoran yang funky, kedai-kedai tukang kecil dan mini-fiestas mingguan anak cubano - campuran tarian Latin dan Afrika.

'Saya seorang tukang gunting, tetapi saya juga seorang pemimpi,' kata Papito. 'Warisan yang paling penting di Cuba adalah rakyat dan budaya kita. Oleh itu, kita mesti menumpukan perhatian untuk membawa kemakmuran. Enam tahun yang lalu ini adalah salah satu jalan yang paling sukar di Havana. Sekarang lihat. '

Dia menunjuk-nunjuk di jalan, hidup dengan perantaraan tukang gunting muda dan pelawat minum kopi, sementara anak-anak mengalir ke taman permainan tempatan untuk memanjat ke atas slaid berbentuk pisau cukur dan melihat-gergaji seperti gunting yang membuka dan menutup ketika kanak-kanak bermain.

Untuk memesan potongan rambut di Papito, e-melnya di [email protected] atau hubungi 00 53 7 8015102.

Makan di sebuah restoran tersembunyi

La Guarida mudah terlepas. Pintu masuknya adalah sebuah gua yang besar dan runtuh dari sebuah istana yang dahulunya kosong, dengan tiada apa-apa selain tangga marmar yang terkelupas dan patung dewi terpinggir yang tangan dan kepalanya telah hilang lama dahulu. Tetapi sehingga dua penerbangan tangga adalah salah satu tempat makan terbaik Havana.

La Guarida adalah a paladar, sebuah restoran swasta yang disahkan oleh kerajaan Cuba pada tahun 1990-an, yang telah terkenal dengan hidangan masakan Cuban tradisional dengan teknik yang diimport dari Perancis, Itali dan Sepanyol. Plat muncul, disusun secara sengaja dengan, mungkin, tuna longfin dalam saus tebu, menyusu babi berumput dengan pengurangan zesty orange or lemon, atau tarte tatin yang lembut dibuat dengan mangga dan kelapa.

Pencipta restoran, Enrique Núñez, dibesarkan di istana yang luas dan marmer ketika, setelah revolusi 1959, ia telah diubah dari kediaman seorang doktor yang baik menjadi pangsapuri untuk keluarga setempat. 'Apabila saya memberitahu kawan-kawan saya bahawa saya ingin membuat sebuah restoran di kawasan Havana yang tidak menjadi pelancong, mereka berkata saya gila,' kata Enrique dengan ketawa kecil, mengangguk ke meja yang sesak.

'Keputusan itu adalah keputusan yang baik, tetapi pada masa itu ia tidak kelihatan sama sekali.'

Perniagaan restoran di Havana jauh dari mudah. Kekurangan makanan asas adalah pertempuran berterusan - suatu hari, mungkin tiada telur untuk dibeli; Keesokan harinya, tiada garam. Untuk memerangi ini, Enrique menghantar tiga orang kakitangan untuk menjelajahi pasaran di seluruh bandar setiap hari.

'Selepas revolusi, semua bangunan, kereta, terjebak dalam masa - dan gastronomi adalah sama,' katanya. 'Sehingga tahun 1996 kami tidak dibenarkan memiliki restoran persendirian; di mana-mana makanan yang sama. Sekarang bandar ini mempunyai 500 orang paladares, kita mempunyai persaingan, dan kita perlahan-lahan memulihkan hati masakan Cuba. '

Daya dari £ 11 (laguarida.com).

Beli seni dalam cucian litografi

Wajah Rafael Perez Alonso adalah niat, rambut kerintingnya jatuh ke depan ketika ia memandu krayon halus di atas batu kapur persegi panjang. Salah satu strok pintar mengikuti satu lagi sehingga gambar muncul. Dia sedang menarik seekor jerung dengan wajah kereta vintaj - mulut bumper-dan-grille memberikan kesan gigi yang agak ganas dan garang.

Lakaran ini adalah tahap pertama dalam pembuatan cetak litografi, proses pembuatan seni yang rumit dengan batu padat. Sebaik sahaja Rafael telah menyentuh sentuhannya, rakan seniman Max Delgado Corteguera melukis batu kapur dengan lapisan arab gusi dan menyebarkannya dengan dakwat, siap untuk ditutup dengan kertas dan luka tangan melalui media seperti janggut. Cetakan yang dihasilkan menangkap semua gaya dan garis lukisan hiasan kereta asal, tetapi masing-masing mempunyai ketidaksempurnaan kecil yang disebabkan oleh corak gusi, dan masing-masing adalah unik. Apabila semua cetakan telah selesai, para seniman mengelap batu kapur yang bersih, sedia untuk digunakan untuk ciptaan baru.

Litografi telah mati di seluruh dunia, mungkin kerana kerumitan dan kemahiran yang diperlukan untuk menguasainya, tetapi di sini, para seniman Havana membuat lithographs dengan pengabdian sengit dan rasa kebanggaan negara.

Bentuk seni mula-mula dibawa ke Cuba dari Eropa pada abad ke-19, untuk mencipta label-label tambahan untuk cerut-cerut terbaik di negara ini. Sejumlah batu asal itu telah diserahkan kepada generasi dan masih digunakan hari ini, termasuk yang baru-baru ini dihiasi dengan hiu kereta Rafael. Penataannya tidak bersejarah, bagaimanapun: media litografi berdiri di tengah-tengah salah satu studio seni moden yang paling dinamis di Havana, La Lavandería.

Nama itu harfiah - ruang berdinding putih yang besar di bawah bumbung besi beralun itu pernah menjadi pakaian industri. Ia adalah sebahagian daripada bengkel, galeri bahagian, dan dipenuhi dengan karya-karya yang suka bermain, dari pistol ungu gergasi dan meja biliard berbentuk seperti Amerika, ke sofa yang diperbuat daripada dawai berduri dan dihiasi dengan kusyen yang diilhami oleh bendera Cuba dan Amerika. Sebagaimana yang dilakukan Rafael dan rakan senimannya, bunyi radio dengan muzik rap Puerto Rica.

'Orang bertanya, kenapa kamu menggunakan teknik ini 200 tahun lalu?' Kata Max, perlahan-lahan menggosok batu kapur. 'Dan saya katakan, saya bekerja dengan tenaga batu ini yang berusia dua juta tahun. Ini sebahagian daripada sejarah negara saya, dan saya adalah sebahagian daripada kontinum. '

'Bolehkah anda bayangkan berapa banyak tangan yang telah bekerja pada batu ini?' Rafael bertanya kepadanya. 'Berapa banyak artis?' Mereka tersenyum di antara satu sama lain dan memukul batu kering. Ia kini bersedia untuk visi baru, dan prosesnya bermula sekali lagi.

La Lavandería terletak di Calle 54 di daerah Playa dan dibuka setiap hari. Pelawat boleh mengembara galeri dan membeli cetakan seni dari £ 15; e-mel [email protected] atau hubungi 00 53 7 2096737 untuk maklumat lanjut.

Artikel ini muncul dalam edisi majalah Lonely Planet Traveler edisi Jun 2017. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add