Barat Sungai Kuning: perjalanan jauh melalui Gansu

Barat Sungai Kuning: perjalanan jauh melalui Gansu

Tiada orang. Tidak ada bunyi apa-apa, benar-benar, kecuali sekatan angin yang tidak kelihatan terhadap pembentukan batu yang sepi agak jauh. Sukar untuk mengatakan sejauh mana. Matahari bergemerlapan melalui kubah biru terang, memberikan segala-galanya dalam visi periferi anda yang berkedut, berkilauan. Berdiri di tengah-tengah padang pasir di salah satu wilayah terpencil di China, anda merasa jauh dari segala-galanya.

Gansu adalah salah satu daripada wilayah yang paling ramai penduduk China, dan walaupun adil untuk mengatakan bahawa modalnya, Lanzhou - bandar 3.6 juta - lebih sibuk, sebab untuk datang ke sini adalah untuk merasa dibuang.

Rantau yang langsing di sepanjang Jalan Silk yang lama, Gansu adalah tempat untuk melihat hujung Tembok Besar, untuk mempelajari bagaimana Buddhisme menyebar serata di seluruh Asia dan berjalan kaki di jejak Marco Polo di lanskap yang sangat besar.

Berita baik untuk pelancong adalah bahawa Gansu telah menyaksikan perkembangan pantas dalam beberapa tahun kebelakangan ini: jalur kereta api berkelajuan tinggi yang baru, naik taraf ke tapak-tapak pelancongan dan pelonggaran umum apa yang pernah menjadi perjalanan yang sangat berdebu. Semua peningkatan ini tetapi kekurangan pengunjung, sekurang-kurangnya buat masa ini, buat masa ini untuk merasai keluasan wilayah semua untuk diri anda sendiri.

Menaikkan bukit pasir dan landskap dunia lain

Landskap gersu Gansu terbentuk dari dataran rendah, padang pasir Gobi berpasir yang rendah ke puncak 5500m di Pergunungan Qilian di bahagian selatan wilayah itu. Bahagian pertengahan yang dipinggirkan (Gansu sering disamakan dengan bentuk labu oleh orang Cina) adalah lembah yang sempit di hadapan di kedua sisi oleh bukit-bukit kering. Ini, Koridor Hexi (dinamakan '河西' kerana ia adalah barat Sungai Kuning), adalah alam tubular akhir yang melaluinya jiwa-jiwa yang dilepaskan dari zaman dahulu dilalui sebelum keluar dari kerajaan Cina untuk kebaikan. Sepanjang perjalanan, Sungai Kuning dan rakannya menggali jurang. Hujan monsun musim panas mengukir bentuk-bentuk aneh ke dalam bukit bakar-kering yang dibina dari warna-warna musim luruh.

Senarai landskap mesti dilihat di Gansu seperti puisi: Elegant Mercury-Red Park, Mounting Connecting Mountains, Red Cloud Landform. Ikuti Sungai Kuning ke empangan berhampiran Linxia dan anda akan menemui bukit-bukit kelabu yang kecil dan tajam yang menetas langit di atas takungan yang masih hijau, diawasi oleh Buddha besar di Bingling Si. Di Dunhuang, memanjat Penyanyi Sands Dune, di mana zarah-zarah itu berkarat di angin barat, ke lautan pasir gunung - Gurun Taklamakan terbentang dari sini ke bahagian belakang. Untuk turun lagi, stabil pasir sled menanti mereka yang tidak keberatan mendapatkan butiran di setiap lubang.

Di sebelah barat Zhangye, impian gambar-gambar berlaku di bukit tanah liat berwarna-warni yang telah disebut 'batu pelangi'. Campuran oren, merah, kuning dan biru menjadi strata yang berapi-api seperti matahari terbenam. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, infrastruktur baru telah dipasang - laluan pejalan kaki kayu, bas dan pagar - yang memudahkan pelawat dan melindungi geologi halus ini. Tiba lebih awal untuk melihat pemandangan dalam cahaya subuh nipis, dan bawa jaket dalam kes salji ganjil, walaupun pada musim bunga lewat.

Dan kemudian terdapat formasi batu yang aneh di Taman Negara Yadan, hampir 200km di seluruh lapisan tanah debu dari Dunhuang. Kemudian, tiba-tiba, armada mirage seperti bentuk coklat ganjil naik: batu-batu terhakis yang mengerikan ini memaparkan akhir dramatik karya sinematik Zhang Yimou, Hero. Untuk sampai ke sini, anda mesti lulus akhir dari Tembok Besar di Jade Gate Pass: peninggalan adobe dating kepada dinasti Han (202BC-220AD).

Syurga makanan di ibu mi

Lanzhou's hand-pulled mood (拉面, lāmiàn) terkenal di seluruh China - dari Beijing ke bandar-bandar kecil di wilayah Zhejiang, anda akan dapati sekurang-kurangnya satu restoran yang dikendalikan oleh keluarga yang menjual versi khusus mereka ini. Petunjuk itu dalam nama: doh digulung dan digerakkan oleh tuan mast mahir, kemudian digulung lagi, dipotong dan diregangkan dengan menari tangan menjadi helai spageti seperti yang paling biasa dihidangkan dalam sup daging sapi dengan cili dan herba. Tidak sukar untuk mencari tempat untuk mencicipi mi ini - restoran kecil di hampir setiap sudut jalan di Gansu akan menjual mangkuk baru yang ditarik kurang daripada tambang bas hari anda, tetapi di Lanzhou jangan ketinggalan Mazilu Beef Mood, yang telah menyampaikan resipi yang sempurna sejak tahun 1954.

Selain mangkuk mie, Lanzhou bercampur dengan budaya makanan. Pasar-pasar yang merangkak merah mengambil jalan sempit, di mana pejalan kaki bersiar-siar di antara gerai penjaja datang malam. Di bawah rentetan mentol kosong, panggang jalan memanggang daging daging dan sayur-sayuran panggang arang, kerepek kentang goreng segar, dan lebih banyak persembahan mencabar seperti kepala domba. Dan terdapat banyak botol bir tempatan Huanghe untuk mencuci semuanya.

Grottoes dan grand Buddhas

Tanda yang paling jelas dari warisan Silk Road di Gansu adalah rentetan patung Buddha dan gua-gua Buddha yang mengarahkan Koridor Hexi dari sempadan Xinjiang ke arah Xi'an. Bersama sutera, Buddhisme adalah komoditi utama dan berkekalan yang diperdagangkan di laluan ini. Pelajar purba membawa teks dan ideologi dengan mereka dari India, mendirikan biara di sepanjang laluan di atas Himalaya.Di sebelah timur, mereka berpindah, semakin tradisi India bercampur dengan agama-agama rakyat China tempatan, mengakibatkan dewa-dewa berwarna-warni yang indah sekali dikenali dan unik.

Tidak boleh dilupakan adalah patung-patung raksasa Sakyamuni di Bingling Si (yang juga mempunyai koleksi gua-gua yang dipelihara dengan baik dan melihat hampir tidak ada pengunjung) dan Tiantishan (wajah Buddha zen di sini terlihat serentak di atas takungan). Maiji Shan akan membuat drop rahang anda dengan Buddha raksasa dan sepasang bodhisattvas yang diukir menjadi tebing tebal merah, di mana gua-gua dihubungkan dengan perancah yang menegangkan. Dan di Mati Si, pelangi benang bendera doa bersama-sama gumpalan gua-gumpalan di atas gunung.

Datuk tapak gereja Buddha Gansu adalah Mogao, sekumpulan gua di mana set teks yang paling luas ditemui pada awal abad ke-20, termasuk Diamond Sutra yang sukar ditemui, yang paling awal hidup di dunia, bertarikh buku bercetak. Walaupun kebanyakan peninggalan yang paling penting kemudiannya dijual atau diambil, lawatan membolehkan mengintip ke dalam gua-gua yang gelap, di mana nafas dicuri oleh iluminasi makhluk biru yang berputar yang dicat di lapis lazuli Asia Tengah yang terang-terangan sebagai bukti yang menyerlahkan seberapa jauh barang mengembara di Jalan Silk. Dan ia adalah masa yang baik untuk pergi: pada tahun 2015, laman web ini menerima peningkatan yang besar, dengan pusat pelawat baru dan infrastruktur mengurangkan akses ke gua-gua yang halus.

Di bahagian selatan Gansu, Biara Labrang adalah biara Buddha Tibet terbesar di luar Wilayah Autonomi Tibet, di mana pelancong boleh menyertai jemaah yang membuat sujud mereka semasa berjalan kaki kora litar dan pemutar roda doa kayu. Kampung Langmusi di ketinggian tinggi di sempadan Sichuan menawarkan sekilas kehidupan Tibet sejati di kafe-kafe dan kuil-kuil yang sejuk.

Tunggangan kereta api gurun epik

Berjalan-jalan di sekitar Gansu sekali lagi merupakan pengembaraan yang lebih mengasyikkan, dan ketika terdapat banyak bus bergelombang yang masih dapat ditemukan di bahagian China ini jika Anda menginginkannya, sambungan kereta api berkelajuan tinggi baru dan layanan yang ditingkatkan berarti Anda dapat berkeliling lebih nyaman, atau pada jadual perjalanan yang lebih pendek. Melihat sinar merah jambu yang berubah menjadi bintang berkilauan di atas Gobi melalui tingkap kereta api trundling pastinya cara yang paling menarik untuk mengambil pemandangan sinematik Gansu.

Tiga minggu akan menawarkan para pelawat lengkap masa untuk melihat segala-galanya, tetapi dengan sepuluh hari lagi anda boleh memukul acara utama. Mulakan perjalanan anda ke Lanzhou, di mana satu sistem metro baru akan memudahkan lalu lintas tersumbat di bandar pada akhir 2017. Bas ringkas atau kereta api timur membawa anda ke Tianshui untuk melihat gua menegak di Maiji Shan, dan kemudian ke selatan Bingling Si'e gergasi sampan Sakyamuni, dan seterusnya ke Xiahe dan Langmusi selama beberapa hari haji Tibet.

Mengelilingi kembali ke Lanzhou, Y667 adalah kereta api tidur yang direka khas untuk pelancong yang melintasi wilayah itu, menawarkan segala-galanya dari tempat duduk yang selesa ke bilik tidur tidur mewah dengan dua katil. Anda hanyut sebagai gurun gurun dan bangun di Dunhuang. Rancang beberapa hari di sini untuk menikmati suasana santai, pergi bersiar-siar pasir di Singing Sands Dune, menatap di khazanah gua di Mogao dan keluar dari kebisingan Yadan National Park.

Kemudian gunakan jalur kereta api berkelajuan tinggi untuk membalikkan perjalanan anda ke timur ke Lanzhou, membuat perhentian semalaman atau berbilang hari di sepanjang jalan di Jiayuguan (untuk kubu yang terkenal), Zhangye (untuk batu pelangi di Danxia National Geopark) dan Wuwei ( untuk memandang ke salah satu Buddha gergasi terpencil di China). Kereta api yang pantas bermakna anda hanya memerlukan beberapa jam waktu transit untuk mencapai tujuan anda yang seterusnya, menjadikannya cara yang zippy dan selesa, dan membolehkan banyak masa untuk bersiar-siar, mi-slurping dan merenungkan keluasan alam semesta semasa anda pergi.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add