Dari Havana ke Tangier: kehidupan peninggalan sastera

Dari Havana ke Tangier: kehidupan peninggalan sastera

Nabokov, Hemingway, Neruda: mereka hanya beberapa penulis hebat yang telah diilhamkan, atau diperlukan, untuk meninggalkan rumah dan menjalin kehidupan kreatif di negara asing.

Dari tahun-tahun Rainer Maria Rilke di Paris hingga ke zaman Paul Bowles dekat Tangier, kita melihat beberapa penerbit sastera di dalam buangan, motivasi mereka - sama ada peribadi atau politik - dan cara-cara yang membentuk kerja mereka semasa perjalanan mereka.

Dan kami ada beberapa cadangan bagaimana untuk mengikuti jejak mereka di bandar-bandar dari Havana ke Tangier.

Ernest Hemingway di Havana

'Sudah terlalu rumit untuk menjelaskan tentang pagi di bukit-bukit di atas Havana,' Hemingway menulis tentang Finca Vigía, rumah di mana dia tinggal di luar Havanadari 1939-1960. 'Saya juga bekerja di sana pada waktu pagi yang sejuk seperti saya pernah bekerja di mana-mana di dunia.'

Sesungguhnya, dia menulis Untuk Siapa The Bell Tolls dan The Old Man and the Sea semasa berada di sana - yang terakhir terletak di perairan berhampiran Teluk Cuba di Mexico. Havana adalah yang terakhir dari beberapa destinasi, termasuk Paris dan Key West, yang ditulis oleh penulis Amerika (1899-1961); dia meninggalkan Havana pada tahun 1959 ketika Castro mengumumkan rancangannya untuk menasionalisasi properti milik orang asing. Ia adalah perlepasan yang pahit, kerana Hemingway tahu dia tidak akan kembali.

Relive the afternoon Cuban Hemingway dengan lawatan ke rumah puncak bukit diikuti oleh minuman di lubang penyiram kegemarannya, La Bodeguita del Medio atau El Floridita. Tidak pasti apa yang perlu dibuat? Cuma ikut nasihat penerima Hadiah Nobel dalam Kesusasteraan 1954, yang muncul secara kerap ke kedua-dua lokasi di penukaran merahnya: 'Mojito saya di Bodeguita del Medio dan daiquiri saya di Floridita'.

Vladimir Nabokov di Berlin

Nabokov (1899-1977) dilahirkan dan dibesarkan di St Petersburg, tetapi keluarganya melarikan diri dari Rusia ketika dia berusia 18 tahun. Pada awal tahun 1920-an, mereka berakhir di Berlin, sebuah bandar di mana Nabokov akan menghabiskan 15 tahun ke depan dalam hidupnya. Penulis muda itu bukan peminat rumah barunya - tidak dibantah oleh kenyataan bahawa bapanya, seorang wartawan politik, telah dibunuh di Berlin pada bulan Mac 1922 - tetapi dia merasa terpaksa menulis tentangnya. Pada tahun 1925 beliau menerbitkan sebuah kisah yang dipanggil Panduan Berlin yang termasuk penerangan kebun binatang, pub tempatan, dan kereta api S-Bahn.

Seorang penulis biografi menulis tentang tahun-tahun ini bahawa Nabokov tahu sedikit bahasa Jerman, dan beberapa orang Jerman kecuali untuk pemilik tanah, penjaga toko, dan pegawai imigresen kecil di ibu pejabat polis. Namun kehidupan dan kerjaya Nabokov terbentuk di Berlin. Pada masa dia berpindah ke Perancis pada tahun 1937, dia telah menerbitkan satu literasi puisi, novel, novela, dan koleksi cerita pendek, yang banyak ditubuhkan di Berlin, yang menjadi asas bagi kejayaan yang akhirnya dia dapati di New York dengan penerbitan Lolita pada tahun 1955.

Untuk menemui Berlin Nabokov, ikuti langkah-langkah panduan 1925 dan lawati Berlin Zoo & Aquarium, yang bermula dari tahun 1844, kemudian pergi untuk minuman di Hotel Am Steinplatz yang elegan, di mana Nabokov dilaporkan secara teratur. Anda juga boleh menaiki kereta jalanan Nabokov yang diterangkan. Lagipun, dia sastera yang hebat, bukan penglihatan teknologi: dia menulis bahawa 'trem akan lenyap dalam dua puluh tahun atau lebih, sama seperti trem yang ditarik kuda telah lenyap'. Walaupun West Berlin berhenti berjalan jalan-jalan di tahun 1960-an, Berlin masih mempunyai salah satu sistem trem tertua dan terbesar di dunia.

Rainer Maria Rilke di Paris

Penyair itu dilahirkan di Prague pada tahun 1875. Sepanjang hidupnya yang relatif singkat - Rilke hanya tinggal 51 tahun - dia mengembara secara meluas di Rusia, Sepanyol, Jerman, Itali, Perancis dan Switzerland. Pengalaman ini memaklumkan kerjanya, mungkin tidak seperti tahun-tahun yang dia tinggal di Paris.

Rilke pertama kali mengembara ke City of Light pada tahun 1902 dalam tugasan untuk menulis monograf mengenai pemahat Auguste Rodin; dia akan menjadi setiausaha artis sejurus selepas itu. Walaupun Rodin sudah menjadi superstar dan pelukis terkenal wanita, Rilke yang baru berkahwin adalah lebih muda, dengan hanya menghalang kemahiran dan aspirasi Perancis untuk menjadi seorang penyair, walaupun dia masih tidak dikenali dalam kalangan kesusasteraan. Ia tidak menghairankan bahawa dia melihat Paris sebagai 'kota yang sukar dan cemas', menggambarkan 'kekejaman dan kekeliruan di jalan-jalan dan monstrositi kebun, orang dan perkara' dalam surat kepada rakan, bertarikh Tahun Baru, 1902.

Namun, beliau mendapati inspirasi sebenar di Paris, kota yang menjadi kediamannya yang menetap di sepanjang tahun 1910, terutama melalui hubungannya dengan Rodin. Di bawah mata mentor yang hebat, Rilke mengubah gaya puisinya, menghasilkan beberapa karya utama, termasuk kedua-duanya Requiem puisi dan novelnya, The Notebook Malte Laurids Brigge, kisah seorang pemuda bergelut untuk tinggal di Paris.

Walaupun banyak penerangan protagonis tentang bandar ini dijangka gelap, suatu laluan yang tidak dapat dilupakan berlaku di Musée de Cluny, yang kini dikenali sebagai Musée Nasional du Moyen Âge atau Muzium Nasional Zaman Pertengahan. Ia masih menjadi kegemaran pelancong, terima kasih kepada siri permadani yang popular The Lady dengan Unicorn, dengan penuh kasih sayang digambarkan oleh penyampai Rilke dalam Notebook.

Paul Bowles di Tangier

Ia adalah Gertrude Stein yang mencadangkan Tangier sebagai tempat untuk rakannya Paul Bowles (1910-1999) untuk hidup dan bekerja. Menurut nasihatnya, komposer dan penulis kelahiran New York itu memulakan pengembaraan Maghribi yang pertama pada tahun 1931. Bowles telah bepergian dengan mentornya dan rakannya, komposer Aaron Copland - dan piano tegak yang harus diangkut oleh keldai kepada rumah yang disewa penulis di kawasan yang dikenali sebagai Sidi Masmoudi.

Menjelang 1947, Bowles telah menetap secara tetap di Tangier. Dia menghabiskan sepanjang hayatnya yang tinggal di bandar pelabuhan, dengan cepat menjadi perlawanan di tempat kejadian Tangier dan simbol ekspatriat Amerika di Maghribi. Tempat itu bersesuaian dan tertakluk untuk novel-novel dan cerpennya yang berikutnya A Sheltering Langit (1949) dan The Spider's rumah (1955), yang merupakan penerokaan kehidupan ekspatriat dan konflik politik antara nasionalisme Maghribi dan penjajahan Perancis.

Ikut langkah kaki Bowles ke beberapa tempat yang dia terperinci dalam teks 1958 nya The Dunia daripada Tangier: pasaran terbuka dan soccos, pantai-pantai, Café Central, dan jalan-jalan belakang Medina. Seperti Bowles menulis tentang berjalan di sini, 'Dengan tidak lebih berbahaya daripada pejalan kaki dan burro sekali-sekala untuk bimbang tentang menabrak anda, anda boleh menumpukan sebahagian daripada fikiran anda untuk datang menguasai dengan idea anda'.

Share:

Halaman Yang Serupa

add