Meneroka bandar purba Guangxi, China

Meneroka bandar purba Guangxi, China

Dengan puncak batu kapur yang menonjol secara mendadak daripada Sungai Li yang berliku-liku, tidaklah sukar untuk memahami mengapa wilayah selatan Guangxi telah menjadi kekasih perjalanan China selama beberapa dekad.

Bandar bintang China, Guilin, merupakan bandar pertama yang membangunkan industri pelancongannya selepas penciptaan Republik Rakyat China pada tahun 1949 dan selama bertahun-tahun ia telah dibanggakan dengan bangga untuk melawat pembesar-pembesar, termasuk Richard Nixon.

Ia seperti kata pepatah, 'tempat paling indah di bawah langit'. Kemudian pada tahun 1980-an, para backpackers terjumpa ke arah Yangshuo yang berdekatan, dan reputasi Guilin tidak lama lagi dilepaskan oleh sepupu yang kurang maju dan 'lebih cantik'.

Hari ini kedua-dua keajaiban semula jadi Guilin dan Yangshuo masih menarik, tetapi bandar-bandar semakin digunakan sebagai basecamp untuk meneroka beberapa tempat yang paling indah seterusnya di bawah syurga - bandar-bandar dan kampung kuno yang terletak di kawasan pedalaman Guangxi yang mengelilingi kedua-dua bandar.

Keindahan minoriti di Longji Rice Terraces

Cermin langit, gelombang zamrud, langkah keemasan, dan cetakan kayu hitam putih adalah beberapa metafora yang digunakan oleh China untuk menggambarkan wajah-wajah bermusim dari Longji Rice Terraces, 80 km barat laut Guilin. Paddies beras menjunam seperti tangga gergasi ke lembah yang terganggu oleh kelompok kediaman tradisional adalah di kalangan pemandangan Guangxi yang paling menakjubkan. Longji, yang bermaksud Dragon's Back, merangkumi 74 km persegi dan mencapai ketinggian 1850m. Pemandangan luar biasa boleh ditemui di sekitar kampung-kampung Yao di Dazhai dan, kenaikan jam dari sini, Tiantouzhai. Pemukiman Zhuang di Pingan mempunyai kemewahan yang paling moden (Snickers milkshake anyone?) Tetapi merasa kurang dari dunia lain.

Majoriti penduduk tempatan adalah minoriti Yao dan Zhuang. Yao adalah pelarian dari Shandong yang melarikan diri ke sini semasa dinasti Yuan (1271-1368). Anda akan melepasi medan berusia 700 tahun sebelum membuat pendakian indah ke kampung Dazhai. Zhuang, asli kepada Guangxi, adalah minoriti paling ramai penduduk China. Sangat mudah untuk memberitahu kedua-dua kumpulan itu. Bergantung pada usia dan status, wanita Yao memakai pakaian berwarna cerah, berpola atau polos dengan anting-anting perak, dan memakai rambut panjang, berkilat mereka di atas bulu lemak di atas kuil-kuil atau seperti serban di kepala mereka. Wanita Zhuang mempunyai gaya rambut yang ringkas dan kegemaran untuk seluar biasa di atas seluar yang luas dan gelap.

Terdapat perkhidmatan kereta kabel yang terhad di antara beberapa mata tontonan, tetapi hiking masih merupakan cara hidup di sini dan merupakan cara terbaik untuk menerokai kawasan tersebut. Laluan utama ditandakan dengan jelas, tetapi anda juga boleh menyewa panduan, yang akan memberitahu folktales dan menerangkan kastam tempatan.

Sungai dan seni bina di kampung Dong

Terletak 25km utara Sanjiang di bahagian barat laut Guangxi adalah lapan kampung Dong yang mengagumkan di kawasan yang dikenali sebagai Kawasan Indah Chengyangqiao. Orang-orang Dong, yang tinggal di Guangxi selama lebih dari satu milenium, suka membina rumah berhampiran sungai-sungai, sehingga pemukiman Dong selalu datang dengan jambatan dan murmur air, selain seni bina yang tersendiri - Dong adalah tukang kayu dan pembina yang sangat baik.

Jambatan Angin dan Hujan Chengyang yang megah (dibina pada tahun 1910-an) menghubungkan dunia luar ke dusun purba. Yang paling rumit dari jambatan yang sama 100 atau yang sama di provinsi ini, ia adalah 80m grandiositi kelabu, lengkap dengan pagoda dan pavilion. Rumah Dong adalah kabin yang diperbuat daripada cemara tempatan berwarna coklat tua; mereka memancarkan pragmatisme anggun. Kehidupan adalah santai di dataran kampung, dan terdapat rasa masyarakat luas. Di sini anda juga akan melihat 'menara gendang' pagoda dengan buaian yang terbungkus gembira. Apabila mereka tidak digunakan untuk mesyuarat, yang lebih besar menjadi pusat komuniti di mana orang tua berkumpul untuk ping pong dan banter.

Dusun ini dihubungkan dengan jambatan melalui aliran cetek dan laluan melangkah ke sawah sodden. Berjalan atau berbasikal adalah cara terbaik untuk mengambil semuanya. Pergi jauh dan anda akan melihat seluruh bukit yang ditutup dengan ladang teh.

Daxu, bandar pasar purba yang makmur

Sedikit di luar landasan, Daxu kuno (yang diasaskan sekitar AD 200) membuat perjalanan hari yang menyegarkan dari Guilin, 18 km jauhnya. Daxu ('pasar besar') adalah pemimpin empat kota purba Guangxi dan bekas bekas kemuliaannya. Melangkah kuarzit berdebu dan jalan batu batu adalah kedai-kedai kraftangan dan rumah-rumah saudagar mewah yang dimajukan. Di jalan lama, yang terletak 2 km di sepanjang Sungai Li, penduduk bandar masih mengendalikan studio tenunan buluh, bengkel sandal membuat bengkel, tukang gunting rambut dan klinik herba dari rumah dua tingkat mereka yang dijaga anjing.

Jiantouzhou dan obsesi bunganya

Yang tenang, kampung berumur 1000 tahun Jiantouzhou, 32 km utara Guilin, mempunyai perkara untuk teratai air. Anda akan melihat yang sebenar di dalam kolam, dan simbolik pada banyak kisi-kisi dan pintu-pintunya, di sebelah stensil zaman Mao yang terang-merah - hampir di mana-mana - dan mereka sangat banyak di dalam dewan leluhur yang tampan. Penduduk di sini adalah keturunan ahli falsafah neo-Confucian Zhou Dunyi, yang secara terbuka mengagumi 'ketidakupayaan' bunga itu. Kebanyakan rumah-rumah kelabu yang berwarna kelabu itu berusia lebih 500 tahun, dengan kebanyakan berkahwin dari dinasti Ming (1368-1644) dan Qing (1644-1912).Sekiranya anda melangkah masuk ke halaman rumah yang lumut, ayam dan cucian lalu, untuk melihat rakan-rakan di rumah, anda mungkin melihat saiznya yang besar, siling yang melambung dan hiasan hiasan yang indah.

Perkampungan Ikan Xingping dan Terpisah yang akan datang

Xingping (diasaskan AD 265), 40 minit dengan bas dari Yangshuo, sering digambarkan sebagai Yangshuo 20 tahun yang lalu, ketika ia masih menjadi surga backpackers - pedesaan dan belum dijelajahi dengan beberapa kemudahan. Pekan ini yang berusia 1.750 tahun oleh Li River dikelilingi oleh puncak batu kapur hijau dan kelabu yang meningkat sehingga tinggi 1000m. Sebenarnya, Xingping sangat cantik, ia menjadikannya wang kertas ¥ 20 China. Asrama di sini cenderung untuk membantu dan mempunyai banyak watak, dan restoran menyajikan makanan tempatan yang segar di samping pizza yang dipanggang batu dan, dengan kekerapan yang agak membimbangkan, pancake pisang.

Xingping adalah tempat yang ideal untuk perjalanan bot dan hiking yang indah. Jejak satu-dua jam ke Kampung Ikan menjalar di padang pasir sitrus dan melalui lembah beralun ke tengah-tengah landskap karst. Sleepy Fish Village, yang diasaskan 400 tahun yang lalu, terkenal dengan bangunan vernakular yang dipelihara dengan baik. Lokasi terpencil telah membolehkannya mengelak peperangan dan pergolakan sejarah Cina moden. Bill Clinton datang ke sini pada tahun 1990-an dan, dengan bayaran, anda boleh melawat 'Clinton House' (atau kediaman serupa yang mendakwa ia). Penduduk kampung akan cuba menjual kraf landskap kecil anda (beberapa agak cantik) dan menawarkan membawa anda kembali ke Xingping atau Yangshuo dengan rakit.

Warisan hibrid Yangmei

Munch di belukar dan makanan laut seperti yang anda terbiasa dengan irama santai Yangmei, bekas bandar pasar 25km barat Nanning ramai. Yangmei diasaskan 1,000 tahun yang lalu di tebing Sungai Yong. Bangunan-bangunan, banyak dari Dinasti Ming dan Qing, mempunyai campuran estetik timur laut yang keras dan gaya Selatan yang lebih flamboyan. Kebanyakan penduduk bandar adalah keturunan pendatang Shandong, dengan bilangan kecil yang berasal dari Guangdong. Jika anda tidak keberatan naik bas bergegas ke sini, Yangmei membuat perjalanan seharian yang santai dari Nanning.

Keterangan skrin perak Huangyao

Dengan orang-orang asing yang membungkuk di atas sungai yang dikelilingi oleh jambatan batu, Huangyao, 200km dari Guilin, telah berkhidmat sebagai latar belakang untuk drama dan filem TV masa, termasuk pengeluaran Hollywood The Painted Veil. Perkampungan 900 tahun itu mempunyai pesona yang bertamadun dan indah yang tetap dapat dirasakan walaupun pelawat menjejalkan ke jalan sempit, seperti jalan maze dan dewan leluhur yang elegan pada cuti umum. Pada waktu matahari terbenam, dengan lawatan sehari dan vendor bumbu pergi, senyap melancarkan perlahan kembali ke lorong-lorong batu-batu dan lampu-lampu parit merah datang, menjemput anda untuk berjalan-jalan.

Share:

Halaman Yang Serupa

add