Mengunjungi hantu pulau Hashima di Jepun

Mengunjungi hantu pulau Hashima di Jepun

Pulau kecil Hashima pernah sibuk dengan komuniti 5000 orang, yang tinggal di samping lombong yang mereka kerjakan. Ditinggalkan pada 1970-an, pulau itu dan bangunannya telah ditinggalkan

unsur-unsur.
Tetapi panggilan untuk pemeliharaannya, peranan cameo dalam filem Bond, dan pengiktirafan Unesco semuanya telah membantu menjadikan pulau ini sekali dilupakan yang kini popular, daya tarikan yang hantu.

Dari lombong yang ditinggalkan ke warisan Unesco

Hashima, yang juga dikenali sebagai Gunkanjima ('pulau kapal perang' - dinamakan sebagai siluet seperti kapal), adalah sebuah pulau di luar pantai Nagasaki di barat daya Jepun. Sekiranya anda melihat filem James Bond Skyfall (2012) anda mungkin sudah tahu tempat ini: pulau yang hancur yang sarang penjahat itu - Hashima memberikan inspirasi dan tembakan udara.

Lombong arang batu beroperasi di Hashima dari tahun 1890-an, dan pada satu ketika, ia adalah tempat paling padat penduduk di dunia. Pada puncaknya, lebih daripada 5000 pelombong tinggal bersama keluarga mereka di sebuah pulau berukuran lebih dari satu kilometer panjang dan separuh lebar, bekerja di lombong di kedalaman hingga 660m. Apabila lombong ditutup tidak ada alasan bagi siapa pun untuk tinggal di sini, dan pada awal 1970-an seluruh pulau itu ditinggalkan, meninggalkan struktur dan kandungan menjadi reput.

Selama bertahun-tahun, satu rancangan adalah dalam kerja-kerja untuk menggunakan pulau itu sebagai sampah sampah - untuk mengisi aci lombong dengan tong sampah, kemudian timbunan pada sampah sehingga seluruh pulau itu dikebumikan. Terima kasih kepada kerja beberapa penyokong untuk pemeliharaan, pelan ini telah ditinggalkan. Beberapa dekad yang lalu, dengan rumput yang tumbuh melalui retakan dan anggur yang merangkumi dinding runtuh, tempat yang menakutkan ini menjadi salah satu tarikan utama Nagasaki. Pada bulan Julai 2015, ia diiktiraf oleh Unesco di kalangan koleksi tapak perindustrian era Meiji di Jepun.

Melawat pulau itu

Hari-hari pengambilan kapal nelayan untuk melepaskan anda di pulau itu telah lama berlalu: untuk sampai ke Hashima, anda mesti menyertai salah satu lawatan teratur yang berjalan beberapa kali sehari, dengan bot mengambil kira-kira 30 minit untuk sampai ke pulau itu dari Nagasaki. Melangkah keluar dari perahu adalah seperti memasuki dunia sci-fi atau permainan video dystopian: girders gergasi gergasi, struktur batu bata runtuh, dan semak-semak menebus semula ruang di mana seluruh komuniti begitu dahsyat.

Lawatan berpandu itu membawa pelawat sepanjang laluan yang ditetapkan di laluan pejalan kaki yang tinggi, yang menghampiri beberapa laman web yang terbaik. Ini mungkin terdengar mengecewakan kepada peneroka yang lebih bebas, tetapi sekatan itu bertujuan untuk melindungi kedua-dua pelancong (dari runtuhan bangunan) dan reruntuhan sendiri.

Beberapa imej ikon pulau itu - tangga unik berbentuk X, contohnya, dan set TV terbiar - malangnya tidak dapat dilihat semasa lawatan selama satu jam akibat risiko keselamatan. Tetapi lawatan itu melewati beberapa ciri utama pulau itu, termasuk pintu masuk ke salah satu batang lombong, dan beberapa bangunan apartmen konkrit. Terdapat banyak peluang foto yang hebat di seluruh, dan pemandu pelancong memberi pandangan yang menarik tentang gaya hidup dan keadaan di pulau itu untuk bekas penduduknya.

Walaupun status dan pengiktirafan baru pulau itu, ia tetap menjadi tempat dalam bahaya, dengan ribut baru-baru ini menyebabkan kerosakan struktur tambahan terhadap bangunan yang sudah tidak stabil. Ada kemungkinan bahawa ribut masa depan dapat menyebabkan kemusnahan lebih lanjut, juga mempengaruhi apa yang dapat dilihat oleh pengunjung.

Rancang lawatan anda

Nagasaki adalah bandar paling dekat dengan Hashima dan dikaitkan dengan hab utama Jepun dengan udara, atau dengan kereta api dari Fukuoka. Beberapa syarikat pelancongan mengambil kumpulan ke pulau itu dari Nagasaki, seperti Concierge Gunkanjima, yang mempunyai pemandu pelancong berbilang bahasa, walaupun kebanyakan bercakap di jalan keluar akan berada di Jepun. Pastikan anda mengambil pelindung matahari dan sebarang makanan ringan atau minuman; lawatan itu menyediakan topi matahari peminjam - idea yang baik, kerana tidak ada naungan dan matahari boleh keras. Perhatikan bahawa tiada bilik mandi di pulau itu.

Share:

Halaman Yang Serupa

add