Kereta api kurang diambil: menunggang BAM Siberia - Lonely Planet

Kereta api kurang diambil: menunggang BAM Siberia - Lonely Planet

Berasal dari Tayshet, sebuah bandar persimpangan di Keretapi Trans-Siberia, BAM (Baikal-Amur Mainline) membentang untuk 3140km melalui Siberia, berpuncak di pelabuhan Sovetskaya Gavan, melintasi Selat Tatar dari Pulau Sakhalin di Timur Jauh Rusia. Projek yang sangat bercita-cita tinggi yang pada awalnya dipupuk pada tahun 1930-an untuk membenarkan penaklukan penyerang mencapai Siberia dan kekayaan mineralnya, terowong kereta api ke pergunungan dan mengukir melalui medan yang tidak ramah.

Walaupun ia merupakan kejayaan kejuruteraan yang luar biasa, ia adalah gajah putih Rusia - sangat kurang digunakan dan menelan belanja rubel negara, belum lagi harga yang dibayar dalam darah dan tulang. BAM berjalan sejajar dengan Keretapi Trans-Siberia, tetapi walaupun ia hanya 400km jauh ke utara, nampaknya dunia jauh: bandar-bandar dan kampung-kampungnya tetap tidak disentuh oleh perubahan pesat yang mengubah seluruh negara, penumpangnya kebanyakan penduduk tempatan, dan pelancong asing hampir tidak diketahui.

Kereta api membawa saya ke timur sepanjang malam, ke arah Tynda, 'ibukota BAM', sebuah bandar 2364km timur Tayshet. Selepas kawasan desa rata di barat Rusia Barat, pemandangan di utara Tasik Baikal menarik: gunung-gunung berkaki puncak di atas salji yang baru jatuh, sungai-sungai luas, dan hutan birch merah dan emas yang menandakan bermulanya musim luruh.

Salah satu keretapi yang saya ceritakan lewat malam bersama Faya dan Andrei, pasangan suami isteri bekerja sebagai provodniks (pembantu kereta). Mereka adalah kedua-dua graduan universiti tetapi, dengan pekerjaan yang jarang didapati, terpaksa mencari nafkah dengan cara yang mereka dapat. 'Universiti anak kami mempunyai program pertukaran di Amerika. Saya tidak mahu dia pergi, tetapi pada masa yang sama, apabila dia graduan, apa yang akan dia lakukan di sini? "Faya memberitahu saya.

Salah satu jiran kereta saya ialah Svetlana, seorang pekerja BAM yang telah bersara - salah satu sukarelawan yang membantu membina BAM, terjebak dengan Tynda pada tahun 1970-an dengan gabungan patriotisme tulen dan triple pay. Dia terlepas kestabilan era komunis; dia berjaya menyelamatkan diri untuk membeli rumah pangsa untuk anak-anaknya dan cucu-cucu dan memaklumkan saya kehidupan dalam masa komunis adalah 'seperti syurga'. Dengan kemurahan hati Siberia yang tipikal, Svetlana menyamar saya dengan makanan buatan sendiri dan menolak tawaran biskut saya.

Stesen keretapi monolitik Tynda ditutup dengan poster-poster yang sangat pudar yang mengisytiharkan ulang tahun ke-35 'jalan yang dibina dengan cinta'. Ironinya tidak hilang padaku: sementara kereta api selesai pada tahun 70-an dan 80-an oleh ahli-ahli muda Komsomol (Liga Pemuda Komunis), karya asal antara tahun 1930-an dan 1950-an telah dilakukan oleh banduan gulag dan tawanan perang Jepun. Sekurang-kurangnya setengah juta banduan ini dibunuh dan jenazah mereka terletak di kubur yang tidak bertanda di sepanjang BAM dan cabangnya, AYaM (Amuro-Yakutskaya Magistral), yang menghubungkan Keretapi Trans-Siberia ke Yakutsk melalui Tynda.

Saya mengambil kereta api ke selatan sepanjang AYaM, kemudian ke timur sepanjang Trans-Siberia, kemudian ke arah utara ke Komsomolsk-na-Amure, kota besar BAM yang lain. Para penumpang kurang berpakaian kemas dari yang anda temukan sepanjang Trans-Siberia, berpakaian sederhana. Mengundurkan diri di Komsomolsk-na-Amure, saya melangkah ke satu masa yang meledingkan. Blok apartmen yang lusuh dan seragam yang melingkari jalan-jalan yang luas memaklumkan kepada saya tentang Kesatuan Soviet zaman kanak-kanak saya, sekitar tahun 1980-an, dan saya faham mengapa orang-orang Siberia mengeluh bahawa kerajaan tidak melabur di penjuru ini melupakan empayar yang lalu. Satu-satunya bentuk perubahan yang dibawa oleh kapitalisme ialah salon pizza 'U-City', yang menyajikan irisan suam-suam kuku kepada orang-orang muda. Saya berjalan melewati beberapa mosaik Soviet yang hebat dan mendapati diri saya di tebing Amur yang luas dan perlahan. Pelabuhan sungai itu telah mati sepenuhnya; satu-satunya orang di sekelilingnya adalah tiga nelayan yang berdiri tanpa bergerak di pantai pasir yang tersebar.

Semasa saya berjalan-jalan, saya membaca notis di dinding. Satu oleh dukun bergaya bernama Vladimir menjemput pembaca untuk 'sesi latihan' untuk mengajar mereka supaya 'pada gelombang yang sama dengan alam' dan menjadikannya 'Sihat! Lebih kuat! Ringan! '' Orang Rusia sedar adalah kehendak rakyat! '' Mengisytiharkan yang lain, mengingkari pandangan sekumpulan lelaki yang duduk di dataran utama, memegang botol 2L botol bir Baltika. Stesen kereta api itu terancam oleh grafiti yang menggelitik, membayangkan pergolakan politik dan ketidakpuasan.

Dalam perjalanan kembali ke Tynda, jiran saya adalah dua pelombong, Zhora dan Vanya, yang bepergian untuk bekerja di tambang emas utara Tynda. Zhora telah bekerja bersama BAM sepanjang hayatnya, tetapi dia bermimpi tentang hal-hal yang lebih besar: 'Saya ingin membawa ekopelancongan ke BAM; memancing di sini adalah dari dunia ini! 'Kemudian roh-rohnya jatuh ketika ia merenungkan halangan-halangan: birokrasi kuno, rasuah untuk mendapatkan permit memancing. Seorang pelombong muda dengan wajah yang teruk, Zhenya, mengusap kami dan menawarkan kepada kami satu tabung besar kaviar merah, yang kami makan dengan sudu langsung dari periuk sementara Vanya menyamar saya dengan teh hitam yang kuat.

Mereka membombardir saya dengan soalan mengenai UK: Berapakah peniaga mendapat pendapatan dalam setahun? Berapa roti? Bagaimana sejuknya? Orang-orang yang tahan lasak ini, yang digunakan untuk suhu musim sejuk -47C pada musim sejuk dan tujuh bulan salji setahun, sangat geli untuk belajar bahawa UK datang terhenti berikutan salji dua inci.Saya tertekan dengan persoalan mengenai pelbagai jenis tanah British; saya sendiri dan diri yang sihat adalah topik yang saya tidak dapat dibincangkan.

Berjalan di Tynda, saya berjalan seret utama - Krasnaya Presnya - dipenuhi dengan bangunan pangsapuri yang sama, melewati sebuah tukul-dan-sabit gergasi di persimpangan jalan dan Katedral Holy Trinity yang kelihatan buruk dan plastik. Di dalam Muzium Sejarah BAM, di sebelah barak replika tempat pekerja BAM tinggal semasa pembinaan keretapi, kurator pertengahan umur itu dengan bangga menceritakan saya melalui koleksi - dari foto mereka yang membina kereta api ke papan suis telefon tahun 1980 yang digunakan untuk komunikasi. Dia menarik perhatian saya kepada beberapa artifak rama-rama Evenki - katil bayi kayu, pakaian dukun, ski berbaris bulu.

Hidup di kawasan Tasik Baikal sejak zaman Neolitik, Evenki terancam teruk di bawah komunisme - penyelesaian paksa, kehilangan budaya dan bahasa dan lingkaran ke bawah menjadi alkoholisme adalah cerita biasa. Keadaan ini kelihatan lebih cerah di dekat Novy Uoyan, juga di BAM. Kembali ke Severobaikalsk, saya bercakap dengan Aleksei yang bekerja dengan komuniti Evenki, mengatur lawatan musim dingin ke gunung dengan rusa: 'Kepala komuniti telah mengharamkan alkohol di desa dan orang-orang yang cenderung untuk minum dengan diam-diam adalah dihantar ke gunung untuk bekerja dengan rusa. Dengan cara itu mereka sibuk dan tinggalkan minuman keras. '

Aleksei dan anak perempuannya Anya adalah sebahagian daripada Projek Jejak Baikal Besar. Setiap musim panas, sukarelawan tempatan dan asing datang ke Tasik Baikal, tasik tertua dan terbesar di Bumi, mengetepikan dan memperbaiki laluan mendaki yang sedia ada. 'Idea asalnya adalah untuk mempunyai jejak berterusan yang berjalan di sepanjang seluruh lakeshore, tetapi kami menyedari bahawa ia tidak praktikal dan memberi tumpuan kepada laluan purba yang sedia ada, seperti yang digunakan oleh Evenks,' kata Anya kepada saya.

Sebelum menaiki kereta api ke Moscow, saya berjalan-jalan di sepanjang laluan lorong yang menghadap ke Baikal. Tidak ada seorang pun yang merosakkan penghargaan saya terhadap lereng curam yang bertumbuh dengan pain, birches yang berubah warna, dan gunung-gunung yang dipenuhi dengan salji di kejauhan, melampaui kelebihan kaca biru seperti kaca.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add