Istanbul: kisah dua masjid

Istanbul: kisah dua masjid

Para pemenang Lonely Planet 2010 Terbaik dalam pertandingan Perjalanan, Poonam dan Chirag Chhatralia, menulis tentang kunjungan mereka ke Istanbul dan, khususnya, kesan mereka terhadap dua masjid besar di bandar:

Perjalanan ke Istanbul tanpa lawatan ke Masjid Biru akan sama seperti perjalanan ke Rom dan meninggalkan Basilika St Peter. Berikutan kekalahan Empayar Uthmaniyyah dalam peperangan menentang Persia, Sultan Ahmet I menugaskan pembinaan Masjid Biru sebagai balasan. Apabila anda menunggu dalam barisan untuk memasuki Masjid hari ini, anda dikelilingi oleh para penyembah dan pelancong.

Pembinaan Masjid Biru - dikenali sebagai Masjid Sultan Ahmet - bermula pada 1609AD dan mengambil masa tujuh tahun untuk disiapkan. Ia terletak di tengah-tengah Bandar Lama Istanbul, tepatnya bernama Sultanahmet, menindas pendahulunya dan inspirasi - Aya Sofya. Pengiktirafan kepada seni bina Uthmaniyyah, ia mengambil unsur-unsur seni bina Byzantine dari Aya Sofya yang kembali ke 532AD.

Aya Sofya memulakan hidupnya sebagai basilika pusat yang monumental; kemudian 920 tahun kemudian dan selepas tiga pembinaan semula, ia diubah menjadi masjid. Ia terletak hanya beberapa minit di halaman rumput hijau dari Masjid Biru. Hari ini ia membuka pintu sebagai muzium kepada pelancong.

Aya Sofya dipermainkan oleh Masjid Biru dan luarannya tidak dapat memberi inspirasi kepada pengunjung untuk masuk. Walau bagaimanapun, semasa anda berjalan melalui pintu-pintu besar, rasa kedesaan dan hampir zaman pertengahan membawa anda kembali pada masanya. Dinding terdedah yang kasar, siling pudar dan jubin lantai retak dipenuhi dengan sejarah dan tipu muslihat.

Masjid Sultan Ahmet sangat mengagumkan kerana saiznya dan tangannya dicat dengan jubin mozek berwarna biru - oleh itu namanya yang lebih umum, Masjid Biru. Semasa anda berjalan di pusat dewan solat 10,000 pusat, anda dimandikan dengan cahaya dari 260 tingkap stainglass serta mentol lampu lilin yang digantung dari siling tinggi. Anda disejukkan di bawah lantai berkarpet merah terang - tetapi akan meninggalkan masjid dengan leher bengkok dari melihat dan mengagumi detail dalam reka bentuk dan pembinaan bangunan itu.

Walaupun bahagian dalaman Masjid Biru menarik perhatian anda terhadap reka bentuk Islamnya yang rumit, Intrigue Aya Sofya anda dengan mosaiknya yang menggambarkan kehidupan Yesus. Moose-mozek keagamaan di sepanjang galeri atas telah dilekatkan pada tahun 1453 ketika bangunan itu diperintahkan untuk menjadi masjid. Moose ini tetap tersembunyi sehingga tahun 1935 apabila Republik Turki menugaskan pemulihan profesional untuk dengan susah payah mengeluarkan plaster dan mendedahkan identiti sejarahnya. Ambil perhatian jurugambar yang berminat, anda dilarang menggunakan fotografi kilat untuk melindungi mosaik halus dari kerosakan.

Aya Sofya dengan indah membawa simbolisme Islam dan Kristian. Perjanjian ini adalah penggambaran Mary di dinding jauh dengan bayi Yesus dalam pelukannya. Pakaiannya meliputi tubuhnya dan kepalanya, sama seperti bagaimana anda melihat banyak wanita Islam di sekitar bandar lama Istanbul hari ini.

Sebagai pengunjung ke muzium ini, anda tidak akan diminta mematuhi sebarang kod pakaian. Walau bagaimanapun, di Masjid Biru lelaki diminta untuk tidak memakai seluar pendek, wanita diminta untuk menutupi lengan dan kaki kosong dan semua diminta untuk melepas kasut mereka. Pada bulan November 2006 Paus Benediktus XVI - pontif kedua untuk melawat Masjid - bersama-sama dengan semua pelawat, masuk tanpa alas kaki dan berdiri dalam doa yang tenang. Beg plastik disediakan untuk membolehkan anda membawa kasut anda tetapi anda tidak terlepas bau kaki berpeluh seperti yang anda ambil dalam pandangan kubah.

Masjid Biru membuat anda terinspirasi dan mahu lebih banyak - Aya Sofya mewajibkan. Galeri atasnya adalah tempat penjaga tempat orang yang melihat ke bawah di tingkat bawah pengunjung yang berkeliaran. Ia adalah taman permainan jurugambar dan harta karun sejarawan dengan reka bentuk dan arsitektur bersejarah dan pedesaan. Aya Sofya dengan selamat boleh meningkatkan pandangan bahawa dari salah satu tingkap di galeri atasnya memberikan peluang foto terbaik untuk kubah Masjid Biru.

Aya Sofya dibuka setiap hari kecuali Isnin antara 9.00 pagi hingga 4.30 petang pada musim sejuk dan 7.00 malam pada bulan-bulan musim panas dengan masuk 20 YTL untuk siapa saja berusia lebih dari 12 tahun. Masjid Biru dibuka setiap hari dari 9.00 pagi hingga 6.00 malam kecuali semasa doa (kira-kira 30 minit lima kali sehari) dan tengah hari pada hari Jumaat. Masuk adalah percuma.

Share:

Halaman Yang Serupa

add