Menakluk Choquequirao: berjalan kaki ke 'bandar yang kurang dikenali' di Peru

Menakluk Choquequirao: berjalan kaki ke 'bandar yang kurang dikenali' di Peru

Berangin di sepanjang jalan beralun dari Cuzco ke Cachora, menjadi jelas sekali bahawa saya telah meninggalkan orang-orang Machu Picchu yang demam di belakang dan kini masuk ke sudut-sudut yang kurang digilap dari Andes Peru. Ini adalah bukit-bukit di Inca, walaupun mereka bukan orang yang paling banyak terbang di seluruh lautan untuk dilihat.

Terdapat hanya satu sebab pelancong pergi keluar dari jalan mereka untuk melawat desa luar bandar Cachora, dan ia melihat satu set reruntuhan yang terletak hanya di sebelah di Lembah Apurímac: Choquequirao. Mengatakan sehingga tiga kali saiz Machu Picchu yang lebih dikenali ramai, runtuhan-runtuhan runtuh ini hanya melihat kira-kira sedozen pengunjung setiap hari.

Saya selalu tertanya-tanya apa yang pastinya ingin melawat Angkor Wat, Chichén Itzá atau Machu Picchu sebelum jalan raya dan bas pelancongan tiba. Kemudian saya mengetahui tentang Choquequirao, sebuah kubu setakat ini di Andes Peru yang ahli arkeologi hanya membebaskan 30% darinya dari hutan.

Sebelum penjelajah Amerika, Hiram Bingham pernah menatap Machu Picchu, dia menghancurkan jalannya melalui Lembah Apurímac, mengukur bangkai luar biasa kota kakak yang dipanggilnya. Bimbang dengan prospek perjalanan empat belas perjalanan yang melelahkan, bagaimanapun, beberapa pelancong telah terganggu untuk melawat selama bertahun-tahun. Itu boleh berubah sekarang bahawa kerajaan telah mengumumkan rancangan untuk membina sebuah kereta kabel di seluruh lembah yang akan memandu hingga 3,000 pengunjung sehari ke runtuhan dalam perjalanan yang berlangsung hanya 15 minit.

Berita ini telah mencetuskan sesuatu saat sekarang atau tidak untuk melawat Choquequirao sebelum menjadi Machu Picchu yang akan datang.

Menyeberangi Lembah Apurímac

Saya memulakan perjalanan saya sendiri ke reruntuhan dengan reban di belakang. Ada 45km di hadapan saya sebelum saya akan jumpa Cachora lagi, jadi itu adalah pelepasan yang tahu saya tidak perlu membawa pek, makanan dan peralatan berkemah sepanjang jalan.

Cachora terletak dalam semangkuk tanah ladang bertingkat, jadi tujuan pertama saya adalah untuk mendaki. Kemudian saya menghabiskan sisa hari pertama menurun 1500m ke Lembah Apurímac, berjalan lebih dekat ke perairan jingga jeram sungai yang terkenal. Saya berkhemah untuk malam di Playa Rosalina, di sepanjang tepi Apurímac yang berangin, dan bangun awal pagi berikutnya untuk menyeberang ke lembah yang dibakar matahari. Di sini saya akan memulakan pendakian saya ke dasar runtuhan yang tinggi di awan pada 3050m.

Ia adalah padang pasir menegak cacti berduri dan bertukar-tukar habuk untuk jam pertama pagi cahaya, tetapi landskap menjadi sangat hijau semakin tinggi saya naik. Pada waktu saya sampai di perkampungan terpencil Marampata petang itu, saya telah memasuki hutan tinggi.

Kira-kira seratus orang telah mengeluarkan kewujudan yang sedikit di Marampata, kira-kira dua hari dari jalan yang paling dekat dan jauh dari keselesaan moden. Marampata adalah penjaga pintu ke Choquequirao dan rumah kepada ibu pejabat yang rendah hati di taman arkeologi yang melindunginya. Penempatan di puncak bukit ini juga mempunyai perkhemahan asas dan kedai untuk membeli barang-barang apa saja yang mungkin telah diangkat ke ketinggian Andean ini pada hari-hari kebelakangan ini oleh keledai pek.

Saya bermalam di Marampata dan saya terjaga pada hari ke tiga dalam masa untuk tiba di runtuhan untuk matahari terbit. Saya telah menyediakan cawan tradisional teh koka (dari daun yang digunakan untuk membuat kokain) untuk mencegah penyakit ketinggian. Ia berfungsi dengan tujuan dobel yang menggegarkan saya terjaga dengan keghairahan ketika tapak teras arkeologi terungkap.

A 'buaian emas'

Mengeluh di tiga bukit dan 12 sektor, Choquequirao kurang berpotensi fotogenik daripada Machu Picchu. Tetapi benteng yang menawan ini, kadang-kadang dikebumikan di dalam awan, menawarkan tahap kesendirian yang tidak dapat dibayangkan pada keajaiban purba. Ia juga mempunyai tentakel yang tidak terhitung bagi bakal ahli-ahli arkeologi untuk meneroka.

Dibuang pada pertengahan abad ke-16, Choquequirao telah 'ditemui semula' beberapa kali sejak tiga abad yang lalu sebelum usaha pemeliharaan bermula dengan sungguh-sungguh pada tahun 1992. Arkeologi moden percaya ia adalah geo-kosmik diletakkan sejajar dengan kakaknya, Machu Picchu, dengan bangunan kuil dan pentadbiran yang terletak di sekitar dataran pusat dan tempat tinggal berkelompok lebih jauh.

Tahap kecanggihan yang tinggi dapat dilihat di dalam dewan-dewi upacara ceramah, peti sejuk batu 'dan saluran pengairan yang rumit ditoreh ke dalam batu. Mendaki ke plaza utama dan anda mendapat pemandangan puncak 5000m yang tinggi dari julat Willkapampa, serta melambung tinggi di bawah. Ambil tangga turun dari plaza utama dan anda sampai ke salah satu sektor yang paling ikonik: satu set teres yang dihiasi dengan mozek putih llamas. Jalan yang lebih panjang dan lebih lama membawa kepada gugusan Casa de Cascada, di mana bangunan batu di hujung tebing menghadap ke air terjun pita.

Choquequirao bermaksud 'buaian emas' dalam bahasa Quechua tempatan. Sesetengah ahli sejarah percaya bahawa gerbang tersembunyi ini merupakan perlindungan terakhir Inca apabila empayar runtuh dan royalti melarikan diri dari Cuzco semasa pemberontakan 40 tahun terhadap penakluk Sepanyol. Tetapi mungkin ia adalah pusat pentadbiran dan pusat upacara menghubungkan Cuzco dengan Amazon. Atau mungkin ladang diraja Túpac Yupanqui, penguasa ke-10 Empayar Inca. Jawapannya, buat masa ini, terus dikebumikan jauh di dalam hutan.

Akhir zaman

Beberapa pelawat ke Choquequirao akan terus maju ke Machu Picchu pada perjalanan sembilan hari yang epik di jejak Inca. Rancangan saya, bagaimanapun, adalah untuk kembali ke Cachora, mengalihkan jejak langkah saya sendiri ke Lembah Apurímac untuk memanjat, sekali lagi, naik sisi yang jauh.

Apabila saya sampai di Playa Rosalina untuk kali kedua saya diberitahu tentang jalan, yang sedang dalam pembinaan, yang sepatutnya menghubungkan perkhemahan ini dengan Cachora menjelang akhir tahun 2017. Ini bermakna walaupun semula, bercadang untuk membina sebuah kereta kabel berkilat $ 50 juta tidak pernah menjadi kenyataan, perjalanan ke runtuhan ini tidak lama lagi mungkin dalam masa dua hari sahaja.

Choquequirao pasti akan menjadi salah satu misteri besar Empayar Inca, tetapi ini 'bandar yang hilang' yang kurang dikenali, akhirnya, akhirnya akan membuka dunia yang lebih luas.

Share:

Halaman Yang Serupa

add