Lawatan Besar di seluruh Timur Tengah

Lawatan Besar di seluruh Timur Tengah

Pernah bermimpi romantik Grand Tour, bilik lukisan hotel yang meneteskan dengan aspidistras dan antimacassar, bilik makan mahoni dan lif besi berliku? Anda akan gembira mengetahui bahawa sementara selebihnya para pengusaha hotel di dunia melepaskan chintz dan candlewick memihak kepada suede palsu dan skrin rata, peninggalan tetap hari-hari lama yang baik, tersebar di seluruh Timur Tengah. Di sinilah anda masih boleh menemui pesona dunia lama.

Mesir

Permata permata hotel era zaman purba di zaman ini boleh didapati di Mesir kuno yang luas. Jika anda melancong ke Kaherah, periksa Mena House Hotel yang bersejarah di Giza. Setelah pondok berburu diraja Khedive Ismail, hotel, tepat di sebelah Piramid, telah mengalu-alukan orang ramai sejak tahun 1890-an dan sekarang menjadi destinasi lima bintang yang subur dari kolam renangnya, dalam kata-kata Napoleon, 'empat puluh abad sejarah melihat ke bawah 'kepada anda.

Jika dana yang ketat, pertimbangkan Windsor Hotel yang cair lama - pengalaman cinta atau kekecewaan - yang paip paip, lumpy mattresses, lift sangkar tua yang rendah dan kakitangan menunggu purba memamerkan daya tarikan yang tidak dapat dinafikan. Ia adalah kelab pegawai British sebelum ia mula mengalu-alukan tetamu yang membayar untuk malam itu, dan anda masih boleh mencari hantu ganjil dari seorang sersan-utama yang berlarutan di salah satu kerusi kelab Barrel Bar, yang - walaupun anda tidak boleh agak perut menginap malam penuh - adalah bernilai merendahkan untuk scotch kuat atau dua.

Selanjutnya di selatan di bandar-kota Nil sungai-sungai Luxor dan Aswan, dua lagi perhiasan hotel vintaj yang masih menunggu. Di Luxor, Winter Palace Hotel, yang dibina pada tahun 1886 di tepi Sungai Nil, mengekalkan daya tarikan nostalgia yang tersendiri, walaupun pada masa kini menjadi sebahagian daripada rantaian Sofitel. Menaikkan langkah depannya untuk bersiar-siar di dalam marmar sejuk, jubin dan antik sarat antik, makan makanan Perancis yang halus di Restoran 1886 (jangan lupa jaket dan tali leher anda), dan nikmati lazi Nil yang berasal dari keselesaan anda balkoni Perancis kecil. Hotel Old Cataract Aswan - satu lagi harta pusaka Sofitel - mempunyai kelebihan yang sama. Tempahlah ke istana pemandangan Nil yang luas ini, yang dibina pada tahun 1899, di mana bintang-bintang seperti Aga Khan, Winston Churchill, Puteri Diana dan Agatha Christie semuanya tinggal di hadapan anda.

Israel & Wilayah Palestin

Di Israel dan Wilayah Palestin, dua khazanah abad ke-abad boleh ditemui di Baitulmuqaddis Timur dan Bethlehem yang indah, alkitabiah. Hotel American Colony, seorang dukun diplomat, pekerja PBB dan koresponden asing, memulakan kehidupan pada abad ke-19 sebagai istana pasha. Pada tahun 1902, Baron Ustinov, kakek pelakon yang hebat, Peter Ustinov, menukar istana ke sebuah hotel, dan bilik-bilik mewahnya telah menjadi tempat perumahan yang lebih besar - dan rundingan bar, wawancara dan tipu muslihat - dalam keselesaan seperti oasis sejak itu.

Istana Jacir yang megah, sebuah rumah besar yang dipulihkan yang membelit sayap baru, di Betlehem kini dikendalikan oleh rantaian Intercontinental. Dibina pada awal abad ke-2 untuk bekas datuk bandar Bethlehem, istana asalnya adalah bangunan batu permata yang indah, yang telah banyak digunakan sebagai sekolah, penjara, dan ibu pejabat tentera Israel. Walau bagaimanapun, hari ini, lantai marmar itu bergema sekali lagi dengan bunyi tetamu, dan kolam renangnya, keluar dari belakang, menawarkan perpisahan dari kekejaman perjalanan di Wilayah Palestin yang bergolak.

Lebanon

Dalam Lembah Bekaa di Lubnan di sebelah runtuhan Heliopolis, 'Sun City' di dunia purba, jangan lewatkan menginap di Palmyra Hotel, peninggalan apak, berkarat yang berkarat dari hari-hari yang lebih baik dan lebih baik. Tinggal di bilik 30, di mana General de Gaulle tertidur, meneliti lakaran Jean Cocteau (menulis untuk membayar tagihannya), dan membongkok di bar kecil, yang menggerunkan, untuk benar-benar menikmati sisa-sisa terakhir yang hilang dari Grand Tour.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add