Guwahati ke Tawang: Jalan panjang dan berliku

Guwahati ke Tawang: Jalan panjang dan berliku

Ia adalah salah satu perbualan yang paling luar biasa yang pernah saya alami. Saya bercakap dengan lama di Biara Tawang. "Kapan Losar dirayakan?" Saya bertanya kepadanya. "Losar adalah hari pertama Tahun Baru." Saya menunggu tarikh tetapi menyedari bahawa dia telah menyelesaikan jawapannya. Saya telah datang ke Tawang untuk festival Losar, dan selepas berminggu-minggu perancangan telah mendarat terlambat hari, setelah mendapat tarikh yang salah. Sekarang saya bertekad untuk mendapatkan tarikh yang betul. "Jadi bila permulaan tahun baru?" Saya bertanya. Dia memberi saya pandangan aneh: "Tahun baru bermula hari selepas tahun sebelumnya selesai." Ia jelas bahawa dia tidak cuba untuk menjadi lucu atau obor, dia benar-benar sungguh-sungguh!

Kemudian ia menyedari saya bahawa, sebenarnya, dia betul. Sudah tentu, Tahun Baru bermula hari selepas hari terakhir tahun sebelumnya. Saya mengharapkan dia memberi saya tarikh kalendar yang saya ikuti, kalendar Gregorian yang secara implisit saya diandaikan telah menakluki dunia, dan semua orang harus merujuk pada ketika bercakap tentang tarikh. Tetapi bukan dia, tidak lama ini masuk Tawang! Lama berusaha untuk membawa dunianya lebih dekat kepada saya, "Kami meraikan Losar seperti anda merayakan Tahun Baru." Namun, saya dapat melihat ini tidak benar. Dari tempat saya datang, perayaan berputar di sekitar kedai-kedai dan komoditi yang berkilauan. Di Tawang, semasa Losar, pasaran telah ditutup selama beberapa hari. Lama itu bingung: "Tetapi tidakkah para peniaga perlu berehat dan merayakan?" Dia tidak menyedari wabak mendapatkan wang yang memakan semua kegiatan lain di dunia. "Berapa lama Losar pergi?" Saya mempunyai pertanyaan lain mengenai tarikh. "Baiklah," kata lama, "tiga hari pertama adalah penting, dan bazar ditutup selama tiga hingga empat hari. Kebanyakan orang tidak boleh bertolak selama lebih daripada tujuh hari, tetapi ramai yang meraikan selama 15 hari.

Tawang (Gambar oleh Rajkumar1220)

Sudah tentu, di sesetengah rumah festival berlangsung selama sebulan. "Dia kini menumpukan perhatian pada tehnya, dengan senang hati memberikan balasan yang mudah. ​​Kami berada di bilik yang dipanaskan dengan bukhari: susunan logam silinder di mana kayu dibakar , dengan saluran yang mengeluarkan asap. Lama-kelamaan menghabiskan hari-hari yang sangat sejuk di sini, meninggalkan biara yang terkunci kecuali terdapat pengunjung. Ia adalah awal Februari: sejuk, berkabut, berawan, hujan, bersalji. "Berapa kerapkah ia diterima pada bulan Disember-Januari?" Saya bertanya menggigil, mahu mengukur kecaman. (RD Laing menulis tentang obsesi kita dengan kuantifikasi yang juga merupakan asas kepada sains moden: "Keluar dari penglihatan, bunyi, rasa, sentuhan dan bau, dan bersama-sama dengan mereka telah mengalami kepekaan estetik, etika, nilai, kualiti, jiwa, kesedaran , semangat.

Pengalaman seperti itu dilepaskan dari wacana saintifik. ") Tetapi dunia pengalaman masih hidup di sini di Tawang, begitu juga perasaan dan semangat, tidak terjejas oleh kultus sains pengukuran-taksiran. "Kami tidak mengukur sejuk," kata lama saya di Tawang. "Saya hanya memakai jaket yang lain apabila saya merasa sejuk!" Ini tempat yang menonjol yang dipanggil Tawang terletak di sudut barat-barat Arunachal Pradesh, terletak berhampiran dengan sempadan India, Tibet dan Bhutan. Merak Lama datang ke sini pada abad ke-17 dan membina sebuah biara mazhab Gelugpa Buddha, kini dikatakan sebagai biara Buddha terbesar di India. Bandar di bawah biara itu menduduki bukit di 11,155 kaki dan mempunyai latar belakang gunung yang diliputi salji.

Biara Tawang (Gambar oleh Saumyanath)

Tetapi sebelum anda boleh mengalami Tawang dan hubungan tersendiri dengan kalendar dan perayaan dan suhu, anda perlu mencapainya. Jalan raya, badak dan arung jeram Untuk sampai ke Tawang, kami mengambil jalan sejauh 500 km dari Guwahati, mengambil masa lima hari santai di Bolero. Perjalanan bermula dengan penuh semangat di sebelah Brahmaputra, melalui dataran hijau Assam, ke bukit Arunachal dan semacam lenyap ke salji. Tiada tendangan dari speedometer; kami dapati bantuan dari habitat yang dipindahkan jalan - kampung, ladang, hutan, bukit dan sungai.

Kami meninggalkan Guwahati, menyeberang ke tebing utara Brahmaputra dan masuk ke irama, melewati ladang kecil yang dipenuhi dengan sawit, buluh dan pokok pisang, dan beberapa rumah yang menyenangkan lumpur dan buluh. Pada petang pertama kami, kami mencari (dan mendapati) badak onehorned berharga dalam Taman Negara Orang. Taman ini adalah sebuah kawasan kecil 78,8 km persegi yang terletak di tebing utara Brahmaputra dan merupakan kolaj indah pokok dan rumput tinggi dari mana kadang-kadang badak muncul untuk memamerkan "badan bersalut" mereka, tidak pernah berhenti untuk mengunyah pada rumput untuk memuaskan selera makan mereka yang besar.

Keesokan harinya, sedikit di luar Tezpur, banyak berubah: Lebuhraya Kebangsaan berakhir, lorong dua beralih ke lorong tunggal, hutan mula muncul dengan frekuensi yang lebih tinggi dan bukit-bukit mula bermunculan ke titik ufuk. Ia adalah satu panggung yang indah dalam perjalanan dan kami berhenti di Taman Negara Nameri selama dua malam untuk menikmati hutan, kehidupan burung yang banyak dan Sungai Jia Bhoroli, anak sungai Brahmaputra. Masa yang kami habiskan di Kem Eco di Nameri (lihat Hotspot pada halaman 136) telah dibuat dilupakan dengan arung jeram, makan tengahari berkelah di sebuah pulau, penampakan berisiko dua gajah liar dan bir oleh api unggun api.Bhalukpong, hanya sejam sebelum Nameri, di mana Assam berakhir dan Arunachal bermula. Jia Bhoroli ditukar nama kepada Kameng di sini.

Tawang (Gambar oleh Mukesh Jain)

Pendakian bermula, dan kita melihat bendera doa Buddha pertama yang berkibar-kibar dalam angin (majoriti rakyat Arunachal barat dipanggil Monpas dan kebanyakannya Buddha). Kami memandu melepasi habitat yang luar biasa: hutan hujan tropika di luar kawasan tropika. Hutan itu adalah kanopi tebal pokok tinggi dengan pendaki melebarkannya ke atasnya, dan semak-semak tebal yang menimbulkan kegelapan di bawah. Ini adalah kawasan yang mempunyai kediaman manusia yang minimum, dengan sendirinya merupakan rawatan visual. Kami melawat Biara Rupa, yang indah terletak pada 4,618 kaki dan dikelilingi oleh gunung di semua sisi. Gompa berusia 300 tahun adalah struktur kayu yang berwarna-warni yang tipikal dari Buddhisme Himalaya.

Saya terkejut melihat upacara lama yang dilakukan oleh wanita tempatan. Nampaknya walaupun Monpas dan Shertukpen telah menjadi Buddha selama lebih dari satu milenium, jejak tradisi keagamaan mereka yang terdahulu terus dikekalkan oleh wanita (kadang-kadang tanpa memaklumkan kepada lelaki) dan dimasukkan ke dalam amalan Buddhis mereka.

Sehingga ke awan

Semasa kami memandu, suhu turun. Kami menyeberangi laluan pertama, Bomdi La (8,134 ft), dan turun jalan hutan ke bandar Dirang, dengan biara lama dan kosong di puncak bukit dan lembah yang indah tersebar di bawah (lihat Hotspot pada halaman 136). Ia adalah tempat yang sempurna untuk menghabiskan malam pertama kami di Arunachal sebelum laluan paling tinggi laluan - Se La. Pada sebelah petang kami berhenti di sebuah teashop kampung di tepi jalan. Di sekeliling kita adalah Himalaya, bahagian atas mereka diliputi awan putih tebal.

Awan-awan semakin perlahan, meninggalkan pokok-pokok yang putih yang saya harapkan akan menjadi salji. Apabila saya bertanya kepada penduduk kampung di mana jalan itu akan membawa kita, dia menunjuk dan berkata, "Anda akan memasuki awan-awan itu dan naik dan pergi ke dalamnya." Di sana di awan, di mana mereka meninggalkan salji yang segar untuk kami ... . Pada ketinggian 9,337 kaki, terdapat salji di atas bumbung beberapa yang terdiri daripada dusun Dzongrilla. Ia terletak di pinggir jalan, membentuk sempadan putih ke tar hitam.

Tawang (Gambar oleh Mukesh Jain)

Kami memulakan perjalanan kami melalui awan. Ia seolah-olah eter putih tebal telah tepu segala-galanya, menghalang semua cahaya. Keterlihatan kurang dari 100m, pokok-pokoknya berat dengan salji, dan jalan itu adalah medan putih dengan jejak roda. Kami mengambil beberapa gambar, dan semuanya ternyata hitam dan putih; tiada warna dalam bingkai tersebut. Pada akhir perjalanan 20 km yang perlahan, kami telah bangkit di atas awan itu sendiri, dan matahari hangat bersinar pada kami. Ia agak menyenangkan di bahagian atas. Kami berada di Se La pass pada 13,700 kaki. Kami memandu. Sebaik sahaja kita terpaksa menunggu di sejuk yang bersebelahan di sebelah Se La Lake beku selama sejam sebagai dua lelaki di atas jentolak cuba mencari permukaan jalan hitam dari bawah kapas putih. Tetapi penangguhan ini tidak disenangi; di sekeliling kita ada bukit-bukit dan lembah-lembah salju.

Tawang, bandar barunya dan biara lama yang lama, adalah beberapa jam lagi. Kami melancarkan gunung, tapak pertempuran semasa Perang Indo-China 1962, jauh ke lembah untuk menyeberangi sungai lain, kampung lalu dan ribuan bendera doa. Akhirnya kami sampai di Tawang, yang hilang dalam kabut, dan tidak menawarkan kehangatan tetapi cukup harapan, dengan biara, kampung dan cerita.

Perkara yang boleh dilihat dan dilakukan di Tawang

Harapan ini muncul terang dan tidak jelas pada waktu pagi dengan matahari. Banyak orang muncul, dihiasi dengan pakaian yang berwarna-warni, memegang berkas agarbattis yang menyala, menyebarkan wangi dan ketawa mereka dari satu gompa ke yang berikutnya, dan di seluruh bukit, yang puncak salji yang tertutup tersenyum dengan semangat dan memberkati hari-hari permulaan Tahun Baru, diraikan sebagai Losar. Perayaan Losar melibatkan banyak makanan, minuman dan tarian, dan rehat dari semua yang dianggap 'kerja', termasuk pejabat dan kedai yang sedang berjalan. Perayaan ini berpusat di sekitar Biara Tawang abad ke-17, yang dipanggil Galden Namgyal Lhatse, yang mempamerkan patung tembaga yang tinggi 26 kaki Buddha bersejarah, Shakyamuni, di belakang mezbah utama.

Tawang (Gambar oleh Rajkumar1220)

Terdapat sebuah halaman pusat di sekeliling yang berdiri bangunan utama. Yang paling menonjol adalah dukhang tiga tingkat (dewan sembahyang utama), yang menempatkan patung Buddha yang besar dan kaya emas di sebelah utara. Di sebelah kiri adalah peti mati perak yang dibungkus sutera yang berisi thangka Dewi Dri Devi, dewa prinsip di sini. Dinding dalaman berwarna dicat dengan mural dari pelbagai diviniti dan orang-orang kudus. Di sebelah barat mahkamah pusat adalah perpustakaan abad ke-17 yang mempunyai koleksi tulisan suci, topeng dan perisai lama. Biara ini diperkuat dan di dalam dinding timur adalah lorong-lorong sempit yang mempesonakan, dengan tempat untuk para biarawan penduduk. Kampung berjalan Tawang adalah tempat yang ideal untuk berjalan-jalan, terutamanya di sekitar kampung-kampung yang tersebar di bawah bandar utama. Kampung-kampung ini penuh dengan bendera - rumah, dan pokok-pokok hanya alasan untuk bendera terbang.

Pokok berbunga dengan reben kecil, putih dan biru, dalam berpuluh-puluh; tiang buluh panjang mempesonakan dengan bendera berwarna-warni besar; dan rumah-rumah dihiasi dengan bendera persegi panjang yang lebih besar: hijau, oren atau kuning bersempadan dengan lembayung. Himalaya Buddha percaya bahawa bendera membawa doa dan berkat, membawa manfaat kepada semua di sekitarnya. Monpas tempatan adalah berwarna-warni sebagai bendera ketika berpakaian dalam pakaian tradisional mereka. Wanita memakai gaun merah dengan garis putih, dipanggil shingka dan mengikatnya di pinggang dengan ikat pinggang. Kain bulu segi empat tepat dipakai di bahagian belakang.

Lelaki memakai seluar panjang lengan panjang yang dipanggil dhorna dengan jaket berwarna merah dan ikat pinggang di pinggang. Di samping biara utama, terdapat beberapa biara penting lain di Tawang, yang paling terkenal sebagai sisa kecil dari Urgeling Gompa yang lebih tua (5 km dari bandar), kelahiran abad ke-17 Dalai Lama ke-17. Khinme adalah sebuah biara yang lebih tua dari mazhab Nyingmapa, 7 km dari bandar. Brahma Dung Jung, yang dikenali sebagai Ani Gompa, adalah biara nunnery 8 km dari pusat bandar.

Oleh Amit Mahajan

Amit Mahajan telah memperoleh wang sebagai jurutera, jurutera refleksologi, penulis perjalanan, penterjemah, dan telah melakukan beberapa pekerjaan lain yang ganjil. Dia berharap dapat menambah senarai, jika dia perlu terus berpendapatan.

"

Share:

Halaman Yang Serupa

add