Hari yang sempurna di Djerba, pulau berserta kewujudan bersama - Lonely Planet

Hari yang sempurna di Djerba, pulau berserta kewujudan bersama - Lonely Planet

Untuk pulau kecil seperti itu, Djerba penuh dengan kekayaan budaya. Berenang di laut di lepas pantai tenggara Tunisia, ia mengandungi semua hiasan biasa Mediterranean tetapi bercampur dengan akar Afrika Utara memabukkan. Permaidani yang dipenuhi dengan permaidaninya yang paling jelas di kalangan rakyatnya, dengan masyarakat Muslim, Berber dan Yahudi, secara aman bersatu di pulau itu seperti yang mereka lakukan selama berabad-abad. Pulau ini adalah rumah kepada sinagoga tertua di Afrika, yang lantainya dipenuhi dengan tikar yang ditenun oleh para perajin muslim tempatan.

Djerba adalah jenis tempat yang boleh masuk anda selama beberapa hari, tetapi jika ditekan, anda boleh memencet kemunculannya ke dalam hanya 24 jam. Dedahkan pagi anda ke pasar dan angin Mediterranean, petang anda untuk memahami komuniti Yahudi yang unik dan mengagumi seni jalanan yang tersimpan di lorong-lorong yang berpintal di kandang, dan petang untuk bunyi manis arabesque dan hidangan wangian beras Djerban. Dalam Homer Odyssey, pulau ini dikenali sebagai Land of the Lotus Eaters, dan ia masih mudah untuk memahami bagaimana ia boleh meruntuhkan anda dengan selamat lupa untuk pulang ke rumah.

Pagi

Mulakan hari anda di Houmt Souk, bandar utama di pulau itu. Jalan-jalan dipenuhi dengan bangunan putih yang dibersihkan dengan penutup biru terang, dan dindingnya menitis dengan bougainvillea. Pagi di Houmt Souk tenang kerana vendor membuka kedai dan orang-orang perlahan-lahan menghirup espresso. Anda akan melihat pelbagai koleksi orang-orang di luar, campuran pelancong dengan bahu kosong dan flip-flop, pedagang Arab melaungkan teka-teki tentang negara asal anda dan penduduk tempatan yang memakai topi jerami lebar dan menyusu beg hasil untuk menyiapkan makan tengah hari di rumah.

Berjalan-jalan melalui jalan-jalan batu besar melewati kedai-kedai yang menjual pernak-pernik dan ke medina berputar, di mana anda boleh mencari barangan kulit, tekstil yang berwarna-warni dan pelbagai seramik tempatan. Pastikan untuk mencari lorong juru tenun tikar tempatan dan keranjang, yang ciptaan sawit buatan tangannya terkenal di seluruh Tunisia. Walaupun kebanyakan pedagang di pasaran adalah Muslim, terdapat seksyen yang didominasi oleh perhiasan Yahudi dan ahli silap mata, dan jika anda dapat mencari jalan anda ke jalan simpang ini, anda boleh membeli barangan perak, barang kemas hiasan dan Judaica antik dari banyak kedai yang dimiliki oleh keluarga Yahudi Djerban.

Tengah hari

Sebaik sahaja anda melakukan perbelanjaan anda, jalankan ke tarikan utama Djerba: pantai yang indah. Banyak hotel besar di pulau yang bertengger di pinggir air, tetapi garis pantai terbuka untuk semua, walaupun anda mungkin terpaksa membayar untuk menggunakan kerusi pantai. Di Mediterania terungkap dalam riak cerulean dari pasir putih lembut, dan unta-unta yang dibungkus fuchsia, yang berjalan kaki di pantai menunggu untuk memberikan tunggangan pelancong, menambah sentuhan Tunisia yang jelas. Rendam di bawah sinar matahari dan rileks, atau jika anda sedang mencabar, anda boleh belajar cara kitesail atau parasail di luar pantai di angin panas Djerban. Jika anda mempunyai kemewahan hari tambahan, tangkap bot ke Pulau Flamingo, di mana airnya dipenuhi dengan burung-burung merah jambu yang elegan.

Jika anda lapar, berhenti di restoran tepi pantai untuk mencuba makanan laut yang ditangkap segar atau brik, pastri pastri goreng yang disumbat dengan tuna dan telur berair. Teres di Hotel Dar El Bhar menghidangkan masakan Tunisia dan wain dengan makan tengah hari, dan meja yang menghadap ke air membolehkan anda melihat kuda Arab yang membawa pengunjung dari satu tepi pantai ke pantai yang lain.

Petang

Pasar, pantai dan bandar Djerba sangat indah, tetapi tiada apa yang bercakap mengenai warisan multikultural pulau seperti Sinagog El Ghriba. Strukturnya adalah asas kepada populasi Yahudi kecil di sini, yang mengesan kedatangan mereka di Tunisia kembali ke abad ke-6 SM. Kompleks agama yang bercat putih itu mengandungi halaman terbuka dan sinagoga utama berhias biru, dengan gerbang besar dan candelier yang tergantung dari siling. Setiap musim semi, Yahudi Tunisia kembali dari Israel dan Perancis untuk menunaikan haji tahunan ke El Ghriba untuk meraikan percutian Lag B'Omer. Keselamatan tetap di El Ghriba, jadi pastikan anda membawa ID masuk.

Semasa anda meninggalkan rumah ibadat, berjalan-jalan di jalan-jalan berliku di kampung Erriadh. Jalan-jalan yang tenang dihiasi dengan lukisan-lukisan bersemangat, ditinggalkan dari kolaborasi seni jalanan antarabangsa 2014 yang dipanggil Djerbahood, di mana 150 artis dari 30 negara menyumbang mural. Kebanyakan mereka masih kelihatan, jadi pastikan mata anda dikupas untuk karya seni, kerana banyak sudut dan lorong-lorong yang sempit memegang dinding megah, watak nakal dan adegan berwarna-warni.

Petang

Jadikan jalan anda ke kawasan kecil Yahudi yang lain di Hara Kebira, di mana terdapat satu lagi rumah ibadat yang indah, untuk mencuba masakan Yahudi Tunisia. Terdapat pelbagai pilihan makan di kawasan kejiranan, dan semuanya halal, jadi tidak ada daging babi, kerang atau pencampuran susu dan daging. Jangan ketinggalan banatage, mengukus ladu berasaskan kentang, dan wangi riz Djerbien, atau beras Djerban. Jika anda melawat pada hari Jumaat, anda akan melihat keluarga Yahudi mengumpul roti di kedai roti komuniti setempat sebagai persediaan untuk Shabbat keesokan harinya.

Walaupun kebanyakan hiburan malam di Djerba untuk pelawat berputar di sekitar bar pelancong di hotel besar yang bersebelahan pantai, terdapat banyak peluang untuk menyertai penduduk tempatan.Kepala ke pesisir ke kota Midoun dan berhenti di El Majless, sebuah ruangan kecil di mana anda boleh merokok shisha Tunisia lewat malam, atau mengunjungi Restoran Fatroucha untuk menangkap muzik secara langsung, termasuk persembahan oleh penyanyi Arab dan pemain oud, untuk akhir yang penuh semangat untuk hari.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add