Yogyakarta: hati yang mengalahkan kebudayaan Jawa

Yogyakarta: hati yang mengalahkan kebudayaan Jawa

Dari semua pertunjukan bayangan boneka sepanjang malam ke grafiti yang berani dan sosial yang meliputi banyak dinding, Yogyakarta, ibukota budaya dan rohani Jawa, Indonesia, adalah di atas semua kota seni dan budaya.

Pada hari tertentu dalam seminggu, pengunjung ke Yogyakarta dapat memilih dari pelbagai acara kebudayaan, termasuk konser rock, pameran wayang dan pameran seni, yang berlangsung di dalam dan di sekitar bandar.

Walaupun Indonesia sebahagian besarnya merupakan negara Islam hari ini, yang paling menakjubkan dari persembahan kebudayaan ini adalah balet Ramayana. Ia mempunyai berpuluh-puluh penari dan pemuzik, kostum yang rumit dan pyrotechnics bahan letupan kerana ia menceritakan kisah Ramayana, puisi epik Hindu kuno.

Walaupun balet Ramayana berlangsung di beberapa tempat di dalam dan sekitar Yogyakarta, sejauh ini yang paling mengagumkan diadakan di hadapan kuil-kuil Prambanan yang berumur seribu tahun di luar Yogyakarta.

Candi Prambanan berhampiran Yogyakarta. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Dibina antara abad ke-8 dan ke-10, kuil-kuil Prambanan adalah contoh terbaik seni bina kuil Hindu di Jawa. Yang paling mengesankan kuil-kuil ini ialah Candi Shiva Mahadeva, dan kompleksnya membentuk latar belakang yang luar biasa untuk persembahan.

Penari persiapan untuk persembahan. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Sekitar 200 orang, termasuk penari, juruteknik pencahayaan, pemuzik dan artis solek, terlibat dalam pengeluaran balet luar utama, yang berlangsung beberapa malam seminggu antara bulan Mei dan Oktober.

Sepasang penari yang melakukan balet. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Balet tersebut menceritakan bagaimana tuhan Hindu Rama menyelamatkan isterinya Sita dari cengkeraman Rahwana (atau Ravana), seorang raja setan yang menculiknya dan membawanya ke Lanka.

Anggota 'tentera monyet' memegang obor pembakaran. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Kemunculan balet adalah api yang menakjubkan, ketika para penari melompat melalui api dan gelombang pembakaran obor ketika mereka menciptakan kembali pertempuran terakhir untuk menyelamatkan Sita dari Rahwana.

Salah seorang tentera kera Hanuman. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Gambar ini menunjukkan salah seorang tentera kera Hanuman, tuhan monyet Hindu, yang bersama dengan tenteranya memainkan peranan penting dalam mencari dan menyelamatkan Sita.

Pengawal di pintu masuk Kraton. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Hati budaya dan politik kota ini adalah Kraton, kompleks istana berdinding besar dari sultan-sultan Yogyakarta. Acara kebudayaan mulai dari tarian Jawa klasik hingga recital orkestra gamelan berlangsung setiap pagi di dalam salah satu pavilion Kraton.

Di belakang pentas di persembahan wayang kulit. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Wayung kulit, sejenis mainan wayang kulit, adalah salah satu bentuk budaya Jawa yang lebih terlihat di Yogyakarta. Seperti halnya balet, kisah-kisah yang dikemukakan dalam pertunjukan wayung kulit biasanya didasarkan pada salah satu epik Hindu, Mahabharata. Muzium Warisan Sonobudoyo (www.sonobudoyo.com) menganjurkan pertunjukan sepanjang malam dalam seminggu.

Pelakon di atas pentas di konsert rock. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Ini bukan semua budaya klasik di Yogyakarta. Orang-orang muzik secara semula jadi dan kadang-kadang kelihatan seolah-olah setiap kaum muda Indonesia ingin menjadi bintang rock. Foto ini daripada band punk Only Kids telah diambil di sebuah konsert di Yogyakarta.

Borobudur, sebuah visi kosmos dalam batu. Imej oleh Stuart Butler / Lonely Planet.

Terdapat banyak tarikan pelancong lain di sekitar Yogyakarta. Dibina sekitar 800AD, kuil Buddha Borobudur, satu jam memandu dari bandar, adalah salah satu kuil Buddha terbesar di dunia. Ia difahami sebagai wawasan Buddha kosmos dalam batu dan mengandungi lebih daripada 500 patung Buddha dan lebih daripada 2500 panel pelan hiasan dan naratif. Ia secara meluas dianggap salah satu yang paling indah dari semua kuil Buddha.

Stuart Butler adalah penulis, penulis dan jurufoto Lonely Planet yang mengkhususkan diri di Timur dan Afrika Tengah. Dia tweet di @ StuartButler2.

Share:

Halaman Yang Serupa

add